Mumbai-Panchgani-Mumbai: Country Roads, Take Me Home

Mumbai-Panchgani-Mumbai: Country Roads, Take Me Home

Terdapat keseronokan yang datang dengan menonjol pada awal hari. Dalam memuatkan beg dan memeriksa peta sementara yang lain sedang tidur, terdapat harapan yang tenang, rasa maksud yang bersahaja. Kami mengembara pada bulan Mei, apabila ia terik; kereta putih kami menjadi coklat dan kami meninggalkan jejak debu di dua daerah. Sukar untuk meninggalkan Mumbai.

Panchgani (Gambar oleh Balaji.B)

Jalan dengan burung-burung penipu dan gerbang ladang-ladang yang dipenuhi bougainvillea membawa kami ke Daerah Raigad, di mana pantai bermula. Bayangkan bagaimana beberapa bayang-bayang kelihatan di musim sejuk, dengan jalan melengkung di sepanjang laut dan bot-bot menangkap ikan dalam angin, kami membuat janji-janji untuk kembali dalam cuaca yang lebih baik. Tiada dua pantai di sini sama. Sekiranya anda suka laut, anda akan menikmati variasi dalam persekitaran, pasir dan pokok, walaupun rasa meresap. Mereka tidak tercemar walaupun: pelancong sering memandu dari Mumbai untuk kegembiraan yang bising. Tempat-tempat yang popular boleh menjadi mahal tetapi memandu di antara ini menyediakan pemandangan kampung-kampung dengan wanita yang membawa periuk, ikan tersebar menjadi kering, ayam jantan dalam keadaan marah, anak-anak digali dengan tekun, orang tua di topi Marathi mencari di sekeliling, dan tidak ada yang tergesa-gesa.

Kami cuba menyimpang dari jalan utama. Penduduk kampung, mungkin tidak menyinggung perasaan kami, memberi kami arahan walaupun mereka tidak pasti, mengatakan 'betul' atau 'kiri' seolah-olah dari flip duit syiling, dan di semak belukar yang kering kereta mengambil giliran selepas berubah seperti mengantuk , kumbang ragu-ragu. Kami mendapati jalan yang baik dan berdaun berjalan walaupun, dengan rama-rama mengikat di matahari, mangga jatuh di atas tanah dan serangga dalam cat perang mengawan pokok-turf mereka. Bukit-bukit adalah pelepasan. Untuk memandu ke Mahabaleshwar pada lewat petang adalah tertanya-tanya bagaimana haba yang menyerap itu dapat berubah begitu tanpa angin kepada angin, langit mendung, guruh dan kilat. Kami menangkap apa yang mungkin menjadi hujan pertama tahun ini di kawasan itu.

Mahabaleshwar (Gambar oleh Shalini31786)

Bandar-bandar itu sendiri, terutamanya Mahabaleshwar, telah dicerobohi oleh pelancongan dan boleh mengerikan untuk memandu di dalam; apa yang kami sukai adalah memandu ke dalam Lembah Sungai Krishna, melalui bandar-bandar yang agak kecil, dan mencari tempat yang tenang. Sepanjang pantai dan di bukit-bukit, terdapat banyak tempat di mana anda boleh berbaring di rumput, membaca, bermain gitar.

Adalah menarik untuk melihat tampalan yang selesa dan tidak diketahui yang tidak cukup besar untuk dijadikan destinasi, seperti pasir di antara bandar-bandar pantai, atau, di bukit-bukit, bukit-bukit batu di seberang jalan utama. Sekiranya anda bersiar-siar sedikit dari tempat yang terkenal, anda mungkin mendapati ini. Sebuah kaveat: beberapa pelancong tiba di tempat-tempat ini mengharapkan untuk melihat sesuatu yang nyata, semacam pertunjukan, dan kemudian tidak tahu apa yang perlu dibuat. Laluan ini adalah lebih untuk pelancong yang tidak berminat yang ingin udara segar, sungai untuk menjulur kaki mereka, merasakan jalan di bawah tayar, desiran laut, dan lagu untuk hum dengan tingkap yang digulung.

PADA JALAN

Dua lebuh raya utama di laluan ini, NH17 dan Mumbai-PuneLebuhraya, memandu. Jalan-jalan utama yang lain adalah menyenangkan untuk memandu, dan kami tidak melihat banyak penonton kenderaan terbalik. Jalan-jalan dalaman kebanyakannya buruk. Kereta kami, sebuah Tata Indigo, mendapat kekacauan pada lencongan impuls kami. Sesuatu yang lebih sukar seperti Qualis atau Scorpio pasti menjadi ideal. Sesetengah peregangan, terutamanya di bahagian ghat, boleh berbahaya di musim monsun, apabila jalan raya merosot. Boulderpiles dan akar telanjang yang melekat di luar cerun mengingatkan kita bahawa tanah longsor kecil telah berlaku sebelum ini. Di stesen bukit, jalan sempit yang membawa kepada 'titik' popular boleh menjadi kasar di musim monsun. NH17 menghubungkan Mumbai ke Goa dan sentiasa sibuk. Jalan ini bermula dari Persimpangan Vadkhal Naka. Peregangan dari Alibaug ke Murud adalah kegembiraan untuk memandu, tapi perhatikan banyak persimpangan, yang ditandai dengan papan arahan. Selepas Alibaug, ada mekanik dan pam petrol yang sangat sedikit pada bahagian ini, sehingga Murud. Seperti yang selebihnya dari laluan ini, ia lebih baik dilakukan pada siang hari. Selepas Murud, terdapat beberapa cara untuk berpindah ke Daerah Satara di mana dua stesen bukit tersebut.

Mahabaleshwar (Gambar oleh Rdglobetrekker)

Untuk perjalanan ke Mahabaleshwar, kami pergi melalui Roha dan sabuk Mahad-Poladpur perindustrian. Terdapat sekurang-kurangnya tiga jalan yang membawa anda dari Murud ke Roha; kami memilih jalan pintas yang baru-baru ini dibina. Ia adalah pemanduan yang tenang melalui ghat yang tebal dengan hampir tiada trafik, tetapi jalan itu ditinggalkan dan dibongkar di sepanjang jalan, dan sebaiknya dielakkan dalam monsun. Ia adalah pemanduan yang lancar di jalan dua hambatan antara Roha dan Kolad dengan Sungai Kundalika yang melayang dengan lantang bersebelahan. Terdapat pam petrol dan garaj auto juga, dan sebelum meneruskan ke Mahabaleshwar dan Panchgani, mungkin idea yang baik untuk menaikkan dan memeriksa tayar anda. Mahabaleshwar sendiri tercekik dengan lalu lintas; Sabtu petang di sana pada musim panas adalah jenis tugasan yang paling teruk. Panchgani mempunyai jalan curam, sempit tetapi kereta kurang, jadi ia tidak begitu buruk. Litar ini akan melibatkan memandu melalui NH4, yang merupakan lebuh raya yang sukar.Kami dibajak melalui huru-hara yang mengelirukan, mengelilingi Pune dan masuk ke Lebuhraya Mumbai-Pune.

Jika anda ingin berhenti di Pune, ingatlah bahawa anda perlu bertanding dengan lalu lintas bandar selepas semua tekanan lebuh raya. Lebuhraya melegakan, tetapi tidak terbawa-bawa dan mula mempercepatkan; terdapat trak terbalik setiap sekarang dan kemudian. Tayar-letupan adalah perkara biasa pada kelajuan tinggi pada regangan ini. Terdapat beberapa pintu tol dalam perjalanan; pertuduhan adalah antara Rs 10 dan Rs 15, dan masa tunggu pada setiap adalah minimum.

Murud (Gambar oleh Dr. Raju Kasambe)

Mengenai Pengarang:

Kaushik Ramu mengambil kursus Kejuruteraan dan Pengurusan dan menghabiskan dua tahun dalam sektor korporat. Dia kini bersifat sabatikal tanpa batas. Sistem semulajadi, pandangan alternatif pembangunan dan akibat pendidikan formal adalah beberapa kepentingannya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add