Madhya Pradesh: Rasa ketuhanan

Madhya Pradesh: Rasa ketuhanan

Madhya Pradesh terkenal dengan kuil-kuilnya yang indah, seni bina mereka dan mengatasinya semua ketenangan yang mereka tawarkan. Untuk mendapatkan rasa keilahian yang ditawarkan oleh negeri itu, bacalah.

Kuil Khajuraho, Madhya Pradesh (Gambar oleh ruffin_ready)

Seperti pita biru nipis, Narmada menjejaki separuh geografi India. Dilahirkan di Amarkantak, di timur Madhya Pradesh, dia adalah sungai yang dipersonifikasikan sebagai Dewi. Jejak jemaah haji bermula dengan rendah hati kerana sungai itu sendiri di kuil-kuil putih Amarkantak, stan udgam. Putih yang tidak mustahil dari menara kuil adalah satu emulasi prosaik puncak Himalaya, seperti namanya, Barfaana Mandir. Narmada memanjangkan janji pembebasan, dan peziarah mengejarnya hingga dia mengalir ke laut. Sungai-sungai di Mandla, berhampiran dengan kuil Budhi Maata, yang maju sebagai ziarah mini. Dalam perjalanannya berhampiran Jabalpur, ketika ia jatuh ke pusaran air pusing Dhuandhar jatuh, dia skrip maze berair memotong ke tebing dolomit Bhedaghat. Di sini, di gua Panchvati, dia sangat dihormati dalam aarti atmosfera sebagai Ma Reva. Berdekatan adalah kuil Mandapur. Dibina oleh Kalchuris pada abad kesepuluh, kandang melingkar termasuk patung-patung yoginis tantra. Itu hanya beberapa kuil di Madhya Pradesh. Ya, ada lagi.

Kuil Shaivite Pachmarhi tersembunyi di dalam gaung di atas Chauragarh, tetapi di Mahashivratri, bukit-bukit Mahadeo ke kehidupan sebagai yatris, yang membawa banyak jumlah trah, ditarik ke kuil Jata Shankar. Gua-gua yang berhampiran dipercayai telah didiami oleh wira Mahabharata semasa pengasingan ikon mereka.

Omkareshwar sebuah pulau yang menyerupai simbol Hindu 'Om', adalah salah satu daripada 12 jiotrilingams lukisan generasi jemaah haji. Di bawah shikhara putih Omkar Mandhata, Shiva memerintah yang tertinggi dalam pelbagai sifatnya dalam kuil lima tingkat. Setelah mandi di Narmada, para jemaah mencari rahmat Shiva dan mengikuti jalan parikrama, mengelilingi pulau itu, mengunjungi tempat-tempat suci dan Triveni Sangam, sebuah pertemuan mandi yang sesuai. Di sebelah barat barat Omkareshwar, Maheshwar dikenal pasti sebagai ibu kota dan mendapati disebutkan dalam Mahabharata epik sebagai Mahishmati. Menghadap Narmada, laluan depan sungai yang melangkah melangkah ke depan melalui facade berwarna madu ke halaman Istana Holkar, diapit oleh dua kuil abad ke-18 dengan ukiran hiasan.

The Omkareshwar Ghat, Madhya Pradesh

Ujjain adalah antara tujuh jemaah hunian paling India, yang menganjurkan Kumbh Mela di sepanjang tepian air Sungai Shipra setiap 12 tahun. Penyair Kalidasa juga termasuk Ujjain dalam karya lyricalnya, Meghadootam, utusan ular. Pada waktu senja, kuil-kuil yang menyala di dalam kemenyan dan aliran hidup di sepanjang Ram Ghat, membuat penglihatan tidak ada masa. Di ketua utama Ujjain, kuil Mahakaleshwar, aliran jemaah haji bertahan beratur panjang untuk melihat sekilas Jyotirlingam di bawah tanah, menghadap ke selatan dan dianggap sebagai salah satu yang paling kuat dari 12 Shivlingams yang diketengahkan diri. Beberapa jarak jauh, Harsiddhi Mandir dipercayai menjadi tempat siku Parvati jatuh, ketika dibawa oleh Shiva dari pyre Sati, menjadikannya pusat ibadah Devi.

Kumbh Mela di Ujjain, Madhya Pradesh

Chitrakoot di bahagian utara Vindhya Madhya Pradesh, adalah haji Vaisnavite utama yang berlimpah dalam hutan-hutan jiran yang luas di mana Rama dipercayai telah menjalani hari-harinya di pengasingan. Kuil-kuil kuno di Ramghat, di sepanjang tebing Mandakini berkembang di folklores dari Ramayana - kuil Bharat Milap menandai tempat Bharat memujuk Rama untuk kembali ke Ayodhya, dan Janaki Kund, hulu Mandakini, mencadangkan Sita yang bermandikan di sini semasa pengasingan. Seorang idola yang jarang Hanuman berhadapan lima, monyet-God, duduk di pangkuan cascades aliran di Hanuman Dhara yang dikurniakan dongeng. Mitos lain tumbuh subur di tengah-tengah hutan tebal berhampiran Sati Anusuya Ashrama dari tiga saudara lelaki yang telah dijelmakan sebagai triad tertinggi Hindu - Brahma, Vishnu dan Mahesh.

Oleh Kshitiz

Mengenai Pengarang

Kshitiz suka melancong, membaca dan menulis. Dan ya, cinta kedua: teater.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add