Bengaluru-Munnar-Bengaluru: Ke Blue Mountains

Bengaluru-Munnar-Bengaluru: Ke Blue Mountains

Saya hampir menolak melakukan perjalanan ini kerana tugasan itu datang pada masa yang paling sibuk pada tahun profesional saya. Tetapi adalah mustahil untuk mengatakan tidak kepada tarikan perjalanan sepanjang lipatan Ghats Barat melalui tiga negeri, sehingga titik tertinggi di Anamudi di Taman Negara Eravikulam, yang paling rendah di Palakkad Gap, dan melalui Nilgiris, 'bersama 'yang menghubungkannya dengan Ghats Timur. Daya tarikan lain yang lain adalah melalui Munnar's High Range pada masa ia akan terselubung dalam gerimis di musim sejuk, berkabut, berkabus.

Taman Negara Bandipur (Gambar oleh Pendengar Visi)

Kami, suami saya, Ramesh dan saya, telah membuat keputusan untuk bermula pada awal pagi dari Bengaluru, tetapi ketika pemandu kami muncul, sudah lewat 9 pagi. Akibatnya, kami terperangkap dalam salah satu snarls lalu lintas yang terkenal di Bengaluru, yang berterusan di Jalan Mysore. Walau bagaimanapun, Bandipur National Park lebih daripada yang dibuat untuk semua itu. Kami sampai di Bandipur sedikit selepas dua dan menuju ke MC Resorts di pinggir hutan. Resort ini mempunyai safari yang pergi ke Bandipur pada jam 4.30 petang, dan kami meneruskannya.

Malangnya, kami diiringi oleh sekumpulan anak lelaki yang menegaskan jenaka yang keras dan secara umum membuat bunyi yang bukan sahaja menjengkelkan tetapi juga kekecewaan pahit kita, seekor harimau yang keluar ke jalan berpaling ekor dan bergerak kembali ke semak belukar. Kami melihat beberapa haiwan lain, bagaimanapun: kumpulan besar rusa, gajah, burung merak, gaur, burung kakak tua, helang dan monyet.

Taman Negara Bandipur (Gambar oleh Yathin S Krishnappa)

Kemuncak Bandipur berhenti adalah perjalanan keesokan harinya. Ramesh dan saya berdiri pada jam 6 pagi dan Mara, pemandu Betta Kuruba resort, membawa kami sebuah bukit bernama Aladagedde Betta. Di jalan raya, ada lambang macan tutul, dan ketika kita mula memanjat, kita dapat melihat keluarga rusa yang keluar ke tepi hutan untuk merumput, melihat kita dengan keprihatinan ringan. Bukit kecil, walaupun kecil, menawarkan pemandangan hutan yang indah. Melangkah Himavad Gopalaswamy Betta (4,770 kaki) terbukti bermanfaat. Terdapat kuil abad ke-13 dengan pemandangan Bandipur dan sekitarnya Neeladri, Hamsadri, Garudadri, Pallava dan bukit Mallikajunagiri dan beberapa gaung. Ketika kami turun, seorang budak lelaki memberi isyarat kepada kami untuk berhenti dan menunjukkan kepada kami sekumpulan gajah, dengan tiga orang dewasa dan dua bayi.

Mengemudi taman-taman hidupan Bandipur dan Mudumalai ke Ooty, jalan-jalannya tidak rata, dengan beberapa halangan teruk. Kami sampai ke Ooty, masuk ke hotel kami, memandu ke Fernhill dan kemudian turun ke Charing Cross untuk dos di Restoran Chandan Nahar dan kemudian ke Wally's Coffee Pub untuk kopi dan kek yang indah. Keesokan harinya, kami bersiap untuk pergi ke Coonoor, ketika kami berlari ke dalam bahasa Inggeris sahabat kami Allen, yang telah menikah dengan seorang lelaki Toda dan yang telah tinggal di Nilgiris selama hampir 40 tahun. Beliau mencadangkan kita melawat Toda mundur, atau penyelesaian / dusun. A Toda mund boleh cukup besar dengan seramai 50 keluarga yang tinggal di dalamnya, atau ia boleh menjadi kecil dengan segelintir keluarga, seperti yang kita pergi ke Tamizhagam, rumah tamu rasmi ketua menteri Tamil Nadu.

Ooty (Gambar oleh Vinayaraj)

The Todas adalah salah satu penduduk asal Nilgiris, bersama dengan Badagas, Kotas dan Kurubas. Mereka digunakan untuk tinggal di bahagian tertinggi Nilgiris, dan keturunan mereka masih terselubung dalam misteri; Ramalan yang menarik termasuk teori keturunan dari orang Yunani dan suku-suku Israel yang hilang. Bahasa Toda tergolong dalam keluarga Dravidian. Mereka digunakan, pada satu masa, tinggal di tempat-tempat yang tidak biasa yang diperbuat daripada buluh dan rotan, dengan bukaan kecil yang mereka akan merangkak. The munds masih mengekalkan kuil dan rotan kuil atau kuil, yang sangat menarik.

Selepas lawatan itu, kami memandu ke Coonoor, pemanduan yang cantik dengan Coimbatore dataran yang tersebar di bawah seperti model skala, lereng-lereng meregangkan sejauh mata dapat dilihat di kedua-dua belah pihak, dan awan-awan bergerak ke bawah dan menjauh dari apa yang sepertinya permainan mereka bermain dengan bumi di bawah. Ini adalah salah satu tarikan terhangat dalam keseluruhan memandu. Di Coonoor, kami mempunyai penginapan yang sangat menyenangkan di Velan's, sebuah hotel yang dimulakan oleh Inggeris, yang telah mengekalkan daya tarikan lama. Coonoor tidak seperti sejuk sejuk seperti Ooty dan malam-malam itu sangat nippy; kami pergi berjalan-jalan dan diberitahu untuk membawa payung, dan cukup pasti ada gerimis yang baik kemudian.

Taman Teh Coonoor (Foto oleh Premkudva)

Melangkah dari Coonoor ke Thrissur adalah sedikit kejutan kerana anda dilemparkan ke dalam haba yang mengukus dari sejuk yang mengundang, dan ke dalam kesibukan sebuah bandar dari tenang stesen bukit kecil. Kami memeriksa hotel kami hanya untuk mendapati bahawa hartal 24 jam bermula pada tengah malam, jadi kami dengan cepat pergi ke Fort Kochi, sebuah tempat yang menawan dengan kafe tepi pantai dan kafe dan bangunan lama. Kami bersenang-senang berjalan di sekitar Fort Kochi dan Pasar Mattancherry, di mana anda boleh mencium barang dagangan gudang kuno walaupun pintu mereka ditutup.Untuk berjalan ke pasar purba ini akan dibawa ke lain waktu, apabila kapal berlabuh di sini membawa pedagang dan barangan dari negara lain.

Munnar, perhentian terakhir kami, menawarkan kita tinggi tinggi. Apabila jalan berlalu ke arah bandar bukit, anda akan terkejut dengan ketinggian sholas yang tebal dan tidak terganggu, dan dengan cara yang bersih. Keesokan harinya, kami bangun awal untuk melawat Taman Negara Eravikulam, bukan hanya untuk menemui Nilgiri tahr tetapi juga untuk mengalir di Anamudi, puncak tertinggi di sisi Himalaya dan landskap pada umumnya: padang rumput bergulir, hutan kecil dan hutan shola. Saya berharap dapat melihat kawanan tahr tetapi kita melihat hanya satu yang berjalan jauh dengan cepat seolah-olah tergesa-gesa.

Kami kembali ke Bengaluru melalui Palakkad, dari mana pemanduan adalah hebat untuk sebahagian jalan kerana ia adalah jalan tol yang terawat dengan baik, bebas dari trak dan kenderaan berat lain. Terdapat banyak hamparan di kedua belah pihak, dan jalan itu seolah-olah seperti jambatan antara kegembiraan yang kita rasakan mengenai perjalanan dan pemikiran untuk kembali kepada tuntutan kerja dan bandar.

Taman Negara Eravikullam (Gambar oleh ankyuk)

Perhentian terakhir kami ialah Salem, yang kami sampai pada Ahad, apabila semuanya ditutup. Kami mengusir 15 km ke Kandhasramam, sebuah kuil ke Lord Murugan, bertengger di atas bukit, dan berdiri di sana melihat ke bawah di bandar Salem, yang tersebar seperti set Lego jauh. Kami berdiri dikelilingi oleh pokok-pokok yang tinggi, burung-burung menggelegar di dahan-dahan di sekeliling kita, dan angin liar bersudut di hutan yang tersebar di hadapan kita. Ia adalah penghujung untuk pemanduan selama 10 hari kami.

PADA JALAN

Pemanduan ini berjalan melalui tiga negeri: Karnataka, Tamil Nadu dan Kerala, melalui hutan lindung, ghats, melalui dataran bandar dan negara dan di sepanjang laut. Keadaan jalan berbeza mengikut laluan. Dari Bengaluru ke Bandipur, jalan raya agak baik, tetapi dari sini melalui Mudumalai, mereka berada dalam keadaan yang buruk. Peregangan sehingga Ooty melalui Gudalur adalah baik, kecuali hakikat bahawa ada kerja perbaikan yang berlaku dan jalan naik cenderung untuk disekat. Begitu juga, sepanjang laluan balik, bermula sedikit selepas Avanashi hingga Hosur, ada jalan raya yang banyak berlaku dan terdapat kerap di mana jalan itu hanya lumpur dan debu.

Munnar (Gambar oleh Bimal K C)

Yang terbentang sehingga Munnar dan turun ke Coonoor agak rumit, terutamanya jika hujan atau berkabut, dan perlu dirundingkan dengan teliti. Adalah lebih baik untuk mengelakkan peregangan ini pada waktu malam. Dari Bengaluru ke Mysore, anda mengambil SH17; dari Mysore ke Gudalur melalui Bandipur dan Mudumalai anda berada di NH212. Kemudian anda mengambil Jalan Mettupalaiyam atau NH67 dari Gudalur ke Coimbatore melalui Ooty dan Coonoor. Dari Coimbatore ke Thrissur dan kemudian ke Kochi, itu NH47. Dari Kochi ke Munnar, anda berada di NH49. Kembali ke Coimbatore melalui Kalady (NH49), Angamaly, Chalakkudy, Vadakancherri, Alathur dan Palakkad (NH47) dan dari sana ke Salem, sekali lagi pada NH47. Dari sini anda teruskan NH7 ke Bengaluru. Pam petrol, kedai pembaikan tengkuk, dhabas dan garaj boleh didapati dengan banyak di laluan ini. Terdapat hanya dua hamparan di mana hampir tidak ada: antara Mandya dan Srirangapatna, dan antara Madukkarai dan Karumadampatti. Semasa memandu dari Coonoor ke Coimbatore, dan dari Munnar ke Palakkad, sangat bijak untuk bermula pada awal pagi, kerana jalan-jalan cenderung menjadi sesak pada waktu siang dan anda tidak akan menikmati pemandangan hebat seperti. Juga, ingat bahawa peregangan masuk dan keluar dari Kochi dan Bengaluru akan sangat sesak pada waktu puncak.

Mengenai Pengarang:

Kala Ramesh adalah penulis lepas yang mengajar menulis di kuliah di Bangalore. Dia suka mengembara dengan kereta dan tidak suka apa-apa yang lebih baik daripada percutian mengalahkan. Dia suka di luar dan akan berdagang di alam liar untuk hampir apa sahaja.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add