Bagaimana untuk mempunyai hari yang sempurna di Meknès imperialis - Lonely Planet

Bagaimana untuk mempunyai hari yang sempurna di Meknès imperialis - Lonely Planet

Setiap hari pada waktu senja ditetapkan di Meknès, tarian hurray terakhir matahari melintasi gerbang Imperial kota, Bab El Mansour. Untuk beberapa minit yang berlarutan, pintu gerbang membakar seperti pasir Saharan di hadapan penonton tempatan yang memegang beg membeli-belah daripada kamera. Pelancong sedikit dan jauh di antara. Kurangnya medina abad pertengahan yang luas di Fez yang bersebelahan atau adegan gabungan fusion Marrakesh, keturunan bandar imperialis ini sebagai ibu kota Maghribi yang satu kali tidak membantu mengamankannya pada banyak perjalanan perjalanan.

Kekhususan relatif bandar menjadikan Meknès nafas udara segar. Makanan lebih murah, jika sedikit yang sama, dan adegan riadah di tengah-tengah bandar telah meletup dalam beberapa tahun yang lalu dengan pesona dan kelas yang cukup untuk menyaingi Fez dan Marrakesh, tetapi pada separuh harga. Yang paling penting adalah epitaph untuk pemerintahan abad ke-17 Moulay Ismail: tiga set benteng yang masih sebahagiannya dipenuhi dengan landskap bandar dan banyak peninggalan unik untuk diterokai. Lawati dan anda tidak akan kecewa.

Pagi

Satu laman web di Meknès yang paling mungkin menerima kesesakan pelancong ialah Mausoleum Moulay Ismail, jadi mulailah hari ini untuk mengelakkan berjaga-jaga di sekeliling orang ramai. Makam ini merupakan daya tarikan keturunan Maghribi yang sesuai dengan sultan yang keluarganya adalah keturunan Nabi Muhammad, yang mengutuk anak perempuan raja Perancis Louis XIV dan yang melancarkan kempen ketenteraan tanpa ampun untuk membawa Maghribi di bawah kepalan besi. Ismail (1672-1727) memindahkan ibu kota dari Marrakesh ke Meknès, menandakan satu tempoh berbunga kebudayaan untuk bandar raya yang telah runtuh dengan cepat selepas kematiannya. Pada tahun 2018, tempat kudus ditetapkan untuk muncul dengan berjaya dari dua tahun pembaharuan.

Di seberang jalan dari tempat kudus Moulay Ismail, di dalam tembok kota kekaisaran asal, Koubbat As Sufara memberikan penguji apa yang dapat dilihat pada hari Heri Es Souani: rangkaian bilik bawah tanah yang dianggap sebagai kedai makanan. Atau, bergantung kepada siapa yang membimbing anda, penjara bagi budak-budak Kristian Ismail. Sebelum makan tengah hari, kembali ke Place El Hedim pusat Meknès untuk mencari Muzium Dar Jamaï, istana abad ke-19 yang romantis, yang telah diubah menjadi muzium tekstil tradisional, kerajinan cedarwood, dan perhiasan. Taman halaman Andalucian yang penuh dengan burung itu cukup untuk menjamin satu jam di sini.

Petang

Meknès bukanlah sebuah kota foodie, jadi bukan sebentar untuk makan tengah hari untuk sandaran kofta panggang yang sederhana di dataran sebelum melompat ke calèche (kereta kuda) kepada Heri Es Souani. Lumbung dan kandang raja terletak 2km tenggara sepanjang jalan yang dijepit di antara dua set kubu lama. Kenaikan ke sini adalah berbaloi kerana peti besi bijirin gua akan mengesankan bahkan orang kerdil Moria. Kira-kira 12,000 ekor kuda berturut-turut berturut-turut apabila barisan kandang sekarang meluntur di bawah matahari bakar (terdedah semasa gempa bumi abad ke-18). Pintu-pintu gantung cedarwood gergasi terletak di sudut-sudut suram kedai gandum dan dipelihara noria (bilik roda air) menunjukkan bahawa kuda akan membuat baldi air dari bawah tanah.

Untuk berehat dari bersiar-siar, habiskan lewat petang di medina mendapatkan pendidikan di pastri Maghribi (Dh30) dibasuh dengan teh pekat manis atau kafe noir di Ryad Bahia. Rumah keluarga yang ditukar ini merupakan pilihan tidur tengah-tengah yang paling menonjol di bandar, tetapi pemilik tempatan yang mesra - sebahagian daripada keluarga yang sama yang pernah dimiliki oleh Dar Jamaï - juga membuka pintu setiap petang untuk nonguests untuk datang dan menyertai mereka untuk teh.

Matahari terbenam

Sunset adalah milik Bab El Mansour. Pintu gerbang empayar gergasi itu diasaskan oleh Moulay Ismail untuk memamerkan kekuatan modal barunya di hadapan Fez dan Marrakesh, dan sesungguhnya ia mengecilkan apa-apa di bandar-bandar imperial yang lebih banyak dikunjungi di Maghribi. Tetapi ia tidak selesai sehingga selepas kematiannya. Apabila Ismail memecat Marrakesh, dia menjarah batu Roman dari ibu kota lama untuk membinanya, dan kedua-dua lajur putih sama ada di sisi bab adalah marmar Corinthian yang pernah memanjat istana Marrakeshi.

Tempat terbaik untuk menonton matahari terbenam dengan teh mint adalah Cafe Restaurant Place Lehdime di sudut utara Place El Hedim, yang menyediakan tempat duduk depan di lata atas teres di aras bumbung. Tonton sebagai cahaya ambar memetik tulisan Arab di sepanjang bahagian atas bab, yang berbunyi: 'Saya adalah pintu paling indah di Maghribi. Saya seperti bulan di langit. Harta dan kekayaan ditulis di hadapan saya '.

Petang

Riad Meknès adalah hampir mustahil untuk mencari sendiri (penerimaan cincin untuk ahli kakitangan untuk datang dan bertemu dengan anda), tetapi ia adalah suasana yang paling atmosfer di bandar untuk makan malam tajine. Tembok istana yang hancur telah menjadi latar belakang di tengah-tengah halaman dalaman, dan ruang makan adalah hutan kaktus, zellij (jubin berpola tradisional) dan seramik tempatan dengan penyebaran jadual jarang. Berhampiran Place Lalla Aouda, komuniti Dar El Kbir yang mengelilingi riad adalah sarang aktiviti tempatan pada waktu petang; usaha di sini dan anda akan melihat sisi sebenar Meknès yang kebanyakan pelancong tidak.

Ia tentang mencari alkohol yang mudah di medina kerana ia mencari air di padang pasir, sehingga tidak mencari pencarian yang tidak berguna untuk bar.Kehidupan malam tempatan berputar di sekitar Place El Hedim, di mana pasangan berjalan-jalan, keluarga menghantar anak kecil mereka keluar untuk berputar di kereta mainan terpencil, dan pemuzik menggambar orang ramai untuk bercerita secara lisan.

Tinggal hari yang lain?

Meknès boleh membuat pangkalan alternatif yang baik untuk pengamatan Atlas Tengah jika pemikiran tinggal di perut Fez's medina membuat tapak tangan anda sedikit berpeluh. Keretapi harian yang kerap menghubungkan kedua-dua bandar, dan Meknès juga lebih dekat untuk perjalanan ke runtuhan Rom Volubilis dan bandar berziarah Moulay Idriss. Di Meknès sendiri, Medersa Bou Inania - sama dalam gaya ke versi Fez tetapi sedikit lebih sederhana dan lebih senyap - amat bernilai. Kebun-kebun Lahboul di luar dinding medina timur, yang bertaburan dengan tiang yang pernah dilihat oleh orang Rom di Volubilis, adalah retret yang menyenangkan, dan Palais Al Mansour abad ke-17 yang runtuh di pinggir bandar Meknès adalah bernilai melihat projek pemulihan di kemajuan.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add