Makanan Flamenco yang menyeronokkan di Madrid

Makanan Flamenco yang menyeronokkan di Madrid

Senibina yang mengagumkan, cerita-cerita di sebalik bangunan-bangunan, makanan mewah dari restoran tertua di dunia, menghirup minuman sambil memadankan gerak-gerik ke pukulan flamenco, pesona Madrid banyak.

Gambar oleh Dodo

"Tiada siapa yang pergi tidur di Madrid sehingga mereka membunuh malam itu," kata Ernest Hemingway. Saya membuat keputusan untuk menunggu untuk sampai ke ibukota Sepanyol sebelum mengambil beratnya diktatnya. Buat masa ini, dalam penerbangan Delhi-Istanbul-Madrid lima jam yang panjang, saya membuang bungkus kebab, baklava dan kek coklat / hazelnut mousse, tarik selimut kelabu ke atas diri saya dan tenggelam di atas katil rata 75-inci. Saya bermimpi Madrid. Saya duduk dengan Hemingway di bahagian kegemarannya 9 dari Cincin Las Ventas Bull dan Juan Belmonte, matador paling hebat sepanjang masa, sedang bergerak ke arah lembu banteng. Orang ramai berteriak-teriak dan semua Madrid bergema dengan kemarahan sukan ini. The bull snorts, hati saya berhenti dan saya bangun. Saya melihat pramugari yang cantik dengan pipi merah strawberry dan rambut seperti bulu emas yang berdiri dengan kehva di tangannya.

Tidak lama kemudian, saya melangkah ke Madrid yang hampir tidak teruk. Lupakan tidur, ibukota Sepanyol kelihatan seperti ia baru saja terbangun. Orang Sepanyol mengamuk di pub dan kafe, mereka adalah tapas-melompat untuk buah zaitun yang digantung pada tusuk gigi, ubi kayu goreng, roti yang dihiasi dengan keju dan ham, daging sejuk, semuanya dibasuh dengan bir atau sangria. Di mana-mana sejarah terbukti dalam monumen Romanesque dengan perhiasan barok, modernisme kelihatan berhias di Gran Via yang mewah dan meriah, dan balkoni yang indah menambah tipu muslihat untuk Plaza Mayor, dataran tengah bandar ini. Ada cerita tentang pelukis Salvador Dali berjalan di dalam jubah panjang dan kumis wax; daripada Ava Gardner menari flamenco di puncak meja; Hemingway menghirup sherry di gelas yang tinggi dan langsing. Cerita yang boleh mengisi seribu buku kopi. Di Madrid, terdapat babi yang menyusu untuk mati dan ada banyak muzium yang boleh dilihat. Madrid tidak tidur. Orang tidak boleh tidur sama ada.

Plaza Mayor (Gambar oleh Gryffindor)

Nah, saya tidak tidur. Menyalahkannya di tinggi, menyusun panduan Joanna Wivell, pemandu orang dalam untuk Madrid; dia teliti merancang lawatan peribadi. Seorang Brit yang jatuh cinta dengan Sepanyol, Wivell adalah panduan yang menarik - satu ketika dia menemui anda dengan hampir jawapan ensiklopedia mengenai soalan tentang bandar; Seterusnya dia mengangkat bahunya dan pirouettes seperti penari flamenco yang sempurna. Dua hari adalah semua yang saya ada di Madrid dan dari saat ini saya memutuskan untuk melakukan semua perkara yang khusus di Sepanyol.

"Mari kita mulakan dengan tablao flamenco," kata Wivell secara animasi. Tablaos adalah kelab-kelab malam kontemporari di mana flamenco dilakukan di atas pentas kayu dan minuman / makan malam boleh menjadi iringan. Kami berjalan ke bandar lama dan masuk Tablao las Carboneras, restoran kecil dengan pencahayaan redup, dekorasi minimum, dan makanan mewah. Tetapi segala-galanya terasa apabila tiga wanita cantik dalam pakaian coklat / hitam / beige memecah masuk ke ritmik, kerja kaki pesat, mereka menampar paha dan lelaki mereka dalam mula hitam menyanyi cute guttural itu. Gerak kaki begitu gila yang nampaknya panggung kayu akan memberi jalan. Penari flamenco dalam coklat menyentuh crescendo dan saya menjadi tidak sedar dengan tortillas de patatas (telur ayam telur dengan kentang goreng), gazpacho (sup sejuk), polvoron (kortik Sepanyol) dan fabada asturiana (kacang rebus) yang dibentangkan di atas meja. Sebaik sahaja pentas itu jatuh senyap dan tepuk tangan mati, saya menggali hidangan tradisional Sepanyol.

Keesokan harinya saya memilih untuk menendang habuk di Madrid. Kali ini dengan bola sepak di Stadium Santiago Bernabeu, kiblat untuk peminat Real Madrid. Lif swift membawa anda ke puncak untuk pemandangan panorama stadium yang terkenal. Kerusi yang kosong memandang saya, sementara saya memamerkan diri saya di kerusi sudut, dengan adrenalin yang dibayangkan pemain bola sepak Real Madrid di rumput hijau. Perkara seterusnya, saya berjalan menuruni tangga ke dalam Bilik Trophy yang berantakan dengan trofi besar, kecil, dan besar. Dari Balcony Presiden, pemandangan itu hebat, dan dari pemain yang digali, rumput hijau. Saya terlepas denyutan jantung di hadapan David Beckham, kelihatan pelik, manik-manik peluh yang mengalir di wajahnya, dalam gambar besar.

Stadium Santiago Bernabeu (Gambar oleh uggboy)

Saya gape di Zinedine Zidane seperti apa yang kelihatan seperti selama-lamanya. Waktu saya di Madrid sudah lenyap dengan cepat dan saya hampir tidak melihat semua yang saya mahu. Saya berdiri di hadapan Gereja St Jerome dan meminta Tuhan untuk musim bunga tambahan dalam perjalanan saya. Bagaimana lagi saya boleh melihat lukisan terkenal Francisco de Goya yang Maja Bogel di Muzium Prado dan Guernica Pablo Picasso yang kekal secara kekal di Muzium Reina Sofia? Bagaimanakah saya dapat bernafas di tengah geranium di Taman El Retiro? Bagaimanakah saya dapat melewati patung El Angel Caido, mungkin satu-satunya patung di Eropah yang ditujukan kepada Setan? Atau beli sendiri payung di Casa de Deigo yang telah menjual payung terbaik sejak tahun 1858? Bagaimanakah saya boleh pergi ke pasar San Miguel dengan bumbung kayu dan besi yang mengagumkan dan memilih bocadillos yang lazat daging lembu panggang? Dan tentu saja, bagaimana saya tidak dapat bertemu dengan Cervantes dan Don Quixote, yang berdiri di Plaza de Espana?

Di Madrid, jadual perjalanan saya tertumpu dengan mustahak dan kaki saya sakit dengan berjalan kaki.Di Plaza Mayor, saya duduk dengan patung gangsa Raja Philip III dan bernafas panjang. Hemingway betul. Satu-satunya perkara yang perlu dilakukan di Madrid adalah membunuh malam. Untuk berjalan kaki yang tenang di Plaza Mayor. Untuk sangria yang memalukan. Untuk Picasso's Guernica. Untuk popi merah. Untuk babi menyusu babi di Botin. Untuk teh tinggi di bawah kubah kaca yang dicat di Westin Palace yang berusia 100 tahun. Di luar segalanya, untuk hantu Hemingway.

MELAKUKAN DI SINI

Terdapat beberapa penerbangan ke Madrid; satu pilihan ialah Turkish Airlines yang mempunyai penerbangan sehubungan dengan penerbangan ke Madrid dari Delhi dan Mumbai.

APA YANG MELIHAT

Muzium Prado, Plaza Mayor, Istana DiRaja, Katedral La Almudena, stadium bola sepak Santiago Bernabeu (Real Madrid), cincin Las Ventas. Lakukan lawatan sehari ke Segovia, tapak Warisan Dunia UNESCO.

TINGGAL DI MANA

The Westin Palace

e-mel: [email protected]

web: www.westinpalacemadrid.com/en;

The Ritz

e-mel: [email protected]

web: www.ritzmadrid.com;

Gran Melia Felix

web: http://www.gran-melia-fenix.com/en

Oleh Supreet Cheema

Mengenai Pengarang

Supreet suka melancong dan masuk ke kulit destinasi. Aktif dalam forum perjalanan, dia suka membaca dan menari dalam masa luangnya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add