Tempat-tempat kuno yang mengagumkan di Iran barat liar - Lonely Planet

Tempat-tempat kuno yang mengagumkan di Iran barat liar - Lonely Planet

Tinggalkan lampu terang dan keseronokan pelancong Esfahan dan Shiraz jauh di belakang untuk menjejaki peninggalan-peninggalan abad ke-tua yang menakjubkan di kalangan liang liar Persia purba. Dari ketinggian utara salji hingga ke padang gurun selatan, anda akan melintasi dataran tinggi gunung berapi yang terik, meneroka lembah sungai purba dan lulus di bawah pandangan yang menyedihkan istana-istana yang telah lama ditinggalkan atas usaha ini yang berani untuk khazanah yang jauh ini (kebanyakannya adalah Unesco disenaraikan). Topi berinspirasi Indiana Jones adalah pilihan.

Takht-e Soleiman

Jauh terpencil, koleksi atmosfera runtuhan 1500 tahun ini terletak di sebatang pelantar gunung berapi di padang rumput barat di Zanjan, dekat bandar kecil Takab. Sekali kuil kebakaran Zoroastrian yang penting, Salomo's Throne dinamakan sebagai kebiasaan tempatan untuk melindungi laman web dari penjajah Arab abad ke-7. Perkataan ini termasuk kolam termal yang besar, lebih banyak bukti tentang gunung berapi kawasan, serta struktur batu rawak dalam pelbagai peringkat pemulihan. Zendan-e Soleiman (penjara Salomo) yang berpantang berdekatan memberi ganjaran kepada para pendaki dengan melihat kawah sulphurous, dan beberapa kolam panas kecil yang panas di sekitarnya.

Gereja-gereja Armenia

St Thaddeus dan St Bartholomew dianggap telah membawa agama Kristian ke Armenia dan utara Persia pada abad ke-1 Masehi, dan warisan mereka adalah tiga gereja yang indah dan terpencil yang tersebar merentasi perbatasan pegunungan liar yang sekarang menjadi barat Iran. Dating dari AD 700, tapak ziarah yang masih penting ini telah selamat dari gempa bumi, peperangan, diktator yang berubah-ubah dan renovasi cerdik. Yang paling mudah didekati, St Stephanos, terletak di tebing merah yang runtuh di atas Sungai Aras. Walaupun cupola batu hiasan, ukiran luaran dan cloister yang dilampirkan telah dipulihkan, bahagian utama masih merupakan kerja yang sedang berjalan.

Gereja tertua, Qareh Kalisa, juga merupakan yang paling lengkap, dan ia terletak sendirian di sebuah bukit berliku-liku berhampiran dataran perang bersejarah Chaldoran. Menara berkembar berkembar ke atas batu permata yang terukir yang menggambarkan pekudus dan ikon agama, dan festival musim panas diadakan di sini sekali setahun. Yang berani akan menikmati perjalanan untuk menggali gereja ketiga, kecil Dzor Dzor Chapel, berpindah di atas perairan yang semakin meningkat di Sungai Zangmar yang dammed, kira-kira 40 kilometer dari pusat kota Maku. Bawa panduan yang baik.

Lembah Sungai Aras

Membentuk sempadan utara Iran dengan Azerbaijan dan Armenia, yang masih bertentangan secara teknikal di wilayah Nagorno-Karabakh yang dipertikaikan, yang mengesankan Aras River Valley telah menjadi tuan rumah kepada peniaga-pengawal, mata-mata dan tentera-tentera yang bertarung sejak zaman alkitabiah. Selamat dalam barisan menara pengawal, jalan di sepanjang tebing bank selatan Iran dramatik yang spektakuler melalui kampung-kampung mudbrick, runtuhan runtuh dan puncak bergerigi tinggi. Sama ada Aras sebenarnya Sungai Gihon dari Taman Eden boleh dibahaskan, tetapi jelas bahawa tebing utara, dengan stesen bomba yang diledakkan, kereta terbengkalai dan terowong barricaded, tidak ada syurga.

Sorotan lembah ini termasuk Kordasht Hammam, sebuah rumah mandian bawah tanah kuno di dalam jarak menembak gelembung Armenia, dan Jambatan Khodaafarin, yang berasal dari abad ke-13, masih merentangkan Aras, kini ke tanah tidak ada orang yang pasca apokaliptik. Semasa perjalanan melalui lembah di sebelah Iran adalah selamat, berhati-hati di mana anda mengarahkan kamera anda, kerana pengawal sempadan terkenal paranoid.

Tabriz Bazaar

Mungkin laman purba yang paling mudah dicari di Iran barat adalah Tabriz Bazaar yang masih terbuka untuk perniagaan, salah satu bazar tertutup terbesar dan tertua di dunia. Setelah ibu kota Persia, Tabriz kini menjadi sebuah bandar moden yang hampir dua juta orang, dan khazanah Warisan Dunianya yang berceranggah, gerai, bengkel artisan, teahouses dan caravanserai telah mempertahankan pelancong dan pedagang Silk Road selama lebih dari satu milenium. Sub-bazaar mengendalikan pelbagai permaidani, rempah ratus, emas, perak, tembaga, barangan rumah, kasut, pakaian, seramik dan produk segar. Seperti Theseus, yang dalam mitologi Yunani terkenal memasuki labyrinth untuk melawan Minotaur, anda mungkin mahu mengambil bola rentetan.

Qal'eh Babak

Babak Khorramdin, Azeri nasionalis dan budak lelaki tempatan, bertembung dengan benteng abad ke-9 yang indah di atas bukit batu di utara, tinggi di atas bandar Kaleybar. Hari-hari ini, Istana Babak dapat dicapai dengan beberapa jam pendakian sengit dari kampung di bawah. Pendekatan akhir pada tangga batu yang berliku melalui batu karang di atas tebing tebal adalah Tolkien tulen. Pandangan 360 darjah yang dihasilkan adalah wajar, dan istana kelihatan sangat berpotensi dalam cahaya rendah antara musim gugur dan awal musim bunga. Berikannya terlepas pada musim panas kerana tidak ada naungan di seluruh pendakian.

Sheikh Safi-od-Din Mausoleum

Di belakang tembok tinggi di atas seret utama Ardabil terletak salah satu daripada sufisme yang paling dihormati bapa, Sheikh Safi. Asalnya dibina selepas kematiannya pada tahun 1334 oleh anaknya Sadr, kuil itu diperluas oleh Safavid yang tidak dikenali pada abad ke-16. Unesco telah mengiktiraf mozek biru yang rumit dan siling-siling berkubah dalaman, halaman berjubin, taman formal, dapur, hammam dan bangunan sokongan yang banyak sebagai contoh seni bina tradisional Iran yang terkenal. Beberapa muzium membundarkan laman web ini, dan kerja pemulihan diteruskan manakala jemaah Sufi, pelajar seni Islam dan pelancong yang ingin tahu berbaur.Sayang sekali kebanyakan pengumpulan tembikar terkenal kini di St Petersburg.

Qal'eh Rudkhan

Di dekat perkampungan Masuleh yang banyak difoto, Istana Rudkhan merupakan contoh yang baik dari sebuah kubu zaman Seljuk, berpaut ke arah pergunungan Gunung Alborz. Pada asalnya struktur Sassanid (pra-Islam Persia), Seljuks yang wawasan (Turks zaman pertengahan) tiba 800 tahun kemudian dan menyumbang kepada benteng gnarly yang sekarang, di mana 1500m dinding tebal batu, diselingi dengan tingkap corong pemanah dan lubang-lubang untuk mendidih minyak, menghubungkan menara yang tidak dapat dilupakan. Benteng brutal ini dicapai dengan pendakian yang curam (walaupun bersyukur). Langkah-langkah batu yang dipakai sangat tinggi di atas aliran sungai lumut melalui hutan yang subur ke pintu masuk yang menakutkan. Menangkap nafas anda dengan berhenti sejenak chay (teh) dengan penduduk tempatan yang terkenal.

Susa

Tidak perlu pergi keluar dari bandar, oasis moden Shush merangkul di sekitar pangkalan Susa kuno, yang peninggalan menduduki bukit tengah yang rata. Susa telah dihuni selama lebih dari enam milenia, dan penjajahnya membaca seperti Alkitab Siapa Siapakah? Senarai itu termasuk Darius the Great, yang menjadikannya ibu kota dan peminat besar ruang dewan yang berdinding terbuka; Grand Apadana adalah pelopor kepada versi yang lebih besar yang terdapat di Persepolis. Laman ini menonjolkan semua stereotaip arkeologi klasik - pameran berdebu, lajur yang rosak, parit digali, suhu membakar dan getaran gurun eksotik. Seperti perihal pekerjaan mereka, Mongol meruntuhkan Susa ke tanah.

Oljeitu Mausoleum

Ruang angkasa bata berwarna biru tua yang duduk di atas ladang Soltaniyeh yang sungguh keras adalah sisa hidup tanah yang pernah diperintah oleh Mongol. Dirasakan oleh Unesco sebagai karya seni bina tempohnya, kubah berkulit ganda inovatif (hampir 50m tinggi) yang duduk di atas dasar oktagon yang dikelilingi oleh lapan minaret dan iwans (dewan) sudah pasti menolak amplop kejuruteraan abad ke-14 - ia juga difikirkan telah mempengaruhi Taj Mahal, yang dibina kira-kira tiga abad kemudian. Walaupun pedalaman masih diperbesar, tangga yang ketat memanjat ke balkoni berkaki tinggi, dihiasi dengan tilawah yang rumit, yang memberikan pemandangan yang tidak dapat ditandingi di kawasan desa sekitarnya, di mana terdapat beberapa runtuhan yang kurang.

Choqa Zanbil

Bakar di dataran Khuzestani antara Shush dan Shushtar, ziggurat bata terbesar di dunia (struktur persegi bertingkat di mana setiap peringkat berkurang dalam saiz kerana ia mencapai langit, seperti kek perkahwinan bertingkat) juga merupakan contoh terbaik dunia yang masih hidup Seni bina elamite. Lebih daripada 3000 tahun, bangunan itu, yang didedikasikan kepada tuhan Elam Inshushinak, pada asalnya terdiri daripada lima peringkat yang dimahkotai oleh sebuah kuil. Hari-hari ini, anda hanya akan masuk ke dalam tiang bawah - cari kumpulan skrip cuneiform yang menonjolkan pangkalan pada ketinggian kepala, dan mencari tapak kaki yang dipelihara kanak-kanak di dalam paving. Dalam sinaran suram matahari terbit, ziggurat api muncul hampir Martian.

Sistem Hidraulik Shushtar

Ia menakjubkan apa yang boleh anda capai dengan sekumpulan jurutera Rom yang ditangkap. Ketika penguasa tempatan Shapur I mengalahkan Maharaja Valerian pada tahun 260 AD, legenda mengatakan bahawa tentera-tenteranya telah bekerja memanfaatkan Sungai Karun di Shushtar. Sudah menjadi kerja yang sedang berjalan dari zaman Darius 500 tahun yang lalu, skala sistem pengairan yang dihasilkan adalah sangat membimbangkan. Bendungan, jambatan dan weir mengalihkan air Karun menjadi terowongan dan terowong bawah tanah yang menggerakkan satu set kincir air, yang kemudiannya mengalir ke tanah Khuzestani. Sebahagian sistem masih digunakan hampir 2000 tahun kemudian, menghasilkan kuasa dengan memandu penjana hidro kecil. Hari-hari ini beberapa jambatan telah runtuh, tetapi air bergegas melalui terowong kilang dan jatuh ke kanal induk masih penglihatan yang mengagumkan.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add