Maharajas, Dewa & Kebesaran

Maharajas, Dewa & Kebesaran

Penerbangan antara Mumbai dan Udaipur seperti berada dalam mesin waktu. Penerbangan saya bermula dari 21st Century Mumbai dan nampaknya pada pendaratan di Lapangan Terbang Maharana Pratap di Udaipur, saya telah diangkut ke Abad Ke-19. Perkara pertama yang anda perhatikan adalah postur kolektif - nampaknya kata ramrod dicipta untuk orang-orang ini. Pembetulan - ia adalah perkara kedua yang anda perhatikan. Yang pertama ialah misai yang ada di mana-mana. Jelas sekali, jika anda dicukur bersih seperti saya, anda akan menjadi minoriti; kekurangan rambut muka hampir pasti mengkategorikan anda sebagai metroseksual. Di tanah yang meleleh dengan machismo.

Udaipur City Palace

Lawatan terakhir saya ke Udaipur lebih dari satu dekad yang lalu tetapi tidak banyak yang berubah, dan ini termasuk kedai-kedai dengan barang-barang mereka yang bertarikh sebagai juga gerai tanpa pengawasan. Apa yang telah berubah adalah keselamatan - senapang vintaj telah digantikan oleh senjata moden dan personel yang mengendalikan mereka pastinya tidak lekas. Sekiranya bukan untuk senjata moden dan berdengung Blackberries dan Androids, seseorang akan menjadi sukar untuk percaya pada tahun 2012.

Sekali di luar lapangan terbang, kami melayari teksi kami yang sudah dibayar dan sedang dalam perjalanan Devigarh. Apa yang menyerang saya mengenai pemacu adalah kehijauan. Flora dan pasir yang berpindah di bandar Rajasthani lain seperti Jaipur, Jodhpur dan Jaisalmer meninggalkan keraguan bahawa mereka dekat dengan padang pasir. Udaipur, sebaliknya, adalah hijau yang subur - terima kasih kepada banyak tasik di kawasan itu. Satu-satunya kaktus adalah orang-orang yang tumbuh di pinggir ladang untuk menjaga haiwan liar. Seperti yang kita lulus bandar-bandar kecil dan kampung-kampung dalam perjalanan ke Devigarh - yang terletak di pinggir Udaipur - pemandu Rajput kami Kishore Singh memutuskan untuk memberi kami nilai untuk wang dengan dua kali ganda sebagai panduan dan tiga kali ganda sebagai seorang ahli falsafah. Dia membincangkan sejarah, agama, kesengsaraan air semasa dia tinggal di Mumbai dan menghormati pembunuhan ketika kami ular perjalanan kami ke resort.

Walaupun jalan raya baru dan luas, pemandu biasa, seperti di tempat lain di India, tidak mempunyai rasa jalan. Kaedah-kaedah yang dimaksudkan untuk dipecahkan - tidak kira mana satu pihak mengatasi atau disusuli. Selepas 30 minit memandu melalui kampung-kampung yang berwarna-warni, kami akhirnya melihat resort kami. Kata-kata tidak boleh membuat keadilan untuk keindahan bangunan itu kerana ia berdiri di atas bukit, bangga dan tidak berbelah bahagi seperti pahlawan Rajput, menghadap ke desa abad ke-14 Delwara di kaki bukitnya. Dibeli dari keluarga diraja yang dahulu dan dengan sungguh-sungguh dipulihkan dalam tempoh 15 tahun, Devigarh jelas menjadi buruh cinta.

Sama seperti istana-hotel lain, di sayap lama tiada dua bilik adalah sama. Sayap baru mempunyai bilik standard yang dipanggil 'Garden suite'. Bilik-bilik ini, tidak seperti bilik-bilik istana, tidak mampu melihat pemandangan Aravallis yang menakjubkan. Kami tinggal di salah satu daripada lima Suite Aravali, yang terletak di bawah Suite Presiden. Suite yang luas ini mempunyai semua kemudahan yang bertaraf 5 bintang. Saya belum pergi sejauh ini untuk menonton TV pada skrin 42 inci tetapi saya rasa ada orang-orang yang menjadi hamba skrin kecil. Wifi percuma berguna kerana rangkaian telefon selalunya kadang-kadang dan saya mahu mengawasi pingat Olimpik India. Kami masuk dan mengikuti barang-barang kami ke suite kami.

Devigarh Palace Resort

Perdamaian dan ketenangan Devigarh adalah selamat datang. Cuaca adalah menyenangkan, jadi kami membuat keputusan untuk menyejukkan diri di kolam yang menghadap ke bukit-bukit hijau dan kemudian ke bar di mana kami melihat matahari terbenam di atas Aravallis ketika kami menghirup koktail kami. Keesokan harinya dibelanjakan di resort yang menggali makanan mewah. Restoran ini menyajikan masakan India serta masakan kontinental. Makanannya bijak dan pelayan biasa kami - seorang lelaki tua yang menawan yang bernama Mangi Lal - pergi keluar dari jalan untuk membuat kita selesa.

Kerana hujan kami terpaksa memendekkan perjalanan unta kami. Pada penghujung perjalanan kami dalam perjalanan pulang ke Mumbai, kami pergi ke sana UDAIPUR City menghabiskan satu hari di sana. Setelah diperiksa TripAdvisor untuk restoran terbaik di Udaipur, kami membuat perjalanan kami ke peringkat teratas - Millets of Mewar. Hidangan halus tidak, tetapi pemandangannya baik dan makanannya lazat. Keseluruhan lorong di mana Millets terletak - berhampiran Chand Pol / Nayi Puliya - adalah kegembiraan untuk pencinta makanan. Kebanyakan restoran Udaipur teratas boleh didapati di sini.

Saya adalah seorang peminat kereta, jadi untuk mengetahui di Internet tentang Muzium Kereta Vintaj Maharaja, saya perlu melawatnya. Terdapat 20 kereta ganjil yang dipamerkan - dari tahun 1930-an hingga ke model dari 1960-an. Ada yang menjadi bukti hari-hari Maharaja, sementara beberapa orang berpendapat bahawa semua perkara yang baik akan berakhir - bahkan kekuatan kerajaan. Pada tahun 1930-an Maharaja nampaknya telah digantikan secara eksklusif dalam kereta Rolls Royce. Menjelang tahun 1960-an, dia menggunakan Rambler Classic 232 yang begitu rendah hati.

Muzium Kereta Vintaj Maharaja (oleh Miikka Skaffari)

Sesetengah kereta benar-benar unik - seperti Rolls Royce ditukar menjadi jip untuk ekspedisi memburu. Kegemaran peribadi saya ialah MG TC 1946 yang boleh ditukar dengan warna merah. Jika di Udaipur, jangan ketinggalan muzium. Kerana kekurangan masa, kita hanya mempunyai cukup untuk melihat Lake Pichola dan Lake Fatehsagar - kedua-duanya mungkin kelihatan lebih mengesankan dan megah dengan keajaiban senibina di sekeliling mereka jika terdapat lebih banyak air di dalamnya. Mudah-mudahan, monsun berikutnya akan mengisi semula tasik-tasik ini ke tahap mulia mereka.

Danau Pichola, yang dinamakan sempena kampung Picholi yang berhampiran, telah dibuat secara artifisial pada 1362 AD terutamanya untuk membekalkan air minuman dan memenuhi keperluan pengairan Udaipur dan kejiranannya. Tasik ini mempunyai empat pulau - Jag Niwas, di mana terletak City Palace, Jag Mandir, yang mempunyai istana dengan nama yang sama, Mohan Mandir, dari mana raja menyaksikan perayaan Gangaur dan Arsi Vilas, yang mempunyai tempat perlindungan burung, dibina oleh salah seorang Maharanas Udaipur untuk menikmati matahari terbenam dari tempat ini. Rudyard Kipling sangat kagum dengan kecantikan dan keindahan tasik yang dia menggambarkannya sebagai - "Jika orang Venesia itu memiliki Tasik Pichola, dia mungkin berkata dengan keadilan, 'melihat dan mati'", dalam novelnya Surat Marque.

Pemandangan Aeriel dari Lake Palace di Tasik Pichola

Danau Fatehsagar pertama kali dibina oleh Maharana Jai ​​Singh pada tahun 1687. Tetapi 200 tahun kemudian, banjir membasuh tenggelam yang membentuk tasik. Ia kemudiannya dibina pada kos `6 lakhs oleh Maharana Fateh Singh, penguasa bekas negeri Mewar pada tahun 1888. Batu asas untuk pembinaan baru itu dibina oleh Duke of Connaught, anak ketiga dari Queen Victoria. Tambak timur laut yang dibina semula ini mempunyai tiga nama, iaitu Pal, yang Memandu, atau Connaught Bund (tambak atau air tawar). Sekarang, tasik itu adalah 2.4 km panjang, 1.6 km lebar dan 11.5 m dalam dan mempunyai tiga pulau, di mana Nehru Park adalah yang terbesar. Ia mempunyai restoran taman berbentuk bot dan kebun binatang, yang sangat popular di kalangan pelancong. Taman Nehru boleh diakses oleh bot-bot di dalam kapal motor dari bawah Moti Magri. Pulau kedua telah dijadikan taman awam dengan pancutan air jet di dalamnya, sementara pulau ketiga menempatkannya Balai Cerap Matahari Udaipur (USO). Tidak jauh dari kota utama, tasik ini merupakan tempat berkelah yang popular di kalangan pelancong dan sering disebut sebagai 'Kashmir kedua'

Selama penginapan kami di Devigarh, kami memutuskan untuk melakukan perjalanan ke kota candi NATHWADA yang menarik para penganut dari seluruh negara memotong melalui pelbagai strata sosial - Ambanis adalah pelawat biasa. Lorong-lorong sempit menuju ke kuil dilapisi dengan kedai-kedai kecil yang menjual pernak-pernik dan chai. Apabila memasuki kompleks kuil Nathdwara, seseorang sukar ditekan untuk percaya ia berada di bandar yang sama. Walaupun terdapat kerumunan orang ramai yang biasa, kompleks kuil itu sendiri adalah bersih dan terawat dengan baik.

Kompleks Candi Nathwada

Kisah tentang bagaimana dewa yang disayangi di sini menarik. Semasa pemerintahan Maharaja Mughal Aurangzeb, ketika banyak kuil dan berhala di Vrindavan dimusnahkan, para penjaga idola Shrinathji mencari perlindungan baru untuknya, menyembunyikannya dari Mughals. Mereka menyembunyikannya di pelbagai bahagian negara sebelum mereka diberi perlindungan oleh Maharana dari Mewar. Roda keretanya yang membawa dewa - Krishna sebagai anak berusia tujuh tahun - terjebak dan enggan berlabuh di tempat tertentu di kerajaan Mewar. Mengambilnya sebagai tanda dari Tuhan, bahawa Dia ingin tinggal di sini, penjaga idola memutuskan untuk menjadikan ini rumah baru dewa kanak-kanak. Oleh itu, kuil yang berlaku ini telah berdiri sejak itu di tempat yang dipilih Tuhan.

Artis Nathdwara adalah sekumpulan artis yang bekerja di sekitar kawasan kuil Nathdwara yang terkenal. Mereka terkenal dengan lukisan bergaya Rajasthani yang indah, yang dipanggil 'Pichwai Paintings', Yang dimiliki oleh Sekolah Mewar. Lukisan-lukisan itu mengelilingi imej Shrinathji, sosok Krishna berwajah hitam yang misterius, yang ditunjukkan memegang Gunung Govardhan. Selama berabad-abad, para seniman ini telah menghasilkan karya ilustrasi cantik. Beberapa buku telah diterbitkan mengenai subjek ini.

Lukisan Pichwai

Perkataan itu Pichwai berasal dari kata-kata Sanskrit pich bermaksud kembali dan wais bermaksud menggantung. Lukisan-lukisan ini adalah lukisan kain yang digantung di belakang imej tuhan Hindu. Setiap lukisan pichwai dianggap sebagai seva atau persembahan kepada dewa dan oleh itu mempersonakan Shrinathji sebagai putera dengan permata dan kemewahan, dikelilingi oleh gopis. Selain Pichwai Paintings, para seniman juga menghasilkan lukisan kecil di atas kertas. Tema dari legenda Krishna mendominasi. Ghasiram adalah pelukis paling terkenal di bandar, Kundanlal yang belajar selama tiga tahun di Sekolah Slade di London, bekerja dalam gaya yang dipengaruhi oleh seni Eropah adalah beberapa nama yang paling popular.

Terdapat dinding dalam kompleks di mana penganut-penganut membuat harapan dan melukis sebaliknya swastika menjanjikan untuk kembali dan membuat yang tidak terbalik baru jika permintaan mereka diberikan. Dari bilangan yang terbalik dan tidak diterbalikkan swastikas - nampaknya dewa itu tidak mengecewakan kebanyakan penganutnya. Darshan sendiri terus tertunda kerana ia menjadi Janmashtami. Kami memutuskan untuk membuat perjalanan kami kembali ke Devigarh dan membuat perjalanan istimewa hanya ke bandar kuil pada masa akan datang.

Dalam perjalanan ke lapangan terbang, saya berasa bangga menjadi orang India - tidak semestinya sebagai warganegara negara tetapi menjadi warganegara sebuah tamadun yang begitu kaya dengan tradisi dan begitu kaya dalam sejarahnya. Pada usia mal dan kedai kopi yang mengagumkan di metros, pada zaman protes politik dan amaran keganasan yang melanda kehidupan seharian kita - mungkin langkah ke belakang diperlukan.Kebahagiaan menonton seorang anak sulap yang terbang layang-layang adalah suatu kemunduran untuk masa yang lebih mudah - seperti menikmati minuman menonton matahari terbenam dalam damai dan ketenangan. Kali ini perjalanan ke tempat anak-anak berabad, para penganut perhotelan dan daya tarikan dunia lama akan membantu menegaskan iman anda dalam tamadun.

Dihantar oleh Debangana Sen

Cita-cita Debangana untuk perjalanan melampaui pendengarannya yang biasa melalui wallpaper Ireland. Apabila tidak melakukan itu, dia sibuk merancang perjalanan seterusnya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add