Delhi - Khajuraho - Delhi: Kerajaan Anda Datang

Delhi - Khajuraho - Delhi: Kerajaan Anda Datang

Imej yang berlarutan dalam fikiran saya perjalanan jalan melalui teras Bundelkhand adalah basnya. Pengangkut bukan kerja seni seperti trak; tidak juga mereka yang unik dalam reka bentuk. Malah, mereka tidak jelas. Apa yang ditangkap ialah penumpangnya. Bas selepas bas dilancarkan di lebuh raya dengan banyak motley penumpang di bumbungnya, angin di rambut mereka dan kebahagiaan di wajah mereka. Ini berlaku tidak hanya untuk bas-bas yang sesak tetapi juga yang hampir kosong. Saya bertanya kepada seorang penumpang yang memuji tangga belakang mengapa dia lebih suka di atas bumbung. "Ia kerusi balkoni (balkoni). Suka ia di ruang pameran (dewan pawagam), "katanya. Satu lagi berdiri di barisan untuk bergegas menyuarakan, "Dan kita tidak perlu membayar apa-apa tambahan!" Ia memancar seperti ini, dalam dialek jantung pedesaan, yang membawa senyuman agak kerap semasa perjalanan yang memasuki India yang debu-debu pernah melihat ketinggian kemuliaan, dan di mana kini testimoni yang menakjubkan dalam cerita berbisik batu enigmas, empayar dan empayar.

Taj Mahal (Gambar oleh Yann)

Mati telah mengambil sengat dari cuaca yang meleleh dan ia cukup menyenangkan untuk memandu selama seminggu dari Delhi yang menyeberangi empat negeri: Haryana, Rajasthan, Uttar Pradesh dan Madhya Pradesh. Tidak ada cara yang kita boleh berkedip di sempadan negeri. Whizzing melampaui itu bermakna tergelincir untuk membayar cukai tol dan memberikan peluang kepada pemeriksa RTO yang sentiasa berwaspada untuk melepaskan diri dari mana-mana, bendera kenderaan itu dan memastikan kita tetap rakyat yang mematuhi undang-undang. Oleh itu, kami tidak mengecilkan halangan, namun dengan ihsan NH2 empat lorong, kami mendapat Agra dengan cepat dalam keselesaan Tavera kami.

Taj Mahal, AgraDan memang tarikan utama pelancong India, adalah struktur yang sempurna yang menarik perhatian setiap kali ia dilihat. Tarikan lain di Mughal Agra adalah dal-moth dan petha yang terkenal dan kami mengambil beberapa jalan untuk melangkah ke NH3. Pandu itu lancar dan kami menyeberangi bandar sempadan Rajasthan Dholpur. Anak-anak Aurangzeb telah berperang dengan warisan warisan di sini, dan ia juga merupakan kubu penguasa Afghanistan Sher Shah Suri. Runtuhan Fort Shergarhnya boleh dilihat dari lebuh raya. Hutan yang padat muncul pada kedua-dua hujung dan membuat kami syarikat sehingga Morena. Tali pinggang hijau bergelora sangat indah, dan walaupun ketika saya mencari tempat untuk berhenti, kami dihentikan di jambatan di mana lalu lintas sedang dipantau. Seorang polis yang kelihatan sengit di khaki, dengan rambut berminyak, tilak merah, kumis jongkong, peluru melintasi dia dan senapang di bahu kanan, datang memeriksa kenderaan itu, menimbulkan pertanyaan biasa. Saya bertanya kepadanya sungai mana yang akan kita salib. "Ini adalah Chambal," katanya. Oleh itu, kami adalah plum di jurang Chambal yang terkenal di mana eksploitasi pelanggar lama masih bergema. Polis itu menggantungkan kenderaan kami dan teman saya mencicit, "Bagaimanakah yang dilakukan oleh dacoits?" Polis itu ketawa gembira: "Kota anda yang dibesarkan telah membesar di atas cerita-cerita Bollywood yang berlebihan mengenai Chambal. Ia tidak pernah teruk seperti Gabbar Singh. "Kebanyakan band dacoit telah hampir dihapuskan, katanya. "Jagan giroh (geng) aktif pada hari-hari ini, tetapi kami sedang mencari jalan keluar," polis memberi jaminan kepada kami sebelum menambah, "Kadangkala kesilapan jalan raya berlaku di siang hari, tetapi itu jarang berlaku." Saya tidak pasti apa yang dia cuba memberi petunjuk. Tetapi saya yakin bahawa Man Singh yang ditakuti mempunyai perubahan diri yang masih ada - dan sekarang dia mengambil bentuk polis mesra di khaki!

Kuil Gwalior (Gambar oleh Jolle)

Dalam beberapa hari akan datang, kami dapat melihat lebih banyak klon seperti ini, membuktikan legenda tidak pernah hilang. Perhentian pertama kami ialah Gwalior, sebuah bandar yang ditakrifkan oleh benteng yang indah yang terbit di sepanjang satu pinggir. Warisan seni bina bercampur dengan landskap dan kami menghabiskan berjam-jam melawat ini sebelum bergerak ke NH75 untuk memandu Datia yang indah di masa lalu, bandar kembar Orchha, dan seterusnya ke Jhansi.

Setelah nukleus Bundelas gagah, itu adalah orang luar Maharashtrian yang berani, Rani Laxmibai, yang masih berkuasa di sini. Hampir setiap tempat, dari kolej, sekolah dan pejabat ke pasar bersekutu dengan namanya. Jhansi adalah bandar yang kotor yang hidup di legenda. Apabila kita memukul NH76 untuk Khajuraho, selepas hampir 430 km dan tiga hari, keseronokan sebenar perjalanan jalanan menyala kerana roda melayari kawasan luar bandar yang indah. Perhutanan sosial dan padang rumput disediakan dengan bantuan mata selepas pemandangan yang agak coklat dan bandar-bandar yang tidak disukai.

Orchha (Foto oleh Vinod Shenoy)

Dalam perjalanan kami melewati Alipura, yang kami tidak mempunyai masa untuk meneroka, tetapi dikatakan mempunyai sejarah yang kaya. Beberapa kilometer jauhnya, Dhubela melemparkan pelencongan yang lain: sebuah muzium di dalam sebuah kubu yang didedikasikan untuk pengasas Bundelkhand, Maharaja Chhatrasal yang sangat dikagumi, yang legenda bermula di suatu tempat di sini dan membawa di luar Panna, ibu kotanya. Pekan-pekan yang kelihatan seperti ini tidak dapat dilihat di peta tetapi dalam lipatan mereka, mereka memegang banyak kisah menarik dari dinasti Bundelkhand, pada asasnya kenaikan dan kejatuhan meteor.

Sejak masa yang saya terakhir melawatnya, Khajuraho telah berkembang dari menjadi tempat pastoral ke bandar pasar yang sesak. Nasib baik, kuil-kuil Chandela abad ke-10 masih bersinar terang.Keesokan harinya kami pergi ke Taman Negara Panna, di seberang Sungai Ken, kurang dari setengah jam jauhnya. Kami tidak boleh masuk kerana taman itu sedang dalam keadaan musnah. Kami terpaksa berhenti dengan tenang di kawasan Pandav Falls yang cantik sebelum melangkah ke hadapan di atas keindahan lebuh raya yang berjalan melalui negara hutan yang benar-benar indah, dihiasi dengan tempat-tempat berkelah oleh penduduk lembah yang penuh sesak.

Kuil Khajuraho (Foto oleh Rajenver)

Dalam perjalanan kembali ke Delhi, kami berhenti di Orchha, dengan yang indah Sungai Betwa. Dusun itu kelihatan sebagai muzium reka bentuk struktur zaman pertengahan. Matahari menambah daya tarikan terhadap seni bina Bundela, sinarnya yang membuat edisi bercahaya pada waktu pagi dan pada waktu senja silhouetting mereka secara dramatik terhadap langit mendidih. Pada waktu pagi berlepas kami, saya berpaling awal ke tepi sungai, dengan mengandaikan ia akan menjadi tenang. Terdapat jemaah dalam perjalanan ke kuil kuil di Rajasthan. Saya duduk di batu oleh Betwa yang menghadap ke chhattris yang menawan (cenotaphs). Sekitar saya, dhotis, saris, turban dan kurtas sedang dikeringkan. Apabila tugas itu selesai, ahli kumpulan mengambil beg mereka, dan menyanyi bhajans, melewati jalan mereka melalui bandar. Saya melihat mereka hilang, terpesona sekali lagi oleh keajaiban fenomena ini yang dipanggil India.

Di Jalan

Dari Delhi ke Agra, ia adalah pemacu lancar pada NH2 dan mungkin untuk melakukan stretch 200 km dalam masa 3 jam yang mudah. Mulakan pemanduan sekitar jam 7.30 pagi atau lebih awal. Kecuali untuk tampalan yang rosak beberapa kilometer di hadapan Agra, di mana sebuah jambatan sedang dibina, NH3 adalah perjalanan yang lancar. NH75 dan NH76, yang menghubungkan Jhansi dengan Khajuraho, secara berselang-seli berpaut dan berputar, yang kedua lebih jelas. Sebilangan besar bahagian jalan yang jatuh di Madhya Pradesh adalah lebih baik daripada orang-orang di Uttar Pradesh. Lebih dari lalu lintas kenderaan, anda perlu berhati-hati dengan lembu dan haiwan kecil lain yang melintasi jalan raya. Wilayah ini adalah sebahagian daripada tali pinggang lembu negara dan broodnya lebih kerap daripada tidak suka duduk atau berdiri pelik di tengah-tengah lebuh raya.

Sungai Betwa (Gambar oleh Vadaykeviv)

Silangkan rantau Chambal pada waktu siang hari. Upto Gwalior, anda masih boleh memandu atau tiba pada waktu malam. Elakkan jam lewat di semua sektor lain, termasuk Jhansi-Khajuraho. Pam petrol, kedai pembaikan dan dhabas cukup jauh di sepanjang laluan. Walau bagaimanapun, pada regangan Jhansi-Khajuraho, pam petrol adalah jarang dan oleh sebab itu masuk akal untuk tangki sebelum memulakan pemacu. Di pintu tol, kenderaan biasanya dikenakan Rs 35 (kemasukan tunggal) dan Rs 75 (masuk berganda). Di halangan negeri, bayaran masuk antara Rs 20 dan Rs 50 boleh dikenakan. Di RTO, untuk kenderaan komersil, cukai dikenakan setiap tempat duduk dan berkisar antara Rs 200 (lima tempat duduk) dan Rs 500 (tujuh tempat duduk).

Mengenai Pengarang:

Brinda Suri telah bekerja dalam pelbagai tugas editorial dalam industri akhbar, di mana dia akan menyesuaikan kejadian dunia dalam tujuh tiang grid. Sekarang dia berprofesi sebagai wasiat dari dunia yang digunakannya untuk diedit.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add