Himalaya: Gunung, Meadows & Misteri

Himalaya: Gunung, Meadows & Misteri

Himalaya adalah dunia yang jauh. Satu di mana telefon bimbit tidak berfungsi. Di mana satu-satunya rangkaian dibuat oleh hutan dan bunga, padang rumput dan gunung, air terjun dan sungai, ais dan salji - perjalanan ke Roopkund adalah sukar tetapi kecantikan yang menyambut satu pada akhirnya menjadikan usaha itu berbaloi.

Seperti kata pepatah, 'Jika anda membuat kesilapan untuk menjelajah ke Himalaya sekali sahaja, anda terjerat untuk hidup.' Mengapa? Kerana mereka terus menghubungi anda kembali. Saya memutuskan untuk menguji pepatah itu dan datang kembali seorang mukmin. Keagungan dari bugyals yang memukau dan puncak yang menjulang tinggi membawa air mata ke mata saya - pengalaman yang bukan gambar, atau kata-kata boleh ditangkap. Inilah kisah cinta kasih saya dengan Himalaya.

HARI 1: DRIVE TO LOHAJUNG
HEIGHT: 8,000 FT

5 petang: awan hujan gelap dengan marah berkumpul di atas kepala. Dibesarkan di Alto kami, kami telah memandu selama 10 jam. Yang terakhir yang saya ingat makan adalah samosa berminyak pada Karnprayag, sebuah bandar yang berpaut ke gunung di tepi sungai yang mengalir cepat Alaknanda. Itu lebih daripada dua jam lagi. Pendakian yang curam dan lekukan rambut menjadikan saya lumba-lumba, untuk menahan rasa tidak selesa dan mengekalkan rasa mual, saya muncul seorang Avomine. Kita sepatutnya pergi Kotdwar pada pukul 5 pagi tetapi Manoj (suami pegawai tentera saya) menyeberang dua jam tanpa menghiraukan permohonan saya untuk memulakan awal dengan ketidaktahuannya yang biasa: "Apa yang tergesa-gesa?" Tidak lama kemudian kami berada di trek lumpur yang sunyi di tengah-tengah hutan. Tidak ada liputan telefon bimbit di kawasan itu dan tidak kelihatan jiwa untuk memberitahu kami sama ada kami berada di landasan yang betul atau tidak. Saya berasa sakit, berpeluh dan bimbang. AC kereta terpaksa dimatikan, kerana kereta kecil itu enggan memanjatnya. Ia bermula hujan, ketika Manoj berpaling kepada saya, menarik nafas panjang, dan berkata, "Harapan kita berada di landasan yang betul?" Bahkan sebelum dia dapat menyelesaikan hukuman itu, telefon bimbit berdering. Ia adalah panduan kami Mohan. Dia bimbang kerana kami belum sampai ke Lohajung, sebenarnya, kami masih mempunyai satu jam lagi. Bukannya berteriak "Saya katakan padamu," saya mengepalkan gigi saya dan duduk di dalam kesunyian, memandang keluar dari tingkap apabila hujan memercikkan wajah saya.

Selepas beberapa pusingan, udara menjadi lebih sejuk seperti yang saya marah. Apabila kami sampai Pasaran Lohajung, bercerita kira-kira selusin kedai ganjil, Heera Singh Bisht, arahan kedua Mohan yang sedang menunggu kami. Dia mengarahkan kami untuk bersara subedar-utama Dayal Singh Patwal lodge - sebuah rumah bukit yang pelik dengan pokok epal meleleh ke atas langkah-langkah batu yang membawa kepadanya. Untuk kecewa saya, saya mendapati tandas-tandas yang menjauh dari bilik. Tetapi mereka bersih dan anak perempuan Patwalji, Geeta telah menyimpan setengah baldi air panas (dipanaskan pada kayu api) di sana untuk mandi saya. Mandi itu diikuti dengan hidangan panas-panas, yang saya makan dengan menikmati sebagai anjing besar dan berbulu Patwal Brownie (diucapkan Brawny) merebahkan serbuk di kaki saya, saya kembali ke bilik dan menyerah diri untuk tidur.

Patar Nachauni

HARI 2: WAN BEDINI BUGYAL.
DISTANCE COVERED: 15 KM.
TINGKAT: 11,700 FT.

5 pagi: Saya bangun, melepaskan kapas rajai (selimut) dan membuka pintu kayu yang tersusun di dalam bilik. Di luar, sisa-sisa bug aneh dan nyamuk gergasi terbentang di tanah, saya menyimpulkan bahawa mereka telah menemui mereka pada suatu malam pada waktu malam selepas menendang bola mentah kuning. Saya melihat dan berhenti di trek saya. Sebaliknya yang betul adalah puncak salji yang tertutup, menjulang tinggi di atas gunung yang menyekat matahari. Aci cahaya matahari ditapis melalui di antara puncak, dan sinar yang mempesonakan di atas hutan dan kampung di lereng bukit. Saya merasakan besar dan menakutkan Nanda Ghunti hampir tertawa pada kesalahpahaman saya mengenai kepentingan kewujudan saya. Malu-malu, saya berjalan menyeberangi pokok-pokok yang dipenuhi epal hijau, memeriksa mawar merah jambu yang cantik yang terbit dari tin boleh patah, dan memberi makan Brownie beberapa toffees yang saya dapati di dalam poket saya. Dia makan mereka dengan gembira dan menjadi pengikut setia saya. Saya berjalan ke dapur untuk mencari Geeta memotong beberapa daun segar hijau segar. Saya minta dia memberi saya "dwui gilas chai, chinni kam" (dua cawan teh dengan kurang gula). Saya kemudian bangun Manoj, mengarahkannya ke pandangan luar. Kedua-duanya duduk di sana dengan senyap, merendam keindahan Himalaya sementara Brownie menguap dan kembali tidur.

6 pagi: Kami berpindah ke rotis dan pyaaz ki sabzi yang dibuat dalam minyak mustard (yang mengingatkan Manoj memasak ibunya), mengucapkan selamat tinggal kepada Patwalji dan keluarganya dan masuk ke jip yang diperintahkan oleh Balwant Singh (yang lain) Bisht. Jip lama reyot melintasi beberapa ladang cantik, kampung dan wanita untuk mengumpul kayu bakar. Balwant tahu semuanya dengan nama pertama mereka. Jeep akhirnya bergegas berhenti dan seorang lelaki yang dibina tipis dengan muka matahari dan gigi putih yang luar biasa, dipamerkan dengan senyuman lebar, menghampiri kami. Beliau adalah Mohan Singh Bisht, panduan kami untuk perjalanan. Apabila dia mengetahui bahawa saya adalah seorang Bisht juga, dia berkeras untuk memanggil saya didiji dan Manoj, Rawatji, memberinya status jawaiji (menantu). Ia mendapat Manoj beberapa rawatan VIP sepanjang trek yang termasuk mempunyai teh dan sup yang berkhidmat di khemah dan memotong rotis panas pada waktu makan. Selebihnya kami diberi makan beras dan peeli dal.

Ingatan saya yang paling memanjakan Wan adalah sekolah Aanganwadi yang satu-satunya yang saya saksikan dengan kesilapan.Seorang kanak-kanak lelaki dengan pipi merah jambu epal terletak di atas kerusi dua kali ganda saiznya. Dia membaca pelajaran bahawa empat pelajarnya - seperti comelnya - telah mengulangi selepasnya dalam suara singa. 'A untuk appil, appil maane seb; B untuk bwaay, bwaay maane ladka. 'Apabila dia berhenti untuk nafas di' H untuk hauj, hauj maane ghar, 'saya bertanya kepadanya di mana gurunya. 'Madamji, bazaar jayin dagu,' dia memberitahu saya dengan singkat di Garhwali dan meneruskan pelajaran. Suara-suar mereka berdering di telingaku ketika saya keluar untuk mencari bwaadi memakai pahadi sari dan guluband sama seperti nenek saya yang sudah lama dipakai untuk dipakai. Ia kini adalah barang kemas yang paling berharga saya. Wajah wanita itu berkedut tetapi sangat menarik. Apabila saya memberitahunya mengenai nenek saya, dia memeluk saya dan teruskan dengan menyebarkan gandum agar kering di atas bumbung terbuka.

Bedini Bugyal (Gambar oleh Rajesh)

10 pagi: Kami mula memanjat ke kuil lama berhampiran rumah tetamu. Laluan itu diselingi dengan padang teres kecil yang dipotong ke lereng. Wanita sibuk menggoreng gandum di rumah mereka sementara anak-anak bermain. Sesetengah anak kecil mendekati kami dengan namaste dan meminta mithai (toffees). Kami melangkah ke aliran yang cetek dan mendapati beberapa ghaseries cantik mengambil daun dalam bakul besar. Saya cuba memilih satu tetapi belakang saya bengkok di bawah beratnya. Ketegangan pendakian itu baru mula menunjukkan. Setiap kali saya meregangkan dan melipat kaki saya, saya dapat mendengar bunyi berliku di lutut saya, seolah-olah ia memerlukan oiling mendesak. Kami berjalan selama empat jam melalui hutan-hutan yang tebal dengan akar berliku-liku yang dipintal yang kelihatan seperti jiwa-jiwa yang disiksa di dalam neraka.

Ketika saya menurunkan diri saya ke rumput dan mengambil nafas panjang untuk menenangkan denyut jantung saya, hampir berharap saya tidak perlu bangun lagi, saya melihat kilauan merah. Ia adalah rakan trekker 62 tahun Narayan Chaudhari dari Mumbai yang bergerak maju dengan senyuman yang menang. Merengkuh gigi saya, saya bangun. Di mata Manoj, saya dapat melihat bahawa dia mati untuk mengejar Amitabh Bachchan pengembara ini dan menunjukkan kepadanya apa yang kuat yang dibuat oleh pegawai Tentera. Tetapi tanggungjawab suami membatasi aspirasinya. Dia menyerahkan saya tongkat berjalan dan menggesa saya untuk terus berjalan untuk menghalang badan saya daripada menjadi sejuk. Sekali-kali, saya mengikuti patuh.

Bedini, Bugyal: 11,700 kaki. Dalam masa kira-kira lima jam, kami telah meninggalkan hutan di belakang. Rumput liar hijau yang subur menghulurkan sejauh mata kita dapat melihat. Betul ke depan berdiri kuil batu kecil. Kami melihat seorang wanita tua yang muncul dari belakangnya dengan anjing bugyali yang kelihatan ganas. Ia mempunyai rambut kusam dan tidak kelihatan di matanya. Wanita itu sebenarnya meragut haiwan di lereng yang sejuk dan berangin dan juga tanpa memakai kaus kaki! Pada waktu petang itu, ia bermula dengan hujan dan ia menjadi sejuk beku. Kami dengan cepat berundur ke khemah kami dan bersiap untuk malam yang panjang. Dalam kegelapan, ribut guntur memukul kami dan selama hampir satu jam hujan jatuh ke atas khemah kami yang sangat keras sehingga saya fikir khemah itu akan turun pada kami pada bila-bila masa, meninggalkan kami direndam ke kulit pada suhu beku. Mujurlah, itu tidak berlaku.

Mitos & misteri

The Patar Nachauni perkemahan jatuh di tempat yang antara Ghora Lotani dan Kuil Kalu Vinayak. Penduduk tempatan mempunyai banyak cerita untuk memberitahu tentang tempat-tempat ini. Ghora Lotani dikatakan tempat selepas itu kuda, wanita dan barang kulit tidak dibenarkan, kerana ia diperintah oleh Parvati Dewi. Tetapi, Raja Dhawal dari Kannauj melanggar peraturan dan mengambil istrinya, kuda, penari dan pasangan ratu di luar tempat itu. Di Patar Nachauni, raja memerintahkan penari-penarinya menari dan menghiburnya. Semua penari berjalan di bawah tanah sendiri, sebagai laknat oleh Dewi Parvati kerana tidak mematuhi peraturannya. Tulang-tulang yang terdapat di sekitar tasik Roopkund juga dipercayai menjadi tentera Raja Dhawal, yang dihukum oleh dewi

Mencerminkan kolam

Hanya beberapa langkah dari Bedini Bugyal Tapak perkhemahan adalah Bedni Kund, sebuah badan air yang dicipta oleh air hujan setiap tahun semasa musim monsun. Tempat ini mempesona pemandangan padang rumput yang bergelora dan puncak-puncak megah Trishul, Nanda Ghunti dan Mrigi Thoni di sekelilingnya. Bedini Kund memegang banyak nilai keagamaan untuk penduduk tempatan kerana refleksi puncak Trishul dapat dilihat di atas air dan dipercayai sangat suci. Lebih-lebih lagi kerana, Trishul dipercayai menjadi tempat di mana Tuhan Shiva sebenarnya hidup dan bahawa kuasa besarnya adalah alasan mengapa tidak ada ekspedisi yang berjaya telah dibuat hingga puncak sampai tarikh. Pendakian ke Trishul diharamkan kerana hanya segelintir ekspedisi yang mencubanya dan tidak seorang pun berjaya.

Bedini Kund

Dinding glasier

Gletser Roopkund adalah di mana tasik glasier berada. Seluruh dinding salji bermula dari tasik Roopkund sehingga ke rabung adalah glasier yang kehadirannya besar. The rabung dikenali sebagai Junargali. Menaiki Junargali jauh lebih sukar daripada mana-mana hari-hari lain sepanjang perjalanan. Peregangan ini memerlukan panduan dan beberapa kemahiran teknikal di bahagian trekker. Pendakian memerlukan trekker untuk hampir di semua tempat dan peregangan terakhir memerlukan batuan tebal dengan tali. Sesetengah pejalan kaki berani mengambil pendakian ini melalui salji yang khianat, sementara beberapa pejalan kaki menyeberang dan pergi ke Shila Samudra, yang boleh dilihat dari Junargali. Dari Shila Samudra, seseorang boleh pergi ke depan dan berjalan selama beberapa hari sehingga Homkun

HARI 3: BEDINI BUGYAL UNTUK BHAGWABASA.
DISTANCE COVERED: 11 KM (14,100 FT).

6 pagi: Mohan berseru dan meminta kami untuk berjalan. Dua daripada pengembara memutuskan untuk berhenti di Patar Nachauni di mana terdapat tempat perlindungan untuk malam itu dan selebihnya kita terus berjalan.Ia (hampir, hampir) jejak yang benar-benar menanjak untuk beberapa jam akan datang. Sangat berat, untuk mengatakan sedikit. Hanya apabila saya fikir saya tidak dapat mengambilnya lagi dan berada di ambang air mata, saya mendengar lonceng berdering. Ke hadapan, menyelubungi kabut, berdiri kuil Kalu Vinayak. Kami diberitahu bahawa pendakian akan berakhir di sana. Mohan dan pesta, yang bermula hampir dua jam selepas kami, telah berjaya mengatasi kami untuk mencapainya. Mereka tergelincir di atas batu seperti kadal malas. Mohan menyerahkan sebotol air dan roti dengan beberapa bhindi ki sabzi. Saya makan dengan sabar manakala Manoj, yang merasa tidak sihat, enggan makan. Selepas satu jam berjalan kaki, kami melihat salji dan batu longgar yang bertaburan di sepanjang sisi bukit. Laluan batu yang tersebar telah membuka beberapa pondok batu yang dibina dengan kasar di pinggir cerun di mana seekor bagal meragut dan parti dapur sibuk menyanyikan lagu-lagu dan menaiki khemah-khemah.

Mist sedang merayap di antara gunung-gunung dengan pusaran tebal dan saya tahu bahawa ia merancang untuk menyelinap secara diam-diam dan meletakkan jari-jarinya yang lembap dan sejuk. Di dalam salah satu pondok batu, memasak Heera (tidak dikelirukan dengan panduan Heera) menjadikan kami kopi. Kami duduk dengan cermin keluli kami bersorak pemandu yang sedang berjalan dengan lelah, kerana terdapat rasa pencapaian di sekelilingnya. Anak laki-laki Mule Kunwar Singh Negi, dengan gaya rambut yang saya rasa tidak mencuci rambut selama sekurang-kurangnya sebulan, memecah lagu Kumaoni yang bercampur dengan perbualan para pengembara. Pada 5.30 petang, kami telah dihidangkan makan malam, plat panas panas dan dal.

Gletser Roopkund

HARI 4. BHAGWABASA UNTUK ROOPKUND DAN KEMBALI KE PATAR NACHAUNI.
DISTANCE COVERED: 15 KM (ROOPKUND 16,400 FT):

Ia telah hujan dan sepanjang malam. Akhir beg tidur saya berasa lebih sejuk daripada biasa dan saya mengambil sedikit masa untuk menyedari bahawa beberapa air hujan telah meresap ke dalamnya. Untungnya, ia berada di hujung kaki dan dengan menggerakkan kepala saya ke atas dan tidak membentangkan kaki saya sepanjang jalan ke bawah, saya berjaya mengelakkan kebasahan. Itulah satu-satunya masa yang saya rasa gembira kerana menjadi pendek. Saya tidak dapat tidur seketika dan bertanya kepada Manoj jika dia juga. Beliau. Ia adalah 2 pagi. Tidak lama, saya mendengar Manoj berdengkur. Saya mahu pergi ke khemah tandas tetapi ketakutan pertemuan dengan beruang atau harimau bertindak sebagai penghalang besar. Saya mengalihkan perhatian saya dengan berhati-hati merenung semua bencana yang boleh membunuh kita di sana pada malam yang sejuk dan gelap (gempa bumi / haiwan liar / tanah runtuh) dan bertanya-tanya siapa yang akan menjadi orang terbaik untuk menjaga Saransh (anak kami) jika kedua ibu bapanya akan hilang malam itu. Merangkak masuk dan keluar dari pemikiran itu, saya akhirnya terbangun kepada ceramah anak-anak lelaki yang menyiapkan teh. Ia sudah pukul 4 pagi.

Kami diberitahu untuk tergesa-gesa kerana kami terpaksa sampai Roopkund sebelum salji bermula lebur, menjadikan pendakian lebih khianat daripada sebelumnya. Kami berjalan di atas batu yang melintasi laluan ais di mana Mohan membuat kami bertapak dengan berjalan pertama dan kemudian tinggal kembali untuk memastikan semua orang menyeberang dengan selamat. Di atas salji dara, kami melihat tanda tunjang yang menyebabkan banyak keseronokan ketika Mohan menunjuk tumbuhan Brahma Kamal yang mekar pada bulan September. Dia juga menunjukkan kepada kami glasier di mana seorang budak lelaki berusia 24 tahun meninggal dunia pada perjalanan terakhir ketika cuba merundingkan cerun yang rumit itu sendiri. Kami berdiri di sana seketika untuk mendengar kisah ketidakberdayaannya.

Pendakian itu sukar dan terdapat kesan licin ais di mana pijakan sukar dicari, tetapi dalam masa dua jam ditambah, kami berjaya sampai ke puncak. Dikelilingi oleh cerun salji yang tertutup salji, tasik Roopkund menghulurkan di hadapan kita dalam bulatan biru pucat ais beku dengan timbunan tulang dan tengkorak retak yang terletak di satu sudut. Lelaki tua Bakhtyar Singh (ayah Mohan) menegaskan bahawa tanah runtuh telah menguburkan sebahagian daripada kerangka dan beberapa, katanya, terletak di dalam tasik. Menurut National Geographic, lebih daripada 500 pelancong ditangkap di sana dalam ribut hujan batu beratus-ratus tahun yang lalu. Dia membunyikan cincin kerang di kuil dan memberitahu kami bahawa laluan yang kami ambil adalah sama seperti satu dewa Shiva dan Parvati mengambil dalam perjalanan ke Kailash. Pada ketika ini Parvati merasa dahaga dan Shiva membuat tasik untuknya. Apabila dia membungkuk untuk meminumnya, dia melihat pantulannya di dalam air dan menyedari betapa cantiknya dia dan betapa kecewa yang telah dikahwinkannya. Itu tidak menghalangnya walaupun dan dia mengikutinya sepanjang perjalanan Gunung Kailash. Tasik kemudiannya dinamakan Roopkund. Manoj memanjat separuh ke pas Junargali untuk melihat Kailash yang besar yang berdiri di seberang sana.

Akhirnya, selepas beberapa biskut dan pemotretan, kami kembali ke Patar Nachauni, di mana kedua-dua pejalan kaki yang telah dijatuhkan sedang menunggu kami. Keesokan harinya kami berjalan kembali 19 km untuk sampai ke Wan dan selepas berhenti malam dengan Patwalji kami kembali ke rumah. Pada masa itu, kita tahu bahawa kita perlu kembali. Seperti yang saya nyatakan sebelum ini, sebaik sahaja anda melawat Himalaya, anda ditakdirkan untuk kembali. Mereka telah mula memanggil saya kembali dalam impian saya

Lohajung (8,000 kaki) adalah pangkalan bas anda untuk perjalanan.

Mendapatkan ke Lohajung:

Dengan kereta api: Dari stesen Old Delhi, ambil Ranikhet Express ke Kathgodam Semua penganjur trek boleh mengaturkan pick dari stesen kereta api Kathgodam pada `800 setiap orang.

Dengan bas: Jika anda tidak dapat mendapatkan tiket di ekspres Ranikhet, bas dari Anand Vihar ISBT di Delhi ke Haldwani atau Kathgodam. Anda boleh berunding dengan Sumo ke Lohajung sekitar `5,000

Oleh Reema Bhalla

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add