Hyderabad-Pench-Hyderabad: The Deccan Drive

Hyderabad-Pench-Hyderabad: The Deccan Drive

Di peta, ia hanya melelehkan garis coklat yang mencuri panjang semenanjung. Bermula dari hujung di Kanyakumari, dan berkumpul di Bangalore, Hyderabad, Nagpur dan Jabalpur kerana ia menjadi gerbang ke Varanasi. Tetapi di atas tanah, NH7, lebuh raya terpanjang di negara ini, mungkin menjadi tali panduan ketika anda melintasi pusat India. Ia adalah permaidani everstretching asfalt unrolling sebelum anda, mengurangkan jalan anda melalui batu dan gosok, pasir dan tanah. Ada empat dari kami di perjalanan ini: jurugambar Joydip Mitra, kakak saya Shweta, pemandu kami Feroz dan aku.

NH 7 (Wikimedia)

Perjalanan kami bermula di Hyderabad. Kami menghala ke utara, membuat jalan memutar untuk berhenti di bandar kuil Basar, melangkah ke Maharashtra untuk berhenti di Nagpur, berjingkat ke arah Madhya Pradesh untuk mengakses Pench, melarikan diri, melayari dataran Deccan berdebu, untuk tinggal di Tadoba , sebelum kita kembali ke utara Andhra Pradesh. Litar memandu selama tujuh hari itu hebat sekali. Perhatian datang dalam montaj seperti mozek: penglihatan Mitra babu tergesa-gesa menjatuhkan rokoknya sebelum mengetuk lensanya, atau Shweta tidur di tempat duduk belakang dengan kepalanya terjatuh di dupatta oren untuk menyalakan cahaya; papan tanda di jalan yang sangat menggembirakan kami; cat berwarna hijau dan merah untuk trak yang mereka suka di timur Maharashtra; bunyi whizzing berterusan kenderaan bermotor; tunggangan jip panjang, panjang di Pench; dan biru, mata biru bayi macan tutul. Kami mengembara pada bulan April dan matahari memukul dengan hangat pada kami, terlalu panas sekali. Jalan itu adalah garis panjang mengubah landskap.

Tadoba (Gambar oleh Sushilghugul)

Kami menemui formasi batu megah, jalan-jalan begitu tebal kanopi, mereka menggelapkan tar; dan bahagian-bahagian yang begitu kering sehingga kita dapat membayangkan diri kita terjebak di tanah liar, tidak ramah. Walau bagaimanapun, sebahagian besar perjalanan telah dimeriahkan oleh orang-orang yang kami temui: chai wallahs yang ramah yang mendorong najis ke hadapan sementara mereka membangkitkan kami secangkir; petani di gerobak lembu yang dipenuhi dengan jerami yang memerhatikan kami dengan minat malu; pemandu trak yang menunggang kuda berwarna-warni, melambatkan supaya lensa Joydip dapat menangkap keindahan mereka; kumpulan orang yang merespon permintaan untuk arahan dalam chorus yang berguna dan benar-benar cacophonous. Kami berpindah sekali untuk makan tengahari di tepi jalan dhaba. Makanan - tomato subzi, dal dan roti - sedang dibuat segar untuk kami.

Di meja duduk seorang lelaki dengan wajah yang cantik. Beliau adalah seorang pemandu trak dalam perjalanan ke Bangalore, sebuah sardar shorn sekarang dari tresses beliau, dan dia memberitahu kami mengapa. Semasa rusuhan tahun 1984, ketika dia menyaksikan saudara-saudaranya disembelih, dia pergi ke tukang cukur untuk memotong rambutnya sehingga ia tidak akan dikenali sebagai Sikh. Dipindahkan oleh sentuhan kemanusiaan dan banyak perdagangan, tukang gunting itu mematuhi. Pada Rs 500, snip itu mahal, tetapi harga apa yang akan anda letakkan pada kehidupan? Mendengarkan dia menghantar merangsang tulang belakang saya. Jadi dengan santai di jalan-jalan di India, kadang-kadang kita boleh disentuh oleh kehidupan lain, pengalaman orang lain. Perjalanan di jalan raya juga membawa anda muzik, lagu yang anda tidak mempunyai masa untuk di usia. Pengembaraan Vidarbha yang berdebu dibanjiri di sepanjang jalan yang tidak rata, bersenandung dengan Mohammed Rafi ketika ia berkabung dalam cinta yang tidak berakhlak dalam usia lain. Tetapi empati kita berbaring dengan Kishore Kumar dan pengisytiharan abadi, Musafir hoon yaaron ...

Taman Negara Pench (Foto oleh Siddhi)

PADA JALAN

Lebih baik untuk meninggalkan Hyderabad awal, kedua-duanya untuk mengelakkan trafik di dalam bandar dan kekerasan matahari. Sekurang-kurangnya 60 peratus daripada pemanduan kami adalah pada NH7; kami tinggal di sana sehingga Khawasa di Madhya Pradesh. Kami mengambil jalan memutar untuk menyentuh Pench, dan kembali ke NH7 sekali lagi sehingga kami melencong ke Tadoba. Kami kembali ke Hyderabad melalui Karimnagar. Jalan ini licin untuk sebahagian besar (menghalang kerja jalan di beberapa kawasan) dan mempunyai sedikit trafik. Laluan ini dipenuhi dengan pam petrol (kebanyakannya mempunyai tandas), kedai-kedai pembaikan kereta dan perhentian makanan. Kami memandu sebuah Indica yang, walaupun pedal pemecut sudut-sudut yang tidak menyenangkan, memberi kami pemacu yang lancar. Ia terbukti tidak mencukupi dalam trek kasar di jalan raya dalam Vidarbha (dalam perjalanan ke Tadoba), dan AC hanya tidak dapat dikurangkan pada bulan April, jadi anda mungkin lebih suka memandu pacuan empat roda.

Taman Negara Pench (Gambar oleh Swati Sani)

Di Tadoba, kami memilih untuk tidak memandu di taman dengannya - sebahagiannya untuk menyelamatkan kereta dari haus dan lusuh, dan juga untuk mendapat manfaat dari visi yang tidak rapi jip terbuka memberi kami. Kedua-dua taman negara pada jadual perjalanan ini ditutup semasa hujan (Jun-September). Jalan-jalan di dalam taman adalah trek kasar. Jip di sewa adalah yang terbuka, jadi bersenjata dengan topi, tudung dan pelindung matahari. Laluan ini dipenuhi dengan restoran-restoran yang menawarkan makanan dan teh, pam petrol, dan kedai-kedai yang melakukan pembaikan motor dan sebagainya. Ia hanya apabila anda meninggalkan lebuh raya negara dan negeri untuk menjangkau Pench atau Tadoba yang anda mungkin sedikit tidak selesa - anda perlu memandu di jalan-jalan tanah dan hampir tidak ada restoran-restoran di tepi jalan.

Mengenai Pengarang:

Sheet Vyas adalah seorang penggemar siri, dia termasuk di antara minatnya membaca, menulis, blog, muzik, hidupan liar dan beberapa staples lain bersama dengan hobi du jour beliau.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add