Taman Negara Namdapha - Hutan Mistik

Taman Negara Namdapha - Hutan Mistik

Saya mungkin salah seorang yang bernasib baik kerana telah melihat harimau Rizab Harimau Namdapha tetapi itu mungkin kerana saya pergi ke sana untuk mencari sesuatu yang lain. Namdapha tidak dapat diramalkan, itulah sebabnya lawatan di sana adalah satu pengalaman seumur hidup. Ia adalah hutan yang menawan dan tinggal di dalam, kehadirannya tidak terdiri daripada harimau, bunga, rama-rama, pokok dan orang individu tetapi satu entiti berdenyut besar yang mempesona dan pesona.

Miao adalah nama bandar di pintu masuk Rizab Harimau Namdapha dan satu lagi jalan sejauh 28 km membawa anda ke kompleks pelancongan di Jabatan Perhutanan di Deban. Rumah itu terletak di tebing Sungai Noa Dehing, anak sungai Brahmaputra, dan berjalan kaki pagi di sepanjang tebing sungai adalah suatu keharusan. Kabut naik perlahan-lahan dari lembah, dipandu oleh sinar matahari pagi, dan tongkat hoolock menyertai untuk mengumumkan fajar hari baru di sudut terpencil India ini. Sungai itu kelihatan tenang dan sesungguhnya anda dapat merasakan kuasa hanya apabila anda berada di atas bot atau di atas sebuah gajah yang cuba menyeberangi perairan yang mengalir.

Hoolock Gibbon

Walaupun Deban mempunyai banyak pengalaman baru untuk ditawarkan, ia adalah bahagian dalaman yang lebih ajaib. Jabatan Perhutanan biasanya membersihkan laluan di tepi utara sungai yang membawa anda melalui kawasan Haldibari-Hornbill-Bulbulia-Rani-Jheel-Firmbase. Tidak ada kediaman di dalamnya, jadi perasaan kesendirian yang luar biasa sangat kuat. Hutan-hutan di sini adalah gelap dan mendalam, dan pokok-pokok berdiri tinggi mengintip ke atas anda. Cahaya yang menapis ke sampah daun menjadi redup dan menjadikan serangga, bunga dan buah-buahan di lantai hutan secara terang-terang bercahaya - seperti bunga merah Sapria Himalayana, yang kelihatan menyala di latar belakang coklat dan hijau gelap. Parasit akar ini disebarkan oleh lalat biri-biri dan mengeluarkan bau yang mengerikan untuk menariknya. Anda juga akan mendapati buah-buahan pokok rudraksha berkaki jalan ke Bulbulia (14 km dari Deban). Saya tinggal beberapa hari di Haldibari, yang hanya 6 km dari Deban, tetapi penginapan yang paling menyeronokkan berada di Hornbill (11 km dari Deban) dan di Bulbulia (14 km dari Deban).

Hornbill dinamakan sempena burung-burung yang datang ke sana di malam hari. Sekali di dalam hutan, satu-satunya tempat di mana anda akan melihat langit yang luas berada di tapak perkhemahan. Semua yang lain dilindungi oleh kanopi hijau gelap. Pada waktu malam, tupai terbang datang sangat dekat dengan perkhemahan dan anda dapat melihat mata mereka mencerminkan cahaya obor. Sekiranya anda bernasib baik, anda boleh mendengar bunyi gajah yang rendah, tetapi melihatnya di hutan-hutan yang lebat itu sukar.

Hornbill

Tempat ini adalah untuk burung-burung dan lebah! Messiah perak-eared, burung-burung ekor burung gagak, burung janggut biru-berjanggut, barbeku biru-tenggelam, burung belulang teluk merah dan banyak lagi burung yang menarik di rantau ini. Pheasant merak megah juga biasa tetapi lebih sering didengar daripada dilihat. Tempatnya adalah merawat peminat rama-rama dan, pada hari-hari yang cerah, semua yang perlu anda lakukan ialah mencari patch basah dan tunggu spesies yang akan datang. Kita perlu menjaga mata seseorang dikupas kerana mereka memberikan gambaran yang paling sekilas. Sekali lagi jika anda bernasib baik, anda mungkin akan diberi ganjaran sekilas sebilangan besar naga untuk minum berhampiran aliran.

Bulbulia adalah mata air panas (atau poong) dan kawasan di sekeliling spring menggelegak ini diliputi oleh lembaran kelabu abu-abu yang boleh anda bau satu kilometer jauhnya. Jika anda menyalakan perlawanan pada musim bunga, lihatlah, tarian api kecil cukup lama untuk mengambil gambar! Setiap kali saya pergi ke sana, saya pasti akan mempunyai mandi lumpur kecil kerana kelabu abu-abu hangat pasti menyembuhkan semua gigitan serangga gatal untuk kebaikan! Jika anda tinggal di sana malam, anda boleh bertuah dan mendengar gajah di hutan berdekatan. Bagaimanapun, haiwan, terutamanya mamalia besar, sangat berhati-hati terhadap orang-orang yang mengerikan manusia dan kamu ditinggalkan dengan bau haiwan!

Rani Jheel, yang lain 4 km dari Bulbulia, adalah kolam kecil 800m tinggi di dataran tinggi dan dikelilingi oleh semua pihak oleh hutan. Ia dianggap sebagai tempat yang ideal untuk itik kayu bersayap putih yang jarang. Saya tidak melihat apa-apa di sana, tetapi hanya pergi dan mencari mereka adalah pengalaman dalam dirinya sendiri. Hutan-hutan di sini sangat tua dan, semasa anda berjalan di sepanjang rabung, semua yang anda miliki untuk syarikat adalah pokok yang tinggi di sekeliling anda.

Sekiranya anda bernasib baik, anda akan dihiasi dengan penglihatan kikinan yang berwarna kuning-kuning kerana ia merangkak di sepanjang hutan. Di salah satu jalan saya dari Bulbulia ke Rani Jheel, saya diiringi oleh Aphu Yesa, puak Lisu. Ahli-ahli suku ini telah mendapat reputasi terkenal untuk menghancurkan hidupan liar di taman itu. Aphu Yesa, yang berjalan saya kemudian, hidup tidak lagi, kehilangan nyawanya dengan penyakit yang tidak diketahui - kesulitan hidup lebih dari 150 km dari mana-mana kemudahan perubatan yang baik.

Saya mendapat gambaran tentang pengetahuan mereka yang menakjubkan tentang hutan di jalan itu .... Dia tiba-tiba terdesak dan, dengan perasaan mendesak, berjalan menanjak kira-kira 200m sepanjang laluan kecil. Saya mengikuti tertanya-tanya apa yang dia terpaksa, ketika dalam perjalanan, dia menegaskan penghalang harimau besar di jalan basah. Perjalanan kami berakhir di tempat di mana seorang sambar yang sudah dewasa mati terbaring dalam semak-semak yang terbuang.Saya terkejut dan bertanya kepada Aphu bagaimana dia tahu kita akan dapati ini di sini dan dia berkata bahawa dia mendengar lalat di bangkai, sesuatu yang 'bertamadun' telinga saya tidak dapat mengangkatnya!

Namdapha adalah benar-benar ajaib untuk saya dan setiap kali saya meninggalkan taman, saya meninggalkan dengan sebahagian daripada tempat di dalam saya. Saya tidak pernah melihat padang gurun yang tidak terkawal di tempat lain dan memandangkan masalah mengepung taman sekarang, ia akan menjadi satu kerugian yang serius sekiranya hutan ini merosot keindahannya. Taman ini tidak dapat diselamatkan tanpa melibatkan orang-orang tempatan dan penting bahawa mereka menjadi sebahagian daripada aktiviti pemuliharaan dan penjanaan hasil yang berkaitan dengan taman.

Butterfly Wild

Mengenai Taman Negara Namdapha

Rizab Harimau Namdapha merangkumi hampir 2,000 km persegi hutan tropika yang tidak berpenghuni dan mengandungi habitat dari tebing sungai (200m) hingga puncak tebing Daphabum (lebih kurang 4,500m). Kerana ketinggian ini, Namdapha dikatakan menjadi rumah bagi semua empat spesies kucing besar - harimau, harimau, macan tutul yang meleleh dan harimau salju! Ia memulakan kehidupan sebagai Hutan Rizab dan diisytiharkan sebagai Tempat Perlindungan Hidupan Liar pada tahun 1972. Pada tahun 1983, ia diisytiharkan sebagai Taman Negara dan Rizab Harimau, di bawah skim Projek Tiger.

Taman ini tidak mempunyai sebarang kediaman sehingga lewat tahun 1980-an dan selepas itu beberapa gangguan oleh Lisus telah dilaporkan dari dalam taman. Suku utama lain yang tinggal di rantau ini adalah Singphos, Khamptis dan Tangsas. Bank-bank barat Noa- Dehing di luar taman ini dihuni oleh pelarian Chakma yang menetap di kawasan tersebut pada tahun 1970-an. Taman ini menghadapi tekanan besar, ketua adalah kurangnya kesedaran pemuliharaan dan penduduk tempatan tidak memperoleh manfaat kewangan dari kehadiran taman. Masalahnya amat teruk bagi Lisus, yang penduduknya semakin tidak mempunyai kawasan lain untuk berkembang tetapi Rizab Harimau. Kampung Gandhigram terletak di tiga bahagian oleh Myanmar dan di sebelah keempat oleh Rizab Harimau Namdapha.

Jika hanya puak-puak asli rantau ini yang terlibat dalam aktiviti eko-pelancongan dan terdedah kepada potensi pendapatan yang dapat mereka peroleh daripada melindungi hidupan liar mereka, Namdapha akan dijamin akan masa depan yang baik. Pada masa ini, tidak ada keinginan politik untuk melibatkan penyertaan penduduk tempatan dalam pemuliharaan taman itu.

Selain itu, memburu sentiasa menjadi sebahagian utama budaya suku Arunachali. Sesetengah suku menghiasi kepalanya dengan payung hornbill, dan menggunakan beruang dan kulit langur dan rahang harimau untuk menghiasi daus mereka (sejenis pedang yang diikat di bahu). Ia juga menarik bahawa paparan haiwan, terutamanya kucing besar, pada pakaian mereka bersifat ritual dan bahkan mempamerkan kedudukan sosial seseorang dalam masyarakatnya. Membangun kesedaran di kalangan puak-puak asli tentang kepentingan melindungi hidupan liar semoga diharapkan dapat membantu menghilangkan masalah ini.

Gandar kepala dihiasi dengan paruh Hornbill

Di sisi lain, sangat menyedihkan bahawa pelancong yang melawat sudut lain yang menarik dan menarik di India ini perlu memasuki dan meninggalkan taman tanpa sebarang interaksi bermakna dengan Arunachalis. Malangnya, tidak ada kedai yang menjual hasil makanan mereka (persimmon kering, kapulaga hitam, pucuk buluh yang ditanam / kering, ubi yang berbeza) dan juga pelancong boleh membeli kain tenun tangan yang berwarna-warni yang direka dengan warna dan corak khas setiap suku kaum. Orang-orang tempatan menenun keranjang tebu yang cukup untuk kegunaan mereka sendiri dan sukar untuk mendapatkannya dengan segera.

Mengunjungi tempat semasa Festival Namdapha akan menjadi ideal tetapi kelemahan adalah bahawa semua kemudahan yang kekal ditempah pada masa itu. Sekiranya anda sangat mencabar, anda boleh meminta sebahagian daripada penduduk setempat untuk mendapatkan kebenaran di kediaman mereka! Selain itu, anda boleh menyemak beberapa kedai berhampiran pos pemeriksaan di Namchik (yang mana anda memasuki negara ini) jika mereka mempunyai kain berwarna ungu dan hijau khamtpi lungis. Ini membuat hadiah indah untuk rakan-rakan kerana mereka boleh ditukar menjadi baju atau skirt cantik. Mungkin anda juga boleh melawat kem Lisu di Miao dan bertanya apakah ada bakul mereka yang tersedia untuk dijual - ia akan menjadi sukar tetapi patut dicuba!

Tarian Rakyat di festival tempatan

Fakta Pantas

Negeri: Arunachal Pradesh

Lokasi: Rizab Harimau paling timur di negara ini, terletak di Himalaya Timur,

bersebelahan sempadan Myanmar di Timur Laut

Jarak: 150 km E dari Dibrugarh, 45 km dari Tinsukia

Laluan dari Dibrugarh: NH37 ke Makum melalui Tinsukia; NH38 ke Ledo; lebuh raya negeri ke

Miao; jalan masuk ke Deban

Bila hendak pergi: Bulan paling kering tahun adalah antara Oktober dan Februari. November dikatakan bulan dengan jumlah paling sedikit hari hujan. Walau bagaimanapun, untuk melihat rama-rama, reptilia dan amfibia, hujan adalah masa yang baik untuk dikunjungi.

Pejabat Hidupan Liar / Jabatan Perhutanan: Pengarah Lapangan, Projek Tiger Namdapha Tiger Reserve Miao, Daerah Changlang Arunachal Pradesh
Tel: + 91-3807-223126 / 222249

Hubungan berguna: Phupla Singpho (Mob: + 91-94352-28763) menjalankan NGO konservasi, Sea Cow, di Miao. Apa-apa sumbangan untuk usahanya sentiasa dialu-alukan. Ia kini mempunyai kerjasama dengan Bantuan Pelancongan. Membantu Pelancongan mengendalikan resort pelancong Camp Namdapha dan cukup diketahui; helptourism.com

Kod STD: + 91-3807

Mengenai Pengarang:

Vidya Athreya adalah ahli biologi hidupan liar dengan kesukaan untuk hutan tropika. Dia pertama kali melawat Namdapha pada tahun 1995 apabila dia pergi ke sana untuk meninjau macan tutul yang mendung.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add