Meneroka seni bina zaman Mamluk di Kaherah - Lonely Planet

Meneroka seni bina zaman Mamluk di Kaherah - Lonely Planet

Hati Kaherah adalah bandar berdinding Al Qahira (maksudnya 'The Victorious'), di mana anda boleh menyelam ke pusat saraf empayar masa lalu dengan berjalan-jalan antara makam, madrasah (kolej) dan masjid-masjid. Dari semua zaman yang dipamerkan, ia adalah monumen Mamluk yang dibina dari 1250 AD yang menguasai. Ikuti perjalanan Mamluks 'naik dan jatuh melalui empat bangunan ini, yang mencatatkan kisah seorang kasta budak kasta yang mengubah jadual untuk mengawal.

Pelawat hari ini tahu daerah zaman pertengahan ini sebagai Kaherah Islam. Ia pertama kali dibina oleh Fatimids (969-1171 AD) yang mendakwa Kaherah sebagai modal mereka dan kemudian dibesarkan lagi oleh Ayyubid (1171-1250 AD) yang mengetuk mereka dari hunian mereka. The Ayyubids membuat kesilapan maut ketika mereka dengan selesa dihayati sebagai penguasa Mesir. Mereka memperkuat seluruh pasukan tentera mereka dengan Mamluks (askar tentera) yang akan berjuang untuk melawan mereka dari pentas dan merampas Mesir untuk diri mereka sendiri.

Madrassa dan Mausoleum Qalaun

Itu semua berubah sepanjang Syariah Al Muizz Li Din Allah pada dekad-dekad awal pemerintahan Mamluk. Sultan Al Mansour Qalaun adalah ketua Mesir ketujuh Mamluk dan yang pertama mencetak cap jari ke atas jalan paling hebat abad pertengahan di Kaherah. Dibina pada tahun 1285, Madrassa dan Mausoleum Qalaun dipenuhi dengan gaya mencolok yang sangat mengangguk ke bangunan Byzantine yang dihiasi dengan mewah Mamluks melihat kempen ketenteraan mereka di Syria. Berdiri di dalam makam di tengah-tengah reka bentuk geometri yang diukir dari marmar dan stuko, yang disusun dengan rumit mashrabiyya (skrin kekisi kayu) dan dinyalakan oleh tingkap kaca berwarna yang luas, untuk mengambil ruang lingkup penuh cita-cita Qalaun. Ini adalah penguasa yang mengikis masa lalu secara harfiah - bangunan ini terletak di atas tapak istana Fatimiyah - dan menyerlahkan dalam era hiasan yang mewah yang menyimpang dengan jelas dari tugu-tugu Kaherah sebelumnya.

Crane leher ke atas ketika anda melewati semut-semut di bawah lengkungan yang luas dan renungkan pernyataan Qalaun sedang dibuat. Kerjaya beliau dilancarkan sebagai tentera hamba dalam tentera sultan Ayyubid, tetapi dia mengakhirinya sebagai pemerintah dan bukannya memerintah. Di dalam kehidupan seharian yang berharga, pemilik Ayyubid lama, Qalaun, Sultan As Salih Ayyub, dikebumikan terus di seberang jalan. Mosey ke makamnya untuk melihat gaya penghias Mesir yang lebih terkawal dan tegas.

Masjid-Madrassa Sultan Hassan

Keselamatan kerja boleh menjadi lusuh untuk sultan Mamluk. Selalunya ada beberapa orang yang berpura-pura di sayap, menunggu untuk memberi anda arahan berbaris dan Sultan Hassan yang miskin itu lebih keras daripada kebanyakan. Cucu Sultan Qalaun menjadi sultan pada umur 13 tahun, telah diturunkan dua kali dan telah mati pada usia 27 tahun. Biografi yang agak meroket ini dibuat untuk apa yang ditinggalkannya. Masjid-Madrassa Sultan Hassan bahawa dia mewarisi Kairo adalah salah satu masjid yang paling hebat di bandar ini.

Hari ini masjidnya, dihiasi dengan panel marmar merah, putih dan hitam dan dihiasi dengan kelimpahan muqarnas (vaulting stalactite) dianggap sebagai karya seni bina Mamluk. Semasa berdiri di tengah-tengah halaman besar, anda mungkin tertanya-tanya bagaimana seorang sultan yang tidak mengesankan akhirnya menimbulkan bangunan yang begitu mulia. Sultan Hassan mempunyai sedikit pemecah bertuah yang bijak semasa pemerintahannya. Kematian Hitam berlaku di Kaherah pada tahun 1348, setahun selepas ia naik ke sultan, dan sebagai ladang dari mangsa wabak secara automatik diserahkan kepada negara, tabung diraja penuh dengan meluap. Tetapi semua wang di dunia tidak akan cukup untuk menjaga peraturan sultan ini di landasan. Empat menara pada asalnya dijangkakan dalam reka bentuk masjid, tetapi yang keempat menggulingkan seperti sedang dibina, membunuh 300 orang. Secara langsung, Kaherah mengusik kegilaan gosip yang dipenuhi tahfik bahawa runtuhnya Sultan Hassan meninggal dunia. Dia dibunuh oleh komander tenteranya hanya 33 hari kemudian.

Bab Zuweila

Salah satu tempat terbaik untuk menyapu ke langit-langit tertutup menara di Kairo Islam adalah dari atas Bab Zuweila. Dibina pada abad ke-11 di bawah pemerintahan Fatimid, pintu masuk ini menandakan kemasukan selatan ke bandar. Hari ini, ia adalah satu-satunya pintu gerbang asli yang boleh dimasukkan dan dijelajahi. Di atas jalan masuk yang melengkung, berpakaian batu kapur berwarna tawny, bumbung rata di atas dua menara. Semasa zaman Mamluk, platform ini, jauh di atas lorong berdebu, mengambil peranan yang lebih seronok dalam kehidupan bandar. Kanak-kanak lelaki gendang memanjat tangga yang curam ke bumbung setiap petang untuk mengumumkan kemasukan emir penting ke bandar, dan sultan-sultan Mamluk membesarkan mereka di sini sekali setahun untuk menyaksikan perarakan jemaah haji ke Mekah semasa haji. Menara kembar pintu gerbang, dibina di atas menara, ditambah pada abad ke-15 oleh Mamluk Sultan Al Mu'ayyad Shaykh, yang juga membina masjid yang bersebelahan dengan pintu sebelah kirinya. Mereka yang berkepala tinggi boleh pergi lebih jauh dari sultan-sultans Mamluk dan drummers dan mengatasi tangga spiral kurva, menaiki balkoni untuk pandangan-pandangan vertigo yang mendorong ke hiruk-pikuk di bawah.

Bab Zuweila juga memainkan peranan yang grisly dalam kehidupan bandar Mamluk sebagai ruang pelaksanaan awam utama di Kaherah.Pemotongan kepala, gantung dan dipaku di pintu pagar adalah kaedah yang popular untuk membebaskan penjenayah, peniaga yang tidak jujur ​​dan Mamluk yang cukup malang untuk berada di pihak yang kalah dalam perjuangan kuasa pemerintah yang memerintah. Kepala yang dieksekusi menjadi gelanggang macabre, menghiasi pancang di atas pintu gerbang. Bab Zuweila juga memberikan penghormatan terakhir kepada pemerintahan langsung Mamluk, sebagai Tumanbay, sultan Mamluk yang terakhir, digantung di sini oleh Uthmaniyyah pada tahun 1517.

The Citadel

Citadel adalah pusat pemerintahan Kaherah selama 700 tahun. Sultan Ayadzid pertama Saladin mengukuhkan rabung ini Muqattam Hills pada tahun 1176, dan semua sultan Mamluk kemudian menyebutnya pulang. Tidak banyak kekalahan mereka di sini kecuali untuk Masjid An Nasir Mohammed yang tenang, tetapi Citadel adalah penting untuk sejarah Mamluk Kaherah kerana ia memberikan pertunjukan yang akhirnya menghapuskan kuasa mereka. Walaupun sultan terakhir telah digantung dari pintu Bab Zuweila pada tahun 1517, kelas pemerintah Mamluk beys (gabenor tempatan) terus menggunakan sejumlah besar pengaruh, bertindak sebagai duri umum di sisi, melalui pemerintahan Uthmaniyyah dan tempoh singkat Pendudukan Perancis Napoleon di Mesir. Mohammed Ali Pasha menamatkan semua yang di sini di Citadel pada tahun 1811.

Berangkat ke teras Citadel, dan anda akan diberi ganjaran dengan salah satu pemandangan terbaik Kaherah, dengan pemandangan kota yang menyebar ke dalam siluet Giza's Piramid pada hari yang cerah. Pandang dari pandangan itu untuk satu minit untuk melihat ke laluan sempit yang membawa kepada pintu masuk Babadel (ditutup sekarang) Bab Al Azab. Di sinilah Mohammed Ali, setelah menyakinkan semua 470 mamluk Mesir Mamluk untuk mempersendakan jalan mereka ke Citadel untuk perjamuan perayaan menampar, pasukannya menyembelih mereka semua dalam satu kejadian. Koridor batu suram ini menyediakan buku akhir kepada warisan yang gemilang dari zaman Mamluk Kaherah.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add