Mumbai-Delhi-Mumbai: Kisah Antara Dua Bandar

Mumbai-Delhi-Mumbai: Kisah Antara Dua Bandar

Apabila anda melihat peta, ia kelihatan menakutkan pada mulanya. Begitu banyak negeri untuk menyeberang, begitu banyak kilometer untuk menutupi. Itu sebelum anda sedar bahawa orang kadang-kadang zip dari Mumbai ke New Delhi dalam masa 24 jam. Tetapi anda akan cuba melakukan perjalanan ini dalam sehari hanya jika anda tidak mencari percutian. Jika, seperti kami, anda merancang untuk berhenti di tempat-tempat dalam perjalanan dan merendam keindahan perjalanan dan bukan hanya destinasi, maka ini adalah pemanduan yang bernilai lebih dari lima, enam atau tujuh hari.

Kami memulakan satu pagi yang cerah dan cerah, dengan mengikat diri dengan selesa di Innova. Ia adalah permulaan yang baik: cuaca itu menyenangkan, kami mempunyai muzik yang sungguh-sungguh dan telah menumpukan pada makanan dan minuman. Memandu melalui Maharashtra adalah indah. Jalan raya terletak dibungkus batu hijau, kadang-kadang dipisahkan oleh sungai yang tenang. Kami mengambil jalan memutar ke Daman, di mana kami berhenti untuk menggigit dan menghabiskan beberapa waktu malas berbaring di Devka Beach. Selanjutnya, jalan-jalan di Gujarat dipenuhi oleh kilang-kilang; di beberapa tempat, ada bidang di satu sisi dan loji kuasa di pihak yang lain, memberikan kontras yang berbeza. Pemandu berjalan lancar sehingga kami tiba di Surat, dari mana kerja pembinaan untuk lebuh raya baru sedang berjalan ke Vadodara. Peregangan ini penuh dengan tompok kasar, trafik yang berat, pelencongan dan lorong sempit.

Gateway of India (Gambar oleh Ashish3000)

Kami mengambil masa 7 jam untuk menyiapkan satu drive yang sepatutnya diambil hanya tiga. Ketika kami sampai di Vadodara, kami sangat lega sehingga kami memukul tempat tidur tanpa perlu makan. Kami meneroka Vadodara pada keesokan harinya dan kemudian kami berada di jalan lagi. Jika peregangan Surat-Vadodara adalah mimpi ngeri, apa yang diikuti seolah-olah seperti sesuatu yang bertujuan untuk membuat perubahan. Lebuhraya Mahatma Gandhi, atau Lebuhraya Kebangsaan 1, antara Vadodara dan Ahmedabad, adalah jalan impian di mana kita boleh terbang dalam masa kurang daripada sejam. Lebuhraya ini telah dirancang dengan baik sehingga pembahagi mempunyai dedaunan yang berdiri tinggi pada 5 hingga 6 kaki, supaya semasa memandu di waktu malam, lampu tidak mengalihkan perhatian pemandu di kedua-dua belah pihak. Walau bagaimanapun, ada satu perkara yang perlu diingati sebelum memasuki jalan ini: membawa makanan dan air, dan berehat seketika. Tidak banyak yang akan anda temui dalam regangan ini sehingga anda sampai ke bandar Ahmedabad.

Kami memandu ke Udaipur, perjalanan panjang yang tidak kelihatan sukar kerana jalan yang hebat. Ladang kornea dan ladang padi di kedua-dua belah jalan menambah sentuhan hijau, dan makanan lazat di dhabas mengangkat semangat kami. Gunung batu melengkung jalan ketika kami memandu ke Udaipur, di mana kami memeriksa harta warisan. Keesokan harinya, kami berlepas dari Udaipur ke Delhi. Ia adalah pemanduan yang melelahkan, tetapi pemandangan tepi jalan menjadikannya lebih mudah. Di sekeliling kita terdapat gunung-gunung yang tandus, kuil-kuil kecil, cendawan berambut hitam, dan gerobak unta yang dimuat dengan buah-buahan dan sayur-sayuran. Kami mempunyai run-in kami dengan pemandu lori yang tidak masuk akal dan bahawa sesiapa pun yang memandu di India: lembu yang enggan mematuhi tanduk atau logik. Mula-mula, seorang pemandu kereta memotong kami dengan tajam di gerai tol dan kemudian mengejek kami seperti anak remaja. Tidak lama selepas itu, seekor lembu berlari mendadak di hadapan kereta kami, memaksa kami untuk beralih dengan mendadak. Dan kemudian ada seekor keldai yang bertegas berdiri di tengah-tengah jalan, agak tidak terjejas oleh trafik yang berputar-putar di sekitarnya. Oleh itu, dengan banyak insiden, kami sampai ke Delhi, di mana selepas berehat sehari, kami kembali ke Mumbai City. Kali ini, kami berhenti di Ajmer pada malam pertama dan di Ahmedabad seterusnya, supaya perjalanan lebih selesa. Kami juga menggunakan jadual perjalanan kami yang santai untuk menemui dhabas di Rajasthan yang berkhidmat dengan sahih, lazat dal-baati-choorma, dan dengan itu merasa dimanjakan dan berehat, pulang ke rumah.

Udaipur (Gambar oleh Vberger)

PADA JALAN

Pemanduannya cukup mudah: anda mengambil NH8 dari Mumbai ke Vadodara, National Express 1 atau NE1 dari Vadodara ke Ahmedabad, dan NH8 sekali lagi dari Ahmedabad ke Ajmer dan Kishangarh, dari mana anda pergi ke GVK Expressway hingga Jaipur. Lebuhraya ini adalah sebahagian daripada NH8. Anda boleh mengambil Jaipur Bypass 1 dan 2 untuk sampai ke Kotputli dari ibu kota Rajasthan dan kembali ke NH8 ke Delhi dari Kotputli. Sekiranya Vadodara adalah penghentian pertama anda, kerana ia adalah untuk kami, maka sebaiknya meninggalkan Mumbai pada waktu subuh kerana anda mungkin ditangguhkan kerana kerja pembinaan berlaku dari Surat. Dari Vadodara ke Ahmedabad, NE1 adalah jalan halus dengan trafik yang minimum. Batasan laju adalah 100 kmph untuk kereta. Walau bagaimanapun, anda tidak boleh mengambil U-turn dan terdapat hanya dua keluar: satu untuk Anand dan yang lain untuk Bharej. Tetapi NE1 adalah pilihan yang lebih baik daripada NH8 kerana anda akan sampai ke Ahmedabad dalam satu jam, mengalahkan lalu lintas. Pemanduan ini boleh dilakukan tanpa pergi ke Ahmedabad; anda boleh memintasnya melalui NE1 dan terus menuju Himmatnagar di NH8.

Pelabuhan Daman (Gambar oleh Ashok Prabhakaran)

Kumpulan GVK, yang membina lebuhraya eponim yang merupakan sebahagian daripada NH8, telah menubuhkan tandas awam pada jarak yang tetap melalui regangan. Mereka bersih dan tidak ada bayaran untuk menggunakannya. Lebuh raya ini juga mempunyai telefon kecemasan yang ditempatkan setiap 200 meter. Kebanyakan jambatan di laluan ini adalah dua lorong, dan selepas itu beberapa jalan menghampiri empat lorong. Di sepanjang jalan pintas Jaipur, jambatan adalah enam lorong, dan selepas itu jalan menjadi empat lorong.Banyak pam petrol, kedai pembaikan tayar, dhabas, gerai teh dan kedai serbaneka berada pada jarak yang tetap sepanjang laluan; sebilangan besar dilihat di kebanyakan kampung dan bandar kecil.

Kebanyakan gerai teh adalah tapris kecil yang menawarkan teh dan beberapa biskut khari, tetapi ada yang lebih besar yang menyimpan biskut dan wafer yang dibungkus. Banyak 'hotel' yang anda lihat di laluan ini tidak mempunyai kemudahan penginapan. Terdapat banyak pam petrol sepanjang laluan ini, terutamanya semasa anda melalui Haryana dan kemudian di sepanjang lebuh raya lagi. Anda akan mencari papan tanda dengan nombor helpline secara berkala; ambil perhatian mereka kerana ia akan membantu dalam keadaan kecemasan. Akhir sekali, satu kata yang berhati-hati: laluan ini sering dikunjungi oleh pemandu lori yang boleh menjadi agak buruk pada masa-masa, jadi memandu dengan teliti di sekeliling mereka. Cuba untuk tidak mengatasi jalan dua lorong kerana kebanyakan orang memandu pada kelajuan tinggi dan kemalangan mungkin. Dan lakukanlah untuk mencari haiwan liar yang berjalan-jalan sepanjang jalan.

Mengenai Pengarang:

Ruchika Vyas mencuba tangannya dalam kerja korporat tetapi menyedari dia tidak sesuai. Dia tertarik untuk menulis dan satu hari yang baik memutuskan untuk mengubahnya menjadi kerjaya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add