A Journey through the Hills

A Journey through the Hills

Sesi gosip di pagi hari dengan teh tempat tidur diikuti diikuti dengan menggali ke dalam air panas aalu puri sebagai sinar manis matahari musim sejuk menghangatkan badan kita dan pemandangan panorama yang diliputi salju Dhauladhar berkisar mata. Dengan muzik merdu bermain di dalam kereta dalam perjalanan ke Chimbalhar, jiwa-jiwa penderitaan kami mula menjangkakan keseronokan dan keseronokan perjalanan akan dibawa. Kangra, nama itu agak samar-samar. Dari semua stesen bukit di Utara, yang jarang sekali ini diperhatikan dengan mantra-mantra yang menonjol. Tetapi mungkin itu di mana pesonanya terletak. Berjarak sehingga julat Dhauladhar yang dilitupi salju, lembah ini di Himachal adalah percutian hujung minggu dari Delhi dengan pandangannya yang indah, biara tersembunyi dan orang yang hangat. Ia mempunyai sesuatu untuk ditawarkan kepada semua orang - landskap yang menakjubkan dan hutan hijau yang subur untuk jurugambar dan pencinta alam, biara yang tenang yang tersembunyi di dalam pain untuk mereka yang mencari sedikit ketenangan dan aktiviti seperti paragliding dan trekking untuk banyak petualang.

Merangkul angin sejuk di Pengebilan:

Ia adalah hari yang jelas, sesuai untuk tentera paragliding, dimaklumkan Sonu, ahli paragliding kami. Itulah berita yang kami semua sedang menunggu untuk mendengar selepas menghadapi hari-hari yang kerap dalam beberapa hari terakhir. Kami kini menuju ke Pengebilan, salah satu tapak paragliding terbaik di dunia. Cara-cara Zigzag, dengan lembah yang mendalam di satu sisi dan bukit-bukit yang diliputi salji yang tinggi di sisi yang lain, dan dengan angin sejuk mencium wajah kami, kami sangat menikmati perjalanan dari Baijnath ke Pengebilan. Pasukan paragliding yang diketuai oleh Sonu bertemu kami di Bir (tapak pendaratan). Kereta tidak akan jauh dari sini kerana hujan lebat pada hari sebelumnya. Trek licin terlalu berbahaya untuk memandu. Oleh itu, kita perlu melalui salji yang lebat sekitar empat kilometer, kami dimaklumkan. Bukannya kecewa, saya melihat kumpulan itu gembira mendapat peluang untuk berjalan di salji. Kami berhenti selepas trekking selama kira-kira tiga kilometer. Duduk di ketinggian 7,500 kaki di atas paras laut, sambil melihat langit dan menghirup teh panas di tengah-tengah cuaca sejuk adalah satu pengalaman yang kami ingin teringat sepanjang hidup kami. Dan selepas beberapa minit, kami sampai ke titik dari mana kami akan berlepas untuk paralihan.

Hati tinggi, minda saraf dan badan yang menggigil - sukar untuk menggambarkan semua emosi saat ini. Arah dan halaju angin yang betul diperlukan untuk menilai masa melompat dari tebing untuk berlepas sempurna. Juruterbang kami adalah pakar dalam menilai masa yang tepat dan dengan itu mendorong kami untuk mengambil 'lompat iman' ketika tiba masanya. Semua kegelisahan hilang sebaik sahaja kami berada di udara. Apa yang kekal adalah kebahagiaan mutlak terbang di atas lembah yang mendalam dan gunung tinggi. Perasaan semasa anda berada di sana adalah di luar kata-kata. Pendaratan adalah lebih rumit daripada berlepas sejak kaki perlu dilipat dan diposisikan dengan cara tertentu seperti yang diarahkan - jika tidak, bersiap sedia untuk mendapatkan kaki anda patah, kami diberitahu. Kami memilih mengikuti arahan.

Paragliding dalam Pengebilan (Gambar oleh Okorok)

Meraikan kehidupan dengan para biarawan yang meriah di Biara Shera Bling, Bhattu:

Terletak jauh dari bandar, hanya beberapa kilometer barat Bir di Upper Bhattu, adalah biara Buddha Tibet dan kompleks berundur. Terletak di tengah-tengah bukit-bukit hutan pinus hijau di Lembah Kangra, biara Palpung Sherabling adalah tempat untuk berehat dan merayakan kehidupan, dengan segala kekhawatiran dan kerepotan ketinggalan jauh. Daripada memandu ke biara, kami lebih suka berjalan kaki melalui hutan pain untuk bernafas di udara gunung yang segar. Bendera doa Buddha berwarna-warni di sisi jalan membimbing kita ke biara. Sebelum menjangkau biara, ada beberapa anak yang bermain bola sepak. Mereka tidak mengambil masa untuk mengenali kami dan kami dengan senang hati menyertai mereka dalam permainan mereka. Kita dapat melihat banyak bangunan yang terletak di atas bukit bukit-bukit ketika kita meneruskan perjalanan jauh di hutan. Bangunan-bangunan ini dibina dalam gaya Tibet tradisional dan direka oleh Kenting Tai Situpa ke-12 - seperti yang diberitahu oleh seorang sami tempatan yang kami bicarakan. Biarawan itu selanjutnya menyatakan bahawa murid-murid Kenting Tai Situpa dari rantau Derge dan Nangchen yang menetap di Bir, mendermakan tanah hutan pinus yang terletak di kaki bukit Himalaya pada tahun 1975. Di sini beliau mula menubuhkan Palpung Sherabling, yang kemudian menjadi tempat duduknya di India. Biara utama terdiri daripada lima tingkat yang terdiri daripada apartmen untuk Kurniaan Dalai Lama, apartmen untuk His Holiness Gyalwa Karmapa, dewan kuil, bilik persembahan dan dewan permaisuri, dapur, bilik makan, penerimaan, bilik pengunjung, ruang sekolah, bilik multimedia, auditorium , muzium, dewan latihan tarian lama, pameran merangkap dewan persidangan, halaman tertutup dan halaman Lamadance. Bumbung emas kuning berdiri 12 kaki tinggi.

Sebuah kafe dan kemudahan awam berdiri di luar kompleks. Semasa kami melihat bangunan megah ini, pengebumian ajaib menarik perhatian kami. Kami mengikuti rentak dan mendapati bahawa mereka datang dari tingkat tiga. Para bhikkhu, muda dan tua, sangat teruja dalam latihan. Biara itu akan menjadi tuan rumah Lamadances dua kali setahun di premisnya yang kami diberitahu, di mana sesi prakteknya berlangsung.Perayaan kehidupan di tengah-tengah suasana yang tenang dan wajah-wajah yang menggembirakan kanak-kanak, remaja dan tua, kita merasakan seolah-olah kita telah mencapai dunia yang berbeza di mana orang tidak tahu kesedihan. Selepas mempunyai thukpa dan teh yang dihidangkan oleh beberapa orang yang mesra di kafe di luar biara, kami teruskan.

Biara (Gambar oleh Wikimedia)


Menemukan semula sejarah di Kuil Shiva purba di Baijnath:

Dalam perjalanan kembali ke hotel, kami melawat kuil Shiva purba di Baijnath. Kuil abad ke-13 yang dikhususkan untuk Lord Shiva telah disembah sejak dibina pada 1204 A.D. Kuil ini merupakan karya indah seni bina kuil India Utara abad pertengahan yang dikenali sebagai gaya kuil Nagara. Shivling Svayambhu bentuk diabadikan di tempat suci kuil yang mempunyai lima unjuran di setiap sisi dan diatasi dengan pusingan tinggi shikhara. Pintu masuk ke tempat suci adalah melalui sebuah ruangan yang mempunyai mandapa persegi besar di depan dengan dua balkoni besar, satu di utara dan selatan. Terdapat sebuah anjung kecil di hadapan dewan mandapa yang terletak pada empat tiang di depan yang didahului oleh idola Nandi, lembu jantan, di kuil kecil yang diletakkan. Seluruh kuil ditutup dengan dinding tinggi dengan pintu masuk di utara dan selatan. Dinding luar kuil mempunyai beberapa patung dewa dan dewi. Pintu-pintu juga disemat dengan sebilangan besar imej ukiran keindahan yang hebat dan kepentingan ikonografi. Sebahagian daripada mereka sangat jarang ditemui di tempat lain. Mengikut legenda, diyakini bahwa selama Treta Yug, Ravana untuk memiliki kekuasaan yang tak terkalahkan, menyembah Tuhan Shiva di Kailash. Dalam proses yang sama, tolonglah yang mahakuasa dia menawarkan 10 kepala di havan kund. Dipengaruhi oleh perbuatan Ravana yang luar biasa ini, Lord Shiva bukan sahaja mengembalikan kepalanya tetapi juga memberikannya kuasa yang tidak dapat dikalahkan dan keabadian. Apabila mencapai kegembiraan yang tiada tandingan ini, Ravana juga meminta Lord Shiva untuk menemaninya ke Lanka. Shiva bersetuju dengan permintaan Ravana dan mengubah dirinya menjadi Shivling. Kemudian Tuhan Shiva memintanya untuk membawa Shivling dan memberi amaran kepadanya agar tidak meletakkannya di atas tanah di mana saja dalam perjalanannya. Ravana mula bergerak ke selatan ke arah Lanka dan tiba di Baijnath di mana dia merasakan keperluan untuk menjawab panggilan alam. Ketika melihat seorang gembala, Ravana menyerahkan Shivling kepadanya dan pergi untuk mendapatkan lega. Sejak Shivling sangat berat, gembala meletakkannya di atas tanah dan dengan itu Shivling ditubuhkan di sana.

Beberapa daripada kita bangun pagi yang segar dan memutuskan untuk pergi berjalan-jalan pagi dan menjelajahi persekitaran. Ia hampir gelap apabila kami mula berjalan. Bintang-bintang masih tersenyum kepada kami ketika kami menggigil hingga mati tetapi masih tidak dapat menahan godaan berjalan di lorong-lorong kecil di desa terdekat. Ia adalah indah untuk menyaksikan retak fajar. Secara beransur-ansur malam gelap yang sejuk berubah menjadi hari yang cerah. Ia menarik untuk menyaksikan kehidupan seharian yang bermula dengan languidly di sebuah kampung kecil - wanita sibuk mengambil air, menyediakan teh dan menawarkan sembahyang, manakala lelaki lazily menyesu teh di bawah matahari pagi dengan surat khabar di tangan. Sebaliknya, anak-anak sekolah bersiap sedia untuk sekolah mereka. Itu hidup dalam gerakan yang perlahan.

Perhubungan bangunan di Mcleodganj, Dharamshala Atas:

Ia adalah hari yang cerah dengan langit biru yang mendalam, angin sejuk angin utara yang sejuk dan matahari musim sejuk yang manis tersenyum dari atas. Mcleodganj adalah destinasi seterusnya. Perhentian pertama adalah gereja lama St John di padang gurun dalam perjalanan ke Mcleodganj di Forsyth Gunj. Ia adalah gereja Anglican yang ditujukan kepada John the Baptist, yang dibina pada tahun 1852. Di tengah-tengah hutan deodar, dan dibina dalam seni bina neo-Gothic, gereja ini juga terkenal dengan tingkap kaca berwarna Belgium. Tapak ini memorial British Viceroy Lord Elgin, dan kuburan lama. Ketika semua orang berjalan-jalan di sekitar kawasan itu, kami pergi ke Mcleodganj untuk mencari sebuah hotel di tengah-tengah anggaran dengan teres supaya kami dapat menaiki api unggun yang kami tunggu selama perjalanan kami. Kami cukup bernasib baik untuk mendapatkan apa yang kami cari - sebuah hotel yang baik yang menghadap ke lembah Kangra dengan ruang yang besar di hadapan bilik kami di tingkat ketujuh, di mana kami boleh mengaturkan pesta malam. Satu-satunya perkara yang kita kekurangan adalah beberapa kayu kering untuk api. Orang-orang di hotel telah beritahu kami bahawa terdapat kekurangan kayu kering untuk dibakar kerana musim sejuk yang keras. Naddi, sebuah kampung berdekatan, adalah perhentian seterusnya kami.

Mcleodganj (Gambar oleh Jace)

Dewa cuaca gembira dengan kami. Tidak ada hujan, seluruh kawasan ditutup dengan salji putih dan meniup angin sejuk adalah merawat untuk deria kami yang berwarna. Kami benar-benar menikmati Maggi panas dan pakoras diikuti oleh teh panas dalam cuaca sejuk. Berjalan-jalan santai di sekitar kawasan itu, menikmati ketenangan dan bermain dengan salji adalah apa yang kami lakukan dalam tiga jam yang kami ada di Naddi.

Dengan sejuk di udara dan malam gelap, kami duduk di teres di tingkat ketujuh dengan bintang-bintang di atas dan lampu-lampu berkilauan lembah di bawah. Kami berasa seperti kami terapung di suatu tempat di tengah-tengah bintang-bintang.

Sembang chit kami terganggu oleh Jitendra, pemandu kami, yang diberitahu siap pada jam 9 pagi. Nah, sudah pukul 11 ​​pagi dan kami tidak mampu untuk menunda apa-apa lagi. Tidak lama lagi menelefon loceng kesedaran bahawa sudah tiba masanya untuk mengucapkan selamat tinggal ke tanah yang tenang ini dan kembali ke tempat perlindungan kami di kota itu dengan hati yang berat. Tetapi apa yang masih kekal di dalam adalah kenangan manis semua kenangan indah di tempat yang tidak dapat dilupakan.

Mengenai Pengarang

Kirat Sodhi suka bepergian, membaca dan peminat teater. Anda boleh menghubungi beliau di twitter @ KiratSodhi.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add