Sejarah dan hedonisme di Tirana - Lonely Planet

Sejarah dan hedonisme di Tirana - Lonely Planet

Setakat perjalanan hab pergi, Tirana mempunyai suasana yang sempurna. Ibukota Albania dipenggal antara pantai-pantai Pantai Adriatik dan laluan mendaki Gunung-gunung Yang Dipanggil, sebahagian daripada Alps Dinaric Balkan Barat yang lebih besar. Tetapi jangan tertipu - ini bukan bandar pintu masuk.

Pengunjung tinggal seketika kerana bandar yang sibuk dengan semangat dan keyakinan yang membesar yang didorong oleh keramahtamahan dunia lama dan estetik yang telah diubahsuai. Bland, bangunan konkrit-kelabu sekarang kanvas untuk pelangi kreativiti. Penumpang digalakkan untuk pedal dan bukannya memandu, dan ruang hijau telah menuntut semula keunggulan mereka di tengah-tengah seni bina eklektik bandar itu.

Walau bagaimanapun, mereka hanya sifat fizikal. Apa yang memberi ruang kepada perasa bandar adalah penyesuaian budaya dan era yang lazat. Ini lapisan nali Albania pengaruh dan sejarah Illyrian, Rom, Ottoman dan Itali. Bandar ini juga merupakan kajian kontras di mana peringatan - dan penafsiran semula - warisan komunis selepas Perang Dunia II bertaburan di sekitar metropolis yang dibumbui dengan restoran-restoran-ke-meja dan lounge koktel moden.

Dari atas, tergantung di gondola Express Dajti yang menghubungkan Tirana ke Gunung Dajti 1611m di atasnya, melange seni bina dan budaya ini bertukar dengan aktiviti. Sinaps utama adalah Skanderbeg Square, yang membelah jalan utama dan diapit oleh Muzium Sejarah Nasional, Masjid Et'hem Bey dan Teater Nasional. Apabila kereta kabel meluncur lebih tinggi, pemandangan bandar itu memberi laluan, memudar ke hutan padat conifers dan pokok beech yang menguasai Taman Negara Mt Dajti seluas 293 meter persegi.

Mempunyai masa lalu

Orang Albania tidak cuba menyembunyikan sejarah. Sebaliknya, mereka memeluknya sebagai lencana kehormatan untuk apa yang telah diatasi. Kes pada ketika itu, apabila ditanya mengenai tarikan-tarikan yang tidak boleh dilupakan di sekitar bandar, mereka akan - hampir kepada orang itu - dengan bangga menyenaraikan tempat-tempat yang menyerlahkan rejim despotik yang terdahulu di negara ini, yang diketuai oleh diktator Enver Hoxha. Hoxha dan pestanya menyimpan seluruh penduduk secara berasingan selama empat setengah dekad, dari penghujung Perang Dunia II hingga 1991.

The House of Daun adalah tapak terbaru untuk mengatasi masa dan paranoia yang melanda negara ini. Bekas ibu pejabat untuk Perkhidmatan Perisikan Negara Albania, ia dibuka sebagai Muzium Pengawasan Rahsia pada tahun 2017. Ruang itu, dan menyimpan fail sebelum ini, atau 'meninggalkan', kepada warganegara - adalah peringatan yang kejam mengenai bagaimana terpelintir dan tidak terpencil kuasa boleh.

Dua lagi muzium lain, Bunk'Art dan Bunk'Art 2, menyerlahkan cahaya pada paranoia dari arah yang berbeza - satu di mana rakyat secara aktif mendaftar - iaitu melalui beratus-ratus ribu kubu yang dibina di seluruh negara untuk menjaga orang-orang Albania berhati-hati terhadap pencerobohan asing . Bunk'Art yang pertama, dibuka pada tahun 2014, ditempatkan di tempat perlindungan atom yang dibina untuk Hoxha dan memberikan pengunjung akses ke tempat kediamannya serta ruang yang ditimbulkan sebagai pameran bersejarah. Bunk'Art 2, yang bermaksud untuk melindungi Menteri Dalam Negeri dalam kes serangan nuklear, mempunyai 24 bilik yang hari ini termasuk pemasangan seni dan yang didedikasikan untuk garis masa negara dari 1913 hingga 1991.

Dari Blloku dengan cinta

Daerah Blloku, 10 minit berjalan kaki di selatan Skanderbeg Square di seberang Sungai Lana, menyediakan satu lagi contoh yang inovatif dari masa lalu yang ditinjau semula. Ia pernah menjadi had-had untuk warganegara biasa dan dikhaskan sebagai kejiranan bagi bos komunis yang merosakkan rejim itu. Hari ini jalan-jalan grid diisi dengan restoran bergaya, lounge dan butik pereka.

Pada waktu matahari terbenam, sebelum mencampurkannya dengan set chic yang menyerupai kuadran, memerintahkan koktail di Rooftop XVI di tingkat ke-16 Menara Sky. Ambil panorama dan dapatkan galas anda, kemudian menuju ke jalan untuk pusingan kedua di Radio, tempat yang santai untuk 30 dan 40-tempat di mana pelbagai ruang whiskys yang tampan dengan radio antik dan tempat muzik dan set DJ live adalah norma.

'Dalam beberapa cara, Blloku adalah satu contoh yang baik tentang bagaimana bandar itu benar-benar ditakrifkan semula,' Gent Mati, seorang pemastautin seumur hidup Tirana, menegaskan. Mati adalah pemilik Outdoor Albania, sebuah syarikat berpengalaman yang mengetuai lawatan pengembaraan di seluruh negara. 'Rakyat mencipta semula ruang dan mengambil sesuatu yang pernah dibatasi dan memberikannya kehidupan baru dan semangat moden.'

Makanan pada kelajuan manusia

Dalam tahun-tahun sejak era komunis, falsafah ladang ke piring telah menjadi pusat kepada definisi diri Albania. Permintaan untuk bahan-bahan segar telah ditemui dengan pergerakan Slow Food, yang didedikasikan untuk perlindungan keanekaragaman hayati makanan dan berdasarkan penghormatan terhadap warisan tempatan - kredo kelajuan manusia yang lebih tinggi.

'Diasingkan selama 50 tahun menyumbang kepada pemuliharaan benih dan spesies Albania - walaupun hanya hasil yang banyak ditanam - dan tidak ada pengaruh luar terhadap pengeluaran makanan,' jelas Katia Zene, koordinator Aliansi Makanan Chef Slow di Albania, yang percaya menyokong pengeluar makanan kecil mewakili perpindahan dari industrialisasi dan ke arah pilihan yang sihat. 'Dapur Albania biasanya lambat, dan ia sangat sesuai dengan falsafah dan prinsip-prinsip Lazow Makanan.'

Untuk mengalami masakan asli Albania, memandu 11km dari pusat Tirana ke Uka Farm, di mana hidangan dibuat dari bahan-bahan yang ditanam di tapak seluas 2 hektar dengan buah zaitun, pokok buah-buahan dan anggur anggur. Perintahkan ayam yang disajikan dengan polenta, sayuran musiman panggang seperti zucchini dan terung, dan salad yang dimuatkan dengan tomato dan timun yang dipilih. Kemudian menendang balik sebotol Uka sendiri, Chimaera merah - campuran Merlot, Cabernet Sauvignon dan Kallmet asli Albania - dan menaikkan roti bakar ke Tirana.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add