Syurga untuk wang: kisah kebahagiaan kami - Lonely Planet

Syurga untuk wang: kisah kebahagiaan kami - Lonely Planet

Secara sejarah, syurga di bumi telah menelan bumi: Kaisar Persia membina taman persendirian mewah (pasangan - dari mana perkataan 'syurga' berasal), bangsawan Eropah membina rumah mewah Renaissance yang dianggap ilahi dan, baru-baru ini, resort mewah eksklusif menjanjikan pelancong 'syurga syurga'.

Tetapi adakah syurga perlu sinonim dengan kebanggaan? Kami tidak fikir begitu. Di sini, pilihan kakitangan Lonely Planet berkongsi kisah-kisah mereka tentang syurga duniawi yang terdapat pada ketenangan yang murah dan terbukti ditemui seringkali dalam persekitaran yang lebih rendah.

Melambatkan masa di Guatemala

Selama tiga minggu Guatemala telah membanjiri deria saya dengan tekstil berwarna pelangi, bas-bas ayam yang dikemas jem-jam dan rentetan latino. Tetapi Rio Dulce berbeza. Ketika taksi air saya meninggalkan dok di Livingston, keriuhan itu memberi laluan kepada udara segar dan burung-burung. Kami hanyut melalui canyon besar, menonton orang tempatan meluncur di dalam kanu, dan ternakan putih, yang pada gilirannya memerhatikan kami dari cawangan yang tinggi. Masa seolah-olah lambat untuk menyesuaikan aliran sungai.

Saya tidak lama lagi sampai ke Shangri-La di Amerika Tengah sendiri dalam bentuk bungalo hutan solar yang bertenaga di tepi sungai. Tiada kedai, tiada jalan, tiada isyarat telefon. Hari-hari telah dihabiskan untuk menari hummingbirds dari tempat tidur gantung, memakan cookies kelapa dan mendayung ke mata air berhampiran. Kemuncaknya? Berkayak ke air terjun setempat untuk mencuci yang menyegarkan, dan mempunyai tempat untuk diri sendiri.

Emma Sparks adalah Timbalan Pengarang lonelyplanet.com. Ikuti Emma di Instagram @sparkyseestheworld

Tergesa-gesa sebuah oasis di Peru

Sebagai dua orang backpackers pra-universiti, teman perjalanan saya dan saya mempunyai keutamaan untuk mencari kehidupan malam yang terbaik di Peru untuk mengesan syurga yang tenang. Tetapi ketika kami keluar dari sebuah bas (diiringi kantong yang tidak terhitung) di kampung kecil Huacachina, nampaknya kami telah terjumpa sesuatu yang istimewa.

Di sekeliling bukit-bukit pasir angin, Huacachina dibina di sekeliling oasis kecil, kelapa sawit, yang berkilat dan mengenyit pada kami, mencerminkan wajah-wajah kami yang mengagumkan ketika kami meneliti kedalamannya. Tanpa kata-kata, kami menanggalkan flop-flops kami, menjatuhkan ransel kami dan menghulurkan di sebelah tepi air. Tidak mengejutkan, Huacachina tidak kekal sebagai tersembunyi dan tidak disentuh oleh pelancongan kerana ia kembali pada masa itu, tetapi untuk satu hari sekurang-kurangnya, ia adalah sendiri direbus matahari, idiom pasir.

Emily Frost adalah Penyelaras Komunikasi Sosial Lonely Planet. Ikuti Emily di Instagram @frostyem

Mencari ketenangan di tapak perkhemahan Inggeris

Saya akan mengakuinya: padang berkemah Inggeris yang lembap mungkin tidak langsung membangkitkan 'syurga'. Tetapi dengarlah saya, kerana tempat saya yang bahagia adalah dusun Devon yang dipanggil East Prawle.

Kami telah didorong selama sejam melalui lorong-lorong yang kecil dan lindung nilai Devon yang tinggi untuk mencari tapak perkhemahan, dan ia berbaloi untuk pandangan sahaja: laut besar, cornflower merentang di luar padang. Kami menaikkan khemah kami, berjalan ke jalan tebing dan bergegas ke tebing untuk berenang di teluk berpasir yang sepi. Kemudian, kami mengembara beberapa ratus meter dari khemah kami ke satu-satunya pub untuk batu: Pig's Nose, sebuah penginapan abad ke-16 yang berantakan dan mencintai. Terletak di tempat yang menarik, kami melewati malam itu dengan penuh kegembiraan dengan permainan papan dan ale, sebelum kembali ke katil kanvas kami untuk malam. Bahagian terbaik diselamatkan untuk pagi: unzipping khemah untuk pandangan itu - perkara yang sangat menarik saya kembali, musim panas selepas musim panas.

Jessica Cole adalah Pemangku Editor Ciri-ciri majalah UK Lonely Planet. Ikut tweets Jessica @coleywole

Menikmati keseronokan mudah di pergunungan Maghribi

Semasa perjalanan ke Maghribi baru-baru ini, saya cukup beruntung untuk melakukan pengunduran yoga di Haber-Ecerodge yang bertebaran di Berber di antara Pergunungan Atlas, beberapa jam perjalanan dari Marrakesh.

Selepas sesi yoga pagi, saya menghabiskan berjam-jam di teres bumbung yang melukis tumbuhan tropika dan pemandangan gunung panorama yang didorong oleh cawan teh herba dalam perisa yang saya tidak pernah alami, seperti geranium dan absinthe, yang dipilih setiap hari dari herba dan taman kaktus. Saya berkongsi kacang argan dengan pekerja tempatan, mencontohi beberapa ubat-ubatan kesihatan semulajadi pemiliknya (yang tahu lemon yang terbakar dapat memutihkan gigi anda?), Dan pada waktu petang mengambil pelajaran pengamatan dengan cahaya bulan.

Walaupun terdapat banyak sorotan pada masa saya di Maghribi, ini adalah pengalaman sederhana yang tinggal bersama saya.

Joe Davis adalah Penyelaras Pemasaran Dalam Talian Lonely Planet. Ikut tweet Joe @joedavis_

Sampel matahari dan stik tuna di Jordan

Selepas menghabiskan beberapa jam percikan air di Laut Mati, saya dan kawan-kawan saya sangat terperanjat oleh matahari terbenam yang menyala di tepi tebing merah Jordan yang kami memutuskan untuk bermalam di sana di pantai.

Kami membuka kaleng tuna, menghiasi puncak dengan kertas dan menetapkan setiap api. Direndam dalam minyak dengan cara ini, kertas terbakar untuk seketika sehingga ia pecah, setelah memberikan tuna rasa asap. Kami duduk di tepi laut memakannya, menonton riak berubah perak dan bintang-bintang keluar. Sekiranya kita tidak bercakap, semuanya diam sahaja. Ini adalah syurga untuk harga tuna boleh!

Catriona Grew adalah Pembantu Editorial majalah UK Lonely Planet. Ikut Catriona di Instagram @catriona_grew

Bertukar-tukar panel untuk plankton bersinar di Kemboja

Saya menyeringai ketika saya melihat garis pantai Koh Ta Kiev, sebuah spesimen matahari yang dibakar matahari di hujung selatan Kemboja. The drone basslines dari bar pantai yang ramai akhirnya mula menghilangkan, dibasuh oleh kemalangan menenangkan ombak. Koh Ta Kiev, dengan setumpuk kayu tunggal di tengah-tengah hutan, muncul untuk mewujudkan kedamaian - dan itu bukanlah helah terbesar pulau itu.

Dengan suasana matahari, saya bergegas dari feri kecil, membuang barang-barang saya di asrama bergambar dan meraih sepasang goggle dari kotak sewa. Saya melangkah ke dalam laut hangat sama seperti kegelapan di dalam dan ditonton di sekeliling saya plankton pendarfluor mula berkilat di bawah permukaan, memberikan air cetek sebagai cahaya halus. Saya teringatkan di bawah untuk mengambil pertunjukan dengan lebih jelas, air menyekat segala yang lain.

Jack Palfrey adalah Penolong Editor lonelyplanet.com. Ikuti Jack di Instagram @ jpalfers

Menikmati seketika tenang di tengah-tengah huru hara di New York

Tidak banyak masa untuk refleksi tenang yang hidup di The Bronx. Tetapi setiap saat dan kemudian, biasanya pada waktu senja, sebagai badan yang letih membuat perjalanan pulang dari kerja dan dengan anak-anak kapal malam malam lagi untuk memukul jalan-jalan, saat damai dapat ditemukan. Duduk di atas langkah-langkah di bandar, menonton matahari mencerminkan penamat krom kereta api 1 yang terikat di Manhattan di kejauhan, saya bermimpi untuk melakukan perjalanan.

Saya telah bernasib baik untuk melihat sedikit dunia, tetapi bagi saya, terselip di antara bangunan pangsapuri batu bata dan sebuah kedai serbaneka dengan ais 10-ceri yang dibumbui, yang mengambil angin sejuk pada hari musim panas, adalah syurga apa sahaja.

Alicia Johnson adalah Editor Destinasi Amerika Tengah dan Caribbean. Ikut tweets Alicia @ajgoinplaces

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add