Menaiki Tokyo di garis Yamanote - Lonely Planet

Menaiki Tokyo di garis Yamanote - Lonely Planet

Tokyoites sering mengatakan bahawa cara terbaik untuk mengenali bandar mereka adalah untuk mengembara stesen oleh stesen di sekitar garisan Yamanote, garisan gelung tinggi ikonik bandar, yang berjalan sejak tahun 1925. Laluan termasuk kejiranan yang terkenal seperti Shinjuku, Ueno, Akihabara dan Shibuya , tetapi juga tempat-tempat tempatan yang jarang dikunjungi orang luar.

Diperiksa dekat, Tokyo secara dramatik berbeza dari utara ke selatan, dari timur ke barat dan bahkan dari stesen ke stesen. Buat pusingan semua 29 stesen di garis Yamanote dan Tokyo kelihatan kurang seperti bandar yang padu daripada koleksi bandar-bandar yang serba lengkap. Gelung lengkap mengambil masa sejam; bekerja dalam segelintir perhentian, dan ini pengenalan satu hari yang sempurna ke bandar.

Komagome, Nishi-Nippori dan Ueno

Mulakan di Komagome, kerana utara. Tidak ramai yang mengembara ke tudung mengantuk ini, walaupun ia adalah rumah kepada taman tercantik di bandar ini, Rikugi-en. Di sini, ikuti laluan melalui groves hutan dan lebih jambatan ke teahouse, yang menghadap kolam taman, untuk secawan matcha (teh hijau bubuk). Kita tidak boleh memikirkan cara yang lebih baik untuk memulakan hari ini.

Dua hentian - pada a soto-mawari (mengikut arah jam) - membawa anda ke Nishi-Nippori, di mana kemuncaknya adalah Yanaka Ginza. Ini adalah salah satu contoh terbaik bandar klasik shōtengai (jalan pasaran). Bahagian timur laut bandaraya, dan kawasan ini khususnya, telah menyaksikan perkembangan yang kurang daripada banyak bahagian lain di Tokyo. Tokyoites suka suasana nostalgia pertengahan abad ke-20 ini, ditandai dengan lorong-lorong yang sempit, bangunan-bangunan rendah dan tanda-tanda vintaj.

Ueno, dua lagi berhenti, adalah hab utama timur laut Tokyo dan juga budaya kebudayaan lama di bandar ini. Di sini anda akan menemui Muzium Nasional Tokyo, yang menempatkan koleksi seni Jepun terbaik di dunia. Muzium dan beberapa lagi (ditambah kuil lama dan kuil-kuil) terletak di dalam taman Ueno-kōen yang luas. Terdapat beberapa restoran yang sangat baik dan bersejarah di bahagian bandar ini juga. Innsyoutei yang indah, di dalam bangunan kayu lama di dalam taman, adalah pilihan kami untuk makan tengahari.

Akihabara, Stesen Tokyo dan Yūrakuchō

Dari Ueno, ketika tren melangkah ke selatan di sepanjang pinggir timur bandar, bangunan menjadi lebih besar dan lebih tinggi dan kesibukan bandar lebih jelas. Akihabara - yang dikenali sebagai 'Akiba' - adalah sinonim dengan budaya pop Jepun. Peminat anime, manga, perjudian dan penyanyi idola, bersama-sama dengan geeks teknologi, peminat robot dan pengumpul alat, berkumpul di sini untuk menikmati cahaya di hadapan kedai-kedai LED dan menjelajahi kedai-kedai seperti Mandarake Complex dan Yodobashi Akiba untuk barangan baru makan nafsu mereka.

Juga di Akihabara adalah Stesen Manseibashi lama yang dibina pada tahun 1912. Ia berfungsi sebagai terminal timur untuk laluan Chūō - laluan timur-barat yang menembusi pusat garisan Yamanote - sehingga ia bersara pada tahun 1940-an. Bangunan stesen, yang baru-baru ini dipulihkan, kini menjadi tuan rumah pusat beli-belah dan pusat makan mewah, mAAch ecute.

Stesen Tokyo, di Marunouchi, adalah stesen pusat bandar dan terminal untuk rangkaian negara shinkansen (kereta api peluru). Struktur bata, yang dimodelkan setelah stesen-stadion besar di Eropa, dibina pada tahun 1914 dan dipulihkan pada tahun 2014. Kejiranan sekitarnya, Marunouchi, berada di pusat penubuhan Tokyo, di mana banyak syarikat terbesar di negara itu mempunyai markas mereka, dan hanya batu membuang dari Istana Imperial.

Dua lagi yang akan datang, Yūrakuchō dan Shimbashi, mewakili hati pemukulan 'budaya pekerja' - pekerja pekerja keras yang keras, keras, dan kelabu. Tempat menghantui mereka termasuk berasap yakitori (lidi ayam panggang) berdiri di bawah dan di sepanjang jalur kereta api. Berhenti oleh Manpuku Shokudō, salah satu tempat di bawah trek garisan Yamanote di Yūrakuchō, untuk minuman berjam-jam (ia dibuka sepanjang hari).

Hamamatsu-chō ke Ebisu

Selat selatan garis, di mana ia terletak berhampiran Tokyo Bay, adalah pusat korporat, penuh dengan berkilauan tinggi (di mana terdapat sekali flat pasang surut). Shinagawa, a shinkansen stesen, dan Ōsaki, nod paling selatan di gelung, adalah dua hub transit besar. Ōsaki lalu, kereta api itu masuk ke kuarters barat daya yang kaya raya di bandar. Sebelum bandar mula mengambil bentuk modennya, kira-kira 100 hingga 150 tahun yang lalu, kawasan ini sebahagian besarnya adalah ladang beras dan teh, kampung dan vila negara. Hari ini kejiranan ini, seperti Meguro dan Ebisu, dikenali sebagai poket kediaman yang mesra dan pemandangan membeli-belah dan tempat makan yang bergaya.

Ebisu adalah bandar yang dibina bir: kilang bir Yebisu asal naik di sini pada akhir abad ke-19 dan dikendalikan sehingga tahun 1988. Struktur bata merah tua kini memegang Muzium Yebisu Beer. Ia bersebelahan dengan budaya terbuka dan kompleks membeli-belah Ebisu Garden Place, di mana anda juga akan menemui muzium fotografi Tokyo, TOP Museum. Ebisu adalah tempat yang bagus untuk merebut gigit. Lihat hangout tempatan yang kegemaran, Ebisu-yokochō - yang membayangkan pinggang gaya makanan bergaya Yūrakuchō - atau beratur untuk ramen di Afuri yang bergaya.

Shibuya, Shinjuku dan Ikebukuro

Northwest Tokyo adalah sinonim dengan tahun-tahun boom bandar pada separuh kedua abad ke-20. Ini terutama berlaku di hab Shibuya, Shinjuku dan Ikebukuro, yang mana lebih daripada daerah-daerah lain merasakan bandar-bandar kepada diri mereka sendiri.Ini adalah skrin video gergasi Tokyo, menara konkrit, nightcapes LED yang menyala, lalu lintas pejalan kaki yang serius dan getaran 24 jam.

Di luar Stesen Shibuya adalah Shibuya Crossing, persimpangan mesmerizing di Tokyo (dan mungkin paling sibuk di negara ini). Di luar stesen adalah jalur utama pejalan kaki kejiranan, Shibuya Centre-gai, yang dipenuhi dengan kedai pakaian, restoran makanan segera dan pelbagai tanda yang menyala. Shibuya penuh dengan bar yang menggoda, kelab malam, panti karaoke dan dewan muzik secara langsung. Hanya menjimatkan tenaga untuk ...

Shinjuku. Ini adalah bandar yang paling membombardir, sibuk dan hangat. Stesen kereta api Shinjuku adalah yang paling sibuk di Jepun, dengan sekitar 3 juta orang yang melalui setiap hari. Ibukota bandar ada di sini, yang mengesankan (atau memaksakan, bergantung pada citarasa anda) kompleks Bangunan Kerajaan Metropolitan Tokyo. Atop Building 1, pada 202m, terdapat sebuah klinik bebas, dengan pemandangan panorama ke atas bandar yang berkilauan - anda dapat melihat bagaimana Tokyo sangat besar. Kemasukan terakhir ialah pukul 10.30 malam.

Shinjuku mempunyai kehidupan malam di sekop. Pergi memecahkan Bar New York yang tinggi di Park Hyatt atau pergi melompat-lompat di antara gong kayu boho Golden Gai. (Sekiranya anda tidak tinggal berdekatan, ingat bahawa kereta api terakhir meninggalkan Shinjuku sekitar jam 12.30 pagi.)

Anda boleh melengkapkan gelung, menuju Ikebukuro - hab gergasi lain untuk kereta komuter, dengan lebih banyak gedung, restoran dan bar. Atau mungkin berikan esok pagi, apabila kereta api mula berlari lagi pada 4.45 pagi.

Petua Perjalanan Talian Yamanote

  • Kebanyakan kereta Yamanote membuat gelung yang berterusan tetapi ada yang boleh ditamatkan di Ikebukuro atau Osaki, bermakna anda perlu turun kereta dan menunggu yang berikutnya.
  • Antara kereta api tengah dan tengah berjalan setiap 3 hingga 5 minit; kurang kerap pada waktu awal pagi.
  • Kereta api dilancarkan pada jam pagi (7 pagi hingga 9.30 pagi); petang malam (sekitar pukul 5 petang hingga 8 malam) tidak begitu teruk kerana perjalanan pagi.
  • Tiket Kombinasi Tokyo sehari (dewasa / kanak-kanak ¥ 1590/800) merangkumi semua pusat Tokyo JR (termasuk Yamanote) serta kereta bawah tanah dan bas bandar. Tiket-tiket ini boleh dibeli pada mana-mana sahaja midori-no-madoguchi kaunter tiket di stesen JR utama (seperti Shinjuku, Tokyo dan Ueno).
  • Garis Yamanote adalah sebahagian daripada rangkaian JR (Japan Rail) yang diliputi oleh lulus JR.
  • Tanpa lulus, tambang tiket dikira dengan jarak, dengan perjalanan singkat yang berharga ¥ 140 dan yang paling lama (satu setengah lingkaran penuh) berharga ¥ 260.

Pertama diterbitkan pada bulan April 2012

Share:

Halaman Yang Serupa

add