Wadis yang indah: melawat 'padang pasir menegak' Oman - Lonely Planet

Wadis yang indah: melawat 'padang pasir menegak' Oman - Lonely Planet

Katakanlah perkataan 'padang pasir' dan kemungkinannya adalah bukit bukit pasir dan ruang angkasa mendatar yang luas. Walau bagaimanapun, di Oman, landskap padang pasir merangkumi dimensi menegak dalam bentuk tebing batu kapur melonjak yang terukir dengan canyon. Pandu atau mendaki bersama-sama dengan salah satu yang hancur yang sempit dan kering ini, dan anda memasuki dunia troglodyte tempat tinggal gua purba, petroglyph prasejarah dan kampung-kampung lama begitu lama sebahagian daripada canyon yang mereka kelihatan memancarkan dari rockface.

Dirujuk secara tempatan sebagai 'wadis', canyon adalah sebahagian daripada daya hidup Pergunungan Hajar Oman. Mengalir dengan air di musim sejuk dan surga untuk hidupan liar di musim panas, wadis membentuk oasis gurun menegak ini, disusun dengan bunga liar, mengolok-olok dengan toads dan mengiak pada pertengahan musim panas dengan cicadas yang suka sakit. Perjalanan ke salah satu wadis ini untuk mendaki, memandu di luar jalan atau berkelah merupakan kemuncak lawatan ke Oman dan mungkin meninggalkan pelancong yang mengitar semula definisi padang pasir mereka.

Yang mana untuk apa?

Terdapat lusinan wadis yang dapat diakses di Oman, tetapi beberapa benang paling menakjubkan melalui Pergunungan Hajar, gunung yang mengelilingi Muscat. Di bahagian barat julat ini, dan hanya satu jam perjalanan dari Muscat, tiga wadis yang indah (Wadi Mistal, Wadi Bani Kharus dan Wadi Bani Awf) jatuh dari Jebel Akhdar massif, titik tertinggi Oman, ke dataran rata di bawah.

Untuk litar yang lebih lama dengan berkhemah semalaman di bukit-bukit pasir Sharqiya Sands, Wadi Shab, Wadi Tiwi dan Wadi Bani Khalid - tiga wadis yang paling terkenal di Oman - menjemput penerokaan di bahagian timur julat Hajar.

Setiap wadi mempunyai watak yang tersendiri, tetapi mereka semua adalah rumah kepada masyarakat penduduk desa yang keras, yang fesyen masa yang dihormati, bekerja di tanah yang subur sepanjang bank-bank wadi atau cenderung perkebunan mereka di teres yang tidak berwibawa, tinggi di atas lantai wadi. Walaupun mungkin untuk mendaki, memandu atau menikmati landskap yang luar biasa di mana-mana enam wadis, masing-masing meminjamkan kepada pendekatan yang sedikit berbeza.

Wadi terbaik untuk berjalan-jalan: Wadi Mistal

Jalan tarmokan membawa dari Lebuhraya 13 ke Wadi Mistal, wadi utama pertama selepas bandar Nakhal. Laluan itu melewati leher sempit wadi, dengan berdiri pokok-pokok Kristal yang matang yang memudar trek dan buah ara liar yang menonjol dari tebing-tebing berbatu. Jalan raya itu meluncur ke dalam Al Ghubra Bowl yang sangat besar, dipenuhi dengan acacias berbentuk corong dan bergigi di semua sisi oleh puncak bergerigi.

Ia tidak kelihatan sangat mungkin dari lubang berbatu di dataran tinggi ini bahawa apa-apa boleh hidup di antara bahagian atas vista tandus, tetapi pinggir Wadi Mistal adalah rumah bagi kampung tradisional Wakan yang berkembang pesat. Ia juga menjadi jejak salah satu jalan terbaik di Pergunungan Hajar. Trek tidak beraspal dari dasar wadi ke Wakan menenun melalui bukit lavender dan rumput liar dan berakhir di tempat letak kereta kecil yang dimaksudkan untuk pelawat. Dari sini, laluan mendaki rasmi Path 24 dan 25 melintasi kebun-kebun pasar kecil kampung, di sepanjang jalan kebun dan keluar ke padang gurun liar dan pokok renek zaitun.

Meningkat dari ketinggian 1250m, pendakian tidak mudah dan laluannya tidak selalu jelas, tetapi laluannya adalah usaha untuk melihat pemandangan yang menakjubkan di Al Ghubra Bowl jauh di bawah dan rasa berjalan di atas bumbung dunia. Dengan panduan dan permulaan yang awal, ada kemungkinan untuk mendaki dari sini ke Al Manakhir di Dataran Tinggi Saiq Jebel Akhdar, di mana beberapa penginapan terbaik di Oman boleh didapati.

Dinding wadi yang terbaik: Wadi Bani Kharus

Mudah diakses di jalan raya dari bandaraya Al Awabi, di luar Lebuhraya 13, Wadi Bani Kharus sering diabaikan di kalangan pelawat biasa ke Pergunungan Hajar walaupun mempunyai tuntutan rahsia untuk menonjol: ia menyembunyikan 'ketidaksesuaian klasik' . Bagi ahli-ahli geologi yang tidak dikenali, menggambarkan ciri ini sebagai hiatus di dalam batu-batu - dalam kes ini ialah 300 juta tahun. Ia mungkin tidak melihat banyak mata yang tidak terlatih (terletak sekitar 30km ke wadi dan memerlukan koordinat GPS untuk melihatnya dengan tepat), tetapi ciri seperti ini membantu untuk menyokong teori tentang pergerakan plat tektonik.

Walaupun perselisihan tidak berminat, kemungkinan adalah ciri geografi wadi yang lain. Terdapat petroglif di dinding wadi berhampiran pintu masuk. Bahkan ada dinding batu-batu berbau busuk dan batuan glasial tillite (sedimen yang mengalir air) yang membuktikan Oman tidak selalu menjadi padang pasir.

Bagi mereka yang mempunyai kenderaan 4WD, terdapat laluan luar jalan yang menarik yang menghubungkan Wadi Bani Kharus dengan selari Wadi Bani Awf, melalui kampung kecil Al Bir. Laluan mengalir gunung-gunung terpancut, melewati tebing-tebing batu sedimen ke batu kecil (sisa-sisa perangkap serigala), menandakan bahagian atas pas. Dari sini, terasa seolah-olah tiada apa-apa pun daripada kuasa pemikiran positif boleh menyebabkan pemandu letih di atas puncak gunung ke Muscat. Kenyataannya adalah pulangan yang sangat panjang di sepanjang landasan curam: ini merupakan percubaan yang terbaik, oleh itu, pada awal hari.

Wadi terbaik untuk faktor wow: Wadi Bani Awf

Pagi tengah hari di pergunungan Oman menawarkan salah satu cermin mata yang paling mempesonakan di padang pasir: pada saat ini hari matahari, yang sekarang tersembunyi di belakang batu kapur batu, tiba-tiba naik di atas parapet tebing tebing dan terjun ke wadis di bawah. Tiba-tiba kesuraman di bawah tanah akan dipancarkan sebagai tarian matahari di tapak tangan dan akhirnya meluncur ke rumput berbulu di lantai wadi.Rama-rama muncul, sayap lambat, dan oleander liar seolah-olah turun di bawah cahaya matahari yang bermanfaat. Seluruh pertunjukan berlangsung hanya beberapa minit sebelum panas semakin panas, menghantar semua makhluk hidup kembali ke kesejukan bayangan, tetapi momen ajaib itu tidak mudah dilupakan.

Wadi Bani Awf adalah salah satu wadis yang paling mudah untuk menikmati drama dan cahaya matahari ini. Jalan yang penting selama berabad-abad, wadi diakses oleh jalan raya yang baik di Lebuhraya 13 - sekurang-kurangnya pada masa ini. Tebing wadi ini sangat dekat bersama-sama, dengan keputusan bahawa hujan disalurkan melalui jurang yang sempit dengan keganasan yang hebat, banyak keraguan para jurutera tempatan. Hampir sepanjang tahun purba aflaj (saluran pengairan) di wadi ini dengan air, menumpahkan ke dalam tompok hijau di bawah dan menyokong perladangan tanaman dan tarikh sitrus di mana masyarakat wadi bergantung.

Sekitar 12km ke wadi, laluan itu melebar ke dalam mangkuk, ditandai oleh beberapa spesimen yang menakjubkan dari pokok duri-Kristus. Ini menjadikan tempat berkelah yang jelas dan peluang untuk berehat sebelum mencuba salah satu daripada dua laluan luar jalan yang menarik di hadapan. Satu arah kiri menuju 49 km di sepanjang laluan sempit dan sempit (salah satu laluan gunung paling hebat di Oman) ke Al Hamra (kira-kira dua jam) atau giliran kanan membawa kepada lengkungan batu dan Wadi Sarten - alternatif, dua jam laluan off-road ke Rustaq.

Wadis terbaik untuk air: Wadi Shab, Wadi Tiwi dan Wadi Bani Khalid

Terletak di Pergunungan Hajar Timur, Wadi Shab, Wadi Tiwi dan Wadi Bani Khalid terletak di bahagian bawah batu gamping batu gersang, dipenuhi oleh dataran yang rata. Gunung-gunung di sini penuh dengan gua-gua dan rumah kepada Majlis Al Jinn yang terkenal, salah satu gua terbesar di dunia. Air hujan meresap melalui sistem gua ini dan akhirnya muncul semula sebagai air mata air yang memakan wadis di bawah. Apabila seluruh Oman menderita di bawah panas yang tidak dapat ditahan, apabila semua tanda kehidupan tumbuhan dilepaskan dari lanskap padang pasir, tiga wadis utama Hajars Timur menentang kemarau itu, menyediakan oase air yang mengagumkan.

Wadi Shab telah lama terkenal sebagai yang paling indah dari tiga wadis. Dengan kolam air biru yang lut sinar, yang diketengahkan oleh ikan bakar yang sama dan dijaga oleh kawanan yang sangat terfokus, wadi hidup dengan ikan, bug dan burung. Wadi hanya boleh diakses dengan berjalan kaki, dan jalan (hubungan konkrit yang tidak menarik) membawa ke jantung wadi, di mana anda boleh menyelam ke dalam gua bawah tanah di bahagian atas jejak. Cantik walaupun hulu-hujung ini adalah cara pendekatan yang memberikan Wadi Shab status selebritinya, sebagai satu-satunya cara untuk mencapai laluan adalah dengan menaiki bot di lagun payau yang dalam. Pemuda setempat berbaris di pintu masuk wadi untuk mengusir pelawat untuk 'riyalain' (dua riyal) dan menunggu pejalan kaki kembali. Ia hanya mengambil masa beberapa minit untuk sampai ke pantai yang jauh, tetapi imej di tengah-tengah tebing menegak yang tercermin di dalam air mungkin akan bertahan seumur hidup.

Neighboring Wadi Tiwi kurang dramatik daripada Wadi Shab, tetapi ia boleh diakses dengan kereta dan meminjamkan diri untuk berkelah. Pada mulanya dicemari oleh Lebuhraya Muscat-Sur, yang dinaikkan pada tiang-tiang gergasi yang melintasi pintu masuk wadi, lembah tidak lama lagi membawa oasis yang tenang dari rumput tinggi dan oleander liar. Seramai sembilan buah kampung mengayuh dinding wadi sementara air terjatuh dalam urutan air terjun yang cantik melalui ladang-ladang dan ladang jagung dan alfalfa. Sapu berpakaian sesekali, memakai a dishdasha (jubah panjang), menyimpan kawanan burung penambang di teluk, tetapi tidak ada yang menghalangi kambing penyangak yang menari di atas dua kaki dan memanjat pokok. Untuk pejalan kaki yang kuat, ada jejak yang membawa dari Wadi Tiwi ke Wadi Bani Khalid - sebuah syarikat dua hari yang sukar dengan panduan.

Wadi yang paling mudah diakses juga merupakan yang paling jauh dari Muscat tetapi walaupun ini, ramai pengunjung berani pagi dan pulang lewat untuk melawat Wadi Bani Khalid sebagai perjalanan sehari. Rentetan kereta menyusuri jalan sempit pada hujung minggu dan semasa cuti kerana wadi, dengan kolam air kekal, adalah tempat yang paling popular untuk berenang. Bagi mereka yang kurang terburu-buru untuk mendapatkan basah, bahagian lawatan yang paling memuaskan adalah pemacu: coretan batu sedimen yang luar biasa, dalam hal terbakar, sienna dan zaitun hijau, warna pendekatan, dan terdapat beberapa mata untuk melihat seluruh wadi dengan ladang luasnya. Pada sebelah petang, panggilan untuk doa melayang tepat di atas puncak sawit kerana selebihnya wadi jatuh senyap pada musim panas yang semakin meningkat.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add