Ahmedabad-Bhuj-Ahmedabad: Wild, Wild West

Ahmedabad-Bhuj-Ahmedabad: Wild, Wild West

Saya tidak merancangnya dengan cara ini, tetapi ternyata pagi Ahad ini cerah, nasib berada di pihak saya. Trafik di Ahmedabad adalah gila, saya diberitahu oleh pemandu Manish, saya muda, tanpa pemandu. Saya menerima kenyataannya dengan sentuhan kerisauan yang sedikit kerana semua yang saya dapat lihat di jalan adalah beberapa kenderaan yang tersesat yang akan melakukan apa sahaja yang dilakukannya pada hari Ahad pagi yang sunyi pagi-pagi. Tiada sesiapa di jalan raya kerana ia adalah hari Ahad, katanya. Jadi itu menerangkannya. Terdapat tiga daripada kita dalam perjalanan ini. Sudah tentu, Manish, tenang dan terfokus, matanya di jalan, tangannya ke atas roda dan jauh dari lagu Doors kerana mungkin. Kemudian ada pemandu Nishik, Manish dan pemandu sandaran jika pemanduan terlalu melelahkan atau dia merasa tidur datang kepadanya ketika dia berada di roda. Nilesh adalah mudah, santai dan tertawa Veeru ke Manai yang tenang dan sengit Jai. Dan tentunya ada saya; terganggu pelayaran, terdedah kepada penyakit bergerak dan perlahan untuk bercakap dengan orang yang tidak dikenali. Ya, kita adalah trio ganjil baik-baik saja.

Kutch (Gambar oleh nandadevieast)

Walaupun saya telah menjelaskan kepada Manish bahawa ini adalah lawatan memandu dan saya akan bertanya kepadanya banyak soalan, beberapa pertama saya di atas nama jalan dan bacaan odometer menyebabkan dia kelihatan agak terkejut. Satu jam kemudian, dia seolah-olah meletak jawatan kepada soalan saya yang tidak henti-henti dan tidak lagi bertukar dengan "Kya ??" yang mengejutkan pada setiap pertanyaan. Semasa kami memandu ke Jambatan Jamalpur yang menjangkaui Sabarmati, Saya dapat merasai keseronokan saya seperti kernel jagung di ambang pop. Kami sedang dalam perjalanan! Perjalanan tujuh hari ini membawa kita melalui pelbagai landskap. Terdapat batu-batu berliku yang tidak berkesudahan yang memberi anda pandangan yang tak terputus dari langit biru bertemu bumi berdebu dengan tompok-tompok hijau di sana-sini untuk memecah monotoni; ada Rann itu sendiri, besar, terpencil, berkilauan dan cantik dan kemudian tentu saja terdapat jalan-jalan yang sempit yang melewati kampung-kampung masa lalu, wanita masa lalu mengenakan blaus tanpa tudung dan lehengas berwarna-warni (rok panjang yang berapi), para gembala masa lalu dengan wajah yang berkedut, turban putih besar mereka dan kawanan kambing biri-biri yang lalu, yang membenci kewujudan mana-mana pemandu.

Perjalanan kami bermula semasa kami keluar dari Ahmedabad, ke arah barat Limbdi. Kami menangkap NH8A di Sarkhej dan memandu di atasnya melalui Chotila, sehingga ke Morbi. Dari Morbi kami menuju ke Kutch dan meletakkan kem tafsir kami di Bhuj. Ia dari Bhuj bahawa kami melakukan perjalanan kami ke bahagian-bahagian kecil Kutch: kampung-kampung kecil di luar Bhuj, ke Mandvi (bandar pelabuhan) dan reruntuhan purba Dhola Vira purba. Ia adalah bulan Ogos dan musim monsun sedang dalam perjalanan, meninggalkan negeri ini dalam sedikit cuaca. Ia hangat tetapi tidak intolerably begitu, dan lembap - sekurang-kurangnya semasa anda masih di Ahmedabad; ia mendapat lebih kering semasa anda mendekati Kutch - dan tidak lebih sejuk pada waktu malam daripada waktu siang. Jalan-jalannya sangat licin, dan ketika anda melewati kampung-kampung yang lalu, anda mungkin akan diterbangkan oleh penduduk yang berwarna-warni kerana mereka minta minta dijatuhkan ke kampung, rumpun rumah atau kem sementara. Fakta bahawa kita berlaku memandu adalah hanya sekadar nasib.

Bhuj (Gambar oleh indiawaterportal.org)

Kebanyakan hari ini penduduk kampung berjalan kaki di bawah matahari dan debu panas, tidak pernah kehilangan ketenangan mereka atau menaikkan peluh dan saya tidak boleh hairan. Mereka telah menyesuaikan diri dengan keadaan - tanah kering, kering, dan berdebu - hampir tidak ada lagi yang memudaratkan mereka. Bencana kekeringan, gempa bumi, kelaparan dan banjir, ini mungkin salah satu tempat terakhir yang tersisa di dunia di mana jumlah orang asing disambut dengan senyuman.

Warna landskap yang suram

Jalan-jalan di sepanjang perjalanan itu adalah lancar, baik diletakkan dan ditandatangani dengan secukupnya (walaupun sebahagian besar papan tanda berada dalam bahasa Gujarati dan Hindi). Pada beberapa keadaan yang kiri kelihatan seperti yang betul, kami meminta penduduk setempat yang kemudian berkumpul dalam kumpulan yang kuat, membincangkan masalah khusus kami di Kutchi cepat-cepat dan kemudian menerangkan penyelesaian kepada kami secara terperinci. Mereka banyak yang ramah, Kutchis ini. Dengan pakaian mereka berwarna-warni sebagai landskap mereka suram. Lelaki yang kami temui kebanyakannya memakai putih. Dhotis putih, kurtas putih pendek disebat tepat di bawah dada, dan mengikatkan turbun putih secara teratur. Wanita-wanita itu, dalam keadaan yang sempurna dengan kesederhanaan ini, memakai hampir setiap warna pelangi, menjadi lebih menakjubkan oleh cermin berkilauan dan sulaman yang menjadi ciri khas warisan kraf di rantau ini. Perkampungan kediaman yang kami lawati merupakan satu lagi contoh penerimaan penerimaan Kutchis terhadap landskap dan cara hidup mereka yang keras. Dari bulat bumbung dengan bumbung jerami, wanita dan kanak-kanak muncul, trailing warna dan ketawa ke udara. Banyak wanita yang menjaga rumah dan cenderung untuk ternakan, juga merupakan sebahagian daripada sistem rangkaian bekalan NGO yang berusaha untuk menyebarkan pengetahuan tentang ketukangan Kutchi dan menjadikan wanita itu mandiri ketika mereka berada di situ.

Bordir yang berwarna-warni, fabrik tangan tenunan yang biasa, kerja kain rumit dan kerja cermin berkilauan adalah beberapa ciri khas rantau ini.Tambahkan ke makanan mewah yang kaya ini yang merupakan bahagian penting masakan Kutchi, dan Gujarat menjadi lawatan wajib di setiap perjalanan perjalanan pelancong. A Kutchi thali adalah urusan yang rumit. Ia bermula dengan gelas dadar dan berakhir hanya apabila anda menyedari bahawa anda hampir tidak mampu bergerak kerana jumlah makanan yang anda telah matang dengan matang. Apa pun yang anda mungkin atau mungkin tidak perlu bimbang tentang perjalanan ini, makanan - dengan syarat anda menikmati masakan asli India - tidak sepatutnya berada dalam senarai itu. Sejarah, geografi, fakta dan mitos, Kutch mempunyai sedikit segalanya, sama seperti thalis yang terkenal.

Rann of Kutch (Gambar oleh Sgrk)

PADA JALAN

Rakan-rakan terbaik anda dalam perjalanan ini adalah air mineral, banyak pelindung matahari, topi keledar (yang mungkin, pada akhir hari, simpan rambut anda daripada merasa sesuatu unta boleh makan tengah hari) dan Electral. Ya, serbuk putih itu adalah lif penyelamat di tanah di mana semuanya terlalu mudah dehidrasi tanpa menyedari ia sampai terlambat. Anda boleh melakukan apa yang saya lakukan. Bawa dua botol air dengan anda; satu murni, dan satu lagi dengan Electral dicampur dengannya. Menghirup dari kedua-dua seli akan memastikan bahawa anda diselamatkan dari kesan buruk dari terlalu banyak matahari dan tidak cukup penambahan. Bercakap mengenai penambahan semula, Kutch mungkin menempatkan banyak kawasan yang tidak menyenangkan, tetapi rakyatnya lebih daripada membuatnya. Kami mengalami layanan ini di mana sahaja kami pergi. Di kampung-kampung yang kami lawati, kami tidak dibenarkan meninggalkan rumah sehingga kami mempunyai sekurang-kurangnya - secangkir teh atau gelas dadar.

Pada hari kita membuat kesilapan bodoh untuk tidak membongkok sebelum memandu, kampung kecil yang kami berhenti untuk mengemukakan bahan bakar membuktikan penuh dengan malaikat dalam pakaian Kutchi. Ketika kami menunggu lelaki itu mengeluarkan ikan jerry yang cairnya yang akan membawa kita ke pam yang seterusnya, kenderaan kami perlahan-lahan dikelilingi oleh penduduk tempatan yang malu dan ingin tahu. Apabila Manish menerangkan masalah kami kepada mereka, mereka berjalan dengan tegas dan kembali membawa air, teh - yang mereka ambil sakit untuk melayani kami dalam piring kecil - dan buttermilk.

Terdapat banyak tawaran makan tengah hari sebelum kita berangkat tetapi kerana kita perlu kembali ke Bhuj sebelum matahari terbenam, mereka ditolak. Ketika kami melangkah, mengucapkan terima kasih kepada mereka dalam bahasa-bahasa yang kami tahu, makanan kecil yang diluncurkan ke tangan kami. Ia bukan perkara yang rumit; dua chapattis tebal yang dilapisi dengan ghee dan beberapa keping jeruk, tetapi saya tidak ingat hidangan yang saya terima dengan lebih banyak rasa syukur. Kenderaan pilihan kami untuk perjalanan ini adalah Qualis, yang berfungsi hebat di lebuh raya, tetapi sukar untuk bergerak melalui galis sempit kampung. Pemandu yang kurang berkemungkinan besar akan berkejar di atas tanah dan merungut pada cabaran itu, tetapi Manish dapat kembali ke jalan-jalan sampingan dan memotong lorong-lorong dengan ketepatan pembedahan sementara saya menjerit setiap kali kita mengelak dinding lumpur oleh sentimeter dan sekumpulan lembu oleh inci. Walaupun ia sedikit bahan bakar, Qualis sangat sesuai untuk banyak jalan-jalan yang kita dapati sendiri.

Little Rann of Kutch (Gambar oleh chinmayi s k)

Sebuah kenderaan yang lebih kecil mungkin mengalir melalui kampung-kampung dengan lebih mudah, tetapi terdapat beberapa patch kasar pada drive ini yang kereta kecil anda mungkin tidak akan pernah memaafkan anda. Tahun ke bawah, anda akan terus mendengar bunyi grating, bunyi yang melengkung dari enjin anda yang apabila diterjemahkan dari kereta-kereta hanya mudah, "Ingatlah bahawa trek longwinding yang mengalir anda membawa saya melalui? Saya tidak memaafkan kamu kerana itu. "Juga, untuk beberapa bahagian di jalan raya, anda hampir akan menggosok bahu - atau melambatkan lebih banyak - dengan trak, bas dan unta. Walaupun gerobak unta mudah dikendalikan, trak boleh menimbulkan intimidasi. Saya akan mengatakan ini untuk mereka walaupun: Saya tidak pernah melihat kesopanan sedemikian di kalangan pemandu trak seperti yang saya telah di Gujarat. Mereka tidak membunyikan padu kepada anda secara berterusan, mereka tidak memanjat jalan walaupun sebahagian besarnya dan mereka bahkan membiarkan anda mengatasi dengan sikap kasar yang kasar. Pemandu Delhi boleh belajar satu atau dua perkara dari mereka. Kami mengusir Ahmedabad di Jalan Link Ahmedabad - dikenali dengan Manish sebagai Jalan Rapar-Sarkhej - dan menangkap NH8A, yang akan menjadi ibu kandung kami melalui kebanyakan pemacu ini. Kami lulus Sarkhej, Bavla dan Bagodara yang selepas itu kami berehat untuk minum teh di Hotel Amber.

Setelah berehat teh-dan-tandas, kami pergi, masih di NH8A ke arah Limbdi, melalui Bagodara. Kami memandu melalui Sayla, Chotila dan enggan turun NH8A di Bamanbore ketika kami menuju ke arah Morbi. Dari Morbi, kami menuju ke Bhuj, melewati Bhachau, Dudhai dan Kukma dalam perjalanan. Terdapat dua jalan di perjalanan ini yang akan menguji kesabaran anda. Seluruh 30 km dari dalam dan dari Morbi cuba; sebahagian besar jalan sedang dalam pembinaan; dan 30 km terakhir ke Dhola Vira, yang mana jalannya adalah satu-lorong tunggal, tidak mempunyai kemudahan untuk dibicarakan, dan beralih ke trek tanah secara kerap. Kecuali untuk peregangan yang hambar dari Rapar hingga Dhola Vira - yang sebelum ini anda mesti tangki - hampir semua jalan di laluan ini mempunyai lebih banyak pam petrol daripada yang anda tahu apa yang perlu dilakukan. Dalam beberapa bahagian, anda boleh mencari tiga dalam radius 1 km. Sekiranya anda tidak sedar tentang bahan bakar anda, anda mungkin akan mendapati kegemaran anda selepas perjalanan singkat beberapa kilometer. Stesen-stesen servis dan kedai pembaikan tusukan adalah sedikit dan jauh di antara sementara di jalan raya, tetapi ketika anda semakin dekat ke sebuah bandar, biasanya anda akan mendapati mereka mengikat dinding sempadan dengan pam petrol.

Mengenai Pengarang:

Divya I telah bereksperimen dengan beberapa profesion seperti copywriting, penyuntingan kandungan dan pereka web. Dia berharap untuk satu hari berjalan-jalan di atas bukit bersama perpustakaan terbuka.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add