Monyet, runtuhan dan rumah gua di Atlas Tengah Maghribi - Lonely Planet

Monyet, runtuhan dan rumah gua di Atlas Tengah Maghribi - Lonely Planet

Tiba di Atlas Tengah selepas maelstrom Fez, atau bahkan Meknès, seperti bangun pada waktu pagi untuk mengetahui matahari telah memelihara kepalanya selepas hari kabut. Udara segar, dan langit sentiasa biru. Gembala memimpin kehidupan yang tidak terburu-buru di bukit-bukit, dan orang-orang tua duduk dengan tenang di dataran bandar sambil menghirup kopi sebagai padang hitam seperti langit malam.

Pergunungan di sini di utara Maghribi tidak berdiri tinggi seperti yang terdapat di Atlas Tinggi yang lebih popular, tetapi ada kampung-kampung yang menarik untuk dijelajahi, laluan peziarah untuk mengesan dan runtuhan Roman yang penting untuk mengangkut anda kembali dalam masa. Hutan cedar berbumbung menyembunyikan kera yang menjanjikan, dan laluan pejalan kaki yang kosong gunung akan membuat anda yakin bahawa anda telah menemui tempat yang tidak ada pelancong, walaupun segelintir rumah tetamu tempatan yang menawan membuat kawasan yang tidak diterokai ini dapat diakses dari bandar besar Maghribi.

Haji ke Moulay Idriss dan Volubilis

Pekan yang paling menarik di Atlas Tengah mendapat tempat berhampiran perhatian yang sewajarnya. Mungkin itu kerana status Moulay Idriss sebagai salah satu tempat paling suci di Maghribi bermakna ia tidak terhad kepada orang bukan Islam sehingga tahun 1912. Ia hanya pada tahun 2005 bahawa bukan Islam dibenarkan tinggal semalaman, dan sekarang hanya terdapat segelintir rumah-rumah tetamu (walaupun masih koleksi mengecewakan touts). Bandar ini dinamakan sempena seorang cucu besar Nabi Muhammad, dan Moulay Idriss menjadi raja Islam Maghribi pertama dan negara suci paling dihormati. Makamnya terletak di tengah-tengah medina yang tenang, menjadikannya destinasi haji yang suci.

Kota bercat putih itu mempunyai gambaran yang sangat terang, diterangi di dua bukit yang naik dari Dataran Atlas Tengah. Dari dua titik peninjau di bahagian atas medina berbukit, anda hampir dapat melihat garis-garis besar Volubilis, salah satu daripada pos-pos yang paling jauh di Empayar Rom. Ia adalah tapak arkeologi terbaik yang dipelihara di Maghribi dan tarikan paling penting di Atlas Tengah, rumah papan cerita papan mozek, gerbang yang mengesankan dan jalan raya Rom yang besar. Kedua-duanya bersiar-siar di sekitar Madinah Moulay Idriss dan lawatan berpandu Volubilis dapat dicapai dalam sehari dari Meknès, tetapi ia benar-benar layak untuk bermalam. Kelas pembuatan pastri di teres bumbung rumah tamu Dar Zerhoune juga bernilai melekat.

Madinah Unesco Sefrou

Selepas Moulay Idriss, Sefrou adalah bandar kecil yang paling cantik di rantau ini dan jauh lebih teruk. Di sinilah Moulay Idriss II tinggal sementara kota Imperial Fez didirikan, dan masih mungkin melihat bisikan dari apa yang pernah menjadi metropolis besar. Jawatan Unesco pada tahun 2013 telah membantu memulihkan pemancaran dinding medina set-set Sefrou dan beberapa funduqs (penginapan pelancong) dalam. Teksi dari Fez akan menjatuhkan anda di Bab El Maqam, dari mana jalan-jalan yang melamban meletus pandai besi, pekerja tekstil dan penjual daging ke sungai yang membelah Madinah dan mellah (suku Yahudi lama). Timur teras berdinding, anda boleh menyertai penduduk tempatan yang menjelajah melalui Jardin Al Kanatir Al Khairia yang subur dan berhenti minum kopi di tepi sungai.

Untuk benar-benar mendapat di bawah kulit bandar, Kebudayaan Vultures di Fez menjalankan lawatan yang memberi tumpuan kepada warisan Yahudi Sefrou dan kehidupan tukang-tukang yang bekerja di medina, atau Dar Kamal Chaoui di Bhalil-jiran yang berdekatan boleh mengatur jalan kaki berpandu yang tersembunyi yang anda ' tidak mungkin untuk mencari sendiri.

Rumah troglodyte Bhalil

Bhalil akan membuat pitstop yang menarik untuk sejarah dan tradisi semata-mata, tetapi hakikat bahawa kampung yang ingin tahu ini juga mempunyai rumah tumpangan yang berpengetahuan masyarakat menjadikannya salah satu daripada Atlas Tengah yang paling menarik melarikan diri dari hiruk-pikuk bandar Maghribi. Rumah-rumah gua sejak kembali ke abad ke-4 gunung-gunung pendakian Bhalil dan telah berkhidmat sebagai pondok penggembala selama beratus-ratus tahun, namun beberapa penduduk telah melangkah lebih jauh dan malah mengubah gua menjadi ruang tamu moden. Menginap di Dar Kamal Chaoui di mana pemilik yang ramah Kamal boleh menganjurkan lawatan kampung yang termasuk lawatan ke salah satu rumah troglodyte Bhalil untuk teh dengan penduduknya.

Dia juga boleh mengatur perjalanan dan perjalanan bersiar-siar di bandar yang berinteraksi dengan keluarga Berber tempatan, menjadikan Bhalil sebagai kawasan luar bandar yang baik untuk meneroka lebih jauh. Bilik-bilik di Dar Kamal Chaoui adalah selesa dan dihiasi dengan tekstil tempatan dan perabot Maghribi, tetapi ia adalah bumbung yang menghadap ke kampung di mana anda ingin menghabiskan waktu petang yang malas menunggu wina tagine yang dimasak di rumah untuk menjangkau anda. Di luar pintu depan Dar, perhatikan wanita tempatan yang duduk dalam kelompok yang harmoni menenun butang untuk djellabas (Coklat berjalur tradisional Maghribi) - salah satu industri utama kampung.

Azrou dan monyetnya

Legenda menganggap bahawa kera Barbary Azrou berasal dari keluarga yang tidak menghormati tuan rumah mereka dengan melemparkan couscous di antara satu sama lain selepas dijemput untuk makan oleh orang yang tidak dikenali. Kisah itu mendapati bahawa mereka telah didapati hilang dan lapar di hutan cedar, jadi Allah menghukum keluarga dengan menjadikan mereka monyet untuk menjalankan liar di hutan selama-lamanya. Masih ada 6000 monyet di Maghribi, dan tumpuan tertinggi tinggal di sekitar bandar kecil Azrou.

Hari ini, hutan dan penghuninya adalah tarikan terbesar Taman Negara Ifrane di mana Azrou duduk.Malangnya, kedua-dua tentera yang hidup paling dekat dengan bandar itu, di Cedar Gouraud dan Moudmame, hidup dalam kemelaratan dan telah menjadi kebiasaan dengan diberi makan oleh pelancong. Pilihan yang jauh lebih baik adalah untuk menyewa panduan mendaki untuk membawa anda melalui kawasan hutan dan naik ke dataran tinggi Agdal, antara gembala, ladang madu dan struktur nomad yang ditinggalkan. Tinggal di Les Jardins d'Azrou di luar bandar, sebuah ladang dan rumah tamu yang dikendalikan oleh pasangan Switzerland-Maghribi, yang menawarkan hidangan untuk makan. Pemilik juga merupakan panduan gunung bertauliah. Masa lawatan anda dengan souq Selasa raksasa Azrou, apabila Berbers turun dari bukit untuk berdagang haiwan dan menjual buah dan sayuran.

Litar tasik Ifrane

Di pinggir utara Taman Negara Ifrane, satu siri tasik yang tidak jauh dari mana-mana, dan penggergajian harian merasakan sejauh jauh dari Fez huru-hara yang mungkin anda dapat. Dayet Aoua, Dayet Ifrah dan Dayet Hechlaf adalah rumah bagi kehidupan burung yang luar biasa, termasuk layang-layang merah, helang yang digalakkan, kotoran, tehai marbled dan burung belatuk, dan lereng bukit dibuat untuk kenaikan lembut dan berbasikal gunung. Yang terbesar, Dayet Aoua, popular dengan berkelah keluarga tempatan pada hujung minggu; pada musim panas air semua tetapi menyejat, pedalos kecil dimalukan dan penduduk tempatan mengambil ke tasik dengan menunggang kuda.

Sebuah litar lintasan papan tanda untuk 60km di sekitar tasik di jalan raya Fez utama, bermula 17 kilometer di utara bandar Ifrane (bertanya kepada penduduk setempat mengenai keadaan jalan sebelum berangkat). Tetapi kenapa tergesa-gesa? Pertimbangkan detox digital di Gîte Dayet Aoua dan bukannya lawatan singkat - rumah desa ini dengan berber berkembang, kebun apel sendiri dan makanan tradisional Amazigh yang lazat boleh membantu mengatur tunggangan kuda, berbasikal atau mendaki di sekitar tasik dengan panduan dan makan tengahari berkelah. Seperti halnya di tempat lain di Atlas Tengah Maghribi, anda mungkin tidak melihat jiwa asing yang lain selama penginapan anda.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add