Delhi - Jaisalmer - Delhi: Highway Hues

Delhi - Jaisalmer - Delhi: Highway Hues

"Kesucian jalan. Garis putih di tengah-tengah lebuh raya itu terbuka dan memeluk tayar depan kiri kami seolah-olah terpaku pada alur kami. "- Jack Kerouac, Di Jalan

Ia mungkin Jack Kerouac yang menjelajahi Gurun Arizona, atau Hunter Thompson menggumam tentang kaktus padang pasir yang besar, tetapi ia adalah tayar depan kereta kami yang garis putih memeluk, dan kami memandu melalui Rajasthan. Tanah di sekitar kita dikenali sebagai montaj berwarna-warni kubu, istana, turbans dan unta malas. Tetapi adakah ia membenarkan memandu selama 11 hari, yang juga merentasi Gurun Thar yang luas dan tidak berkesudahan? Untuk menjawab soalan itu dalam satu - buat dua perkataan: betul ya.

Jal Mahal (Gambar oleh Akinori Li)

Laluan yang kami jalankan jauh lebih lancar Lebuh Raya Delhi-Jaipur, dan lubang pit kami termasuk bandar-bandar yang dianggap suci, tempat perlindungan hidupan liar dan istana, untuk menamakan beberapa. Kami memandu bukit-bukau lepas, bukit-bukit pasir dan bazaar yang sibuk dan mempunyai banyak peluang untuk mencuba pelbagai hidangan tempatan yang hebat. Untuk memandu di laluan ini, seseorang tidak perlu menjadi sejarah atau bufet bufet; jalan yang hampir sempurna, pelbagai pam petrol dan kedai-kedai peruntukan, dan janji kebebasan tulen adalah jemputan yang cukup untuk kebanyakan. Kami melakukan perjalanan ini pada musim panas, dan sebagai salinan ini memberi kesan, terselamat untuk memberitahu kisah itu. Set roda dan penyaman udara yang baik memastikan pelayaran licin pada jalan berdebu, walaupun melalui ribut pasir.

Kami melancarkan NH8 pada pagi yang segar, berhenti di dan kemudian menuju ke banyak pintu tol, memotong atau kadang-kadang tertinggal di belakang trak dari seluruh India dan traktor yang mengangkut semuanya dari susu dan motosikal kepada lelaki. Kapal padang pasir, unta, membuat penampilan pertamanya di suatu tempat Neemrana. Laluan hari ini terbukti menjadi pad pelancaran yang sangat baik untuk perjalanan, dan saya masih mengagumi tembikar yang saya ambil di Kishangarh ketika panggilan muezin pada waktu senja mengumumkan kemasukan kami ke Ajmer, persinggahan kami untuk malam itu.

Jaisalmer (Gambar oleh Kumara Sastry)

Pagi keesokan harinya, menenun jalan melalui laut becak, Lunas (basikal 50cc, popular pada tahun 80-an), tuktuks (derivasi auto-rickshaw) dan penunggang basikal, kami menuju Deogarh, berhenti di Taragarh dalam perjalanan, juga kubu pertama yang kami lawati dalam perjalanan. Imej tipikal Rajasthan melambai di luar tingkap kereta kami: jalan yang sempit yang kami lalui mempunyai gerobak lembu dan jip yang dimuatkan dengan orang yang cukup untuk menyerupai set untuk iklan Fevicol.
Bidang rata dilihat, dengan wanita berkumpul di sekeliling beberapa pokok, menawarkan sembahyang kepada Santoshi Mata. Tidak lama kemudian kami menjelajah melalui bukit-bukit indah di Lebuhraya Udaipur dan sampai di Deogarh Mahal, di mana kami diberikan suite-suite diraja yang terbaik, perjalanan panjang di dalam kereta vintaj dan makanan lazat. Kami mengambil perjalanan pendek di atas keretapi sempit di desa, dan melangkah ke bukit-bukit sekali lagi, melangkahi hutan berdaun dan pokok-pokok hutan yang menyemarakkan landskap. Walaupun Rajasthan menjadi negara yang melihat beribu-ribu pelancong, kanak-kanak terus melepaskan kenderaan, wanita yang bergerak di tangan memalukan dengan malu, dan lelaki memainkan kad yang tidak menyedari klik-klik dari kamera kami.

Selama 20 km terakhir ke Kumbhalgarh, landskap berubah secara dramatik. Jalan itu mula dipenuhi oleh pokok-pokok di kedua-dua belah pihak, dan kami menyeberangi jambatan-jambatan yang cantik di atas aliran sempit. Kumbhalgarh dibuat untuk berundur tenang dan bersendirian, dan kami berasa segar semula untuk memandu keesokan harinya ke Jodhpur. Memberi makan monyet dan merundingkan jalan berlubang, kami meninggalkan cerun di belakang, dan memandu ke landskap yang kekal seperti yang pertama dalam perjalanan kami. Berhampiran Mundara, kami menjumpai orang yang bekerja keras membina halangan untuk menyimpan air. Wanita-wanita kelihatan begitu anggun yang nampaknya imaginasi saya yang luar biasa bahawa seluruh persekitaran telah dicipta untuk dipaparkan dalam risalah pelancongan.

Kuil Kumbhalgarh (Foto oleh Honzasoukup)

Jodhpur, destinasi seterusnya, boleh menjadi lelaki yang berpengalaman, terutamanya mengingati orang memandu di 20 lorong di jalan dua lorong. Kemasukan kami diserang oleh badai padang pasir yang merosakkan sepanduk kedai. Guruh dan hujan menampar menghantui pengembara backpacker di bandar, di mana menu restoran menawarkan 'roti mentega Gen', 'Poridege Milk', 'Tomato Stuffid dan Masala keamanan Hijau'. Langit mendung menjadikan kawasan tanah gersang kelihatan menarik. Tetapi salah satu bahagian terbaik dari memandu adalah dari Jodhpur ke Jaisalmer. Kami meluluskan orang-orang di atas bas dengan nama-nama kreatif seperti 'Furious', 'Glorious' dan 'Gogadev', dan melepasi restoran Baba Ramdev ', pondok lumpur dan burung merak menari di pasir coklat. Tidak lama kemudian, Kubu Jaisalmer kelihatan, dibingkai oleh kincir angin di kejauhan.

Benteng Rajasthan yang paling indah menanti kami, seperti halnya kekacauan pelancong biasa yang sekarang menjadi bahagian yang tidak dapat dielakkan dari negeri ini. Sekiranya kegembiraan anda datang dari memandu ke tanah yang tandus, dengan melihat makhluk lain yang lain, maka saya cadangkan anda mengetuai laluan yang kami ambil pada keesokan harinya, dari Jaisalmer ke Sam dan Khuri, yang melewati angin, tanah yang terpencil sampai ufuk. Hanya ketika kami menghampiri kampung-kampung ini, resort-resort desa dan dinding unta-unta menjadi kenyataan.Sam mempunyai bilangan pelancong yang berharap dapat menembak potret-potret yang sempurna terhadap bukit pasir, sering diusir oleh unta dan pemiliknya. Untuk matahari terbenam yang lebih tenang, lakukan rutin pelancongan di Sam - ia adalah rehat yang menyenangkan dari sempadan kereta untuk camelback - dan menuju ke Khuri.

Fort Jaisalmer (Gambar oleh Anahgem)

Selepas satu malam menginap di Fort Jaisalmer, kami pergi ke sana Bikaner, di mana kemungkinan mengesan bukit pasir adalah pokok renek yang lebih tinggi dan kering adalah sahabat tetap. Selepas pemanduan yang indah - mendiskaun dua punca tayar menderita membingungkan untuk memasuki kekacauan yang dipanggil Bikaner, tetapi di sini adalah satu lagi sentinel masa silam, Benteng Junagarh. Munching on bikani bhujiya yang sahih adalah kemuncak penginapan kami di sini, dan kami melangkah lebih awal keesokan harinya, melawat kuil Karni Mata atau Temple of Rats di Deshnoke.

Nagaur tiba tidak lama lagi, tidak menunjukkan tanda-tanda ribuan pelancong yang ditariknya semasa pameran lembu, dan dari sana kami menuju ke Pushkar. Dengan begitu banyak batu dan jalan-jalan yang diwarnai dengan kegelisahan di belakang kita, ia adalah merawat untuk menggali susu dan penkek di bandar suci ini. Bagi saya, Pushkar dibuat untuk menghentikan terakhir yang sangat baik sebelum kita kembali ke Delhi. Pushkar adalah tempat pertama yang saya telah melawat di Rajasthan, dan kebanyakan perjalanan saya kemudiannya telah dilakukan pada bas ramshackle. Kali ini ia berbeza. Saya tahu jalan-jalan yang lebih baik, dan seluruh dunia yang bergerak bersama mereka.

PADA JALAN

Kebanyakan perjalanan di lebuh raya yang sangat baik dengan banyak pam petrol dan restoran. Walau bagaimanapun, membawa tayar ganti sebagai langkah berjaga-jaga. Kebanyakan kecil kampung di sepanjang laluan mempunyai sekurang-kurangnya satu kedai membaiki tusuk; Stesen perkhidmatan terhad kepada bandar-bandar. Jika anda menjalankan pemanduan ini pada musim panas, yang secara tidak sengaja tidak disyorkan, pastikan kereta itu dapat menyokong naik dengan menaikkan AC. Ia hanya di bandar-bandar yang anda hadapi lalu lintas; kebanyakannya, jalan raya mempunyai bilangan kenderaan yang sederhana. Lori biasa di jalan-jalan ini pada waktu malam, terutamanya di sekitar kawasan Bilaspur. Kebanyakan lebuh raya tidak mempunyai lampu jalan yang dipasang, tetapi jarang menimbulkan masalah kerana kawasan-kawasan itu dihuni dengan baik, kecuali di sekitar Sam dan Khuri. Di sini anda perlu pergi sebaik sahaja selepas matahari terbenam, kerana tidak ada kedai pembaikan tayar atau restoran untuk batu sekitar. Selain itu, terdapat beberapa tempat dengan nama-nama yang sama atau serupa di Rajasthan, jadi anda akan melakukannya dengan baik dengan membuat nama jelas jika meminta arah.

Tasik Pushkar (Gambar oleh LRBurdak)

Semasa perjalanan seterusnya, sebahagian besar laluan melepasi NH8, yang dengan bersungguh-sungguh berada dalam keadaan yang sangat baik. Deogarh dan Kumbhalgarh dicapai melalui jalan raya di jalan raya, berliku melalui kawasan berbukit, tetapi jalan-jalan ini juga dalam keadaan yang baik. SH16 dan NH65 pergi ke Jodhpur, dan NH114 dan NH15 ke Jaisalmer melalui Pokaran. Perjalanan pulang melalui Bikaner pada NH15, kemudian pada NH89 hingga Pushkar melalui Nagaur, dan kemudian kembali ke Delhi pada NH8. Satu-satunya hamparan yang buruk adalah di sekitar bandar-bandar di mana aliran trafik adalah tinggi.

Mengenai Pengarang:

Simar Preet Kaur mendaratkan pertunjukan pertama pertamanya, menulis tentang perjalanannya pada usia 21 tahun. Meskipun, dia masih bebas, dia lebih suka memfailkan cerita untuk majalah-majalah besar dari lokasi-lokasi kecil.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add