Artisanal Arequipa: Ibukota Peru untuk pembuat moden - Lonely Planet

Artisanal Arequipa: Ibukota Peru untuk pembuat moden - Lonely Planet

Sekiranya pergerakan kebangkitan hipster mempunyai modal, ia mungkin kelihatan seperti Arequipa, sebuah bandar Andes di selatan yang berlabuh oleh pembuat knitters, pembuat roti dan pembuat coklat. Dengan industri tekstil perdagangan yang adil, bengkel makanan gourmet dan juga adegan bir kerajinan tangan, Arequipa telah menjadi suar bagi para pelancong yang berpikiran-pemikiran.

Sama ada anda seorang profesional atau hobi artisan, kota ini adalah tiram anda ketika datang untuk menyelam (tangan pertama) ke dalam tradisi kerajinan.

Aroma manis dan kebanggaan lokal mengalir melalui jalan batu buntarnya - setelah semua, Arequipa pernah menjadi ibu kota Peru (dan kemudian berusaha mendeklarasikan kemerdekaan). Hari ini ia masih utuh sebagai industri pusat tekstil alpaca dan pusat kedua terbesar di negara ini, tetapi masih belum mengguncang semangat autonominya. Terima kasih kepada perpaduan tradisi dari komuniti pra-Hispanik dan peneroka Spanyol yang mengasaskan bandar ini pada tahun 1540, budaya Arequipa adalah tersendiri sebagai kedudukannya di bawah tiga gunung berapi yang diliputi salji. Ia memperoleh pelbagai julukan sepanjang tahun termasuk "The White City" untuk daerah penjajahnya (sebuah tapak Warisan Dunia UNESCO), dengan bangunan yang terbuat dari batu gunung berapi "sillar" putih. Sekarang moniker baru boleh berada di cakrawala: modal kerajinan Peru.

Psikoterapi yang menggalakkan

Beberapa pencuci mulut Peru yang paling ikonik dilahirkan di pusat bersejarah Arequipa. Apabila Biara Santa Catalina diasaskan pada tahun 1579, saudara-saudara perempuan itu terkenal dengan kekeliruan mereka, termasuk pencuci mulut yang paling lambat di bandar: queso helado (keju ais krim). Walaupun nama itu, perlakuan beku tidak mengandungi keju, tetapi mendapat namanya dari konsistensi berkrim yang dibuat dari susu pekat, kayu manis, cengkih dan vanila. Dengan 300 hari cahaya matahari setiap tahun, hampir setiap petang adalah ideal untuk merangkak sangkar dari Queso Helado Charito di Plaza de Yanahuara.

Para pensyarah moden terus membina tradisi wangi di bandar ini, memberikan ungkapan "ikut hidungmu" maksud makna. Cuma tanya Javier Chavez, pemilik Chaqchao Organic Chocolates, yang rumah zaman kanak-kanak di Arequipa menyerupai kilang coklat. Seorang peguam dengan profesion, Chavez mendapati jalannya kembali ke kacang kakao pada tahun 2011 dan akhirnya membuka kafe yang berfokus coklatnya sendiri. Sejak itu dia melihat pemandangan artisanal berkembang pesat. "Dalam dua tahun yang lalu, saya telah melihat lebih banyak lagi usahawan - dari tukang masak kopi kepada pembuat roti - melancarkan projek yang berlainan. Kami terkenal sebagai bandar yang suka makanan, "katanya. Pelancong boleh belajar bagaimana membuat coklat mereka sendiri dengan bahan Peru dengan menyertai salah satu bengkel kacang-to-bar harian di Chaqchao.

Peminat pakaian rajut

Sebagai pengeluar serat alpaca terbesar di dunia, Peru adalah kawasan ajaib wul dan tenunan. Sebaik sahaja anda telah mengalami pagi yang tinggi, anda mungkin akan berjalan ke kedai alpaca terdekat (Kuna adalah pilihan yang boleh dipercayai) untuk membeli sweater. Dengan rantau Arequipa menyumbang 99% jualan serat alpaca, bandar ini menjadi destinasi popular bagi pereka fesyen mengenai perjalanan penyelidikan tekstil. Untuk pereka pakaian rajut New York, Lindsay Degen, yang melibatkan menonton bulu diputar dan dicelup tangan di Arequipa dan ikatan dengan pengikat tempatan di Andes. "Walaupun ada halangan bahasa - mereka tidak bercakap bahasa Sepanyol, mereka bercakap Quechua - kita ketawa dan bersatu. Melihat benang tangan mereka yang dicelup terang dan kawanan Alpaca juga ajaib, "kata Degen.

Kepala ke salah satu kilang Alpaca Arequipa, seperti Kilang Michell Alpaca, untuk membeli benang terus dari sumber dan mendapatkan gambaran keseluruhan industri yang berkembang. Walaupun gentian unta telah dinilai sejak zaman pra-Incan, rantaian bekalan alternatif seperti Art Atlas semakin merangkumi pendekatan perdagangan yang adil dengan menghubungkan jenama antarabangsa dengan kumpulan rajutan tempatan yang menerima latihan dan kerja yang stabil dari inisiatif tersebut.

Pereka dalaman

Telekom Arequipa, ukiran hiasan dan perdagangan perak berumur tua telah tertumpah ke dunia reka bentuk dalaman. Hari ini ia adalah salah satu bandaraya Peru yang terbaik untuk mengambil barangan antik. Dari artifak arkeologi Inca ke seramik pra-Kolombia, bandar ini merupakan harta karun bagi seni hiasan. Barang hiasan rumah yang unik boleh diperolehi dari banyak kedai antik yang terletak di Calle Santa Catalina. Kepala ke Alvaro Valdivia Anticuario untuk merujuk tembikar berusia seratus tahun dan aksesoris llama berwarna terang yang dapat dijadikan penata dinding. Untuk perhiasan yang lebih kecil, beri lawatan ke Arte Colonial (Santa Catalina 312), yang membawa ukiran Inca dan alat retro. Pameran kraf yang memperlihatkan karpet alpaca dan barang kulit muncul setiap minggu. Di antaranya ialah Pasar Artisans Fundo el Fierro, dibuka setiap hari, bersebelahan dengan Gereja San Francisco beberapa blok di utara dataran utama, Plaza de Armas.

Chef eksperimen

Arequipa adalah rumah kepada adegan makanan yang cukup untuk menyaingi Lima. Langkah di dalam Zig Zag, sebuah restoran oleh koki kelahiran Swiss Michel Hediger, dan anda akan menemui "masakan Alpandina" (perpaduan citarasa dari Alpen dan Andes) serta steak alpaca mendesis di atas batu vulkanik. Sama-sama popular adalah restoran Chicha Gaston Acurio, yang menjadikan hidangan paling polarisasi seperti cuy chactado (guinea babi) sesuai dengan selera asing.Lawatan ke bandar ini tidak lengkap tanpa mengayuh melalui Mercado San Camilo, pasar petani utama di bandar ini, di mana atmosfernya beraroma seperti keju Chuquibamba yang disukai tempatan.

Di Arequipa, makan, memasak dan juga membeli-belah adalah urusan sosial. Yang pertama adalah yang paling berpengalaman di dalam tradisi bandar picanterias. Pertubuhan keluarga ini mengkhususkan diri dalam masakan pedas dan hidangan serantau seperti chupe de camarones (udang udang) yang telah dimasak dengan cara yang sama untuk generasi. Di kawasan pinggir bandar Arequipa yang unik, picanterias berasal sebagai ruang di mana pelbagai kelas sosial dapat bercampur dengan muzik langsung, bacaan puisi dan, tentu saja, makanan. Masih ada yang tersisa di Arequipa dan beberapa, seperti Victoria Picanteria Democratica, kelas memasak tuan rumah. Hari ini, kepentingan mereka dilindungi oleh Kementerian Kebudayaan Peru dan Persatuan Picantera Arequipa, di mana sekumpulan 40 (kebanyakannya) wanita bertemu untuk berkongsi rahsia memasak mereka.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add