Menunggu kiamat di Megiddo, Israel - Lonely Planet

Menunggu kiamat di Megiddo, Israel - Lonely Planet

Saya menjiplak di matahari padang pasir, mengimbas ufuk dari bukit Megiddo. Setakat ini, bukan satu pun dari kiamat.

Kepada orang yang beriman, taman nasional Israel utara ini adalah tanah kosong untuk pertempuran terakhir antara yang baik dan jahat. Tetapi Megiddo juga mempunyai sejarah bertingkat yang merangkumi ribuan tahun - dan kebenaran bahkan tidak asing daripada api dan belerang.

Taman Negara Megiddo merebak di seberang bukit 37km tenggara Haifa. Kitab Wahyu Perjanjian Baru diartikan sebagai meramalkan perhitungan muktamad di tempat ini. Wahyu 16 menggambarkan tujuh mangkuk kemurkaan Allah yang dituangkan ke bumi - kematian di lautan, malapetaka, sungai darah - dan perhimpunan terakhir di bukit Megiddo, yang disebut Har Megiddo dalam bahasa Ibrani, memberikan penutur bahasa Inggeris dengan perkataan 'Armageddon' .

Pelancong yang melawat Megiddo pada masa kini, ramai di antara mereka yang bertutur Alkitab di sekitar Tanah Suci, telah tiba lebih awal untuk hari kilat terakhir itu. Apa yang mereka temui berjalan lebih mendalam daripada X-mark-the-spot apokaliptik: Megiddo mempunyai jenazah 26 jenazah yang dikebumikan. Walaupun 'Armageddon' kini menjadi kata-kata untuk perang yang akan datang, pertarungan berdarah banyak yang telah dilancarkan di sini.

Lokasi yang sangat diinginkan oleh Megiddo telah meletakkannya dalam pemandangan puak-puak yang membantah sepanjang sejarah. Megiddo adalah laluan utama untuk salah satu laluan ketenteraan dan perdagangan penting dunia purba, jalan dari Mesir ke Mesopotamia dan Anatolia. Lebih dari ribuan tahun, satu kitaran penyelesaian, bangunan, pertempuran dan kemudian membina semula membuat kek lapisan arkeologi yang luar biasa. Pendudukan paling awal dapat diselesaikan sejak 7000 SM, tetapi ahli arkeologi telah menemui lebih dari dua tamadun tamadun antara 4000 SM dan 400 SM, ketika Megiddo tiba-tiba ditinggalkan.

Percayalah tanpa henti pada puing-puing batu yang berabad-abad lamanya, kadal cincin ukuran saya ketika saya menuju ke puncak bukit Megiddo. Lembah Jezreel di bawah ini kaya dan hijau, tetapi bumi yang haus bukit telah berpecah menjadi jurang labah-labah. Beberapa palma tarikh bergerigi dengan mohawk berdaun tidak memberi naungan.

Di bahagian atas bukit, saya menangkap nafas sambil melihat ke atas lembah. Permaidani tanah ladangnya mengalir ke arah siluet indigo kabur Mt Tabor. Menghadapi panorama semacam itu, mudah bagi fikiran saya untuk hanyut, tetapi bunyi bising lebuh raya yang lebat menyala pada hari-hari yang penuh dengan peperangan yang terdahulu. Megiddo hari ini bukanlah rangkaian laluan perdagangan, tetapi persimpangan lebuh raya utama. Siapa tahu apocalypse akan berlaku yang menghadap lebuh raya moden? Mungkin tepat untuk laman web yang berkaitan dengan masa akhir, itu Hwy 66 yang melepasi taman.

Pertarungan yang terawal yang dirakam Megiddo adalah apabila Firaun Tuthmosis III melancarkan pemberontakan pada 1457 BCE. Hieroglyphics yang menerangkan butir-butir gory mengenai pertempuran (termasuk kiraan badannya) masih boleh dilihat di Bait Suci Amun-Re di Luxor, Mesir. Sebuah kubu Mesir selama lebih daripada satu abad, Megiddo kemudiannya jatuh ke tangan Israel, kemungkinan besar di bawah Daud. Ia memperoleh nama samaran 'Chariot City' dari abad ke-8 BCE, ketika Megiddo berkembang menjadi kekayaan sebagai pusat pembiakan dan latihan kuda. Penggalian telah menimbulkan keluasan besar kandang, cukup untuk beribu-ribu haiwan. Hari ini, siluet kawat kuda telah ditanam di tanah untuk berfungsi sebagai hantu kuda dari era yang hilang ini.

Tapak yang bertempoh lama ini dikosongkan pada abad ke-4 SM, dan arkeolog terus berdebat mengapa. Walau bagaimanapun, kepentingan strategik Megiddo yang ditanggung: Inggeris menghadapi tentera Uthmaniyyah di WWI, dan pasukan Arab dan Yahudi bertempur di Megiddo semasa Perang 1948.

Walaupun tembakan dan tiupan kornea telah lama jatuh diam, saya dapat mendengar bunyi gemuruh. Mengintip dari bukit, saya melihat ia adalah bas pelancongan yang berkilauan, membaling beberapa pelawat Amerika yang mula-mula menaiki keramaian. Ketika mereka memproses melewati saya, saya melihat seorang wanita merampas beg makanan ringan dari tangan pasangannya, sambil mendesis, 'Pikirkan di mana kita berada!'

Malah, persatuan alkitabiah Megiddo memberikan simbolisme monumental kepada segala sesuatu yang berlaku di sekitarnya. Diilhami oleh garis dari Alkitab, syarikat milik Kristian Zion Oil & Gas telah menggerudi di Lembah Jezreel sejak musim panas tahun 2017. Mereka menemui bukti gas dan minyak di Megiddo pada awal tahun 2018, pembangunan bertemu dengan doa mendalam (dan penggerudian yang lebih mendalam). Berita yang menggembirakan bukan hanya untuk para pemegang saham mereka: sesetengah orang Kristian evangelikal percaya minyak akan menjadi tumpuan yang menarik semua bangsa ke Megiddo untuk pertempuran yang bernubuat untuk mengakhiri semua pertempuran.

Ahli-ahli arkeologi, sebaliknya, tidak tergesa-gesa untuk masa akhir - tidak dengan begitu banyak teka-teki yang masih belum dibongkar di sini. Sebab penduduk Megiddo melarikan diri pada 400 BCE masih tidak diketahui, dan para penyelidik tidak lebih dekat untuk memahami makna di balik tulang binatang berusia 5000 tahun yang tersebar di sekitar lokasi tersebut.

Intrigue Megiddo mendalam dengan setiap penggalian. Kekal dari apa yang mungkin gereja Kristian tertua di dunia ditemui di dasar penjara Megiddo, 1km selatan bukit, dan kerajaan mengumumkan pada bulan Mac 2018 bahawa penjara itu akan dikosongkan dan taman arkeologi mengambil tempatnya.Millennia mungkin telah berlalu, tetapi Megiddo masih mempunyai kuasa untuk mengejutkan - dan banyak misterinya masih belum ditemui.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add