Menetapkan belayar untuk pengembaraan yang boleh diakses di SV Tenacious - Lonely Planet

Menetapkan belayar untuk pengembaraan yang boleh diakses di SV Tenacious - Lonely Planet

Saya telah melihat gambar-gambar, walaupun menonton video, tetapi tidak ada yang benar-benar mempersiapkan saya untuk melihat pertama saya SV kapal yang tinggi Tenacious.

Pada 64m panjang, 10.5m lebar dan 37.5m dari dek ke hujung masthead utama, ia adalah kapal kayu tunggal yang berlabuh tunggal yang masih belayar lautan dunia. Seolah-olah dibawa terus dari abad ke-19 - atau dari set lanun dari Caribbean - dengan lekukan larch Siberia dan dek kayu jati, barque tiga-tongkat 586 ton ini benar-benar satu perkara kecantikan.

Mengambil pelayaran di atas kapal yang tinggi seperti ini adalah peluang seumur hidup untuk sesiapa sahaja, tetapi bagi seseorang yang hidup dengan kecacatan ia hanya dapat dilihat sebagai barang impian. Sebagai nasib akan memilikinya, Tenacious adalah untuk saya mimpi menjadi kenyataan. Dan walaupun ada beberapa pilihan, saya tidak bersendirian. Tenacious dan kapal kakaknya Tuhan Nelson, kedua-duanya dikendalikan oleh Jubilee Sailing Trust (JST) yang berpangkalan di UK, adalah satu-satunya kapal yang tinggi di dunia yang direka untuk menampung krew kebolehan bercampur. Sejak Tuhan Nelson telah ditugaskan 38 tahun yang lalu, lebih daripada 55,000 orang telah berlayar di kedua-dua kapal ini, hampir separuh daripada mereka hidup dengan kecacatan.

Tenacious dibina pada akhir 1990-an oleh pasukan multinasional 1500 sukarelawan, kira-kira separuh daripada mereka hidup dengan beberapa bentuk kecacatan, dengan kos kira-kira £ 14.5 juta. Ia dilengkapi dengan enam lif kerusi roda antara geladak dan titik penetapan seluruh untuk digunakan dalam cuaca kasar untuk pengguna kerusi roda; rusuk dek, papan tanda Braille dan kompas yang bercakap untuk penglihatan yang cacat; dan pad penggera bergetar di bawah bungkus dan gelung induksi untuk gangguan pendengaran. Dia boleh digerakkan dengan roda tradisional atau, bagi mereka yang mempunyai mobiliti yang terhad, alat muzik joystick atau pemandu yang dibantu dengan kuasa.

Saya menyertai Tenacious'Pelayaran dari Sydney ke Melbourne, yang ke-500 sejak ditugaskan pada tahun 2000 dan salah satu acara terakhirnya dalam masa tinggal selama 18 bulan di Antipodes. Tidak ada penumpang dalam pelayaran JST, hanya krew - terdiri daripada sembilan anggota tetap kapal dan 30 hingga 40 kru pelayaran - dan setiap orang dijangka memenuhi tugas mereka dengan sebaik mungkin, walau apa pun keupayaan itu. Ia adalah tanda bagaimana menjadi anak kapal yang dinormalisasi adalah sukar untuk saya menilai dengan tepat berapa banyak kru pelayaran yang dilumpuhkan - banyak ketidakupayaan yang tidak dapat dilihat, tetapi saya boleh mengatakan bahawa ada empat pengguna kerusi roda, satu orang dengan cerebral palsy, satu orang cacat penglihatan dan seorang yang mengalami masalah pembelajaran.

Jika kita berada di bawah apa-apa ilusi yang melibatkan kerusi geladak dan koktel, mereka telah dibuang oleh taklimat pertama kami: ini tidak akan menjadi pelayaran santai - 'happy hour' adalah nama yang diberikan pada masa setiap hari di mana pelayaran anak kapal geladak dan slaid kepala (termasuk lima bilik mandi yang boleh diakses kerusi roda) di antara tugas penyelenggaraan lain.

Oleh kerana saya secara fizikal tidak berupaya melakukan beberapa tugas, saya pernah menugaskan tugas menggilap lilin tembaga kapal itu! Setiap daripada empat jam tangan ditugaskan enam jam tugas berjaga-jaga berperingkat secara berperingkat selama setiap tempoh 24 jam, yang bermaksud bahawa tidak mustahil untuk masuk ke dalam irama tidur apa pun. Walaupun demikian, atau mungkin kerana itu, pengalaman berlayar di kapal JST jelas cukup menarik untuk menarik orang kembali tidak sekali tetapi sering: sekurang-kurangnya seperlima kru pelayaran telah berada di lebih dari satu pelayaran dan beberapa telah belayar berkali-kali.

Kami sudah biasa dengan taklimat keselamatan yang kami terima apabila menaiki kapal terbang, begitu banyak sehingga kebanyakan kami hanya menyalurkannya. Sekiranya berlaku kemalangan, kemungkinan kelangsungan hidup tetap tipis, terutamanya untuk penumpang yang kurang upaya. Taklimat keselamatan yang kami terima pada hari pertama tidak mungkin lebih berbeza: jelas bahawa kehidupan atau kematian bergantung kepada orang yang mengikuti protokol dan orang yang cacat tidak akan ditinggalkan. Sebaik sahaja taklimat selesai, kami telah melakukan latihan pengungsian, di mana semua roda dihantar di bawah dek supaya proses mengangkut mereka di kerusi mereka sehingga tangga dapat disempurnakan. Dan itu benar-benar bermakna disempurnakan: gerudi akan diulang sehingga semua orang bersedia untuk dipindahkan, lengkap dengan jaket keselamatan, dalam masa kurang dari enam minit. Dalam kes kita, itu bermakna kita hanya perlu melakukannya dua kali.

Walaupun kepraktisan taklimat dan bagasi yang tersembunyi, keseronokan di kalangan kru pelayaran terasa - kami tidak sabar untuk berlepas dari Port Jackson, pelabuhan semula jadi yang indah di Sydney dan lokasi penempatan Eropah pertama di Australia. Dengan kapten berminat untuk membuatnya ke Laut Tasman sebelum waktu malam, tidak lama sebelum kami memandu ke arah Sydney Harbour Bridge. Ketika kami mendekati jambatan itu, saya mengintai dengan gugup - ia tidak kelihatan seolah-olah kami akan membuatnya di bawahnya. Kami lakukan dan dengan jurang 5m penuh untuk ganti (saya kemudian memeriksa angka).

Semasa kami melewati jambatan itu, saya mendapat pandangan pertama mengenai Sydney Opera House kerana ia muncul dari air, titik pandang yang terbaik untuk menghargai keindahannya. Walau aneh, sedar bahawa pada ketika itu kapal yang kami belayar telah menarik lebih banyak perhatian daripada salah satu bangunan yang paling ikonik di dunia.Walaupun tanpa layar yang dinaikkan, badan hitam jet dan tiang putih tulen terhadap langit biru yang sempurna mestilah pemandangan yang indah.

Jam pertamanya adalah tengah malam hingga jam 4 pagi. Penjaga saya dan saya - setiap anggota krew yang kurang upaya dikehendaki mempunyai 'kawan' - meninggalkan ranjang kami selepas rehat yang pendek (terlalu teruja untuk tidur) dan menarik langsir kepada cahaya yang mengerikan dari gangway: merah untuk mengekalkan penglihatan malam. Melangkah ke atas kerusi roda perjalanan bermotor saya, saya kecewa kerana mendapati ia tidak akan berubah, tetapi memikirkan ia hanya menjadi wayar longgar dan tidak mahu terlambat untuk menonton pertama kami, kami meminjam salah satu kerusi roda manual untuk membuat jalan ke jambatan melalui dua lif.

Semasa kami memandu di selatan pada kira-kira 8 knot, kami mengambil kedudukan yang berputar di pelabuhan dan jam tangan menonton dan di kemudi. Anda mungkin membayangkan empat jam yang menatap kegelapan akan menjadi membosankan tetapi menjadi penghuni bandar seumur hidup, selalu menjadi satu keajaiban untuk meninggalkan pencemaran cahaya di belakang dan melihat langit yang berjejal dengan berjuta-juta bintang. Saya amat berbahagialah malam itu ketika saya duduk di atas pengawal lintang ketika bola api yang terang - sebuah meteorit - melintang di langit hampir satu kilometer jauhnya. Ia juga menggembirakan untuk memimpin pasukan untuk kali pertama, bertanggungjawab untuk menjaga kapal yang besar ini di laluan menggunakan kompas kapal besar, lampu belakang dan roda kayu dan tembaga yang setinggi saya ketika saya duduk di kerusi saya.

Hari kedua juga menawarkan satu lagi untuk saya: sekilas ikan paus kerana kebas besarnya menghilangkan beberapa ratus meter ke pelabuhan. Tetapi ini tiada apa-apa berbanding dengan keajaiban melihat sebuah pod dari lumba-lumba yang menunggang menunggang keesokan harinya. Tingkah laku yang menarik ini, apabila lumba-lumba memposisikan dirinya dalam cara yang akan diangkat dan ditolak ke hadapan oleh air yang beredar yang dihasilkan oleh gelombang tekanan gelombang kapal bergerak, pertama kali dicatatkan oleh orang Yunani purba. Terdapat juga dongeng ikan lumba-lumba yang menghinakan ikan paus yang lebih besar untuk mengejar mereka supaya mereka boleh menunggang (atau menunggang) mereka. Tidak ada sebab kenapa mereka harus melakukan ini selain daripada hiburan tulen, dan pastinya gembira untuk menonton.

Setakat ini, cuaca baik-baik saja, dengan suhu melebihi purata untuk tahun ini, dan kami dirawat dengan beberapa matahari terbenam yang indah. Angin terus menguntungkan ketika kami menjadikan barat daya bertukar menjadi Bass Strait, berlumba sepanjang 9 hingga 10 knot, masih di bawah layar. Bagaimanapun, ini bererti bengkak yang tinggi, dan saya masih perlu menggunakan kerusi roda manual kapal itu: kerusi roda kuasa saya masih tidak akan bermula, walaupun usaha terbaik bahkan jurutera kapal itu, jadi saya perlu berbuat demikian tanpa sepanjang perjalanan.

Pada jam tangan saya yang seterusnya, saya cukup bernasib baik untuk menjadi ketua pasukan ketika kapten, seorang penipu yang dengan jelas tidak menderita bodoh dengan gembira, berada di jambatan. Jurutera kapal itu, yang kebetulan berada berdekatan, bernasib baik memotong saya pada protokol: ulangi arahan yang diberikan oleh kapten untuk menunjukkan bahawa anda telah memahami dengan betul. "Pelabuhan 10 °", kata Simon, kapten. "Pelabuhan 10 °", saya mengulangi kerana saya mengayunkan roda kapal dari arah lawan jam. "Satu lagi pelabuhan 5 °". "5 ° port". "Tetapkan kursus pada 235 °". "Kursus: 235 °". Selain daripada keseronokan tambahan yang mempunyai kapten di jambatan mengambil arahan langsung kapal itu, ia berasa seperti saya berada di geladak USS Enterprise. Sesungguhnya, semasa pelayaran, saya sedar bahawa kebanyakan istilah kapal yang saya tahu tidak datang daripada pengetahuan tentang pelayaran tetapi dari menonton episod Star Trek.

Pada hari keempat kami membundarkan Wilsons Promontory, matlamat utama dalam kes cuaca buruk atau tiada angin. Sesungguhnya angin turun dengan ketara dan kita dikurangkan kepada kelajuan 2 hingga 3 knot. Sekarang bahawa padang dan gulung kapal tidak terlalu teruk, saya dapat mendapatkan kembali kemerdekaan dengan berjalan di sekitar kapal dengan bantuan rangka empat roda, walaupun perlahan-lahan dan tidak tergesa-gesa.

Wilsons Promontory mungkin tempat kegemaran saya di Australia dan kami berlabuh di Oberon Bay yang indah, dari mana saya dapat melihat Prom dari air untuk kali pertama. Pada malam itu, kami mengambil jam tangan pertama kami. Tidak ada tekanan tentang bimbang tentang bertembung dengan kapal lain, tetapi kami masih perlu mengambil bacaan setiap 15 minit untuk memastikan kami tidak tergelincir, untuk terus menonton pada cuaca dan memastikan kami tidak naik pelawat yang tidak diundang - lebih banyak masalah di Laut Arab atau Sulu daripada di Selat Bass Australia, di mana cuaca liar adalah bahaya terbesar.

Dengan perairan yang tenang dan penampungan teluk, ini dianggap sebagai masa yang ideal untuk apa yang diketahui di atas kapal sebagai 'roda lebih tinggi', apabila pengguna kerusi roda diberi peluang untuk diangkat ke sarang gagak - bukan yang tertinggi satu, tetapi sudah tentu cukup tinggi untuk keseronokan, dan saya tidak dapat berhenti menyeringai sama ada pada perjalanan naik atau dari sudut pandang saya 10m di atas dek. Kami sangat kagum dengan anggota krew kami yang mempunyai cerebral palsy, seorang pengguna kerusi roda yang memutuskan pendakian yang dibantu ke sarang gagak. Dia dimanfaatkan dan disertai, tetapi ia jelas mengambil usaha fizikal dan mental untuk mendaki tangga tali dekat.

Kami kini menghampiri akhir perjalanan kami dan kami menghampiri pelabuhan kami di luar Port Phillip Bay di bawah motor kerana tiada angin. Semasa kami mengalami hujan besar pertama, bengkak menjadi terlalu tinggi bagi saya untuk berjalan dengan selamat dan saya kembali ke kerusi roda kapal. Nasib baik, hujan tidak bertahan lama dan kami berlabuh untuk masa yang terakhir di pintu masuk ke teluk.Pada waktu pagi, kami diberi pilihan lawatan - ke stesen kuarantin bersejarah di Portsea atau koloni segel kecil di gazebo yang diberi nama Hat Chinaman. Saya memilih yang terakhir, dan sepatutnya dibongkar ke dalam salah satu daripada sekoci. Gazebo itu secara harfiah melimpah dengan anjing laut. Ketiga orang yang memutuskan untuk berenang lebih dekat harus berani tidak hanya air sejuk, tetapi juga bau busuk, yang terlalu kuat dari jarak 50m.

Kami menaikkan belayar untuk memasuki teluk dan menamatkan pelayaran kami pada tahap yang tinggi di bawah naungan kali terakhir. Tetapi layar telah diturunkan lagi untuk pendekatan terakhir kami pada hari musim panas yang baking ke dok kami di Williamstown di belakang Sea Shepherd yang dirayakan Steve Irwin, seketika peluit Jepun, di rumahnya. Secara keseluruhan, kami telah merangkumi 635 batu nautika, satu 65% yang luar biasa telah berlayar berkat angin yang menguntungkan.

Mengalami pelayaran Tenacious (atau kapal kakaknya Tuhan Nelson) adalah pelajaran objek dalam manfaat inklusi dan kebolehaksesan. Orang yang hidup dengan kecacatan boleh mencabar diri mereka sendiri, mengembara pengalaman dan meneroka apa yang mereka mampu diberi peluang, manakala ahli kru yang berkebolehan ditunjukkan bahawa ketidakupayaan tidak semestinya bermaksud ketidakupayaan. Orang yang hidup dengan kecacatan diberi peluang untuk memperluaskan cakrawala apa yang mungkin mereka anggap mungkin, sementara yang berkemampuan - yang mungkin tidak pernah berinteraksi dengan seseorang yang cacat - diberi peluang untuk melihat orang itu dan bukan sekadar kecacatan mereka.

Walaupun ia akan menunggu lama - Tuhan Nelson adalah kerana melawat Australia dalam beberapa tahun - Saya tidak akan teragak-agak untuk mendaftar untuk pelayaran lain dan saya akan menggalakkan sesiapa, kurang upaya atau tidak, untuk mengalami kehidupan di atas kapal yang tinggi jika diberi peluang.

Martin Heng berlayar di atas SV Tenacious dengan sokongan dari Jubilee Sailing Trust. Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif. Terokai lebih banyak sumber untuk perjalanan yang boleh diakses di kedai dalam talian Lonely Planet.

Share:

Halaman Yang Serupa

add