Cherrapunjee: Di mana awan datang ke rumah

Cherrapunjee: Di mana awan datang ke rumah

Tanah rumput yang beralun hijau yang lebat menjurus kepada titisan air terjun dengan air terjun yang menari dalam corak-corak perak melintasi celah-celah yang menguap. Hutan hujan tropika yang rimbun dengan lekukan hingga tebing kapur yang tajam, yang tiba-tiba berakhir di dataran rata Bangladesh membanjiri mereka. Jika saya tidak tahu apa-apa, saya boleh bersumpah itu adalah Bay of Bengal itu sendiri.

Ia adalah sempadan geografi yang unik, menggandakannya sebagai sempadan antara Bangladesh dan rantau Cherrapunjee di Meghalaya dan saya memandu di sepanjang pinggirannya melakukan perjalanan di negeri yang terkenal dan hanya musim sebenar, monsunnya. Untuk kegembiraan saya, bukit-bukit itu hidup dan berpakaian untuk membunuh kanopi monsun mereka yang terbaik - kehangatan di atas tanah, langit kelabu yang berlindung di atas, dengan kabut berpusing-pusing menghalang landskap dalam warna putih setiap sekarang dan kemudian.

Cherrapunjee (Gambar oleh Rishav)

Pemanduan dari Shillong ke buku teks Cherrapunjee yang terkenal adalah hanya 54 km, tetapi terletak dibungkus ke insang dengan keseronokan yang indah, yang dengan mudah mengubah pemanduan dua jam saya menjadi lima. Bermula dengan Pandangan Mawkdok, dengan luas hutan hujan tebal yang melapisi lantai lembah, kami meluncur di dataran tinggi Cherrapunjee, di mana tanda 'tempat paling hujan di planet bumi' menyambut saya di tikungan.

Cherra (anda boleh memanggilnya bahawa sebaik sahaja anda berada di sana), kini dibaptis semula dengan nama lamanya 'Sohra', mungkin telah kehilangan tajuk itu dalam beberapa tahun kebelakangan ini kepada Mawsynram yang berdekatan dengan beberapa milimeter hujan, tetapi ia benar-benar menarik keindahan Cherra dan sekitarnya yang membawa kepada pencari perjalanan di sini. Bagi seseorang yang hanya suka hujan, saya gembira kerana kesalahan ini.

Setakat statistik hujan, pertimbangkan ini. Pada 16 Jun 1995, hujan turun 1,563 mm dalam tempoh 24 jam di Cherrapunjee. Bandingkan ini ke 706.4 mm di Delhi atau purata tahunan 1,600.8 mm di Kolkata. Cherra menerima sebanyak 24,555.3 mm (iaitu 80.56 kaki) pada tahun 1974 sahaja. Antara tahun 1973 dan 2005, hujan tahunan purata ialah 12,028.6 mm. Hakikat bahawa Cherra jatuh secara langsung di jalan monsun barat daya, dan bahawa orografi bukit di sekitar Cherrapunjee membantu menyalurkan dan menyebarkan awan monsun dari kawasan yang luas ke kawasan yang agak kecil, yang menyumbang kepada hujan lebat yang begitu banyak. Bercakap secara meteorologi.

Hanya di luar bandar Cherra yang sibuk terletak kampung Mawsmai yang cantik dengan pandangan-pandangan yang memukau di atas tebing dan sistem tangung gua Meghalaya terbuka untuk pelancong - Gua Mawsmai. Ia terletak bersebelahan dengan formasi kapur imajinatif yang dibuat sejak bertahun-tahun oleh tangkapan air yang perlahan. Air Terjun Nohkalikai, Eco Park, Pandangan Tujuh Sisters ', Taman Thangkharang dengan pemandangan Kyrnem Falls dan Khoh Ramhah Falls secara berturut-turut, semua pek dalam pandangan yang berbeza atau tidak sama sekali, bergantung kepada kabus muram. Dalam satu detik ajaib, Khoh Ramhah mendedahkan dirinya - sebuah batu monolit raksasa, yang dikenali sebagai Mot Trop. Ia kelihatan seperti orang yang bijak yang melayan klasik tetapi sebagai legenda, ini adalah keranjang Khasi tempatan yang terbalik dari sebuah gergasi yang bermasalah, yang dibuang ke batu ketika gergasi itu diracuni oleh penghuni canyon. Dan kemudian terdapat Air Terjun Kyrnem. Walaupun mereka membuat pemandangan dari Taman Thangkharang, walaupun itu tidak dapat mengalahkan keseronokan berdiri di bahagian bawah air terjun di Jalan Shella di bawah ini, semakin terasa kencang dalam serangan kuat dari semburan berkabut.

Gua Mawsmai (Gambar oleh Ppynomus)

Tetapi pemandangan yang indah ini, yang kebanyakannya didambakan oleh para pelancong dalam perjalanan sehari dari Shillong, tidak semuanya ada di kawasan itu dan saya mendasarkan diri pada Cherrapunjee Holiday Resort yang dikendalikan oleh keluarga di Kampung Laitkynsew yang berdekatan untuk meneruskan misterinya. Pemanduan ke resort melalui laluan rabung Mawmluh-Mawshamok adalah pemandangan yang indah dengan air terjun yang banyak mengalirkan jemuran monsun mereka ke dalam jurang Sungai Umiam di bawah dan tonggak-tonggak yang menawan yang melambangkan laluan itu, semua memanggil pengembara menikmati monsun di kawasan itu. 'Saya akan berjalan dalam hujan bersama kamu,' memperlihatkan satu tanda seperti dekat sungai yang menggelegak.

Umiam River (Gambar oleh Vikramjit Kakati)

Di Cherrapunjee Holiday Resort, saya tidak lama lagi mendapati, segala-galanya berkisar pada perayaan monsun. Dennis, pemilik, bersempena dengan Jabatan Met berdekatan di Cherrapunjee, menyimpan rekod harian hujan untuk tetamu dan mengemas kini laman webnya setiap hari. Hygrometer di dewan utama menunjukkan tahap kelembapan yang mengejutkan (100 peratus sepanjang penginapan saya) bersama paparan bermaklumat mengenai pelbagai fenomena hujan dan awan - interaksi udara laut, pencerobohan, Walker dan sel Hadley, dll.

Puan Dennis adalah wanita yang cantik dan cantik yang mengendalikan tempat bersama suaminya dan telah mendapat kakitangan Khasi tempatannya yang disempurnakan dalam memasak menu yang agak luas untuk menyesuaikan semua palet bersama menu 'Monson Magic' khusus. Terdapat banyak yang perlu dilakukan di sini, terutamanya banyak jalan-jalan di sekitar, dan resort menyediakan peta yang baik dan panduan tempatan. Saya cepat membuat keputusan mengenai 'jambatan akar hidup' berdekatan sebagai pelabuhan pertama saya.

Tetapi kabut Scotch pada hari sebelumnya dipindahkan keesokan harinya dalam curah hujan awan yang paling kuat yang pernah saya saksikan dan saya melangkah ke pasaran Cherra mingguan untuk beberapa rasa tempatan dan membeli-belah sebaliknya.Rundingan pasaran yang ramai di bawah payung atau Ka Khups (perisai hujan tebu) adalah sesuatu yang dilakukan oleh Khasis dengan kemudahan yang tawar-menawar, melihat ke atas kesihatan hasil yang segar, sambil mengunyah kwai (paan dengan arecanut dan kapur), gigi mereka dicat darah merah dengan kapur. Saya melangkah ke pasaran, sambutan tempatan "Khubleih" memenangi saya senyuman mesra dan peluang untuk berinteraksi dengan penduduk setempat. Buah-buahan tropika, sayur-sayuran, tembakau, cili tempatan panas dan ikan kering dijual bersama hocks daging sapi, papak babi dan kapal perapian usus. Penduduk tempatan yang saya temui tidak begitu terpesona dengan monsun seperti saya, terutamanya apabila hujan tidak berhenti selama dua minggu di regangan; ia menghalang aktiviti harian dan pakaian tetap lembap selama beberapa hari. "Kadang kala walaupun ransum lebih dari satu harus menunggu," meratapi tukang daging, Menyertai Bintang dan Lahir Pertama. Khasis mempunyai kecenderungan untuk mengekalkan nama-nama euphonious tanpa mengira makna atau konteks. Malam di Cherra hidup dengan rombongan tarian tempatan, ya, euphonik Khasi suka lagu-lagu, hujan drone melodi yang berterusan di latar belakang.

Nakai Fall (Gambar oleh Prem Prakash Das)

Wampyndap, seorang gadis muda dari kampung Sohsarat yang berhampiran, menemani saya keesokan harinya sebagai panduan kepada jambatan akar hidup di jurang di bawah. Kepala di awan, kaki tegak diletakkan di atas tanah, saya melangkah dengan lancar di atas batu-batu yang berongga, langkah-langkah licin yang membuat keturunan yang curam ke jembatan. Kacang Areca, pisang dan palma mengalir laluan itu, yang kemudiannya memberikan jalan ke padang belantara yang murni. Menenun jalan ke arah aliran sungai yang memanggil Ummonoi, jambatan akar merupakan fenomena hidup yang luar biasa.

Diselubungi dengan kanopi hutan tropika yang rimbun, jambatan di atas sungai itu, yang terdiri daripada akar yang dipenuhi, kelihatan aneh, seperti sesuatu yang keluar dari tanah Hobbit. Kraf yang berabad-abad lamanya yang dipraktikkan oleh Perang Khasis di kawasan itu, jambatan ini direkayasa dari akar ficus elastica, spesies pokok getah India dengan pertumbuhan akar yang menarik yang terdapat di sepanjang dan di tengah-tengah aliran ini. Dengan pencapaian kejayaan bio-kejuruteraan, penghuni canyon menanam pokok itu di lokasi strategik di sepanjang tebing sungai dan terus mengarahkan pelbagai tanaman akarnya melalui pecahan empuk betel atau paip buluh sehingga mereka merapatkan katil torrent dan berakar jauh bank. Saya melangkah ke atas dengan berhati-hati dan terbenam dengan rasa aman keselamatan yang tidak disangka-sangka. Dengan lebih daripada dua tempat perlindungan asas dan pagar pengawal tenunan yang rumit, akar dari cawangan pokok yang lebih tinggi bergabung di tengah jambatan sebagai sokongan merangkak menjadikan pelanggaran saya sebagai curang pada penyebaran pepejalnya. Jambatan akar hidup unik untuk Meghalaya dan tidak dapat dijumpai di mana-mana sahaja di dunia.

Saya mendahului petang dengan beberapa pilihan hidangan monsun - Thur Chor Chora (bunga pisang), kuah gulung dan daging babi neiiong, persediaan Khasi yang luar biasa yang dibuat dengan biji wijen hitam. Pada waktu malam, langit turun di dalam ember, bumbung saya berdebar-debar di bawah din dan saya tidur dengan sedih, lulled oleh lullaby yang memburu.

Sejak pulang dari Cherra, saya bukan orang yang sama lagi. Hujan kepala saya lebih kerap dengan penglihatan-penglihatan hutan hujan dan hujan, kabus dan awan-awan yang berpusing-pusing dan pelitunya di bumbung saya, bunyi yang menolak meninggalkan minda saya menghantui saya seperti tidak pernah sebelum ini, seperti yang saya lakukan dengan apa yang disebut 'monsun' Delhi. Jadi berhati-hatilah, jika anda pergi ke Cherrapunjee di dalam hujan, destinasi ini, yang tidak seperti yang lain, akan menjadi di bawah kulit anda seperti tiada yang lain.

Oleh Ahtushi Deshpande

Ahtushi Deshpande adalah seorang jurufoto dan jurugambar dokumentari, penulis dan pengembara yang berpusat di Delhi.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add