Berjalan di kaki Buddha di Lumbini - Lonely Planet

Berjalan di kaki Buddha di Lumbini - Lonely Planet

Ia bukan setiap hari bahawa anda boleh berjalan di jejak langkah pengasas salah satu agama besar di dunia. Tetapi kemudian tidak setiap agama dapat dipetakan begitu tepat untuk landskap dunia nyata sebagai Buddhisme.

Walaupun diselimuti oleh Hindu di tanah tempat ia dilahirkan, asal-usul Buddhisme berakar di dataran Terai di Nepal, di mana Pangeran Siddhartha Gautama dilahirkan dalam sebuah keluarga diraja di kerajaan purba Kapilavastu, dan terus menemukan kepercayaan yang pada satu masa mendakwa kebanyakan Asia, dari Sri Lanka dan Maldives ke Tibet, Afghanistan dan Mongolia.

Tempat kelahiran Buddhisme

Walaupun jangkauan Buddhisme di seluruh dunia, kisah epik ini bermula pada abad ke-5 SM di kampung Lumbini yang rendah hati, hari ini sebuah jalan memutar berdebu dari lebuh raya yang tersumbat trak yang menghubungkan India dan Nepal. Pada tahun-tahun kemudiannya selepas kematian Buddha - atau sekurang-kurangnya, pembebasannya dari pesawat fana - Lumbini adalah pusat komuniti keagamaan yang berkembang maju, secara langsung diilhami oleh ajaran Buddha yang teringat. Para pengikutnya tidak lama lagi mendirikan sebuah kota kecil stupa bata, kereta kebal dan dewan doa di sekeliling tempat suci tempat Pangeran Siddhartha memasuki dunia. Bahkan Maharaja Buddha yang terkenal Ashoka berayun pada tahun 249 SM, meninggalkan salah satu tiang batu terkenalnya untuk menandai peristiwa itu, ketika ia menyebarkan kepercayaan Buddha dengan penuh semangat melintasi anak benua itu.

Tetapi hanya beberapa ratus tahun kemudian, pelancong China awal menggambarkan tempat yang teruk, dengan runtuhan biara dan pilar Ashoka terbongkar di tanah, dimusnahkan oleh ribut petir yang masih melanda sub-benua setiap musim monsun. Dan perkara-perkara itu kekal selama 1300 tahun yang seterusnya, sehingga 1896, ketika gubernur setempat, Jenderal Khadga Samsher Rana, dan ahli arkeologi Jerman, Alois Führer, menggali pilar Ashoka dekat kampung itu kemudian dikenal sebagai Rummindei dan meletakkan Lumbini secara harfiah kembali pada peta .

Sejak itu, umat Buddha dari seluruh dunia telah menumpukan tenaga dan wang yang banyak - memulangkan Lumbini ke tempatnya sebagai titik tumpuan untuk menunaikan haji Buddha, namun tapak suci ini masih diabaikan oleh kebanyakan pelancong yang melonjak sempadan India-Nepal menuju ke Kathmandu dan laluan trekking Himalaya. Buat masa ini, itu. Lapangan terbang antarabangsa baru yang sedang dibangun di Siddharthanagar (sebelum ini Bhairawa) di sempadan India kelihatan bersedia untuk mengubah nasib Lumbini secara besar-besaran, menyediakan laluan penerbangan yang lebih selamat dan selamat ke Nepal, dan pintu masuk terus ke Lumbini dan pemandangan yang tidak diterokai di Nepal dataran.

Bersebelahan kuno dan moden

Untuk semua warisan yang kaya, pengalaman melawat Lumbini hari ini adalah gabungan yang aneh dari orang purba dan yang baru. Di satu pihak, tanah dipenuhi dengan sisa-sisa bangunan batu stupa dan biara batu berusia seribu tahun, diselingi dengan kuno bodhi pokok-pokok, di mana jemaah-jemaah di jubah yang mengenalinya sebagai kepunyaan sedozen tradisi Buddha yang berlainan duduk diam-diam dalam meditasi, sama seperti Siddhartha Gautama dalam kehidupannya sendiri, sebelum mencapai pencerahan di Bodhgaya, perjalanan singkat ke selatan merentasi apa yang kini sempadan antara India dan Nepal.

Di sisi lain adalah Zon Monastik yang ingin tahu, kompleks yang semakin berkembang dari biara-biara baru, kuil-kuil dan stupa, yang dibina oleh para Buddhis dari Myanmar, Kemboja dan Korea. Terletak di rangkaian jambatan, terusan, kolam dan taman, ini adalah Epcot of Buddhism, periuk pensampelan tradisi Buddha di Dunia, dari Burma yang ditapis zedis kepada Tibet geometri chortens dan pagodas Cina yang dipenuhi kemenyan dengan kayu-kayu yang dicat dan bumbung yang menjilat bumbung berjubin.

Walaupun tegas keagamaan dengan niat, terdapat sedikit patung taman arca tentang kompleks, dan laluan yang tenang dan berdebu dihiasi, tetapi jarang berkerumun, dengan para bhikkhu dan jemaah haji, sambil menambah bahawa anda sedang berjalan melalui model arkitek gergasi. Ini memastikan banyak kedamaian dan ketenangan semasa anda menikmati sampel Thailand di Biara Buddha Royal Thai, kesan empayar China di Biara Buddha Cina Zhong Hua, faksimile Burma di Lokamani Pula Pagoda, gaya Khmer yang menjulang tinggi prang menara di biara Kemboja dan kehebatan Korea dinasti di Kuil Buddha Korea.

Namun, untuk semua ini, kekurangan orang ramai tidak dapat disangkal menyumbang kepada suasana yang tenang dan kontemplatif, yang bertentangan dengan hiruk pikuk Siddharthanagar dan bandar-bandar Terai yang lain. Di perjalanan bas dari Siddharthanagar ke Lumbini, bunyi bising dan huru-hara berkurang dengan ketara dengan setiap batu berlalu, dan rasa memasuki kawasan pedalaman berleluasa. Kadang-kadang - sementara berhenti di bawah naungan a bodhi pokok, atau menonton sarah kren sarung tangan langka yang mendarat di tanah lembap di belakang Pagoda Keamanan Dunia yang dibina di Jepun, sebagai contoh - Lumbini dapat merasa benar-benar luhur.

Lumbini rohani

Pada masa yang lain, ketika duduk di solat subuh di sebuah biara atau mendekati tempat suci kuil Maya Devi, menandakan lokasi yang tepat di mana Buddha dilahirkan, Lumbini juga dapat merasakan rohani yang mendalam.Dilengkapi dengan kepompong putih estetis yang meragukan, candi Maya Devi sebenarnya lapisan di atas lapisan reruntuhan kuil, sejak beribu tahun, berpusat pada lereng terracotta yang ditetapkan di tempat yang tepat di mana, menurut kitab suci Buddhis, ibu Buddha 'berjalan 20 langkah , merampas cawangan pokok dan berhadapan dengan timur ', sebelum melahirkan Siddhartha Gautama.

Perjalanan menjadi lebih aman, dan menarik, jika anda naik bas dari Lumbini ke Tilaurakot, di mana para arkeolog telah menemui runtuhan apa yang dipercayai istana Raja Suddhodan, penguasa Kapilavastu. Di sinilah Gautama Buddha menjalani kehidupan mewah sebelum meninggalkan kompleks kerajaan berusia 29 tahun dan menemui penderitaan manusia untuk kali pertama. Mengembara di sekeliling dinding batu bata yang rosak, sukar untuk memvisualisasikan tapak sebagai istana mewah, tetapi tidak mustahil untuk menghargai tenang tenang tapak arkeologi bertitik pohon, yang dikelilingi oleh batu dengan padang rumput zamrud.

Beyond Lumbini

Bertitik di sekeliling landskap berhampiran adalah beberapa laman web yang kurang dikunjungi berkaitan dengan kehidupan Buddha. Di Gotihawa, 5km barat daya dari Tilaurakot, rok yang dipakai dari tiang Ashoka kedua menandakan tempat kelahiran Buddha Krakuchchanda, Buddha pertama zaman kini, dan 8km barat laut di Niglihawa, satu lagi tiang Ashoka menandakan tempat kelahiran Kanakmuni Buddha, Buddha kedua zaman sekarang. Di Kudan, 5km di selatan Tilaurakot, plinths monumental dari stupas yang hilang di kawasan hutan belantara di mana Buddha merumuskan beberapa prinsip utama doktrin Buddha, dan beberapa debu di Devadaha, 28km barat Lumbini, menandakan tempat kelahiran ibu Buddha. Beberapa pelancong yang menceburkan diri ke tapak-tapak ini datang sebanyak mungkin untuk mengalami kehidupan kampung di dataran abadi sebagai untuk arkeologi.

Sudah tentu, anda tidak perlu menghadkan diri ke tempat-tempat Buddha. Lumbini berada dalam jarak yang sangat menarik dari banyak jalan lencongan yang menarik di Terai dan Middle Hills. Segera di utara, di mana dataran memberi laluan kepada bukit-bukit rentang Mahabharat, Tansen adalah sebuah bukit bukit Nepal yang klasik, dihiasi dengan seni bina Newari kuno, yang hanya melihat beberapa pelawat, meskipun sikapnya yang tenang. Dari sini, berjalan-jalan yang lembut di bukit membawa kepada perkampungan puak Magar dan Ranighat Darbar yang merosakkan, sebuah istana Baroque yang dibina untuk umum dibuang dari Kathmandu kerana merancang terhadap kerajaan. Kemudian terdapat Taman Negara Chitwan, syurga Nepal yang paling terkenal untuk harimau dan badak India bertanduk satu, pengalihan mudah dari jalan ke Kathmandu.

Apabila lapangan terbang dibuka, nombor pelawat akan melonjak di semua lokasi ini, jadi lawati sekarang sementara suasana renungan damai bertahan.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add