Kejutan safari hidupan liar: Zambia Liuwa dan Bangweulu - Lonely Planet

Kejutan safari hidupan liar: Zambia Liuwa dan Bangweulu - Lonely Planet

Antelop yang menawan tidak dapat ditemui di dunia, burung quirkiest di dunia, penghijrahan liar kedua terbesar di Afrika dan legenda seekor singa selebriti. Semua ini terletak di tengah-tengah latar belakang yang luas savannah emas dan labirin air sungai lily-strewn. Kekayaan safari hidupan liar yang jarang ditemui ini dikongsi antara jarak jauh, tidak diketahui - dan sebahagian besarnya tidak dirasakan - rizab Zambian Wetlands Bangweulu dan Liuwa Plain National Park.

Tanah Lembap Bangweulu di Zambia di timur dan Liwa Plain National Park di Wilayah Barat, sekali dibinasakan melalui pemburuan haram, kini mengalami kebangkitan yang luar biasa berkat organisasi pemuliharaan Afrika Parks. Menguruskan 11 taman di lapan negara (Benin, Republik Afrika Tengah, Chad, Demokratik Reban Congo, Congo, Malawi, Rwanda dan Zambia), NGO nirlaba terkenal dengan mengambil rizab yang tidak diingini dan mengubahnya menjadi destinasi yang mapan dan mampan. Bangweulu dan Liuwa kini berkembang, dan safari hidupan liar sama ada pengalaman yang luar biasa.

Tanah Lembap Bangweulu

Bangweulu bermaksud 'di mana air memenuhi langit', nama yang sesuai untuk jawapan Zambia ke Okavango Delta. Pemandangannya meliputi kawasan seluas 6000 km persegi, dengan tasik seperti kaca, terusan teratai teratai dan laluan air papirus. Rumah untuk burung dan hidupan liar yang unik, tanah basah jauh ini mempunyai karisma sendiri.

Bangweulu adalah tempat terbaik untuk melihat shoebill yang unik, prasejarah, penampakan yang berharga di dunia birding. Gawky namun aneh sekali dengan kaki spindly, perut besar dan paruh berbentuk tamparan tajam yang tajam, gergasi burung ini sering dilihat di pulau papirus di rawa Bulanda. Dengan sayap besar sekitar 2.5m, mereka kelihatan menentang graviti ketika mereka terbang. Dan mereka masih berdiri ketika memancing, menunggu diam-diam untuk menyerang mangsa mereka, mereka dengan mudah boleh disalah anggap patung-patung.

Sekitar 80-100 shoebilis tinggal di Bangweulu, penduduk kedua terbesar selepas tanah lembap Sudd di Sudan Selatan. Antara April dan Jun, nelayan tempatan yang tinggal di pondok reed di tepi air akan membawa pelawat ke bot pisang atau bot-bot longgar untuk mencari burung-burung yang ganjil dan sukar difahami; mereka tahu di mana untuk mencari mereka. Musim bersarang di bulan-bulan kering dari bulan Ogos hingga Oktober menawarkan peluang yang baik untuk melihat. Diklasifikasi sebagai rentan, shoebill berisiko merompak, kehilangan habitat dan dijual sebagai haiwan kesayangan. Untuk memerangi risiko, Taman Afrika menggunakan nelayan sebagai 'penjaga shoebill' untuk melindungi mereka.

Selain daripada shoebills, 680 spesies burung yang lain menghairankan Lembah Bangweulu, di antaranya kren-kren, pelicans, penangkap lalat paya dan pemakan lebah biru. Hidupan liar sama-sama sama dengan kerbau, zebra, gajah, sitatunga, reedbucks, oribi dan tsessebe semua penduduk di dataran banjir. Dan harta pusaka, impalas dan pukus baru-baru ini berpindah ke kawasan yang sepatutnya penempatan semula Afrika Park.

Tetapi tarikan antelope utama di sini adalah lechwe hitam, makhluk yang elegan dengan kot berkilauan gelap yang tidak dapat ditemui di mana-mana di bumi. Mereka mudah ditemui - kira-kira 50,000 hidup di kawasan padang rumput yang sodden, memercikkan melalui banjir yang tersisa sewaktu mereka memakan rumput berkhasiat di Dataran Chimbwi.

Cara untuk menikmati safari hidupan liar

Sama seperti ketika di safari di Botswana, bagaimana anda meneroka tanah-tanah air yang menakjubkan ini bergantung pada ketika anda datang. Dari bulan Januari hingga April, musim hujan yang serius dengan dataran hampir tenggelam: meluncur di sepanjang jalan air dengan bot dan kano adalah satu-satunya pilihan anda. Ketika perairan mula surut pada bulan Mei, perarakan antara lekapan di dataran banjir adalah kegembiraan. Tanpa pemangsa, Bangweulu adalah yang ideal - sekiranya kadang-kadang menghantui - tujuan berjalan, dan rupa bumi yang rata menjadikannya kawasan berbasikal juga. Dengan dataran lebat dari Oktober hingga Disember, safari hidupan liar tradisional datang ke mereka sendiri.

Di mana untuk tidur

Masuk ke Kem Shoebill yang baru dibina semula, sebuah pondok tinggi yang dikendalikan oleh Taman Afrika, yang merupakan satu-satunya di Bangweulu. Sebagai alternatif, tinggal di perkhemahan Komuniti Komuniti Nsobe yang mudah tetapi cantik yang diuruskan oleh masyarakat setempat di Dataran Chimbwi.

Taman Negara Liuwa Plain

Liuwa Plain adalah indah yang indah, landskap dataran keemasan yang berlatarbelakangkan dengan kolam biru yang terang, bunga karpet yang berwarna-warni dan pokok sawit sesekali menembusi cakrawala. Pada waktu malam, bintang-bintang hampir bersaing untuk ruang di langit yang tidak masuk akal, dan kelip-kelip yang meringankan di ribut-ribut jauh melayari langit.

Jauh dan mentah, yang meliputi 3660 km persegi, Liuwa adalah rumah kepada penghijrahan liar kedua terbesar di Afrika (namun kurang dikenali). Dari bulan Disember hingga April, musim hujan mengubah dataran selatan, dengan banjir yang banyak menarik kira-kira 35,000 wildebeest ke padang rumput yang subur. Ketika banjir turun dari bulan Jun, kawanan braying mengikuti air utara sehingga mereka memulakan perjalanan pulang mereka di selatan pada bulan September - itu adalah pencarian cyclical yang tidak pernah berakhir untuk rezeki.

The wildebeest memberikan makanan yang cukup untuk 500 atau lebih hyena Liuwa. Ini mavericks yang malang dan tidak disengajakan sangat menarik untuk ditonton di dalam kumpulan keluarga mereka, bersosial, bermain dan memasak bersama-sama. Dengan sedikit singa di sekelilingnya, hyena memerintah di sini, memburu dalam kumpulan sehingga 50. Cheetah juga mengetuk dataran, dan antelop - dari ela raksasa hingga oribi kecil - mudah dilihat pada pemanduan safari hidupan liar, seperti kawanan zebra, merah lechwe dan kerbau.Taman ini adalah rumah kepada kira-kira 330 spesies burung, termasuk beratus-ratus kren yang dinodai dengan elegan, kawanan besar pelikan dan kren berbatu yang terancam.

Ia tidak mungkin untuk membincangkan hidupan liar Liuwa tanpa menyebut kisah satu singa yang sangat istimewa. Lady Liuwa membintangi dokumentari National Geographic sebagai satu-satunya singa di taman itu, hidup bersendirian selama sembilan tahun selepas pemburuan haram, konflik hidupan liar manusia dan memburu trofi haram memusnahkan kebanggaan. Taman-Taman Afrika menetapkan reintroducing singa, yang sejak itu mempunyai cubs, dan sebelum kematian Lady Liuwa semulajadi pada Ogos 2017, dia mengetuai kebanggaan lapan. Mereka yang cukup beruntung untuk menatapnya tahu bahawa mereka menyaksikan legenda yang hidup: pada tahun-tahun senja, dia memancarkan kebesaran dan kebijaksanaan leonine, mengajar pendatang baru yang dia tahu dan menjaga anak mereka.

Kerajaan dan budaya

Luar biasa untuk sebuah taman negara, Liuwa Plain juga mempunyai sekitar 20,000 orang. Dikenali sebagai Lozi, mereka adalah sebahagian daripada kerajaan Barotseland. Raja Litunga, Barotseland, mengisytiharkan Liuwa Plain sebagai tempat pemburuan diraja pada abad ke-19, tetapi memberikan hak guna tanah dan memancing hak kepada penduduk kampung sebagai balasan untuk melindungi hidupan liar. Susunan masih berdiri hari ini.

Oleh itu, budaya tempatan Liuwa kaya dengan satwa liar tempatan. Puncaknya adalah Festival Kuomboka, apabila Litunga dan seluruh istana diraja mengambil sebuah kapal bot yang mengagumkan untuk bergerak dari dataran banjir ke tempat yang lebih tinggi, majlis yang hebat disertai dengan lagu, tarian dan gendang. Dengan banjir yang biasanya berlaku dari bulan Disember hingga April, paras air menentukan sama ada dan ketika festival berlaku.

Di mana untuk tidur

Pilih salah satu dari lima tapak perkhemahan komuniti mudah di sekitar taman, dibuka dari April hingga Disember, dengan semua hasil pergi ke orang tempatan. Atau untuk kemewahan yang tidak mewah, nikmati diri anda di King Lewanika Lodge, rumah persinggahan Liuwa, yang dibuka dari Oktober hingga Julai - ia menawarkan jalan berpandu, pemanduan hidupan liar dan, dalam musim hujan, perjalanan kanu.

Sue Watt mengembara ke Zambia dengan sokongan daripada Taman Afrika. Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add