Tokyo pada musim bunga: perkara terbaik untuk dilihat dan dilakukan - Lonely Planet

Tokyo pada musim bunga: perkara terbaik untuk dilihat dan dilakukan - Lonely Planet

Seperti mana-mana di Jepun, musim bunga di Tokyo bermakna sakura (bunga ceri. Ini adalah alasan yang jelas untuk dikunjungi, tetapi bukan satu-satunya. Terdapat juga perayaan tradisional, sumo, makanan bermusim dan banyak lagi yang berkembang di taman-taman dan taman-taman di bandar ini.

Perlu diingati bahawa musim bunga adalah masa yang paling popular sepanjang tahun untuk melawat Jepun dan menempah penginapan anda dengan baik terlebih dahulu. Sangat berhati-hati dengan rentetan cuti kebangsaan, yang dikenali sebagai Golden Week; ia adalah tempoh perjalanan puncak bagi orang Jepun yang boleh memacu kadar hotel. Pada 2018, Golden Week akan berlangsung dari 28 April hingga 6 Mei.

Lihat bunga ceri, sudah tentu!

Seperti seseorang yang mengambil kuas cat ke bandar raya, swathes besar Tokyo pergi dari kelabu menjadi merah jambu merah datang musim bunga ceri. Taman-taman seperti Yoyogi-kōen dan Ueno-kōen terkenal kerana kepentingannya-bermandikan cermin-mekar yang dipenuhi dengan teliti hanami. Waterside promenades, seperti yang terletak di sebelah kanal Naka-Meguro, Meguro-gawa, dan yang bertentangan dengan kerusi Imperial Palace, Chidori-ga-fuchi, meletus dengan kanopi bunga.

Sakura (ceri) musim, yang bermula pada akhir bulan Mac atau awal April adalah seperti Karnival - satu kolektif, alasan seluruh bandar untuk melepaskan perhatian harian dan hidup buat masa ini. Ia adalah tradisi berabad-abad lamanya, diilhamkan oleh keindahan bunga-bunga yang berlendir, yang terakhir tidak lebih dari dua minggu. Apa yang lebih lama adalah semua sakura- Rawatan yang dijual di kedai-kedai dan kafe rantaian. Sakura latte, siapa?

Dan lihat bunga lain juga

Bunga ceri hog sorotan, tetapi musim bunga melihat seluruh kawanan mekar bermusim. Mereka mungkin tidak menjadi alasan untuk mengadakan pesta minum pada sebelah petang, tetapi mereka pasti menarik banyak penyokong. Bonus: dari pertengahan April hingga awal bulan Jun (apabila musim hujan ditetapkan) cuaca lebih panas dan lebih sunnier daripada semasa sakura musim.

Tidak lama selepas bunga ceri terakhir jatuh, azalea terang dan terang (tsutsuji) bunga mula muncul di sekitar bandar. (Kecuali anda melawat semasa musim ini, dari minggu kedua bulan April hingga minggu pertama bulan Mei, anda mungkin tidak menyedari betapa banyak semak hiasan Tokyo yang terdiri daripada azalea.) Tempat yang paling dramatik untuk melihatnya adalah di tempat suci Nezu -jinja, yang mempunyai kebun mereka sendiri - kira-kira 3000 pokok renek yang mewakili lebih dari seratus varietal.

Berikutan sebulan atau lebih di sebalik azaleas adalah bunga larva, lavender wisteria (fuji-no-hana). Kameido Tenjin, sebuah kuil yang besar tetapi sebaliknya agak diabaikan di tepi timur Tokyo, adalah tempat terbaik untuk melihatnya. Terdapat tempat foto yang terkenal di sini (amaran: ia menjadi sangat sesak) di mana anda boleh menangkap jambatan kuil yang berwarna merah, melengkung dengan bunga meleleh di latar depan. Koishikawa Kōrakuen - lebih dikenali dengan bunga plum dan dedaunan jatuh - juga mempunyai kawasan kecil dengan beberapa wisteria trellises.

Pada bulan Jun - musim hujan yang tidak cukup panas - datang irises, yang merupakan kegemaran akhir Empat Shoken pada abad ke-19. Suaminya (Maharaja Meiji) menanam taman iris untuknya pada apa yang sekarang menjadi Meiji-jingū Gyoen, sebuah taman yang berjalan-jalan cantik yang melekat pada Meiji-jingū. Terdapat kira-kira 1500 iris di sini, yang boleh kami pastikan adalah angka yang tepat kerana (menurut laman web kuil) kakitangan mengira bunga setiap hari. Hujan pada bulan Jun juga membawa hidrangea (ajisai), yang merupakan kegemaran penduduk kebun di bandaraya Tokyo. Peminat-peminat sejati, bola-bola berbilang hued ini akan mahu melakukan haji ke Meigetsu-in, sebuah kuil di tepi pantai Kamakura (satu jam di selatan Tokyo) yang juga dikenali sebagai Ajisai-dera ('Hydrangea Temple').

Anda juga boleh pergi liar dan mengambil feri semalaman ke Hachijō-jima untuk melihat freesias, yang mekar pada kira-kira waktu yang sama dengan Tokyo sakura (dan di mana ia pasti akan hangat dan cerah).

Menangkap perayaan tradisional

Semoga permulaan matsuri (festival), ketika kuil mengambil mereka kami (tuhan) keluar untuk berputar mikoshi, kuil-kuil mudah alih yang dihiasi secara hiasan yang diarak melalui kejiranan. Tokyo's matsuri kembali abad - hingga tahun-tahun penubuhan kota pada tahun 1600-an - dan mikoshi-melayan melihat bahagiannya. Berharap untuk melihat banyak warna-warni happi (pendek, jaket gaya kimono kapas), hachimaki (bandanas diikat sebagai ikat kepala) dan, bagi lelaki, fundoshi (pakaian loin yang anda lihat pada ahli gusti sumo).

The Sanja Matsuri, yang dipakai oleh Asakusa-jinja, adalah yang terbesar matsuri daripada mereka semua, diketahui menarik lebih satu juta penonton. Ia diadakan pada hujung minggu ketiga pada bulan Mei (pada 2018: 18-20 Mei), dengan perarakan besar yang berlaku pada hari Sabtu. Pada bulan Jun, Hie-jinja menjadi tuan rumah Sannō Matsuri, sejenis tontonan yang sama (tetapi lebih kecil) yang berlaku hanya pada tahun-tahun berjumlah yang hampir sama. Festival berlangsung dari 7 hingga 17 Jun dan pada tahun 2018 perarakan akan berlangsung pada hari Jumaat 8 Jun.

Atau perayaan yang hanya sedikit nakal

Mungkin kita juga mencadangkan jalan memutar ke Kawasaki (di selatan Tokyo) untuk Kanamara Matsuri tahunan, atau dikenali sebagai festival zakar? Seperti perayaan-perayaan tradisional lain, ini melihat perarakan angkatan tempatan mikoshi melalui jalan-jalan - kecuali kebanyakan dari mereka mikoshi sebenarnya terikat dengan phallus gergasi.Ia adalah urusan yang menggembirakan, dengan beberapa majlis tiba di pakaian seret atau mewah. Terdapat pelbagai macam talismans nakal dan makanan ringan yang mencukupi yang ada juga. Jangan ketinggalan penduduk tempatan mengukir radishes ke, ahem, anda tahu.

Kuil Kawasaki Kanayama-jinja menganjurkan acara itu, yang berlangsung pada Ahad pertama bulan April (1 April tahun 2018). Tempat suci ini diketahui secara sejarah sebagai tempat untuk berdoa untuk perkahwinan yang bahagia dan kehamilan yang sihat tetapi juga untuk perlindungan daripada penyakit kelamin.

Lihat pegulat sumo di cincin ... dan memegang bayi

Kejohanan tiga sumo terbesar tahunan Tokyo akan berlangsung pada pertengahan Mei (dari 13 Mei hingga 27 Mei pada 2018) di stadium sumo kebangsaan, Ryōgoku Kokugikan. Beberapa minggu sebelum ini, pada 29 April, Sensō-ji menganjurkan acara Naki-zumo tahunannya, yang memotokkan para pegulat dan bayi di sumo. Para pegulat menarik wajah, bersaing untuk membuat bayi mereka menangis paling kuat. Ini mungkin kedengaran aneh (dan min yang sedikit) tetapi orang Jepun mempunyai kepercayaan lama bahawa bayi yang menangis akan menjadi besar dan sihat. Kadang-kadang bayi berpakaian sebagai ahli gusti sumo kecil.

Rasa istimewa musim bunga

Makanan Jepun terkenal dengan bermusim dan ketika ini, dan terutamanya di Tokyo, anda boleh mendapatkan apa sahaja sepanjang tahun, anda perlu membayar sedikit untuknya. Jadi untuk penduduk yang telah menghabiskan beberapa bulan terakhir makan banyak kubis, daikon dan mikan (jeruk mandarin satsuma), karunia musim bunga adalah rahmat nyata. Tanda pertama musim berubah adalah rupa pada menu takenoko (pucuk buluh). Pucuk, pucat sedikit pahit biasanya dibajak atau dikukus dengan nasi (hidangan yang dipanggil takikomi gohan). Terdapat juga sansai, satu istilah catch-all (bermaksud 'sayuran gunung') untuk pelbagai akar dan tunas - seperti fukinoto (tunas butterbur) dan warabi (fiddlehead fern) - yang boleh dipelihara di pergunungan pada musim bunga. Mereka sangat lazat dihidangkan sebagai tempura.

Asparagus, bawang spring, nanohana (rapeseed) dan mizuna (jenis mustard muda hijau) muncul kali ini di pasaran pasar raya dan petani, seperti Pasar Farmer @UNU. Dan akhirnya, pada bulan Jun, yang sakura beruang. (Bukan yang hiasan di Tokyo, sedih, tetapi di kebun-kebun di utara.) Semak dewan makanan bawah tanah, seperti Food Show, untuk sato-nishiki, Pelbagai ceri yang paling berharga Jepun. Mereka kecil, lebih banyak vermilion - seperti warna tempat suci torii gerbang - daripada merah dalam, dengan kilauan yang kaya dan rasa manis manis.

Pertama diterbitkan pada bulan Januari 2015

Share:

Halaman Yang Serupa

add