Cara hidup seperti tempatan di Dhaka - Lonely Planet

Cara hidup seperti tempatan di Dhaka - Lonely Planet

Penulis Veteran Lonely Planet Anirban Mahapatra telah tinggal di Dhaka selama tiga tahun yang lalu, dan menghabiskan banyak masanya berpotongan di sekitar lorong-lorong lama di kawasan lama Dhaka, bergaul dengan orang ramai di pasar atmosfera di kota, meneroka periuk peleburan seni dan budaya , dan menikmati masakan Bengali yang legenda.

Apabila saya mempunyai kawan di bandar ... Saya menjadualkan satu pagi untuk membawa mereka melalui lawatan berjalan kaki melalui Dhaka, melawat kampus berdaun di Dhaka University. Kami akan menghabiskan beberapa jam mengagumi seni bina yang mengagumkan bangunan-bangunan era Raj itu - termasuk bata merah Curzon Hall, yang dibina pada tahun 1905 dan dinamakan untuk Viceroy, Lord Curzon - sebelum berhenti untuk secangkir teh dan kumpulan foto di minimalis namun memaksakan Memorial Bahasa Martir (Shaheed Minar), yang dibangkitkan sebagai penghormatan kepada penyokong gerakan bahasa Bengali Bangladesh yang meninggal dunia dalam Perang Pembebasan tahun 1971. Pelajar yang menjelajah di kawasan itu ingin bersembang mengenai universiti dan sejarahnya.

Makanan kegemaran saya makan di Dhaka ... adalah plat yang lazat biryani (hidangan seperti pilaf yang terdiri daripada potongan-potongan berair yang diasinkan oleh kambing yang dimasak dengan beras aromatik) yang berkhidmat di Star Hotel & Kebab. Mempunyai beberapa cawangan di seluruh bandar, penyajian masakan ikonik ini dihormati untuk biryani tandatangannya, dengan harga hanya Tk 200 (kurang dari US $ 3!), Yang terbang keluar dari dapur pada waktu makan tengahari dan dinnertime. Sekiranya saya berasa mementingkan diri sendiri, saya mungkin membuang sebahagian daripada kaki daging kambing yang mencairkan mulut, dan kemudian mencuci semua dengan minuman sejuk minuman berasaskan yoghurt Bengali burhani.

Untuk foto-foto terbaik di bandar ... Saya membuat lawatan ke Sadarghat, dermaga feri utama Dhaka di Sungai Buriganga. Tiada apa-apa yang menimbulkan pengalaman duduk diam-diam di jeti - atau di atas kapal bot kecil yang berjerawat di sungai - melihat ramai orang turun dari bot-bot pelancaran raksasa, yang menarik dari bandar-bandar yang jauh untuk menurunkan sauh di dermaga setiap pagi. Ia adalah salah satu tempat yang paling berkekalan di Dhaka, dan sebuah tingkap yang menarik ke kehidupan di tepi air Bengal.

Rahsia membeli-belah Dhaka yang paling baik adalah ... pasar bazaar yang dikenali sebagai Pasar Dhanmondi Hawkers, yang terletak di antara lapisan hutan bandar di tengah bandar di Mirpur Rd. Pasaran ini, dengan barisan selepas barisan kedai kecil yang tidak berkesudahan, adalah yang tempat untuk membeli beberapa kualiti sari shopping. Yang terbaik dari tekstil Jamdani dan Tangail, yang diperbuat daripada kain muslim, sutra dan kapas Bangladesh yang terbaik, ditawarkan di sini, dengan harga antara US $ 50 hingga curam US $ 600! Isteri saya Roshni - pelawat kerap ke pasaran - kata ketukangan dan kualiti yang terdapat di sini hanya tak terkalahkan. Beberapa saris yang dijual di sini akhirnya masuk ke almari selebriti terkemuka Bangladesh, ahli politik dan sosialit.

Musim kegemaran saya di Dhaka adalah ... musim sejuk. Selama empat bulan dari November hingga Februari, bandar mendapat penangguhan yang sangat diperlukan dari panas tropika yang ditakuti. Ia juga musim apabila adegan kebudayaan di Dhaka datang dengan perayaan seni dan galas seperti Sidang Kemuncak Art Dhaka, Dhaka Lit Fest, Festival Muzik Klasik Bengal, Dhaka Jazz & Blues Festival dan pameran foto yang sangat popular Chobi Mela. Untuk peminat kebudayaan seperti saya, ini adalah masa terbaik untuk berada di Dhaka dan merasakan sisi arty di kota.

Mengenai subjek seni, seni Rickshaw Dhaka ... bagiku mewakili kanvas indah mimpi, cita-cita dan obsesi proletariat yang indah, semuanya dicat dengan teliti ke badan-badan logam becak oleh artis jalanan Bengali. Pilihan utama saya di kalangan motif popular adalah pemandangan luar biasa Bengal luar bandar, pemandangan kehidupan pedesaan yang indah, peninggalan burung dan ikan hiasan dan potret pelik-pelakon wira sinematik, heroin dan penjahat.

Setiap kali saya memerlukan beberapa kualiti sahaja ... Saya pergi berjalan-jalan di malam hari oleh perairan Hatir Jheel, takungan terbesar di bandar ini. Di metropolis yang terkenal dengan bunyi bising, pencemaran dan kotoran, pengalaman berjalan-jalan sepanjang persiaran di tepi tasik yang tenang, keluarga meriah masa lalu, rakan-rakan, pencinta dan pemuzik yang bercita-cita, adalah pengalaman yang menyegarkan, yang memberikan peluang yang jarang berlaku untuk perenungan yang tenang.

Apabila saya ingin keluar dari bandar ... Saya mencuri perjalanan cepat ke Srimangal, di tengah-tengah negara teh Bangladesh. Saya suka merungut tanpa tujuan di tengah-tengah banyak ladang teh di bandar, bernafas segar di kedalaman hutan Lowacherra National Park, dan kemudian berhenti untuk makan tengah hari tempatan di Kutum Bari, restoran Bengali yang paling popular di bandar ini.

Satu perkara yang saya tidak sukai tentang Dhaka adalah ... kurangnya sistem pengangkutan awam yang komprehensif. Benar, anda sentiasa boleh menyandarkan salah satu becak yang tidak dapat dikesan untuk perjalanan pendek, tetapi perjalanan jauh lebih besar boleh menjadi menakutkan, terutamanya semasa waktu sibuk atau dalam hujan lebat dan limpahan. Dan Dhaka juga, sedih, jauh dari mesra pejalan kaki.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add