Maladewa - Atoll-penuh Pengembaraan

Maladewa - Atoll-penuh Pengembaraan

Berikut ialah akaun perjalanan saya yang luar biasa ke Maladewa. Percayalah apabila saya katakan, itu hebat! Dan saya akan menerangkan apa yang ada di atol. Teruskan membaca.


Apabila pesawat berlepas dari Trivandrum, saya menyedari bahawa saya telah meninggalkan cermin mata saya di hotel Bengaluru. Jenis keterlaluan yang terperanjat saya menuju perlindungan yang diperlukan untuk mata hampir sepanjang matahari terbit. Ia sangat mengagumkan bagaimana juruterbang-juruterbang ini menuju ke langit terbuka dengan lautan yang tidak berkesudahan di bawah dengan kompas sebagai panduan, seperti yang anda telah dilayari melalui beberapa bacaan inframerah dan menetap, pesawat itu mula kehilangan ketinggian dan ia masa untuk mendarat. Empat puluh minit, dan kawasan biru di bawah mula berubah dengan atol-molekir yang berwarna-warni dari pelbagai bentuk yang muncul di seluruh lautan di bawah. Cermin mata hitam atau tidak, penglihatannya sangat menarik. Di khatulistiwa, hampir batu melemparkan dari tepi barat daya negara kita, 1190 pulau, 200 daripadanya didiami, beristirahat indah yang diukir oleh alam semula jadi tetapi semuanya berjalan perlahan di bawah laut dengan masa berlalu ketika paras laut naik.

Pemandangan udara dari pulau peranginan, Maldives



Maladewa adalah salah satu daripada syurga yang jarang dan eksotik di dunia yang cepat lenyap dari wajahnya, dan tidak banyak yang dapat dilakukan manusia untuk menyelamatkannya. Oleh itu, jika anda belum lagi, cuba dan buat lawatan ke tempat yang tidak boleh dipercayai ini sebelum ia menjadi biru seperti Lautan Hindi. Hulhule adalah pulau lapangan terbang di mana landasan yang jauh dari landasan tidak begitu lama terendam di bawah air pasang beberapa kali sehari. Tanah yang tidak dapat dipercaya ini hampir berakhir sebelum ia bermula. Juruterbang sangat berhati-hati, saya yakin dengan matematik pendaratan mereka, dan ia memperlakukan penumpang dengan muka mereka terpaku ke tingkap untuk mendapatkan sudut lebar lapangan terbang dan laut dari tempat duduk mereka. Hulhule ke Male, ibukota Maldives, adalah perjalanan bot laju 10 minit. Maladewa adalah sebuah negara Islam dengan norma-norma yang ketat pada alkohol dan kod pakaian, sekurang-kurangnya di Male. Dengan penduduk 1,40,000, ia adalah sebuah bandar yang sibuk dengan beberapa bangunan yang indah, semuanya di sebuah pulau berpasir yang boleh ditutup dalam 30 minit berjalan kaki. Maladewa bukan hanya mengenai modalnya.

Maladewa sebenar adalah di pulau terpencil di atolls yang berbeza. Sebuah atol adalah sekumpulan pulau dengan terumbu yang hampir atau seluruhnya melekat di lagun seperti cincin. Maldives mempunyai 26 daripada atol ini, semuanya adalah semula jadi dan dibahagikan lagi kepada 20 orang pentadbiran. Tindakan sebenar adalah di pulau-pulau kecil ini di mana semua resort mewah terletak. Kepulauan dengan pusat peranginan dilelong, pembida tertinggi dapat menjalankannya untuk tempoh lima tahun sehingga tawaran seterusnya. Ekonomi negara sangat bergantung pada pelancongan, dengan sumbangan hampir 20 peratus kepada KDNKnya. Pulau resort tersebar di beratus-ratus kilometer, dan boleh diakses oleh pesawat laut, atau teksi air kerana mereka lebih dikenali, dan bot laju. Kebanyakan pulau mempunyai vila air dan banglo pantai. Ini bukan pulau besar; anda boleh melingkari mereka dengan berjalan kaki dalam masa yang singkat.

Pemandangan udara Male, ibukota Maladewa (gambar oleh Shahee Ilyas)

Pemindahan lapangan terbang membawa anda ke jeti berdekatan di mana saya dapati pesawat laut merah dan putih dan seorang pelayan lelaki yang tersenyum dalam seluar pendek dan sandal, menunggu kami. Lelaki itu membantu para penumpang masuk ke pesawat terapung yang goyah. Juruterbang dan syarikatnya dalam seluar pendek dan sandal juga, yang saya fikir, adalah pakaian seragam mereka, sebagai kenderaan laut. Ketika pintu ditutup, enjin mendapat pendikit penuh dan tidak lama lagi kami berada di udara. Dalam beberapa minit, adegan di dalam pesawat dan di bawah kami berubah. Penumpang terpaku pada tingkap mereka kerana air di bawah ini berubah dari kelabu menjadi biru menjadi biru, dan pertunjukan bermula. Banyak atolls muncul dari laut, seolah-olah buatan tangan, beberapa dengan lagun berkilauan di antara mereka. Pulau-pulau kecil meletus dengan reka bentuk watervillas ke laut. Pulau tidak berpenghuni dengan kehijauan, dan beberapa dengan pasir putih, bergerak melewatinya. Pendaratan di atas air adalah pengalaman yang sangat menggembirakan, tetapi kru yang selalu tersenyum, berpakaian celana pendek membuatnya tertahankan. Matahari di luar adalah sebagai khatulistiwa kerana ia boleh mendapatkan, dan pasangan saya yang baru kelihatan seperti berkat. Sebuah bot kecil sedang menunggu kami membawa kami ke resort kami yang kelihatan seperti sandwic terapung dari langit. Dermaga teksi air agak jauh dari jeti resort utama di tengah-tengah lagun. Perjalanan ringkas ke jeti resort agak lucu dengan terbang ikan terbang bersama dengan bot ketika kami melangkah ke hadapan. Dengan luas air biru kristal di sekeliling kita dan lantai laut pasir putih yang kelihatan dari perahu, saya tahu saya berada di syurga.

Sebuah armada kereta api bateri memungut kami bersama-sama dengan barang-barang kami dari jeti dan mengangkut kami ke kawasan penerimaan resort di mana kami disambut dengan tuala sejuk dan minuman kelapa yang dialu-alukan. Semasa merancang perjalanan ke Maladewa, ingat beberapa perkara. Pertama, menjaga selera anda dan apa yang anda ingin lakukan di Maladewa, itu selalu dianjurkan untuk memilih pulau yang dekat dengan lapangan terbang. Pemindahan bot laju dari lapangan terbang atau Male ke pulau-pulau peranginan agak mahal, dan teksi udara lebih banyak lagi.Kecuali anda ditempatkan di bawah resort bukan Maldives seperti Taj atau Hilton di mana kesepakatan itu termasuk atau dibungkus, perlu diingat semasa membuat tempahan bahawa anda tidak dibenarkan membawa sebarang makanan atau minuman ke pulau-pulau dan anda perlu membeli segala-galanya , termasuk aktiviti, di pulau-pulau. Oleh itu, cuba dapatkan kesepakatan semua untuk pembelian terbaik dengan tiga perkara yang telah dibayar sebelum ini - semua makanan, penginapan, dan pemindahan lapangan terbang.

Bar Filitheyo, Maldives (foto oleh MadMedea)



Selepas proses daftar masuk, kereta membawa kami ke bilik kami. Sekiranya anda berada di sebuah banglo pantai, mereka biasanya menjatuhkan anda di depan pintu, jika tidak, anda boleh berjalan di atas jalan kayu ke banglo air. Vila air adalah satu-of-a-kind. Kebanyakan pulau mempunyai vila air tetapi mereka berbeza dalam reka bentuk dan kemewahan. Yang terbaik mempunyai kolam infiniti peribadi dengan geladak. Kami adalah salah satu vila seperti itu dalam satu baris dua puluh. Pintu utama terbuka ke ruang tamu persegi yang mempunyai dinding kaca yang menawarkan pemandangan lautan biru yang jelas. Sesuai untuk bangsawan, bilik tidur mempunyai lantai kaca tengah persegi panjang dari mana anda dapat melihat lautan di bawah. Geladak peribadi memberikan privasi lengkap dengan kolam infiniti di samping, dan tangga keluli dari geladak membawa anda terus ke lagun. Lompat pada bila-bila masa di pinggir laut yang tinggi dan mempunyai bola dengan kawanan hidup laut berwarna-warni berenang di sekeliling. Saya tidak bersuara seketika. Pasir di bawah adalah baik dan putih, suhu air adalah sempurna, satu-satunya masalah adalah matahari yang terang, tetapi anda sudah terbiasa selepas itu.

Perkhidmatan yang sangat baik walaupun jarak dari vila-vila dari hub utama bilik atau dapur. Sebaik sahaja saya keluar dari air, minuman ringan dan makanan ringan telah dihidangkan, dan, kepada ketidakpercayaan saya, saya mendapati lelaki yang melayani kami bercakap Bengali yang fasih. Majoriti staf di resort di Maladewa berasal dari daerah Bengal Barat dan Bangladesh. Syed Kamal, petugas villa kami, juga menjalankan tugas memakan sinar manta dan mengambil pelancong pada waktu malam. Kami tahu matahari terbenam yang dramatik, tetapi orang-orang di sini akan memukau anda. Kakitangan, difahami, tidak peduli kepadanya kerana mereka melihatnya setiap hari. Tetapi bagi kami ia bermimpi seperti matahari terbenam di belakang awan di cakrawala. Kami membuat keputusan untuk berjalan-jalan di pantai selepas matahari terbenam, dan berjalan kaki ke pantai. Di sana kita melihat Syed bekerja, lutut dalam air memberi makan 20 sinar manta besar. Penglihatan adalah menakjubkan, dan kami mengetahui bahawa makhluk-makhluk ini tidak berbahaya, dan telah datang ke tempat yang sangat tepat selama bertahun-tahun di sekitar waktu yang sama pada hari itu. Cuaca di Maldives adalah satu masa yang cerah dan cerah, dan hujan yang tidak diingini seterusnya, walaupun tidak banyak turun naik dalam suhu hari sepanjang tahun. Barbeque di tepi kolam renang di geladak peribadi kami sedang menunggu kami apabila kami kembali. Syed, dengan penolong, telah menganjurkan petang mewah dengan pilihan wain dan champagne. Selain ayam dan daging tetap, kambing, kerang, cumi-cumi, udang luncur dan pelbagai ikan laut lain berada di atas panggangan. Langit dibersihkan seketika semasa kami meneruskan petang. Kami menghabiskan beberapa hari akan datang melakukan beberapa perkara yang menarik, termasuk perjalanan memancing matahari terbenam. Kami meninggalkan jeti sekitar jam 5 petang dan keluar dalam bot terbuka dengan kira-kira lapan orang di dalamnya. Selepas kira-kira 30 minit, kami menurunkan sauh untuk memulakan memancing. Kami mendapat satu garisan dengan cangkuk dengan umpan dan berat kecil yang kami turun di lautan.

Maldives Rudder fish (gambar oleh Uxbona)



Untuk memulakan, umpan itu hanya dipetik dari cangkuk, dan kami kehilangan beberapa cangkuk kerana mereka terjebak di dasar laut. Tetapi apabila ia semakin gelap, orang mula menarik ikan. Kami berjaya menangkap yang terbesar dalam kumpulan memancing - kakap merah besar yang bagus. Pada kira-kira jam 8 malam, kami kembali ke pulau untuk makan malam di mana ikan besar dimasak dan disajikan dengan beberapa salad dan minuman. Perkara lain yang kami lakukan adalah melakukan snorkeling di lagun dan belajar selam skuba di tempat menyelam yang berdekatan yang mengajar kami kepada pengembara resort. Banyak terapung yang mengalir dan damai adalah apa yang kami lakukan, tidak kehilangan masakan Maldivian yang indah. Basikal boleh didapati di sekitar resort tetapi berjalan lebih menyeronokkan. Maladewa membawa yang terbaik dari sisi indah ibu bumi, walaupun anda berada di pangkuan kemewahan buatan manusia. Pengalaman sebelum semuanya berjalan di bawah ombak.

Navigator: Tangkap kereta api atau penerbangan ke Trivandrum atau Cochin. Dari sini, dapatkan penerbangan ke Hulhule. Anda mendapat visa 30 hari semasa ketibaan. Pra-tempahan diperlukan untuk resort pulau.

Oleh Kshitiz

Mengenai Pengarang

Kshitiz suka melancong, membaca dan menulis. Dan ya, cinta kedua: teater.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add