Chennai-Dhanushkodi-Chennai: Coromandel Calling

Chennai-Dhanushkodi-Chennai: Coromandel Calling

Pada hari Chennai yang biasanya menyala, kami memulakan pemanduan kami agak kurang dari biasa ke arah Jalan Pantai Timur (ECR). Perjalanan kami bercita-cita tinggi: ia memanjangkan panjang Pantai Coromandel, membawa kami melepasi kuil-kuil pantai Mammallapuram dan lorong-lorong tenang Puducherry, membuat jalan memutar ke kuil-kuil Thanjavur yang indah dan rumah-rumah besar Chettinad, sebelum memukul pesisir semula ke Dhanushkodi yang sepi dan cantik.

Perjalanan selama dua minggu kami menjadi segala-galanya yang sepatutnya: biru terang laut membuat kami syarikat, seperti seni bina kuil, beberapa di antaranya Tapak Warisan Dunia. Poster-poster filem dan ahli-ahli politik yang gemar melihat kami pada setiap masa. Tetapi seperti yang berlaku, ada halangan, yang datang dalam bentuk bahasa. Kami berdua tidak berbahasa Tamil, dan ini menyusahkan kami untuk meminta arah, kesulitan yang kami tidak temui sejauh ini di tempat lain. Namun, kami akan mengesyorkan pemanduan ini kepada penceramah bukan Tamil, kerana alasan yang sangat universal: seseorang tidak memerlukan kata-kata untuk mengalami rantau baru atau meraikan pemandangan yang menakjubkan.

Pantai Chennai (Gambar oleh sjdunphy)

Kami memulakan perjalanan dari Stesen Kereta Api Egmore, dan tidak dapat membantu tetapi kedua-dua hujah penduduk Chennai bahawa seseorang boleh membuat percutian cepat dari bandar. Dalam masa yang singkat, kami berlayar ke ECR yang sangat licin, juga agak dikenali sebagai SH49, memeriksa taman-taman hiburan di sepanjang jalan dan kawasan pantai Coromandel yang diluar padang. ECR dicatat bukan sahaja untuk pembinaannya yang bermutu tinggi tetapi juga untuk pandangan yang sangat baik yang diberikannya: Teluk Bengal ke medan padi kiri dan hijau dan kampung ke kanan.

Medley Kebudayaan

Matahari semakin tinggi ketika kami melangkah ke atas gas sekali lagi, selepas melawat kuil Shore Temple dan granit yang terkenal di Mammallapuram, dan menuju ke Puducherry, di mana kami tinggal di rumah besar Perancis. Dari Pondy, kerana ia dipanggil, kami pergi ke Chidambaram. Acres sawah padi hijau menggantikan simetri kawasan Perancis, poster besar mula muncul di persimpangan kampung, dan jurulatih video swasta yang mengangkut jemaah haji enggan memberi jalan. Pada masa ini, kita dapat melihat perarakan.

Beberapa kanak-kanak lelaki telah membantu mengalihkan dua berhala yang digaruk ke vahanas atau kenderaan masing-masing di luar kuil pinggir jalan. Ketika kamera kami keluar, anak-anak lelaki yang teruja memancarkan cermin mata hitam mereka dan memukul gaya dramatik di samping dewa-dewa yang mempesonakan. Kami tahu dengan serta-merta bahawa gaya cheeky dan ketuhanan wujud dengan lancar di sini.

Pondicherry (Gambar oleh kkalyan)

Tamil Nadu mempunyai rangkaian jalan raya yang kuat yang menghubungkan setiap bandar utama ke bandar dan kampung berdekatan. Beberapa tahun yang lalu, sesetengah lebuh raya negeri yang berlebihan telah diubahsuai ke lebuh raya kebangsaan, meminjamkan jalan raya dengan kemasan yang lebih baik tetapi mengekalkan lebarnya yang tidak begitu mengagumkan. Jalan ke Nagapattinam dari Chidambaram tidak dapat dinafikan salah satu daripada yang diperbaharui, sebahagiannya diduduki oleh vendor pisang dan nangka. Tetapi di suatu tempat di sepanjang jalan, segala-galanya menjadi teratur, sebuah promenade yang indah muncul, seperti juga nama-nama seperti 'Duplex Street'.

Di Karaikkal, awan mengumumkan cuaca yang baik untuk hari itu, dan kemudian Nagapattinam tiba, kelihatan lebih baik daripada yang dijangkakan. Tetapi peta itu mengatakan bahawa kita boleh pergi lebih jauh, di luar lebuh raya nasional. Apa yang diikuti adalah hari penemuan yang tidak dapat dilupakan, dengan berhenti di Gereja Vailankanni dan perjalanan ke Tempat Perlindungan Hidupan Liar Point Calimere, di mana terdapat banyak hitambucks dan tiada pelancong. Kami meninggalkan pantai di belakang pada keesokan harinya untuk menuju ke Thanjavur, di mana kami ditempatkan di kuil-kuil. Keesokan harinya, kami memandu ladang bunga matahari dan teratai lalu lintas, trak, traktor dan kanak-kanak yang bermain berkaki ayam ke destinasi yang banyak menantikan: Chettinad.

Tempat Perlindungan Hidupan Liar Point Calimere (Gambar oleh Wikimedia)

Kami melawat kampung-kampung berhampiran, meneroka rumah-rumah Chettiar yang terkenal, dan mengakhiri penginapan dengan ayam Chettinad di restoran. Kini sudah tiba masanya untuk kita secara literal jatuh dari peta. Di Pudukottai, laluan terbuka dan luas NH210 menjemput kami untuk meneruskan rancangan kami: kami memandu ke sebidang tanah yang terakhir yang disebut oleh India di selatan. Kami kagum pada beberapa lagi sisa seni bina Chettiar di sekitar Devakottai dan bangkit dari pembongkaran yang buruk di antara, mengetepikan tonggak-tonggak yang lalu yang menyuarakan kedatangan bandar Ramanathapuram. Separuh sejam kemudian, kami melanda salib. Selepas beberapa kali perbincangan dan perundingan dengan pengurus restoran tempatan, lelaki pembaikan tayar dan orang awam yang mesra hadirin, kami memutuskan untuk memukul kiri untuk meneroka jalan yang semua orang sepertimana mengabaikan. Jalan ini diperluaskan ke kampung Tondi dan seterusnya dan menawarkan kami pemacu lancar yang kami alami dalam perjalanan jalan raya ini.

The Bay of Bengal bermain hide dan mencari ke kiri kami ketika kami melengkungkan bahu SH33 yang digilap, bergerak cepat dusun nelayan melewati NH210 di bandar berdebu Devipattinam dan menyerang NH49 ke tempat ziarah popular Rameswaram.Sumos dan Innovas dari Gujarat, Maharashtra, Madhya Pradesh dan negara-negara lain sedang menuju ke arah yang sama, berhenti di Jambatan Indira Pamban yang mengagumkan dari mana India menghilang ke laut yang luas. Matahari melanda lebih rendah dan wisel membawa semua pelancong bergegas ke dinding jambatan. Kereta api 5.30 petang dari Rameswaram perlahan mengepung jambatan keretapi di bawah, dikelilingi oleh lautan biru yang luas, ke dalam tanah besar India, menimbulkan sorakan kuat dari wajah tersenyum di atas. Masanya berlalu dan kami turun ke Rameswaram, dari mana pada keesokan harinya kami menunggang jalan kasar yang berjajar dengan kasuarinas untuk menyaksikan kehancuran Dhanushkodi yang mengagumkan.

Momen Ilahi

Beberapa hari kemudian, kami berlepas ke Madurai, bandar kedua terbesar di Tamil Nadu dan rumah Kuil Meenakshi yang mengagumkan. Kenderaan jemaah menemani kami turun NH49, cerobong cerobong kilang batu bata dan pokok tarikh, ke salah satu bandar tertua di India yang penghormatannya termasuk keluarga Lord Shiva! Dengan penduduk yang sangat terkenal, sukar untuk tidak terperanjat oleh matahari terbit ajaib di bandar, apabila empat gopuram Kuil Meenakshi Temple beransur-ansur mendedahkan diri mereka dicat dengan warna-warna alam semesta.

Kuil Meenakshi (Gambar oleh Kumar Appaiah)

Kami masih perlu membuat tarikh dengan Tiruchirapalli dan kami pergi ke NH45B, melewati bandar Melur dan Viralimalai. Lebuh raya yang rapi di sini meluas luas, menghayati kehijauan bertenaga hijau di bumi merah, dengan bukit-bukit yang jauh dan batu-batu berdekatan yang berdiri seperti titans yang menjaga perarakan jemaah haji. Selepas 12 hari memandu di sekitar bandar-bandar kuil Tamil Nadu (yang juga berganda sebagai tarikan pelancongan utama di negeri ini), kami merasakan seolah-olah kami telah sekurang-kurangnya membersihkan jiwa kami. Tetapi kitaran kekal tidak lengkap tanpa melihat 'Town of the Celestial Pot' atau Kumbakonam.

Kami mengambil NH67 untuk Thanjavur dari Tiruchirapalli Kumbakonam, mengusung kuil-kuil kecil yang berwarna-warni ke Dewa Aiyanar, penjual bunga malu dengan tali melati yang terselip di rambut mereka, sawah padi di mana pekerja berdiri di dalam air buku lali, lelaki cuba menangkap ikan di semua dan sumber air, juga sebagai jalan sekejap-sekejap jalan-jalan seperti yang berhampiran dengan Thiruverambur, di mana kerja empat lorong sedang berjalan. Kami terselip di salah satu hidangan daun pisang terakhir kami di hotel Thanjavur dan naik NH45C, jalan yang sempit tetapi halus, untuk mencapai Kuil Adi Kumbeswarar terkenal Kumbakonam. Pekan ini benar-benar melimpah dengan iman sejuta orang, dengan majlis perkahwinan yang dilakukan dengan penuh semangat, bayi memperoleh nama mereka, dan peziarah berjalan mengelilingi tempat suci dengan tangan yang dilipat dan mata tertutup.

Dua hari berlalu meneroka Kumbakonam dan tapak warisan berhampiran Gangaikondacholapuram dan Darasuram, bersama-sama dengan bukit suci Lord Murugan di Swamimalai. Tidak lama kemudian, sudah tiba masanya untuk membawa perjalanan jalan raya ke seluruh Tamil Nadu. Semasa kami mengambil jalan ke Chennai, dari mana kami memulakan perjalanan kami, kami tahu kami telah berpeluang penuh.

Kuil Gangaikondacholapuram (Gambar oleh Kannank22)

PADA JALAN

Walaupun ECR adalah lebuh raya yang sangat baik, berhati-hati di jalan ini kerana orang ramai cenderung untuk memandu dengan cepat sekali dari Chennai. Terdapat lampu jalan pada ECR sehingga Puducherry, dari mana ia menjadi lebuh raya kebangsaan (NH45A) yang berakhir di Nagapattinam. Ia selamat untuk memandu di jalan ini pada waktu malam sekurang-kurangnya sehingga Puducherry. Terdapat banyak restoran dan hotel di laluan ini, serta kemudahan perubatan kecemasan. NH45A dari Puducherry ke Chidambaram dan Nagapattinam adalah lebuh raya dua lorong dengan beberapa jalan berlubang, dan dibanjiri oleh trak. Dari Nagapattinam, anda pergi ke NH67 yang luas untuk Thanjavur, dari mana NH226 membawa anda ke Pudukottai. Dari Pudukottai, ambil NH210 ke Ramanathapuram melalui Karaikkudi dan Devakottai. Rameswaram dan Dhanushkodi dicapai oleh NH49 dari Ramanathapuram. Laluan alternatif yang menarik untuk Ramanathapuram adalah dari kampung Tondi, pada SH33 baru yang memenuhi NH210 di Devipattinam. Ini adalah jalan yang sangat baik dengan trafik minimum dan pemandangan tepi pantai yang hebat. Untuk sampai ke SH33, kepala 22 km ke bawah NH210 dari Devakottai dan belok kiri ke arah bandar Thiruvudanai di persimpangan jalan. Tiada kedai makan atau kedai di laluan ini, jadi bawa air dan makanan ringan. Jalan dari Rameswaram ke Madurai (NH49) adalah yang popular, dan anda boleh mengharapkan banyak bas dan trak. Berhati-hati semasa memandu di sini sebagai bas pelancong cenderung untuk mempercepatkan walaupun pada lengkung dan lengkung.

Tiruchirapalli boleh dihubungi dari Madurai melalui NH45B. Mencapai Chennai adalah mudah dari Kumbakonam melalui NH45C yang tamat untuk menyertai NH45 empat lorong yang hebat di Vikravandi. Pam petrol, kedai pembaikan tayar, restoran kecil dan restoran didapati secara teratur di sepanjang jalan, manakala ATM dan ahli kimia terletak di banyak bandar kecil. Terdapat beberapa stesen servis yang sangat sedikit dan hanya mekanik dua roda sepanjang laluan yang kami ambil untuk Rameswaram, jadi anda mungkin perlu bertanya-tanya tentang perkhidmatan pembaikan kereta yang boleh dipercayai. Beberapa nombor lebuh raya mempunyai dua versi - negeri dan negara - pada pencapaian mereka, tetapi jangan biarkan ini mengganggu anda. Inilah aspek membingungkan rangkaian jalan raya utama Tamil Nadu.

Katedral Immaculate Conception (Gambar oleh BishkekRocks)

Mengenai Pengarang:

Parikshit Rao adalah seorang penduduk Bangalore yang memanggil Himachal Pradesh rumahnya. Apabila tidak melakukan perjalanan ke dunia, dia adalah jurugambar yang gemar.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add