Madhya Pradesh: Warisan yang terbaik!

Madhya Pradesh: Warisan yang terbaik!

Pernahkah anda tertanya-tanya mengapa orang banyak bercakap mengenai perkara itu warisan ? Ya betul? Baca terus untuk mengetahui mengapa.

Masa menjelajah kembali ke abad ketiga B.C., Kerajaan Maurya di bawah maharaja Buddha Ashoka di Malwa, menubuhkan beberapa spesimen bangunan terbaik - stupa dan biara. Stupa batu bata dan mortar yang dikhianati Ashoka di Sanchi, kemudiannya diperluas oleh dinasti Buddha berturut-turut sehingga gerhana mereka oleh Brahmanisme. Berikutan peningkatan Mauryan dari grandeursnya adalah penggantian seni bina Guptas dan Shungas di tengah India. Pada abad ke-10 CE, rantau ini dibahagikan kepada beberapa kerajaan. Pada masa ini, Bhopal diasaskan oleh Raja Bhoj menuju Paramadas Malwa, dan di utara, Chandelas, penaung seni dan patung yang hebat menyumbang Khajuraho, memainkan pertunjukan kesenangan hidup di dinding pasirnya. Sekitar abad kedua belas, Mughals, selepas kejayaan mereka di utara India, menyerang ibu kota Malwa, dan sejarah kemudian di rantau pusat ini telah diketuai oleh pencerobohan berulang yang menyerahkan Mandu kepada peninggalan zaman pertengahan yang hancur. Dari penghuni terawal sejak era Paleolithic, dari seni batu prasejarah Bhimbetka hingga ke abad ke-17, Scindias of Gwalior, negeri terkunci ini menyerap kepelbagaian kepelbagaiannya. Dengan penerokaan yang berterusan, penyebaran luas ini dapat menunjukkan lebih banyak monumen yang belum ditemui.

Fort Gwalior, Madhya Pradesh


Langit-langit menara Bhopal, masjid-masjid dan bazar-bazar purba bertahan dengan legasi Islam yang kaya dengan lawatan. The Chowk, sebuah jalan raya padat di dalam kota lama yang berkubu, adalah motley yang sibuk dengan barang-barang berwarna-warni dan ukiran Islam yang rumit di balkoni yang berlebihan. Di habnya ialah Masjid Jama dengan menara batu pasir merah yang meminjamkan ke kuno ke ibu kota Madhya Pradesh. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai bandar, kenapa tidak anda menyemak halaman panduan perjalanan ixigo.

Selain dari dua lagi masjid, Masjid Moti dan Taj-ul-Masjid, Bhopal tidak lebih dari pusat metropolitan yang berkembang pesat dengan tasik dan taman-taman yang tenang. Tetapi beberapa jam perjalanan jauhnya adalah Bhimbetka, koleksi seni rock prasejarah terbesar di dunia sejak zaman Zaman Batu. Kanvas ini di batu pasir diukir menggambarkan amalan prasejarah pengebumian dan pemandangan memburu yang berleluasa kemudian.

Gua Bhimbetka dan tempat perlindungan batu, Madhya Pradesh



Sanchi, di utara-timur Bhopal, adalah sebuah bukit yang ditemui semula pada tahun 1818 sebagai kompleks kuil-kuil dan biara-biara yang dipimpin oleh tope Stupa Besar. Selain daripada menjadi monumen Buddha yang paling baik, patung-patung menghiasi gerbangnya, para pemungut, sukar dilewatkan; para pengrajin telah melepaskan semua ruang yang dapat dibayangkan dari jawatan tinggi dan balok salib dengan patung mitos dan narasi Gautama Buddha.

Lebih lanjut kira-kira sejam ialah Udayagiri, koleksi gua memotong batu yang menarik untuk melihat lebih dekat. Merebak di sekeliling batu pasir yang panjang, gua menggambarkan relief Tuhan dan prasasti Prakrit yang bertarikh Guptas, tetapi apa yang menarik minatnya adalah Varaha, batu ukiran tinggi empat meter yang mewakili avatar Vishnu. Kubu bukit Gwalior yang tidak dapat dilepaskan adalah berjalan kaki ke tanjakan bertingkat, yang merangkumi istana-istana yang dipelihara secara rapi dan candi bernilai lawatan sehari. Di pintu masuknya, Gujari Mahal menjadi tuan rumah sebuah muzium arkeologi yang memuji hari-hari raja Gwalior dari durbars, memburu harimau dan tongas. Daripada pamerannya, patung yang diukir dan sensual Salabhanjika sering digelar sebagai Mona Lisa India. Di atas bukit, yang tidak boleh dilepaskan ialah Istana Mandir Man, Jauhar Kund, kuil Sas-Bahu dan Teli-ka-Mandir, monumen tertua kubu yang masih hidup. Pertunjukan son-et-lumiere yang mengesan sejarah kubu adalah suatu keharusan untuk penggemar sejarah. Turun di gua-gua kota lama dan gerbang makam Mohammed Ghaus mengenang Fatehpur Sikri, sedangkan yang lain, dari Tansen, salah satu daripada 'sembilan permata' mahkamah Akbar, orang berkumpul untuk festival muzik tahunan.

Jahaz Mahal, Mandu

Art deco pernah besar di Gwalior. Rangka kerja Madhav Jivaji Rao Scindia meminjam inspirasi mewah bukan sahaja ke perabot dan karpetnya tetapi juga sebuah kereta api mainan yang diperbuat daripada perak dan candelier terbesar di dunia yang digantung di atas bumbungnya - kekuatannya diuji dengan lapan ekor gajah. , antara Gwalior dan Jhansi, mempunyai masa lampau yang menjadi ibu kota musim panas Scindia. The chattris, adalah apa yang kekal dalam hari-hari yang mulia. Sinonim ini adalah gabungan yang menarik dari kubah mughal dan pavilion dengan shikharas Hindu. , sebuah tonggak Malwan lama yang strategik, dengan sungai Betwa yang membentuk parit semula jadi untuk pulau berbentuk badam ini, adalah epiphany zaman pertengahan dengan istana-istana yang derelet dan havelisnya. Ia diasaskan oleh Bundelas dalam zaman kegemilangannya ketika Raja Bir Singh Deo yang terkenal dengan Mughals, dan membantu sarang istana dan bangunan benteng. Satu lagi rampasan kuasa dan serangan serangan oleh Aurangzeb dan Marathas memaksa Bundelas untuk melarikan diri dari Orchha, sehingga ia merana.Melintasi jambatan lama, istana-istana berada dalam jarak berjalan kaki - Raj Mahal dengan cerminnya yang tersusun ke dalam dinding dan silingnya, dan Rai Praveen Mahal di tengah-tengah rumput terawat. Jehangir Mahal, monumen yang paling dikagumi Orchha, adalah kumpulan tiga balai yang luas dan balkoni yang mengagumkan di sekeliling halaman tengah. Bir Singh Deo membinanya sebagai hadiah selamat datang kepada Maharaja Jehangir.

Khajuraho mungkin rahsia terkenal Madhya Pradesh, bahkan dilupakan oleh pembina, Chandelas, sehingga penemuan semula itu. Hari ini, kuil-kuil Hindu yang dipulihkan ini bukan sahaja di kalangan senarai Must-see Madhya Pradesh, tetapi warisan India. Kumpulan barat kuil, di antara mereka Kandariya Mahadeva dan Vishwanatha adalah yang paling indah dalam ukiran relief yang tinggi; patung-patung provokatif yang menghiasi wajahnya sentiasa menarik ramai orang ke keindahannya iaitu Khajuraho.

Rajwada, Indore


Mandu dikagumi kerana monumen Islam yang berkembang di sini semasa pemerintahan Malwas, adalah kumpulan reruntuhan zaman pertengahan di sebuah bukit terpencil, dibahagikan kepada tiga kumpulan yang indah. Jahaz Mahal dari kantin kerajaan adalah monumen Mandu yang paling difoto yang mempunyai persamaan yang luar biasa untuk kapal di sempadan tanah yang sempit di antara dua tasik; di pinggir selatan dataran tinggi adalah Pavilion Roopmati yang direndam dalam kerumunan. Antara kedua-dua ini adalah kemusnahan Mandu yang terkenal - kuburan Hoshang Shah, dipercayai telah memberi inspirasi kepada pembina Taj Mahal; Jami Masjid; Ashrafi Mahal, madarasa dan istana Baz Bahadur - dinding mereka bertentangan dengan legenda yang lapang.

Indore sebuah metafora India kontemporari, adalah bandar terbesar kedua Madhya Pradesh yang dikuasai oleh Holkars. Selain daripada Raj Wada yang dibina sebagai rumah besar di tengah-tengah Indore, ia adalah perhentian yang mudah untuk ziarah ke Ujjain dan Omkareshwar. Jabalpur sendiri terletak sedikit warisan kuno tetapi di Bhedaghat, kuil Chaunsath Yogini, sebuah dinding pekeliling yang melampirkan patung-patung 64 mistik wanita tantrik, mengingatkan hari-hari para samseng 'samseng' dan benteng bukit Bandavgarh, melalui rizab harimau yang terkenal, menuntut tarikh kembali kepada Ramayana.

Phew! Adakah anda tahu separuh daripadanya?

Oleh Kshitiz

Mengenai Pengarang

Kshitiz suka melancong, membaca dan menulis. Dan ya, cinta kedua: teater.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add