Manali-Leh-Manali: Jalan Tinggi

Manali-Leh-Manali: Jalan Tinggi

Pada pagi yang berkabung, berkabus, kami meninggalkan yang subur, hujan yang basah Lembah Kullu di belakang dan mula memandu kami sehingga tudung rambut yang membawa kepada Rohtang Pass. Bersenjata dengan Tavera merah yang terang dan pemandu muda yang diberikan untuk bersumpah dan mempercepatkan bergantung pada lalu lintas, zip dari Delhi ke Manali telah menjadi sangat penting, dan saya berharap untuk meninggalkan snarls lebuh raya untuk meluncur ke kawasan yang jauh terpencil Ladakh.

Kullu (Gambar oleh dinesh_valke)

Awan menggantung di atas kepala yang berat dan bertaburan di dalam poket di seluruh lembah kerana dedaunan hijau yang padat mula memberi laluan kepada keabsahan pas. Ia adalah awal bulan Ogos; gerombolan salji musim panas musim panas telah hilang, membuat jalan untuk penunggang dan penunggang basikal yang turun di laluan ini untuk musim panas pengembaraan yang tinggi. Salah satu daripada kemuncak perjalanan saya ialah menemui beberapa pencinta pengembaraan, terutamanya yang memandu laluan ini pada kitaran dan basikal. Saya, saya berada di SUV, jika anda boleh memanggilnya. 'Penghujung dunia yang dihuni' adalah tag yang diberikan pada Rohtang Pass. Hari ini, berkat kedatangan jalan raya dan pengangkutan bermotor, Rohtang adalah pintu masuk ke tanah lain dan budaya kaya, berbeza dan berbeza. Dari langit kelabu utama Lembah Kullu, langit ke selatan lulus ke arah Lahaul melemparkan tangkai biru, dan mengucapkan selamat tinggal kepada hujan rekod musim ini, saya memulakan keturunan saya ke dalam belang kasut hujan trans-Himalaya ini.

Sungai Beas (Gambar oleh Balaji.B)

Jalan ke Leh bukan untuk jantung yang lemah. Melepaskan keadaan tetap fluks - kerja lorong dua, terbentang rentetan tanah longsor dan cair glasi yang mengalir seperti sungai-sungai di persinggahan - padang pasir tinggi Ladakh yang keras, tidak ramah dan berkemampuan, membayar otak dengan udara yang jarang ditemui. Undang-undang alam semula jadi berlaku di sini seperti tidak ada tempat lain dan untuk 'tidak menjadi gamma di tanah lama', sebaiknya menyesuaikan diri dengan baik pada permulaan perjalanan. Saya mengambil masa empat hari untuk sampai ke Leh, dengan berhenti di Tupchilling dan Jispa di Daerah Lahaul Himachal, berhenti malam di Tso Kar (tasik) yang indah di Ladakh dan akhirnya Leh, dari mana, disertai oleh pengembara gunung pakar saya Bobby, kami melakukan penempaan tambahan ke arah Zanskar. Menurun ke Lahaul, dengan cepat mengalir Chandra datang dari Spiti bersebelahan dengan kami, saya melihat bahawa lembah di sepanjang sungai itu adalah sebuah oasis ladang kentang hijau dan merayap anggur dari kacang dan hop dan kursus air yang ditanam willow. Pergunungan-pergunungan di sekelilingnya kering dan berangin.

Tenor tanah tanah Buddha itu dapat dirasakan di setiap bendera doa-doa yang dipuji di rumah-rumah dan saya membuat berhenti pertama saya di Retret pengembaraan Drilbu yang menawan di Tupchilling. Menghadapi pertemuan dengan sungai Chandra dan Bhaga, perkhemahan itu menikmati tempat bersayap yang indah di atas lembah. Jalan yang curam ke biara tertua di Lahaul, kayu Guru Ghantal Gompa yang berusia 1,200 tahun, bermula dari kem ini. Ia berjalan kaki yang ideal untuk menyesuaikan diri dengan diri sendiri, satu yang saya lakukan dengan paru-paru untuk udara dan kaki yang sarat dengan ketegangan.

Melayari biara

Antara Tupchilling dan Jispa, saya melawat beberapa biara, tidak ada yang dibandingkan dengan kehebatan orang-orang di sekitar Leh tetapi masih menawarkan pemanduan yang cukup menyenangkan atau berjalan-jalan. Lembah Keylong kelihatan indah dari Shishur Gompa yang telah diubahsuai yang dirancangkan sementara Biara Khardong, perumahan para rahib lelaki dan wanita, menawarkan beberapa perbualan yang menarik. Saya juga melancarkan perarakan orang kampung Gondla yang telah melawat kampung Malana yang jauhnya dengan dewa mereka, Raja Gheypan. Ia adalah perjalanan terakhir dalam perjalanan 20 hari dengan berjalan kaki, tetapi roh-roh yang tidak berdaya mereka tidak mempunyai kesan ketegangan. Topi sportis berwarna-warni yang dikelilingi dengan bunga-bungaan, mereka membawa dewa mereka di dalam palanquin bendera yang dihiasi bersama-sama dengan sangkakala 15 kaki panjang, yang beberapa lelaki menanggung pada bahu mereka. Muzium-perpustakaan Pragya di sepanjang jalan itu sepatutnya terhenti, kerana mereka memberikan pandangan ke dalam kehidupan Lahauli yang lama, dengan pakaian dan adat yang agak berbeza dari Ladakh. Jispa sendiri dibuat untuk penghentian yang indah di sepanjang Sungai Bhaga yang tergelincir memandangkan lembangan yang luas, lembut dan lembut.

Lembah Keylong (Picasa)

Ke depan Darcha memulakan pendakian lembut menuju ke perairan Clear Deep Tal dan akhirnya cantik Suraj Tal, menetap di tengah-tengah puncak salji seperti jalan raya melintasi flat luas Baralacha La yang tinggi (15,846 kaki). Di bawah kanopi langit biru kobalt, Bharatpur, tidak lebih daripada sekumpulan parasut payung sementara, terbukti sesuai untuk sarapan pagi yang bagus di matahari ketika saya duduk berbual dengan beberapa orang dari Mumbai yang menantang perjalanan pada Pulsar 150cc. Terdapat juga orang lain, dengan basikal berat dengan krew sokongan jalan raya. Terdapat satu kord yang resonansi dari semua: "Kami tidak mengharapkan jalan raya menjadi sangat buruk." Namun ramai yang melintasi laluan ini, yang boleh dengan mudah dilabelkan sebagai "perjalanan seumur hidup" apabila ia selesai. Apa yang membuatkannya begitu menarik? Mungkin ia adalah keterpencilan, kesukaran untuk mengaksesnya yang membolehkan ia mengekalkan rasa dunia yang lain.

Semasa musim sejuk, suram, musim sejuk, salji tebal menutup tanah dan memusnahkan jalan itu sendiri.Tempoh ini berlangsung selama enam hingga lapan bulan dan hanya pada akhir bulan April bahawa tentera bergerak dengan mesin salji untuk membawa jalan ke hadapan lagi. Kemudian terdapat keindahan padang gurun yang sangat tinggi di mana bayang-bayang dan cahaya dan warna yang lebih tinggi membuat kontras yang indah, mencuci tanah dalam warna emas dan oker, biru dan hijau murni, ungu dan merah. Memandangkan ia adalah kawasan yang tanpa malu dengan pokok yang tidak kelihatan, warna-warni Ladakh ini hampir kelihatan seperti anomali. Dari Sarchu dan seterusnya memulakan salah satu perjalanan Manali-to-Leh yang paling menakjubkan dan indah. Gunung Windswept mengambil bentuk dan formasi yang menggelitik imaginasi dengan bentuk mereka. Jalan ini melalui galeri alam semula jadi, yang diukir oleh daya angin yang sangat tinggi selama beribu tahun. Kawasan ini terletak di mana-mana penempatan tetap lebih banyak kerana ia tidak boleh dihuni, bermusuhan dan keras.

Ladakh (Gambar oleh Prabhu B Doss)

Pas gunung tinggi

Saya melintasi sempadan Himachal ke Jammu dan Kashmir di hadapan Sarchu, dan nama-nama pekerja jalanan berubah dari Deepak ke Himank, atau secara kolektifnya 'gunung tamers' yang mereka suka memanggil diri mereka sendiri. Basin indah Tsarap Chu di sepanjang kaki bukit memberi jalan ke arah yang curam di atas Gata Loops atau lengkungan rambut (21 dalam semua) yang menuju ke Naki La dan seterusnya ke Lachulung La (16,601 kaki). Menyusut ke arah Kangla Jal (16,003 kaki), jalan itu terletak di atas permukaan batu menegak, di sekelilingnya, di sekitar jurang yang indah di bawah Kangla Jal. Tidak ada kutub elektrik atau menara sel sehingga anda lebih dekat dengan Leh, hanya pekerja jalan raya Angkatan Tentera Umum (GREF) dan jawatan tentera di sepanjang jalan yang merupakan sekatan kecil dalam landskap di mana skala adalah kata buzz. Jalan yang ada sekarang telah berkarat ke jalan kafilah lama dan bahkan hari ini keadaan cuaca yang dipukuli pada banyak peregangan menyusuri jalan lama.

Kawasan bumi Nomad

Dari Pang dan seterusnya, jalan itu terbuka, memberi laluan kepada Morey Plains, yang merangkumi kawasan 'Samad Rokchen', sebahagian daripada Dataran Tinggi Tibet-Changthang yang menjadi rumah kepada Changpas nomaden, yang dipenuhi cuaca dan kuat - selamanya di bergerak dengan yaks, kambing dan khemah mereka. Pada perjalanan yang lebih awal, kumpulan tiga kami telah mendirikan khemah di atas kem mereka di Debring. Ia telah memberikan pandangan yang indah ke dalam kehidupan, adat dan ketabahan mereka dalam menghadapi keadaan yang keras yang berlaku di dataran tinggi tinggi ini. Hari ini tapak perkhemahan terletak walaupun tapak kaki. Mereka telah berpindah. Dikejutkan oleh ribut bergelora dan lembaran menegak hujan di kepala dataran, saya menyelam ke dalam tasik perlindungan tasik garam, Tso Kar, dalam cahaya matahari terbenam russet dan kawanan kiang terkejut (berjalan liar) yang lalu , melemparkan gundukan debu di belakangnya. Mengundurkan diri yang indah di dalam ruang bersendirian mangkuk yang luas ini adalah merawat. Pada waktu malam terdapat lebih banyak bintang dari langit manakala pergunungan di sekeliling tasik kelihatan nyata dalam cahaya bulan, rim mereka yang bersinar salju yang bercahaya. Sebelum bermulanya pagi, saya berjalan di sekitar tasik dan melihat kren hitam berleher dan helai rumput yang berkalak ke bank-bank jauhnya bersama-sama dengan marmot gemuk dan helang emas tunggal yang bertumpu pada tumpahan berbatu.

Di kaki terakhir ke Leh, jalan itu melemparkan lebih banyak gangguan - padang rumput menyebabkan rabung kerumunan ketika kami menuju ke Tanglang La (17,585 kaki) dan menjadi ribut ragut, pas masuk motor kedua tertinggi di dunia dan salah satu pas laluan pasti 'tang'. Bendera doa digantung lemas dan basah dan, gemetar dalam keadaan sejuk, kami berlindung di pemanasan kereta. Kepingan salji saiz kelapa sawit saya turun dan penglihatan berkurangan menjadi hampir sifar, dan kami datang ke pengisaran terhenti dalam menggigit sejuk selama hampir satu jam. Saya fikir saya mendengar berbisik-bisik berbunyi lonceng kara-kara berkeliaran melintasi saya. Tetapi saya cepat menyalahkan bahawa pada ketinggian.

Tanglang La (Gambar oleh Deepak Trivedi)

Memberi pemacu saya Vijay rehat, saya naik ke roda di sini, bertarung dengan lengan panjang yang panjang dan beralun yang tidak terikat sebagai pekerja GREF yang sarat dengan berterusan dengan kerja dua lorong mereka. Selepas penghancuran perjalanan tanpa henti, oasis hijau yang bertenaga di kampung-kampung Rumtse dan Sasoma di bawah laluan itu hampir hampir melegakan. Ladakhis yang berdaya tahan menyalurkan meltwater glasier untuk mengairi ladang barli dan rumput willow. Tamadun datang dengan tangan yang baik dan saya dengan mudah melangkah di sepanjang lebuh raya dua lorong melalui gaung batu merah dan lembah yang sempit yang penuh bunga kuning. Lembah itu dibuka di Meeru, di hadapannya mengalir Indus perkasa, lembangannya dipenuhi dengan kampung-kampung dan gompas di puncak bukit. Selepas perjalanan yang panjang dan berdebu, Leh menegaskan seperti permata berkilauan, oasis makanan yang baik dan selesa.

Mandi mandi yang panjang adalah cepat untuk menghilangkan keletihan tetapi minda hilang ke puncak suram dan indah jalan yang baru saja dilalui, yang saya gulung semula dalam bentuk tayangan slaid gambar, berulang-ulang kali untuk bosan saya letih dan namun menyesuaikan diri dengan kakak, yang telah terbang di sini pada penerbangan satu jam dari Delhi. Lanskap Ladakh dan Zanskar yang menakjubkan menjadikan beberapa destinasi pemanduan yang hebat. Anda boleh memandu ke Pangong Tso, melawat beberapa biara di sepanjang laluan, dan bermalam di kem indah di tebing tasik. Tasik berubah warna seperti bunglon, tumpah ke warna akuarium dan biru untuk oren dan kelabu, kadang-kadang mencerminkan langit dan pada masa-masa lain menantang semuanya. Spangmik adalah titik terakhir permit anda membolehkan anda melawat.

Terlarang Zanskar

Kami tidak sabar untuk perjalanan kami ke Zanskar jauh tetapi kami mengetahui bahawa sebuah jambatan di atas anak sungai Indus telah dibersihkan. Ia mengambil masa tiga hari menunggu di Leh ketika tentera mendirikan tempat baru di tempatnya. Pemanduan ke Zanskar adalah satu cabaran, terutama dari Kargil ke Padum. Ia hampir sama sekali tidak disemburkan dan dilepaskan oleh kerikil dan habuk yang longgar, dan pemandunya membawa kami 12 jam. Pada masa-masa, kami merangkak pada 20 kmj yang menyedihkan untuk melakukan regangan 225 km. Idealnya, sebaiknya berhenti di tengah-tengah di Panikhar atau Rangdum tetapi kami tidak mempunyai kemewahan pada masa tambahan itu. Pada sisi terbalik, Thangbu seterusnya, pemandangan yang dibentangkan di sepanjang jalan adalah sangat indah, dengan massa Nun dan Kun yang menjulang di atas Thangbu, kampung-kampung yang pelik dan gompas di samping, dan lidah glasier jatuh di sudut curam hampir di jalan. Kampung-kampung Muslim Lembah Suru memberi laluan kepada tenunan Buddha Zanskar di Rangdum dan kami turun ke kawasan Zanskar yang subur di bawah Pensi La.

Zanskar Valley (Gambar oleh hamon jp)

The Glasier Durung Durung ke kanan saya membuat whiplash hebat ais licin, yang memasuki jalan ke lembah di sepanjang jalan. Keadaan elektrik di Zanskar sangat menyedihkan dan kami mengembara ke malam ke Padum yang kurang terang, sedikit lebih daripada sebuah pusat trekking. Terima kasih kerana kekurangan penginapan di jalan yang penuh sesak utama, kami menemui sebuah penginapan yang menawan di kampung Pibithing yang bersebelahan. Terletak di pinggir kampung, tingkap saya memandang ke arah depan yang indah di atas bukit Guru Gompa. Kami menghabiskan masa dua hari di sini, pergi memandu dan berjalan ke gompas berdekatan, dan meregangkan hamparan jalan yang berkilauan untuk menghubungkan Zanskar dengan Nimmu.

Perayaan di Sani Gompa berdekatan memberi kita gambaran tentang warna dan semangat Zanskar. Selain tarian chham, yang menjadi tumpuan perayaan, itu adalah Zanskaris tempatan yang telah muncul dalam kostum perayaan yang penuh dengan saya. Dan mereka jauh melebihi jumlah pelancong. Semasa kami melangkah keluar dari Zanskar, saya terfikir pulangan dengan ganjaran dan kegembiraan. Kami bergegas ke glasier yang hebat sekali lagi kerana laluan yang dilencongkan melalui padang rumput di Rangdum. Untuk perubahan, jalan dan bukan jejak trekking telah membawa saya ke tempat yang sangat menarik di Himalaya. Keterpuratan Zanskar yang tidak berkesudahan dapat dengan mudah dikaitkan dengan akses sukarnya. Dan kemudian saya memikirkan perarakan tarmac, yang datang untuk menghubungkan Zanskar dengan Leh. Ini akan membuat perjalanan mudah. Tetapi Zanskar tidak akan sama lagi.


PADA JALAN

Kerja lorong berganda sedang berjalan di Jalan Manali-Leh; Walau bagaimanapun, ia akan mengambil masa beberapa tahun untuk keseluruhan hamparan selesai. Iklim yang keras mengambil tol di jalan raya setiap tahun dan kelihatan seolah-olah pekerja GREF yang rajin sentiasa memelihara peregangan Manali-Leh. Lebuh raya di hadapan Manali tidak diterangi sepanjang masa dan ia adalah yang terbaik untuk bermula lebih awal, pada pukul 6 pagi, untuk mencapai destinasi anda dalam masa yang singkat. Mengambil kira latihan aklimatisasi dengan menggunakan waktu tambahan dan pergi berjalan-jalan di Lahaul kerana tidak kurang daripada tiga pas tinggi menanti anda pada laluan yang akan datang. Dengan hanya satu pam petrol selepas Manali, di Tandi di Lahaul, anda perlu tangki - dan juga membawa jerry kokoh 50 liter untuk bahan bakar - terutama jika anda merancang untuk melawat Tso Kar dan Tso Moriri tasik sebelum Leh. Ingatlah untuk menyimpan bahan api sebelum menuju ke Zanskar serta tidak ada pam petrol di luar Kargil pada laluan ini. Kedai-kedai mekanik dan pembaikan juga sukar dilalui oleh kebanyakan pemacu ini (kecuali di pusat-pusat utama seperti Leh, Kargil dan Manali), jadi semak keadaan tayar ganti anda dan berikan servis anda dengan baik sebelum pam.

Kargil (Gambar oleh Yodod)

Pemanduan pacuan empat roda sangat bagus jika anda ingin memanjakan di luar jalan raya, yang akan menghala ke jalan ke permukaan semula jadi atau permukaan yang tidak tersembunyi. Di Ladakh, dengan kenderaan khusus dalam bentuk pemanduan berkelajuan tinggi 4-roda, anda boleh berbuat demikian di Morey Plains yang luas, berpasir di sekitar Tso Kar dan mana-mana lumpur, kerikil, salur masuk atau berbatu yang lain yang mengambil mewah anda. Sepanjang perjalanan Gata Loops menuju Naki La, terdapat jalan curam yang curam, yang memotong gelung secara menegak, menjadikannya sebagai tumpuan atau keturunan yang curam. Walaupun kenaikan tidak disyorkan, kerana ia akan meletakkan ketegangan yang tidak perlu pada kenderaan anda, turun dengan pemanduan 4-roda yang baik boleh menjadi menyenangkan. Namun, berhati-hati di mana pasir terlalu tebal, kerana anda mungkin akan memerlukan tali untuk menarik kenderaan anda. Permintaan dalam Talian diperlukan untuk melawat Khardung La, Lembah Nubra dan tasik. Ejen perjalanan anda boleh mengatur ini pada Rs 150 seorang untuk satu destinasi dan faks atau menghantar salinan imbasan melalui pos. Permit ini juga boleh diperolehi dari Pejabat Pemungut di Leh, yang terletak di hujung Polo Ground, dari mana ia diberikan percuma untuk tempoh tetap seminggu. Sekiranya anda berminat tinggal selama seminggu, anda perlu memohon dua permit.

Menjalankan sekurang-kurangnya enam salinan fotokopi, memandangkan anda perlu mendepositkan satu salinan di setiap pos di sepanjang laluan. Dhabas bermusim boleh didapati di sepanjang jalan dari Manali ke Leh yang menawarkan makanan India dan Tibet yang boleh dilalui, telur dan Maggi. Bawa beberapa coklat, biskut dan makanan ringan lain. Juga, jerry boleh untuk air minuman, yang boleh anda isi di hotel, daripada membeli botol Bisleri. Air penapis yang direbus yang disajikan di kebanyakan hotel adalah baik-baik saja. Sekiranya anda merancang untuk berkelah atau berkhemah, membawa perkakas bukannya bahan plastik pakai buang. Sila ingat untuk membawa pulang sampah. Pemanduan ini boleh dilakukan oleh sesiapa yang suka memandu.Oleh kerana jalan ini tidak dilalui oleh banyak trafik, ada ruang untuk semua orang dan kemalangan jarang berlaku. Memandangkan pemanduan agak menyusahkan dari segi rupa bumi, keadaan jalan raya dan ketinggian, sebaiknya berkongsi pemanduan dengan seseorang. Yang mengatakan, terdapat banyak orang yang mencuba ini memandu solo, tetapi untuk itu anda perlu lebih bersemangat daripada biasa.

Sungai Beku di Leh (Gambar oleh Kumar vivek)

Mengenai Pengarang:

Ahtushi Deshpande adalah pengembara yang gemar dan jurugambar dan penulis bebas. ku

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add