Mozambique: kisah dua bandar modal yang berbeza - Lonely Planet

Mozambique: kisah dua bandar modal yang berbeza - Lonely Planet

Dengan pantai pantai Lautan India yang mengagumkan hampir 2500km, Mozambique memikat para pelancong dengan laut jed, pantai kelapa sawit dan pulau-pulau padang pasir. Kedua-dua ibu negara di negara ini juga memperlihatkannya - dan sangat berbeza: ibu negara bekas pulau yang kecil dan enigmatic yang terdapat dalam sejarah perdagangan hamba kolonial; yang moden merupakan bandar yang mewah, bersemangat dan tempat kelahiran pembebasan Mozambique.

Pulau Mozambique di utara memerintah sebagai ibu negara Afrika Timur Portugis selama hampir 400 tahun sebelum melepaskan statusnya kepada Lourenço Marques di selatan di akhir abad ke-19. Sekarang dikenali sebagai Maputo, ibukota baru menjadi pusat perjuangan Mozambique untuk kemerdekaan. Bersama-sama, pulau dan kota ini menceritakan kisah negara yang menawan ini.

Pulau Mozambique: ibu kota kolonial

Sukar untuk percaya Pulau Mozambique memainkan peranan penting dalam peringkat kolonial Afrika - hanya 3km panjang dan lebar 500m, saiznya yang kecil memungkiri pengaruh dan kemakmuran yang lalu. Tapak Warisan Dunia Unesco, pada zaman kegemilangannya adalah pelabuhan utama bagi pedagang Arab dan Portugis yang berurusan dengan emas, gading dan, tragis, budak. Warisannya terhadap pengaruh Afrika, Asia dan Eropah masih meruncing hari ini.

Masa lalu telah membentuk jiwa orang-orang pulau ini yang dikenal secara tempatan sebagai Ilha, yang berpecah menjadi dua kawasan yang sangat berbeza: Bandar Batu di utara dengan benteng-benteng yang besar dan bangunan-bangunan besarnya, dan Makuti di selatan dengan jalan-jalan yang penuh sesak dan gubuk timah . Berjumpa dengan Ilha Blue, dengan berjalan kaki atau dengan basikal, untuk benar-benar menghargai dikotomi yang luar biasa ini.

Bandar Batu

Untuk bersiar-siar di sekitar Batu Town adalah langkah mudah kembali dalam masa - ia memerlukan sedikit imaginasi untuk memvisualisasikan kemuliaan masa lalu.

Benteng Portugis São Sebastião abad ke-16 adalah kubu tertua yang tertua di sub-Sahara Afrika. Tidak menentu, walaupun pertempuran terhadap Belanda, British dan Oman, ini adalah penjara budak. Pandangan terakhir mereka dari tanah air mereka adalah Kapel Nossa Senhora de Baluarte yang indah dibersihkan putih, bangunan Eropah tertua di hemisfera selatan, yang dikelilingi oleh laut.

Dan bangunan penjajah batu Town Town seperti Hospital, Rumah Kastam Lama dan Bangunan Maritim telah dipulihkan secara sensitif. Istana Gabenor, sebuah bangunan merah yang menarik, menempatkan muzium pulau itu, memancarkan warisan eklektiknya: pameran termasuk perak Portugis yang halus, perabotan kayu hitam hiasan dari India dan bahkan porselin dinasti Ming yang ditemui dalam kapal karam hanya di luar pesisir.

Untuk semua warisannya, Stone Town tidak berdiri diam. Menyatukan keunggulan, butik santai, butik B & B dan restoran-restoran yang bergaya dan bergaya telah dibuka sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Jardim dos Aloés yang menyenangkan, adalah sebuah rumah batu tradisional yang terletak di belakang rumah dengan hanya tiga bilik gaya dan sarapan yang indah, dan restoran Karibu yang terkenal terkenal dengan tuna dan udang yang hebat.

Bandar Makuti

Makuti tidak boleh berbeza dengan Bandar Batu.

Dinamakan selepas daun palma yang digunakan secara tradisional untuk menyalakan bumbung rumah kayu dan lumpur, ia adalah labirin jalan-jalan sempit yang jauh lebih rendah daripada pulau lain: batu-batu besar digali dari sini untuk membina kubu dan rumah-rumah besar di Batu Town .

Sekitar 15,000 orang tinggal di Makuti, berbanding hanya 3000 di Bandar Batu. Nelayan meraih jaring mereka atau menjual tangkapan mereka di pasar ikan yang sibuk. Tukang kayu mengukir perabot dengan alat antik; tukang roti memasak roti di ketuhar batu lama. Wanita dalam warna-warni capulanas (pakaian berbalut), pakai kain putih serbuk putih tradisional untuk melindungi matahari dan melakukan tarian Tufa yang menawan, bergoyang-goyang dan memancarkan ketika mereka mengaitkan kisah hidup mereka.

Tiada pemuraian di sini, tiada apa yang dikenakan kepada pelancong. Makuti adalah kehidupan pulau yang sebenar, dan ia adalah hati dan jiwa Ilha.

Maputo: modal moden

Maputo pertama kali dieksplorasi pada 1544 oleh navigator Portugis Lourenço Marques. Setelah berkembang menjadi makmur sebagai pelabuhan utama semasa tergesa-gesa emas di Afrika Selatan, ia menggantikan Ilha sebagai ibu negara negara pada tahun 1898.

Dengan watak kosmopolitan yang tersendiri, maka penjajah Maputo menikmati kehidupan yang baik. Tetapi selepas Perang Kemerdekaan Mozambique dari tahun 1964 hingga 1974 dan peperangan saudara yang pahit yang berakhir pada tahun 1992, bandar itu telah terperangkap dalam kemiskinan dan pengabaian. Hari ini, dengan industri minyak dan gas yang membangkitkan semula kebangkitannya, ibu kota itu kembali ke kaki dengan hotel bertingkat tinggi baru, pusat bersemangat dan adegan budaya yang meriah yang berkembang pesat di bandar yang pelbagai ini.

Pusat bandar

Dengan tarikan Afro-Mediterranean yang santai, pusat bandar Maputo adalah salah satu bandar paling menarik di Afrika. Bukti kebangkitan dan kemunculannya dan kebangkitannya yang baru adalah di mana-mana, dari bandar lama yang karismatik yang dikenali sebagai Baixa dengan stesen pusatnya yang menakjubkan, pasar yang sibuk dan pelabuhan, ke daerah Polana yang berprestij di samping Lautan Hindi, rumah yang luas, jalan yang dipenuhi pokok , Istana Presiden dan pencakar langit bandar.

Lama dan baru berdampingan di sini: runtuhan runtuhan abad ke-abad Portugis yang bertentangan dengan Rumah Besi yang luar biasa di Gustave Eiffel yang diperbuat daripada logam dan Muzium Perikanan moden yang dibentuk seperti bot.Dan di Jalan Kemerdekaan, Dewan Bandar Raya neoklasik, katedral seni deco putih terang, dan marmar susu baru dari Tribunal Administrativo mengabaikan patung besar Samora Machel, presiden pertama Mozambique.

Ia sesuai untuk meneroka dengan berjalan kaki dan Maputo a Pe, yang terletak di Jardim Tunduru yang indah, menyediakan lawatan berjalan kaki yang menarik pada tema-tema seperti kemerdekaan Mozambique, seni nouveau seni dan bangunan art deco yang menarik di bandar ini, dan juga jazz.

Adegan makanan eklektik Maputo merangkumi restoran makan malam dan kafe-kafe di Polana, serta Feira Popular, sebuah institusi tempatan dengan bar-pub dan tempat-tempat makan yang sibuk di sebuah pesta yang meriah. Lihat Pusat Kebudayaan Brazil yang berdekatan untuk kalendar bulanan peristiwa di seluruh bandar dan tinggal di zaman kolonial Serena Polana, hotel Grand Dame di Maputo, atau Southern Sun, dengan bar koktel popular yang menghadap lautan.

Mafalala bairro

Pusat bandar di utara Maputo terletak di perbandaran tertua di bandar ini. Dalam zaman penjajah, Mafalala adalah tempat orang kulit hitam tinggal, dipisahkan dari pusat kemewahan. Pergerakan pembebasan dilahirkan di sini, dipupuk oleh intelektual dan artis yang membentuk Mozambique moden. Antara penduduk masa lalu yang terkenal ialah dua bekas presiden - Samora Machel dan Joachim Chissano - dan penyair terkenal Noemia de Sousa dan José Craveirinha, semua protagonis dalam perjuangan untuk kemerdekaan.

Pelancongan berpandu dengan NGO tempatan Iverca memberikan wawasan menarik ke Mafalala, sebuah kawasan yang masih miskin dari segi ekonomi tetapi kaya dengan warisan dan kebanggaan tempatan. Lawatan-lawatan ini tidak mengganggu kemiskinannya, malah mereka merayakan pelbagai budaya masyarakat yang bertenaga dari India, utara Mozambique, Comoros dan Zanzibar.

Anda akan berjalan melepasi rumah-rumah presiden dan penyair-penyair itu, rumah-rumah kecil kecil yang diperbuat daripada blok angin atau kayu di jalan-jalan sehingga sempit anda hanya boleh berjalan dalam satu fail. Anda akan melihat mural pahlawan tempatan, termasuk pemain bola sepak legenda Eusebio. Dan anda akan menonton tarian Tufa yang menarik, dramatik dari ibu negara bekas, Pulau Mozambique, dalam tradisi yang terus hidup beratus-ratus batu dari rumah.

Sue Watt mengembara ke Mozambique dengan sokongan dari Cedarberg Africa. Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add