Antartika: Kerajaan Penguin

Antartika: Kerajaan Penguin

Fleksibiliti adalah kunci jika anda ingin pergi ke akhir dunia. Tarikh-tarikh tetap berubah kerana mereka bergantung pada keadaan cuaca dan ais, kami juga melakukannya sehingga 27 Disember telah dimuktamadkan. Saya berangkat dari Toronto di Kanada, bandar gerbang saya. Kami berkumpul di Beunos Aires di mana kami menghabiskan dua malam untuk mengenali satu sama lain dan juga sedikit tentang apa yang telah kami daftar untuk. Pada 30 Disember kami menaiki kapal kami dari Ushuaia, bandar paling selatan di dunia, dan berlayar dengan bendera Pelajar Di Atas melambai angin. Perjumpaan adalah hebat sehinggalah kita melanda Drake Passage di luar Saluran Beagle, ini adalah apabila kesan-kesan kapal berada di dalam kapal yang benar-benar memukul kami. Dengan lonjakan setinggi lapan meter, kita tidak boleh berbaring lurus apalagi berdiri dan berjalan!

Antartika (oleh Andrew Mandemaker)

Kami melintasi Bulatan Antartika pada waktu malam yang meninggal dunia dan oleh itu kebanyakan kita terlepas bongkahan yang menemani itu. Adalah menjadi kebiasaan untuk kapal kapten kapal itu dengan perlahan-lahan menjenguk kapal itu melawan gunung berapi yang mengakibatkan bonggol, ini adalah untuk membiarkan penumpang tahu bahawa mereka menyeberangi bulatan. Keesokan harinya kami bangun untuk melihat Antartika tersebar di hadapan kami. Perhentian pertama adalah Pulau Elephanta. Ia adalah hari yang berkabus dan ia adalah pemandangan pertama kami selepas bertahun-tahun. Tetapi kami tidak turun, sebaliknya kami berlayar mengelilingi pulau itu dan gunung es kami di zodiak atau bot kembung kami. Ia juga peluang kita untuk mendapatkan pandangan penguin yang dekat, mereka berenang bersama-sama dalam kumpulan besar. Keesokan harinya kita melihat tebing-tebing tebing besar di semua arah di Laut Weddell! Kemudian paus bonggol muncul. Untuk dua jam yang akan datang, kami telah menunjukkan seumur hidup, kerana satu paus tertentu memutuskan untuk melanggar, yang melompat keluar dari air, berulang-ulang tepat di sebelah kami. Hari berakhir dengan pendaratan pertama kami, ini pada Pulau Heroina. Pulau ini terkenal dengan koloni besarnya Penguin adelie.

Dikabarkan terdapat lebih dari 10,00,000 burung di pulau itu, mereka berbondong-bondong kepada kami dan berpura-pura di sepatu kami yang menyebabkan ketawa di sekelilingnya. Di tempat yang sangat ajaib ini, kami mempunyai pandangan rapat pertama bagi anjing laut. Saya boleh menjamin hakikat bahawa mereka mudah jatuh cinta. Selepas menghabiskan malam di atas kapal, awal pagi esok kami mendarat di Pulau Deception. Stesen pemburuan ikan paus ini bertentangan dengan Pulau Heroina, yang kita lihat adalah 10 penguin (walaupun baka yang berbeza). Ia menjadi lokasi kegemaran saya di semenanjung kerana tenangnya. Terdapat geyser aktif di sini, jadi apabila kita menggali sebidang tanah betul-betul di sebelah lautan ia dipenuhi dengan air panas yang mengukus. Kami masuk ke dalam pakaian berenang kami dan mempunyai dip di sebelah kanan Antartika. Selepas sarapan pagi yang sangat diperlukan, kami berlayar ke Telephone Bay yang merupakan gunung berapi tidur - ia terakhir meletus pada tahun 1969. Ia adalah satu-satunya tempat selepas Pulau Heroina dan Penipuan di mana kami tidak perlu berjalan di salji. Jika seseorang tidak mempunyai pengalaman mendaki di salji sukar, selalu ada risiko tersandung.

Tetapi kami hampir digulingkan oleh angin halus yang tinggi yang kami hadapi semasa mendaki ke puncak gunung berapi. Tiada seorangpun dari kita yang menjangkakan bahawa kita tidak dapat menahan berat badan kita sendiri dengan beg bahu kita yang lebih berat lagi. Kami berjalan kaki pada kadar kami sendiri, berhenti untuk mengklik gambar dan kadang-kadang hanya melihat-lihat dan mengambil semuanya. Sekarang kami telah menyelesaikan tiga hari di Antartika dan hari keempat menyambut kami.


Foto oleh bot muat naik Flickr

Perhentian pertama pada Hari 4 adalah Pulau Danco di mana kami naik ke puncak gunung salji yang padat. Ia adalah pendakian yang paling sukar bagi saya dalam keseluruhan ekspedisi. Dengan cerun yang sangat curam dan lebuh raya penguin tepat di sebelah kami, saya mengambil masa hampir sejam untuk sampai ke puncak (penguin yang tiba di hadapan saya). Sekali di sana, setiap kejatuhan dalam perjalanan seolah-olah bernilai. Kami juga memanjat glasier di Pelabuhan Neko pada hari yang sama, adalah menakutkan kerana glasier di sekeliling kita pecah dan jatuh dengan kemalangan yang kuat. Kami mempunyai sesi penggerudian aiscore yang digunakan untuk mengetahui umur ais. Port Lockroy berada di Pulau Goudier di Semenanjung Antartika dan merupakan tempat terakhir yang kami lawati sebelum memanggilnya sehari. Bangunan ini bersejarah dan telah diubah menjadi sebuah pejabat pos. Seperti semua pelawat lain, kami menghantar poskad kepada keluarga kami dari sini, yang akhirnya sampai di kemudian hari daripada yang kami lakukan. Di pintu masuk, penguin dan anjing laut hanya menggigit atau mengepak. Selepas begitu banyak hari, gunung es dan alam semesta Antartika telah menjadi biasa dan menghiburkan. Ekspedisi kami tidak berakhir di sini, pada keesokan harinya kami berlayar ke bawah Saluran Lemaire kepada Pulau Pleneau untuk pelayaran zodiak di kalangan gunung es, kami membuat pendaratan untuk melihat gajah, anjing laut dan penguin pada pengambilan penguin Gentoo.

Penguin di Pulau Pleneau (oleh Gambar oleh PaoMic)

Kami kemudian melawat stesen Penyelidikan Ukraine - Vernadsky dan Wordie pondok - di Pulau Galindez. Vernadsky adalah bar paling selatan di dunia dan pondok Wordie, yang dicapai selepas berjalan-jalan, mempunyai anjing laut yang gembira untuk membuat gambar. Pada hari terakhir di Antartika, kami melawat Kepulauan Wauverman. Ia mempunyai sedikit tradisi yang melekat padanya. Kami diberitahu tentang eksperimen berterusan selama tiga tahun yang dijalankan oleh SOI pada topi ais mini di sini (yang kami naik), ia adalah pendaratan terakhir ekspedisi kami ke Antartika.

Penguin di Kepulauan Wauverman (oleh Martha de Jong-Lantink)

Ia adalah saat yang sangat menyakitkan ketika kami mengucapkan selamat tinggal antara satu sama lain dan menimbulkan foto kumpulan. Dan kemudian kita hanya berdiri diam-diam mengambil semuanya dalam masa yang lepas. Saya akan sentiasa ingat pemandangan gunung es seperti yang dilihat dari tingkap kapal kami. Mereka melayang melewati begitu anggun dalam kesunyian mereka. Mereka juga berfungsi sebagai latar belakang yang mengagumkan untuk melewati ikan paus dan albatross yang megah. Perjalanan kami dibuat lebih sempurna dengan makanan yang menakjubkan yang kami dapat kapal. Kami telah menamatkan lebih daripada sebelas telur dan kentang mengikut chef kami Alvarro! Bufet pada waktu pagi, tiga hidangan pada waktu lain - dari sup ke pencuci mulut. Yang terbaik adalah bahawa dia akan sentiasa memberikan sedikit tambahan sesuatu yang anda benar-benar

suka.

Penguin (oleh Fotopedia)

Mengenai Pengarang

Kirat Sodhi suka bepergian, membaca dan peminat teater. Anda boleh menghubungi beliau di twitter @ KiratSodhi.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add