48 jam di Tbilisi: tur yang lama dan baru

48 jam di Tbilisi: tur yang lama dan baru

Persimpangan serigala Eurasia yang terkenal dengan keramahan tradisional dan jalan-jalan berliku lama, atau hab seni berani yang bergaya, bar yang berdengung dan budaya kelab yang telah mendapat label seperti 'Berlin baru'? Malangnya, Tbilisi adalah kedua-duanya: getaran unik modal Georgia mata air dalam ukuran besar dari cara melds tradisi dan pengaruh timur dan barat yang pelbagai dengan coretan post-Soviet, berlawanan.

Hari pertama

Pagi

Mulailah hari anda di cawangan lama di rantaian kedai roti Entrée, kemudian lintasan tebing Gunung Mtkvari ke Rike Park. Mendaki ke dalam kereta kabel yang berayun tinggi di atas bumbung lama di bandar sehingga ke Narikala Fortress - perjalanan hebat yang membuka panorama Tbilisi, yang terletak di antara bukit-bukit yang melingkari lembah Mtkvari.

Terokai sisa-sisa kubu, yang telah mengawasi Tbilisi sejak abad ke-4 AD, kemudian berjalan kembali ke bandar lama untuk mengembara jalan-jalan yang diapit dengan campuran bangunan-bangunan yang telah direnovasi dan masih-evocatively-usang. Rendam dalam suasana gereja-gereja yang ditimbulkan tradisi seperti Katedral Sioni Ortodoks Georgia dan Anchiskhati Basilica, keduanya berasal dari abad ke-6; dan menjelajah kedai-kedai menarik seperti Karat Kaukasia, dengan karpet yang berwarna-warni dari Kaukasus Selatan, Iran dan Asia Tengah. Kafe-kafe berlabuh di jalan-jalan lama di Kafe Leila, bertentangan dengan Anchiskhati, anda boleh memesan makanan ringan vegetarian dengan kopi, teh atau limun pekat di tengah-tengah hiasan hiasan stucco dengan lukisan gaya Persia.

Lihat menara jam yang unik, menonjol-piggledy di luar teater boneka Gabriadze, kemudian menuju ke selatan untuk melihat Abanotubani, bilik mandi sulfur yang berkubah semulajadi dan kubah yang memberi namanya kepada bandar (tbili adalah Georgia untuk memanaskan badan). Maspindzelo yang berdekatan, yang sibuk, cerah adalah tempat yang tepat untuk memperkenalkan diri anda kepada masakan unik Georgia, gabungan gabungan Timur Tengah, Rusia, Parsi dan lain-lain yang berpengaruh dengan hasil yang subur di tanah subur Georgia. Makan di sini pada klasik yang enak seperti pedas khinkali ladu, khachapuri kek keju atau mtsvadi shish kebabs.

Petang

Terokai di sebelah timur bandar dan beberapa bangunan kontemporari yang menarik yang telah mengubah profil Tbilisi. Jambatan Keamanan, struktur kaca dan baja pejalan kaki yang berselerak oleh Itali, Michele De Lucchi, menghubungkan bandar lama ke Rike Park yang penuh bunga. Di atas menaikkan Istana Presiden (2009), dengan portico klasiknya diatasi oleh kubah kaca berbentuk telur yang besar. Di luar sana anda sampai ke Tsminda Sameba (Holy Trinity) Katedral secara besar-besaran, diberkati pada tahun 2004 - ungkapan modern dari bentuk seni bina gereja tradisional Georgia, meningkat 84m ke puncak salib di atas kubah yang dilindungi emasnya. Holy Trinity adalah lambang maksimum kebangkitan pasca-Soviet Gereja Ortodoks Georgia: bahagian dalamannya yang ikonik, dengan imam-imam hitam dan wanita jilbab yang sibuk, bercakap dengan fasih tentang kuasa institusi tradisional ini.

Petang

Wain adalah semangat kebangsaan Georgia dan vintaj yang unik akhirnya mendapat perhatian antarabangsa yang pantas. Menggali ke dalam dunia wain Georgian di Vino Underground, ruang bawah tanah berkubah bata di kejiranan Sololaki, dengan pelbagai jenis wain semulajadi tradisional untuk dicuba. Bergerak ke makan malam dari dapur gabungan yang terinspirasi dari Cafe Littera, membuat masakan 'nouveau Georgian' yang lazat dari ramuan-ramuan tradisional dalam lingkungan elegan di Rumah Writers - atau lebih baik lagi, ketika cuaca tepat, di taman romantisnya. (Tempahan yang disyorkan, melalui Facebook.)

Tempat yang baik untuk menyelam ke adegan kelab malam di Tbilisi adalah Cafe-Gallery, sebuah kafe santai yang morphs sebagai malam berlangsung menjadi pesta tarian dengan diet yang mantap techno dan rumah minimal - dibuka setiap malam dan terutama penuh pada hari Jumaat dan Sabtu malam. Pada waktu awal hari Sabtu dan Ahad, anda boleh menuju Bassiani untuk beberapa malam techno / house paling euphorik di Eropah, dalam suasana klasik kolam renang yang tidak disengajakan di dalam stadium bola sepak Dinamo.

Hari Kedua

Pagi

Luangkan masa menjelajah di sepanjang jalan tengah utama Tbilisi, Rustaveli, yang diletakkan di bawah pemerintahan Rusia pada abad ke-19. Mulakan Tavisuplebis moedani (Freedom Sq) yang luas, di mana Muzium Seni Halus adalah rumah kepada banyak karya seni Georgia yang paling suci dan dihormati dalam pelbagai ikon, salib dan perhiasan yang tidak ternilai. Kepala di Rustaveli ke Museum Georgia yang modern, dipamer dengan baik, dengan koleksi yang beragam termasuk hiasan emas pra-kristal yang luar biasa dari Colchis (Georgia barat). Sedikit lagi di sepanjang Rustaveli adalah Galeri Nasional, yang tarikan bintangnya adalah dewan kanvas oleh seniman terkenal Georgia, Niko Pirosmani (1862-1918). Dari sini, ia berjalan kaki singkat ke Dry Bridge Fleamarket yang menarik, seperti buku terbuka mengenai masa lalu dan tradisi Georgia, di mana anda boleh menemui segala-galanya dari topi gembala-gembala dan memorabilia Soviet kepada akordion dan belati yang rumit.

Melintasi sungai oleh Jambatan Saarbrucken dan pergi ke Fabrika, sebuah kilang jahit Soviet yang diubah menjadi hub kreatif / gaya No 1 di Tbilisi, menggabungkan asrama yang bergaya dengan studio artis, kafe, bar, ruang kerja, kedai-kedai yang unik, pameran, muzik dan acara lain yang kerap. Makan di Nada dengan menu antarabangsa yang ringkas tetapi manis dan segar nada (tanah liat-oven) roti Georgia, dan lihat Flying Painter untuk rasa bergaya Georgia yang mempunyai dunia fesyen bercakap.

Petang

Dari Fabrika, ia terletak 1.5km ke utara ke Desertirebis Bazari (Pasaran Deserters), pasar makanan utama Tbilisi, yang mengasyikkan menarik di mana anda dapat menggali hampir setiap ramuan yang masuk ke masakan unik Georgia, kebanyakannya segar dari kawasan luar bandar: buasir bulat keju, rempah-rempah rempah, kaunter yang dipenuhi dengan walnut, timbunan ikan berkilau, sos buatan sendiri dan jeruk, dan segala jenis buah-buahan dan sayur-sayuran yang ada di musim.

Sekarang naik teksi di seberang sungai dan ke jalan Chonkadze, untuk menaiki keretapi genting curam di Mt Mtatsminda, bukit yang diletakkan di atas tiang TV tinggi yang sudah pasti anda perhatikan. Pemandangan di bandar tidak dapat ditandingi, dan di bahagian atas, Kompleks Funicular mempunyai kafe, restoran dan bar yang bagus.

Petang

Ia adalah berjalan kaki yang menyenangkan dari Kompleks Funicular ke arah kejiranan Vere abad ke-19 dan gaya akhir memanjakan lawatan anda. Tumpuan di Hotel Rooms (dibuka 2014) dan Stamba Hotel (2018) yang berdekatan, kedua-duanya ditukar dari ruang perindustrian yang besar ke tempat keramahan yang kontemporari dan meriah. Jika anda tinggal di hotel, beruntung anda. Jika tidak, bersiar-siar di kawasan umum semi-terbuka Bilik Bilik dan nikmati koktel berkelas di taman halaman, atau mengagumi atrium lima tingkat gaya hutan Stamba dan menghidupkan pencuri di kedai kopi Chocolaterie.

Untuk penginapan yang sempurna untuk penginapan anda, pergi untuk makan malam gaya yang penuh kasih sayang di Alubali yang berhampiran. Ini adalah makanan Georgian tradisional yang menekankan bahan-bahan segar termasuk keju tempatan, herba, salad, pasta, ikan dan daging. Mudah-mudahan ada meja percuma di halaman taman yang selesa!

Share:

Halaman Yang Serupa

add