Mysore: Bandar Leafy Boulevards dan Grand Designs

Mysore: Bandar Leafy Boulevards dan Grand Designs

Mysore bukan sahaja salah satu destinasi yang paling popular untuk birders, ia juga mempunyai warisan budaya yang indah, memandangkan istana-istana besar di Mysore, tempat ibadah haji yang indah, dan perayaan yang mulia.

Foto oleh Anamoy Sarma

Sejarah Mysore

Mysore mengesan warisan bersejarah, diperintah dari abad ke-12 oleh Wodeyars, Hindu Rajas, yang memberi kuasa sebagai ibu kota Mysore menyatakan dengan berkat dewa pilihan mereka - dewi Chamundi. Apabila Mughals memecah pemerintahan mereka, peraturan Wodeyar yang pertama berakhir pada tahun 1761; Walau bagaimanapun, pada tahun 1799 dengan kematian Tipu Sultan di tangan pihak Inggeris, kuasa Wodeyar telah dipulihkan dengan kemuliaan penuh dan dengan pencapaian seni bina yang hebat yang menghangatkan keindahan kota untuk kemewahan zaman moden.

Istana Amba Vilas

Hari ini, pusat bandar ini yang tidak munasabah di istana yang disiapkan oleh Wodeyar Raja ke-24 pada tahun 1912, boulevards berdaun keluar dari bulatan utara yang luas ini ke dalam labirin jalan dan pasar, yang terkenal dengan ukiran kayu cendana dan sutera. Istana Mysore, sekarang diubah menjadi sebuah muzium yang dikendalikan oleh kerajaan, terselubung dalam fantasi pada hari Ahad dan acara khas - dinyalakan dengan tidak kurang daripada 5,000 mentol. Pada sebelah petang, saya mengesan jari, walaupun dengan imaginasi, lengkungan lembut gerbang proporsional dengan baik dan kubah puncak di atas menara pusat. Pada pandangan yang lebih dekat, mentol telanjang yang bersempadan dengan trim dan tepi muncul seperti udara yang ditiupkan bit gusi gelembung melawan langit monsun. Saya terlambat hari ini, hari Isnin. Bagaimanakah saya ingin melangkah ke atas meter elektrik yang memecut dengan mentol dongeng yang mengagumi istana yang indah.

Senibina Istana / Muzium

Di dalam muzium, lantai marmar yang digilap bertatahkan dengan motif bunga membawa melalui pameran spektakuler yang mewah. Kaca berwarna dari Belgium, candelier Bohemia, tiang besi tuang dari Glasgow, dan pelbagai perabot zaman yang mengagumkan atas keseronokan sensual yang diperintah oleh bekas penguasa. Separuh masa, pintu gading yang mengagumkan menghiasi pintu masuk utama ke istana.

Foto oleh Mahesh Telkar

Batu gantung yang lalu, saya mendekati Darbar seperti dewan dari mana Wodeyar Raja menyampaikan penontonnya, duduk di atas takhta yang dibuat dari pepejal 280 kg emas dari Karnataka. Seperti matahari terbenam, saya berjalan-jalan sekali lagi untuk melihat pemandangan istana. Tingkap-tingkap telah hidup dalam cahaya pijar terhadap langit kobalt. Lampu jalan kecil terletak di laluan yang mengarahkan pintu pagar di sekeliling perimeter. Bingkai kuno itu lengkap dengan tonga bersendirian - keretapi kereta kuda yang ditarik kuda, mod pengangkutan pengangkutan purba, kereta kebalnya dalam mengejar pelanggan yang sangat terdesak.

Makanan jalanan di Mysore

Saya memaksa dan mengambil perjalanan berbayar ke menara jam di sepanjang boulevard yang luas, yang satu sisi dipenuhi kabur dalam fizz dari tawas tawas berkhidmat pokok utama: idli-dosas berkhidmat pada daun pisang. Turun di sepanjang cartline ialah penggabungan gastrik kereta api yang menghidangkan mi China dan chhola bhaturas juga, dengan manis di atas dengan bantuan yang terkenal Mysore pak mithai.

Mysore Dussehra

Mysore disalahgunakan dari 'Mahisur,' yang dipanggil pada abad kesepuluh sebagai iblis buas Mahishasura dibunuh oleh Dewi Durga di sini. Kemenangan itu diperingati setiap tahun sebagai perayaan Dussehra, yang mana Mysore sama-sama terkenal. Pesta akhir tahun yang disambut dengan gaya yang hebat, berlangsung dalam perarakan gajah dan kuda berhias - cermin mata yang sangat dicari oleh orang-orang Semenanjung Semenanjung dalam jumlah besar.

Foto oleh NavRooZ.Singh

Srirangapatnam-The Town

Seseorang mungkin tertanya-tanya kenapa Srirangapatnam jauh adalah sebahagian daripada lawatan hari lawatan bandar Mysore. Pada tahun 1616, Wodeyar Rajas mengalihkan modal mereka kepada Srirangapatnam, 14 km jauhnya Mysore, di sebuah pulau di atas sungai Kaveri. Dengan raja-raja yang digulingkan pada tahun 1761, Srirangapatnam kubu dikepung oleh Haider Ali dan anaknya, Tipu Sultan. Dalam jangka pendek, Tipu menukar negara kecil Mysore ini menjadi pusat kuasa utama, mengancam penguasaan British ke atas India. Oleh itu, mengikuti pertempuran berdarah Srirangapatnam di mana Tipu bertempur seperti pahlawan sejati terhadap askar-askar British yang hebat. Pada 4 Mei 1799, British dengan gembira menyatakan 'India adalah milik kita' untuk mencari Tipu mati di tengah-tengah mayat kedua belah pihak yang disembelih dalam pertempuran bersejarah ini. Begitulah aura yang ditakuti Tipu.

Gambar oleh maxaud

Hari ini, penjara bawah tanah di mana penjara-penjara British yang dirantai dibuat di leher dalam air adalah peringatan yang mengerikan tentang kekayaannya. Dipercayai telah membunuh seekor harimau yang dibebani, tenteranya menyembah Tipu sebagai Harimau Mysore, yang mana dia secara obyektif memeluk menghiasi dirinya dengan pakaian mewah dan simbol-simbol harimau lainnya. Makamnya di Gumbaz, di mana dia dikebumikan di sebelah ayahnya, Haider Ali, tangannya dilukis di dalam dalam corak harimau yang sama.

Tipu sekali Istana musim panas, Dariya Daulat Bagh mengumpul koleksi memorabilia - lakaran tangan syarikatnya yang tidak terkalahkan dan nasihatnya. Lukisan-lukisan medan perang bertebaran lebih dari 70 kaki di sepanjang dinding luar istana, memperingati pertempuran Raja Tipu Sultan dan Haider Ali.

Gambar oleh exfordy

Di Hotel Mayura yang dikendalikan oleh Karnataka di sepanjang Kaveri, saya membaca semula sejarah Tipu dari buku kecil yang dibeli di luar makamnya. Sambil menghirup bir dingin, saya membeli sendiri teppa (coracle) - bulat rotan keranjang bot yang meluncur perlahan ke atas Kaveri - dan melangkahi sebuah pulau yang dibentuk oleh batu-batu besar. Saya ditinggalkan dalam kesendirian sempurna dari Alam Semulajadi dengan unsur yang paling asasnya: kehijauan terang terhadap langit monsun yang sempurna kerana Kaveri mengalir dengan lembut. Seperti Tipu yang mengagumkan, tetapi agak tipis, saya rasa sebagai pemilik pulau kecil ini, pedangnya walaupun digantikan oleh sebotol kosong saya. Kembali di Mayura untuk makan tengah hari, saya mengambil rehat dari sejarah dan tidak lama lagi menunggang auto-becak melintang lebar Srirangapatnam untuk pertemuan dengan burung-burung di Saluman Ali yang ditubuhkan Ranganathittu Bird Sanctuary.

Foto oleh Hari Prasad Nadig

Ia adalah lekapan cuaca kali ini, sibuk dengan sepuluh orang yang merayap ke pulau-pulau Kaveri yang kecil. Saya tersentuh dengan menghantui burung-burung yang penuh sesak, sebuah surau yang berhijrah untuk ahli-ahli ornithologists. Penumpang bersama saya tidak sabar-sabar di kawanan burung - mereka bertanyakan di Kannada dengan penunggang ikan untuk kemungkinan melihat buaya. Dia menunjuk pada singkar-singkar yang gelap dan menonjol di perairan yang jauh. Mendekati lebih dekat, kita diam-diam merenung ke dalam celah mata yang tidak jelas. Buaya mengiktiraf pandangan rahang kami dengan ketenangan yang berbeza, kerana dia merosot oleh. Bot itu meletus dengan kejadian yang terburu-buru, suara-suara yang tidak stabil yang membincangkan keintiman mengejutkan reptilia. Bernafas sekali lagi, kami melihat kawanan ternak yang dicat di satu pulau. Mereka kelihatan suka bermain dalam rusuhan yang boleh didengar. Penyebab kejam menjadi jelas apabila kita mengelilingi pulau itu. Satu lagi buaya besar adalah terlalu dekat dengan anak-anak burung gagak. Hitching kembali ke Srirangapatnam, benteng-benteng kubu Tipu berdiri siluetted terhadap awan petang.

Pemikiran yang penuh semangat mempunyai cara tersendiri. Kali ini, hujan enggan melepaskan awan. Saya mengucapkan terima kasih kepada bintang saya. Bulan mengintip melalui seketika; Saya tip ke dalam déjà vu. Di bukit-bukit Chamundi di Mysore, pameran di negara-negara muzium abashedly, 'drama dunia berulang sendiri identik setiap 5000 tahun; anda telah melawat tempat ini dengan cara yang sama seperti yang anda lakukan sekarang tepat 5000 tahun yang lalu. '

Bagaimana untuk mencapai

Walaupun Mysore telah diberikan lapangan terbang baru-baru ini, sambungannya masih baru. Mysore paling baik didekati dari Bengaluru, kira-kira 160 km, di mana teksi pra-bayar boleh disewa di lapangan terbang atau bandar. Perkhidmatan bas KSRTC yang sangat baik dari Bengaluru ke Mysore adalah pilihan yang lebih baik. Mysore disewa oleh kereta api dari bandar-bandar utama di seluruh India. Untuk melawat tempat-tempat menarik di dalam bandar, anda boleh menyewa teksi sepenuh hari atau kereta riket untuk mendapatkan sekitar bandar. Sambungan bas antar bandar agak baik dan boleh dipercayai.

Tinggal di mana

Tidak ada kekurangan penginapan di Mysore untuk memenuhi setiap anggaran. Walau bagaimanapun, semasa Perayaan Dasara, ia adalah lebih baik untuk menempah dengan lebih baik terlebih dahulu. Anda boleh menginap di beberapa hotel mewah ini: Fortune JP Palace (Tel: 0821 3988444), Royal Orchid Brindavan Garden (Tel: 41276667), The Windflower Spa & Resorts (Tel: 2522500), Lalitha Mahal Hotel Palace .

Oleh Vartika Kaushal

Mengenai Pengarang

Vartika Kaushal suka mengembara dan mengambil resepi masakan baru dalam perjalanan. Dia adalah tukang gergasi berlainan dan suka mengumpul cenderamata dari perjalanannya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add