Cara hidup seperti Tempatan di Florence - Lonely Planet

Cara hidup seperti Tempatan di Florence - Lonely Planet

Apabila Lonely Planet Tempatan Nardia Plumridge pertama kali menatap Florence sebagai remaja, itu adalah cinta pada pandangan pertama. Hari ini, kafe-kafe klasik ibu kota Renaissance, jalan-jalan batu-batu yang aneh dan gereja-gereja tersembunyi adalah inspirasi hariannya, dan masakan dan budaya yang hebat di bandar itu memenuhi keinginannya untuk la dolce vita ('kehidupan yang manis').

Saya suka memulakan hari ... dengan cappuccino berbulu di Cafe Gilli. Kafe ini bermula pada tahun 1733, dan hari ini ia mengekalkan daya tarikan dunia lama, dengan baristas yang sesuai dengan khidmat minuman keras dengan minuman berkafein pada bar marmar yang panjang (tempat terbaik untuk menonton orang). Pemilihan pastri dan coklat mereka adalah salah satu yang terbaik di Florence, membuat dengan cara yang manis untuk memulakan hari itu.

Pemandangan terbaik Florence ... adalah dari tinggi di menara Palazzo Vecchio. Banyak pelancong yang berkunjung ke Duomo untuk memanjat kubah terracotta tetapi saya lebih suka Torre d'Arnolfo zaman pertengahan yang kurang dikunjungi, yang menawarkan pemandangan 360 darjah yang menakjubkan di seluruh bandar yang akan menarik nafas anda. Di dalam palazzo, anda juga akan melihat bilik-bilik mewah dan pangsapuri-pangsapuri lama dari keluarga Florentine Medici yang terkenal. Ia adalah lawatan yang baik untuk mana-mana pengembara, termasuk mereka yang berkunjung dengan anak-anak.

Apabila saya mahu melarikan diri dari bandar ... Saya suka memandu ke Chianti untuk bandar-bandar pelik dan pelbagai pilihan mencicipi wain. Dalam beberapa minit meninggalkan Florence, anda dikelilingi oleh kebun-kebun anggur, kebun zaitun dan vila-vila yang terletak di atas bukit hijau yang subur. Pemanduan selama 20-minit dari bandar raya ini, villa Villa Medicea di Lilliano dan ladang anggur menjadi tuan rumah hidangan dan kelas memasak di dapur negara abad ke-16. Pandu, ambil tur kemudian menikmati wain yang memenangi anugerah. Bahagian yang paling sukar ditinggalkan.

Cara kegemaran saya untuk menamatkan hujung minggu ... adalah dengan memanjakan makan tengah hari Ahad yang lazat dalam trattoria tradisional. Saya dengan senang hati akan kehilangan petang dengan makanan yang baik dan syarikat yang hebat di Trattoria dell'Orto di San Frediano. Restoran yang dikendalikan oleh keluarga menghidangkan plat pasta yang lazat (cuba yang luar biasa pappardelle al chingale - pasta babi liar) dan daging panggang (pollo al mattone - ayam brick-roasted), semuanya dibasuh dengan wain rumah tempatan. Perut saya tidak pernah kecewa.

Untuk saat yang tenang ... Saya masuk ke Badia Fiorentina. Sebahagian daripada sebuah biara yang diasaskan pada tahun 978, gereja ini adalah rumah kepada Komuniti Monastik Yerusalem. Vesper harian mereka adalah urusan yang sangat atmosfer dan tenang. Bahagian depan gereja diagungkan oleh biarawan dan biarawati biara yang mengambil bahagian dalam persembahan koral. Ia betul-betul di tengah-tengah Florence, namun anda dengan mudah boleh berjalan dan merinduinya. Kedai menjual produk buatan tangan oleh komuniti biara, termasuk sabun, produk kecantikan dan minyak zaitun.

Apabila saya mahu hilang ... Saya pergi mengintai di Chiesa d'Ognissanti. Florence dipenuhi dengan bangunan keagamaan yang beragam, dan bahkan di sudut-sudut bandar yang paling tidak menyenangkan, anda dapat mencari tempat kosong dengan sejarah yang menarik. Gereja baroque ini merupakan tempat terakhir pemenang seni alumni seperti Botticelli, namun makam yang paling menarik adalah Caroline Bonaparte, saudara perempuan Napoleon, di ruang belakang rahsia. Caroline tinggal di jalan ini pada abad ke-19 sebelum dibuang dari bandar apabila saudaranya telah kehilangan kuasa dan suka dengan Florentines. Tetapi dia diam-diam kembali sebelum kematiannya ke rumah angkat yang dicintainya.

Apabila rakan berada di bandar ... Saya membawa mereka untuk melihat The Medici Dynasty Show, bermain bahasa Inggeris selama sejam yang memperincikan hari-hari terakhir Medici dan perjanjian keluarga yang dibuat oleh Anna Maria Louisa untuk memastikan semua karya seni keluarga kekal di Florence selepas kematian mereka. Ia adalah lawatan budaya pra-makan malam yang ideal untuk menyelidiki sejarah Florence dan untuk memahami bagaimana bandar itu menjadi pemegang seni terbesar di mana saja di dunia.

Selamat datang ... Saya suka menyelam sesi jazz di ruangan bawah tanahdi La Ménagère. Sebuah kafe konsep, restoran, kedai homeware dan kedai bunga, ia adalah tempat yang memuaskan pada bila-bila masa sepanjang hari, dan pada malam hujung minggu dari pukul 9 malam, bilik di bawah menjadi hidup dengan muzik langsung percuma dalam gaya vintage 50-an. Rasanya seperti anda berada di tempat kejadian dari filem tempoh yang glamor.

Makanan petualang harus cuba ... makanan istimewa Florentine yang sempurna lampredotto, berkhidmat dari banyak gerai makanan jalanan di sekitar bandaraya. Bukan untuk yang lemah hati, ia dibuat dengan meringut perut lembu sehingga lembut, mengenakannya dalam roti dan membuangnya semua dengan sos hijau atau merah. Cubalah di Da Nerbone di pasar makanan pusat, di mana mereka telah melayani penduduk tempatan yang lapar sejak tahun 1872. Anda tidak pernah tahu, anda mungkin menyukainya begitu banyak anda kembali untuk membantu kedua.

Apabila saya memerlukan beberapa pampering ... Saya menempah diri saya di kerusi kecantikan satu tempat duduk iaitu Ziziai. Salon yang rapi ini terletak di belakang Duomo, dikendalikan oleh Simone dan Valeria yang penuh semangat. Dengan pengalaman penggantian rambut selama lebih 25 tahun, Simone bertanggungjawab terhadap kecacatan, sementara Valeria memberi tumpuan kepada solekan. Tempah pelantikan dan nikmati sedikit pampering antara lawatan anda ke tarikan budaya Florence.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add