Delhi- Auli- Delhi: The Hills are Alive

Delhi- Auli- Delhi: The Hills are Alive

Satu pagi Ahad yang terang, kami menuju ke Himalaya dari Delhi, sebuah perjalanan yang romantis seperti yang boleh diperolehi, dengan jalan merayap di pergunungan dan lembah hijau, pokok-pokok deodar dan cerun yang diliputi salji. Seperti yang kita bayangkan, terdapat banyak percintaan dalam pemanduan ini, dan semua perkara yang indah yang iklan memberitahu kita adalah tidak ternilai tetapi datang secara percuma: udara segar, pemandangan indah gunung bergerigi, hutan yang akan hilang, salji salji di kereta cermin depan, dan sekejap-sekejap dari mistik Nanda Devi Peak.

Nainital (Gambar oleh Sanjoy)

Tetapi dalam urutan bercuti seperti mimpi ini, terdapat beberapa catatan yang tidak jelas juga: kesesakan lalu lintas yang dibuat dengan membantah pekerja politik, jalan-jalan yang buruk, dan membentang di mana walaupun air sukar datang. Apa lagi, memandu bukit adalah sesuatu yang pasti menguji pemandu yang paling mahir.

Kami mempunyai pemandu untuk sebahagian besar perjalanan, yang menyerahkan roda Qualis kepada saya yang paling enggan hanya pada akhir fag memandu.

Nainital adalah perhentian pertama memandu kami, di mana kami menghabiskan masa dua hari di kebahagiaan, tertanya-tanya apa yang akan menjadi tempat tinggal di sana. Ini mungkin kerana saya jauh dari huru-hara The Mall, tinggal di Ayarpatta, di mana saya pergi untuk berjalan-jalan tanpa henti di hutan, perlahan-lahan membiasakan diri ke pergunungan. Dari sana, kami pergi ke Almora, dan pemandangan yang menakjubkan. Setiap tempat kami menyeberang adalah seperti poskad sempurna gambar, setiap pemandangan peluang gambar: brooks, lembah dan deodar memberi laluan kepada oak dan pain, dan di mana sahaja, bahkan api hutan. Walau bagaimanapun, Almora ternyata menjadi perhentian yang tidak membosankan.

Jungle walks

Keesokan harinya, kami sampai ke Binsar, di mana segala-galanya cantik, dan walaupun penginapan itu tidak begitu baik - toilet itu amat dahsyat - hutan sangat mempesona yang anda tidak mahu meninggalkannya. Saya berjalan-jalan di medan hutan berbukit dan kembali melawat hutan selepas makan malam, dalam kegelapan yang mutlak. Destinasi seterusnya adalah Kausani, atau jadi kami fikir. Memandu melewati Bageshwar dan Baijnath, dengan bukit hijau dan rivulet bersebelahan, kami sampai ke Khandar, di mana kami mengalami sekatan jalan yang tidak dapat dibersihkan untuk masa yang lama.

Binsar (Gambar secara sporadis)

Terdahulu Kausani, kita terus menuju Gwaldam. Jalan-jalan yang buruk dan kami sangat lapar dan letih ketika kami sampai di sana. Kami pergi terus ke GMVN Guest House, yang hanya cukup baik untuk omelette dan pakoras. Tertekan, kami menganggap berpaling. Walau bagaimanapun, kami membajak, dan ia adalah satu perkara yang baik yang kami lakukan, walaupun perjalanan seterusnya berjalan dalam keadaan kabur. Karnaprayag dan Joshimath melampau seperti keganasan, tempat-tempat yang kita rasa kita tidak boleh sampai ke sana, memandu di jalan yang kasar dari Gwaldam. Di mana sahaja kami berhenti, penduduk tempatan meyakinkan kami bahawa jalan itu akan menjadi lebih baik lagi. Lebih daripada jaminan mereka, ia adalah pencarian kami untuk makanan dan air yang baik, dan sedikit lebih, daya tarikan kami dengan Sungai Pindar yang sedang bepergian bersama kami ke Karnaprayag, yang membuat kami terus berjalan.

Kami menyeberang Karnaprayag dalam gelap dan Joshimath masih kira-kira 2 jam jauhnya. Akhirnya jalan bertambah baik, dan di Chamoli, kami merasakan omelet, paranthas dan teh. Dengan itu diperkuatkan, kami menolak, memegang beg cip sebagai insurans terhadap kecemasan. Kami sampai ke Joshimath 10 malam pada malam dan memeriksa sebuah hotel. Hanya pada keesokan harinya, dalam perjalanan pulang, kita melihat apa yang telah kita jalankan: ia adalah kawasan gunung yang berbahaya, dengan bukit-bukit di satu pihak, dan jatuh ke arah yang lain, dengan Sungai Alaknanda yang mengalir lalu. Satu giliran yang salah dan kami akan terjun ke kedalamannya. Kami tidak akan mengesyorkan malam memandu di sini kepada sesiapa sahaja.

Kausani (Gambar oleh Dena v.d.Wal)

Terdapat sebab-sebab lain untuk meraikan kehidupan hari itu: Joshimath hanya luar biasa, dan menawarkan kepada kami pemandangan yang menakjubkan Nanda Devi Peak dan Great Himalayan Range. Kami memandu ke Auli, menyedari pada satu ketika bahawa lebih baik untuk berjalan kaki terakhir ke Cliff Top Club bukannya memandu. Bahagian seterusnya memandu kami adalah dari Joshimath ke Ranikhet, perjalanan panjang yang membuat frustrasi oleh perarakan protes di Chamoli yang telah kami terjebak berjam-jam lagi. Setelah melalui, kami sampai di Karnaprayag dengan selesa pada waktu makan tengah hari. Jalan ke hadapan adalah regangan yang mandul, dan kami kurang bahan api, dan tidak kira di mana kami berhenti dan bertanya, kami diberitahu bahawa Ranikhet adalah 50 km lagi. Kami akhirnya tiba di tempat yang lalu pada pukul 9 malam, di mana kami memasukkan makan malam mewah dan tidur di pondok log yang selesa di Ladang Holm. Perjalanan terakhir dari perjalanan kami adalah dari Ranikhet ke Corbett, perjalanan yang cerah melalui bukit-bukit, dengan titik drop di kedua belah pihak di tempat-tempat tertentu. Kami tidak berpeluang untuk berhenti di Corbett, kerana kami sangat tidak selesa, dan ketika kami sampai ke panas dan debu Delhi, kami menyedari gunung-ganang memanggil lagi.

Di Jalan Raya

Saya belajar beberapa pelajaran yang tidak ternilai semasa memandu ini.Ini termasuk: elakkan memandu pada waktu malam pada mana-mana hamparan - memandu bukit dan memandu malam adalah dua jenis pengembaraan yang berbeza, yang dimaksudkan untuk dinikmati secara bebas antara satu sama lain; membawa banyak makanan dan air dengan anda - pada bahagian tertentu, anda akan bernasib baik untuk mendapatkan satu paket cip; tangki di mana sahaja anda boleh - anda mungkin tidak menemui stesen bahan api yang lain untuk batu pada akhir; dan ingat bahawa sambungan telefon bimbit biasanya turun selepas Nainital. Sambungan Idea adalah satu-satunya yang bekerja semasa pemacu kami.

Apabila bermula dari Delhi, berangkat seawal yang anda boleh. Kepala menuju Ghaziabad melalui Jambatan Nizamuddin dan Kuil Akshardham. Di Ghazipur, matikan NH24 Bypass menuju NH24 melalui Kaushambi dan Sahibabad untuk sampai ke persimpangan Mohan Nagar; sekali di sana, terus berjalan terus ke arah turnoff ke Meerut (ini ditandai dengan papan hijau besar). Selepas itu, ambil hak pertama. Anda kini berada di NH24; mengambil jalan ke Rudrapur. Walaupun sebahagian besarnya adalah jalan bergulung dua, pembinaan untuk flyovers di banyak bahagian dan anda mungkin mendapati diri anda dalam satu kereta. Jalan-jalan dan lancar besar. Terdapat halangan tol di Babugarh dan dua di Moradabad. Peregangan ini adalah pemanduan yang selesa - anda mempunyai pam petrol, dhabas, restoran, loos dan kedai pembaikan kereta secara berkala.

Di Rudrapur, beralih ke NH87 dan pemanduan bukit bermula semasa anda keluar dari Pantnagar. Pemanduan malam tidak disyorkan di sini kerana jalan-jalan tidak begitu dinyalakan dan ia tidak selamat. Dari Nainital ke Almora, anda berada di NH87E. Jalan raya sangat buruk dalam patch. Gerai-gerai yang menawarkan beberapa minuman ringan cukup sering dijumpai di bukit-bukit tetapi dhabas yang betul sukar untuk didatangkan. Pam petrol dan kedai pembaikan kebanyakannya dijumpai di bandar-bandar yang agak besar. Almora ke Binsar adalah pemanduan berdebu melalui kawasan berhutan. Jika anda bercadang untuk tinggal di Dhaulachinna, anda perlu menahan 13 km trek hutan berdebu. Jika tidak, jalan itu dalam keadaan baik.

Selepas Binsar, anda meninggalkan lebuh raya nasional dan mengambil lebuh raya negeri sehingga Karnaprayag. Walaupun jalan raya hanya buruk di tambalan kecil sehingga Kandhar, di atasnya semua memandu yang beralun. Jalan antara Kandhar dan Karnaprayag sangat menyedihkan. Di Karnaprayag, anda dapat ke NH58, yang merupakan jalan yang baik dan besar. Selepas itu, anda berada di NH58 hingga Joshimath. Pemandu ke Auli bukanlah satu yang menarik dan mungkin berbahaya untuk kereta anda. Anda akan melihat tidak hanya batu, batu kecil dan batu, tetapi juga batu. Adalah dinasihatkan untuk mengambil kereta kabel GMVN dari Joshimath ke Auli dan belakang, dan bukannya mengendalikan pemanduan kereta yang membosankan. Perjalanan pulang, dari Karnaprayag ke Ranikhet, mengambil NH87, yang agak menyusahkan untuk beberapa kilometer pertama sahaja. Selepas Gairsain, ia adalah pemacu yang lancar. Jalan-jalan yang baik terus melangkah ke Ranikhet, hampir ke Corbett National Park. Walau bagaimanapun, peregangan ini harus dielakkan pada waktu malam, kerana tiada pencahayaan dan pengawal jalan di tempat untuk melindungi anda dari lembah yang mendalam ke tepi. Malah semasa waktu siang, sebaiknya pergi perlahan. Dari Kumeria ke Ramnagar, ia adalah jalan hutan, yang mana di sepanjang jalan (berhampiran Mohan) menjadi NH121. Jalan raya semakin meluas selepas Ramnagar, walaupun ia merupakan jalan tunggal sehingga jalan pintas di Moradabad, di mana anda kembali ke NH24.

-By

Prerna Singh

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add