Buku kecil kecil Lonely Planet yang menakjubkan - Lonely Planet

Buku kecil kecil Lonely Planet yang menakjubkan - Lonely Planet

Pemandangan matahari terbenam yang luar biasa, pengembaraan luar jalan liar: ini adalah detik-detik yang menjadikan kami melarikan diri ke dalam urusan cinta untuk tempat baru. Dan sementara mungkin terdapat banyak kota di senarai baldi anda yang sesuai dengan percutian percutian yang singkat, bagaimana dengan tujuan yang kami pilih untuk membuat komitmen jangka panjang?

Kami sering mempunyai hubungan kasih sayang-benci dengan bandar-bandar yang kita tinggalkan. Mereka mungkin mengganggu kita pada masa-masa dan membuat kita bermimpi hal-hal yang lebih eksotik, tetapi melalui make-up dan pemecahan kita masih mendapat kupu-kupu ketika kita memikirkan rumah. Dalam perayaan hubungan istimewa ini, Penduduk Lonely Planet kami sampai ke hati kenapa mereka suka bandar-bandar yang mereka telah memutuskan untuk menyelesaikannya.

Rom, Itali: cinta abadi

Jenis saya digunakan untuk menjadi pelik dan tenang, tetapi Rom yang bersemangat menyapu saya dari kakiku. Ibukota Itali melancarkan saya dengan pandangan yang menyapu dan matahari terbenam, paling baik dari bahagian atas Bukit Gianicolo. Malah tugas yang paling biasa adalah mendebarkan - perjalanan kerja menjadi petualangan yang penuh kegembiraan yang penuh dengan penumpuk sudu kopi, Colosseum, cupolas. Lima tahun lamanya, keghairahan permulaan telah mengejutkan: Saya telah melihat kelemahan Rom, lalu lintas dan grafiti dan bunyi bising. Kadang-kadang saya tergoda oleh pemandangan yang enak di Copenhagen atau bukit-bukit Glasgow. Tetapi satu senja berjalan-jalan di sepanjang Tiber, dan saya diingatkan mengapa saya tinggal.

Saat saya jatuh: Jalan ke hati wanita adalah melalui perutnya; dengan hidangan pertama saya rigatoni alla carbonara, Rom telah lemah pada lutut.

Alexandra Bruzzese adalah wartawan bebas Amerika yang telah tinggal di Rom sejak 2012. Ikuti dia di Instagram @foodaroundrome.

Tel Aviv, Israel: soulmate musim bunga saya

Orang-orang yang mengenali mereka tahu Tel Aviv dengan nama 'Hill of Spring' namanya, jadi ia seolah-olah sesuai untuk kita bertemu pada bulan April, sama seperti bunga-bunga itu mekar dan penduduk tempatan mula mencelup kaki mereka ke Mediterranean yang penuh sesak selepas musim sejuk. Mungkin ia merupakan perceraian bermusim di udara, tetapi Tel Aviv merasa seperti seorang jiwa lama. Ketika saya menyelidiki lebih mendalam saya menemui jiwa pedas, artistik, muzik. Seperti semua pasangan jangka panjang, kami telah mengalami peningkatan, perang dan keamanan - tetapi selamat untuk mengatakan perkara tidak pernah membosankan.

Saat saya jatuh: Matahari terbenam di atas laut, menjadikan langit ungu dan merah jambu ketika aku berjalan di sepanjang persiaran pinggir laut. Tergesa-gesa oleh tenaga penduduk tempatan yang berjoging, berbasikal dan bermain bola keranjang saya mempunyai keinginan untuk memanjat pohon kayu putih yang tinggi. Pasti, ini bukan idea yang paling masuk akal, tetapi saya tahu pasti bahawa ketika itu saya jatuh (hampir harfiah) untuk Tel Aviv.

Dan Savery Raz adalah penulis perjalanan yang berpusat di Tel Aviv. Dia suka menulis puisi dan fiksyen, serta meneruskan laluan semula jadi dengan anak-anaknya. Ikut tweetnya @danceveryraz.

Dublin, Ireland: cinta pada pandangan kedua

Pertemuan pertama saya dengan Dublin adalah pada permulaan kemelesetan yang melumpuhkan dan kami tidak gel. Selepas beberapa waktu, kami bertemu semula pada 2015 dan semuanya berubah. Ia berasa lebih baik kali ini; kami berdua menjadi dewasa dan menjadi lebih yakin. Dublin bukanlah bandar yang paling menarik, tetapi ia mempunyai rasa humor yang tiada tandingannya dan banyak bakat kreatif yang tersembunyi. Akhirnya saya menyedari bahawa ini bukanlah peluru; ini adalah cinta kasih yang benar dengan campuran keselesaan, keseronokan dan banyak malam tarikh untuk menyimpan percikan api hidup.

Saat saya jatuh: Setiap kali saya mengelilingi sudut untuk mencari seni jalanan baru yang berwarna-warni, saya jatuh cinta lebih sedikit.

AnneMarie McCarthy adalah Penyelaras Berita Sosial untuk Lonely Planet dan tinggal di Dublin. Ikut gambarnya @ annmo13.

Delhi, India: mania metro saya

Walaupun agak menyendiri, Delhi sentiasa dekat dengan hati saya, dan daya tarikan yang tidak dapat dijelaskan untuk yang tidak dapat dijumpai mendapati saya bersaing untuk merapatkan jurang emosi. Ketika kami semakin dekat, saya mendapati keperibadian yang sangat bertentangan - satu detik yang mengejutkan, mengejutkan yang seterusnya dan, kadang-kadang, hampir bermusuhan. Tetapi yang terkena, saya dikejar, dan tidak lama kemudian memahami bahan di bawah sikap dangkal. Sebagai perkara yang berdiri hari ini, Delhi melengkapkan keinginan berterusan saya untuk sejarah, budaya dan masakan seperti di mana-mana di India.

Saat saya jatuh: Warisan seni bina Delhi yang berdaya tahan menceritakan tentang masa lalu yang kaya dan beranimasi - puisi-puisi yang dipancarkan oleh cuaca ini pada mulanya.

Puneetinder Kaur Sidhu adalah penulis perjalanan, pemaju kandungan, pengkritik makanan dan globetrotter yang tidak dapat dikalahkan. Ikuti dia di Instagram @puneetinder_kaur.

New York City, Amerika Syarikat: amore mercurial saya

Saya telah lama mengagumi New York City dari jauh. Dan apabila kita akhirnya berkenalan, saya tahu ia adalah permulaan percintaan sepanjang hayat. Tenaga itu telah menelan, penuh dengan keyakinan mudah seseorang yang tahu mereka istimewa. Semasa saya mengembara ke jalanan sinematik, saya menyukai kecantikan elektrik dan tidak dapat diramalkan New York dan cara suasananya berubah seketika - dari adegan bandar yang kacau hingga ke rentak bunyi tanduk taksi, ke lorong-lorong berbentuk batu berwarna coklat dengan kafe yang tersimpan jauh dari pandangan, rahsia kepada semua tetapi mereka yang tahu.

Saat saya jatuh: Pada hari saya akhirnya menyedari rahsia ke tarikan New York: apakah kecenderungan anda kebudayaan, makanan, fesyen, seni bina atau sejarah NYC boleh memenuhi fantasi anda.

Mikki Brammer adalah seorang penulis, editor dan jurugambar yang sentiasa berusaha untuk melawat banyak negara seperti tahun-tahun yang dia tinggal. Ikut tweetnya @mikkibrammer.

Běijīng, China: cinta adalah buta

Sesiapa yang mengatakan cinta adalah buta pastinya bermaksud anda, Běijīng. Berpakaian kemeja modernitas anda, girdled dengan bangunan pencakar langit dan menghiasi dengan bendera merah dan aliran bunga sosialis. Harmoni, bertamadun, dan hanya sedikit hambar. Tetapi saya melihat api di mata anda yang menceritakan kehidupan yang kaya hidup. Triumphs dan tragedi, cinta dan ketawa, rahsia yang mendedahkan diri mereka kepada mereka yang mendekati kamu. Lorong-lorong berliku dan tasik-lereng yang dibarisi, peninggalan kuil dan dinding kekal, khazanah masakan dan artistik yang bertahan dan berkembang. Apa yang saya katakan sebenarnya adalah menafikan perbuatan itu, anda tidak menipu saya. Saya sayang kamu untuk siapa kamu sebenarnya.

Saat saya jatuh: Mengembara dengan senyap, tidur hutong alleyways dengan cahaya bulan perak.

Tom O'Malley adalah seorang penulis yang menukar London untuk Běijīng pada tahun 2008 dan tidak pernah melihat ke belakang, selain dari masa-masa ketika dia benar-benar merindui pub, atau ibunya. Ikut tweetnya @Beijing_gourmet.

Cape Town, Afrika Selatan: lebih banyak daripada kulit dalam

Ia bukan cinta pada pandangan pertama. Maksud saya, saya tidak dapat membantu mencari Cape Town menarik - bagaimana anda tidak boleh? Tetapi ia hanya selepas saya meninggalkan bahawa saya menyedari saya telah jatuh kepala ke belakang. Apa yang diikuti adalah hubungan jarak jauh (agak berat sebelah), dan apabila saya kembali, saya tertanya-tanya bagaimana saya boleh pergi. Cape Town menjadi lebih cantik pada hari itu - sudah tentu ia dilengkapi dengan beberapa bagasi, tetapi siapa yang tidak? Lagipun, itu sejarah Cape Town yang menjadikannya sebuah tempat yang menakjubkan dan penuh semangat, mengingatkan saya bahawa anda tidak boleh menilai buku dengan penutupnya.

Saat saya jatuh: Melihat sekilas pertama Table Mountain apabila saya kembali ke Cape Town dan mendapat perasaan perasaanku di perut saya, perasaan yang mengesahkan bandar ini adalah untuk saya.

Lucy Corne berpindah ke Cape Town pada tahun 2010 dan menulis mengenai perjalanan, makanan dan bir. Sekiranya dia menjejalkan lehernya pada sudut yang betul, dia dapat melihat Table Mountain dari ruang ganti / pejabatnya. Ikuti tweetnya @LucyCorne.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add