Temui Sejarah Budaya Guatemala - Lonely Planet

Temui Sejarah Budaya Guatemala - Lonely Planet

Guatemala tinggal di technicolor. Di mana-mana sahaja anda pergi, indigos, merah, hijau dan kuning bersemangat menarik perhatian kepada sejarah yang melampaui masa dan masih sangat hidup hari ini. Salah satu kubu terakhir tamadun Maya, Guatemala masih menjadi tradisi yang beribu tahun.

Di dataran tinggi, anda menghadapi dukun yang menghitung kalendar kuno dan mengekalkan amalan yang asalnya dipegang oleh raja-raja Maya. Di puncak tumpuan di tempat-tempat seperti Tikal, anda akan mengalami ketinggian budaya Maya, sementara tapak bersejarah lain menunjukkan bukti penjajahan, perang, multikulturalisme, sinkretisme agama, revolusi, dan harapan baru untuk keamanan dan kemakmuran.

Multikulturalisme Guatemala

Tidak pernah ada Empayar Maya atau budaya sepenuhnya homogen. Sebaliknya, sejarah ini merupakan salah satu daripada negeri-negeri yang semakin meningkat dan jatuh, dengan pengaruh dari pusat kuasa jiran yang sering mempengaruhi perdagangan, bahasa dan komuniti. Terdapat 21 bahasa Maya berbeza yang digunakan hari ini di Guatemala, serta dua bahasa yang tidak berkaitan yang dituturkan sebahagian besarnya di Pantai Caribbean. Sejarah linguistik yang pelbagai ini tidak diragukan lagi berasal dari budaya tempatan dan bukannya hegemoni kebangsaan.

Pergi ke pasar terkenal di dunia seperti Chichicastenango atau Sololá dan anda akan melihat ini permadani budaya kaya yang pertama; jika anda mempunyai panduan yang baik atau setempat untuk membawa anda melalui pasaran, mereka boleh menunjukkan di mana tertentu huipil gaya, tekstil, ukiran dan seramik berasal. Anda akan melihat Maya dukun membakar dupa di hadapan Chichicastanango's Iglesia de Santo Tomás, sementara para penonton gereja dalam lilin cahaya untuk menghormati orang-orang kudus Katolik. Syncretism dan multiculturalism ini tersebar luas di seluruh Guatemala, tetapi negara ini telah lama mengalami penolakan antara mayoritas penduduk pribumi yang paling terpinggir dan kelas warisan Eropah yang lebih kaya dan berkuasa.

Bermula di Bandaraya Guatemala

Hakikat bahawa buku tertua yang masih hidup dari Amerika kini ditempatkan di muzium Jerman yang memaparkan bukti sejarah dominan penguasaan Eropah. Tetapi jangan takut - benang-benang utuh sejarah lama Guatemala yang terdapat di mana-mana di ibu kota yang meriah.

Mulakan dengan berjalan-jalan melalui Muzium Arkeologi dan Etnologi Kebangsaan, pameran komprehensif yang memaparkan koleksi arca batu yang sangat besar. Di Museo Popol Vuh, anda dapat mencari salinan Dodden Codex, salah satu karya tulisan Maya yang paling terkenal, serta sejarah lanjutan teks suci lain yang menceritakan mitologi Maya. Fakta yang menarik: muzium itu mendapat senama dari Popol Vuh, sebuah teks suci yang ditulis antara 1000-1500AD oleh penduduk K'iche di dataran tinggi yang menceritakan mitos penciptaan Maya; mengikut lagunya, lelaki diciptakan dari jagung.

Selepas memungut tambang tradisional Maya di La Concina de Señora Pu pilihan utama, bersorak untuk meneroka pasaran dan muzium menarik dan bangunan bersejarah di kawasan pusat bandar. Di sini anda akan dapati ungkapan-ungkapan budaya yang kaya dari masa lalu Guatemala dalam barangan tukang dan tekstil yang unik yang ditawarkan.

Sejarah di bukit

Sejarah kuno juga mendedahkan dirinya di gunung berapi yang menawan, tasik-tompok mata dan pemandangan indah dataran tinggi Guatemala. Menurut legenda, Tuhan Yegua Achi 'mengalihkan beberapa gunung berapi ke daerah sekitar Lago de Atitlán untuk menghukum desa pendeta Santiago yang tidak memberikannya dengan isteri. Semasa anda menjelajah kampung-kampung kecil di sekitar tasik, ambil tindakan yang kedua untuk melawat Santiago, kubu kuat Maya di mana lelaki dan wanita masih berpakaian tradisional dan anda boleh melihat perkahwinan ini antara kepercayaan pribumi dan Katolik.

Penduduk di sini mengurniakan Maximón (mah-shee-mohn), yang mewakili kedua-dua Katolik Saint Simon, tuhan Maya dan Setan pada masa yang sama. Maximón dilindungi oleh persaudaraan tempatan dan mengubah lokasinya setiap tahun. Tanyakan sekiranya anda tiba di Santiago, dan seseorang akan membawa anda ke sana untuk hujung kecil. Bawa beberapa rum jika anda bercadang untuk melawat Maximón - dia suka! Dia juga suka tembakau (tetapi kami fikir dia perlu dipotong). Begitu juga, melawat Semana Santa (Minggu Paskah) adalah cara terbaik untuk mengambil bahagian dalam upacara-upacara yang melangkaui agama.

Tikal dan kemakmuran Maya: Tempoh Pra Klasik dan Klasik

Tempoh pra-klasik sejarah Guatemala berjalan dari 2000BC hingga 250AD dan menandakan peningkatan budaya Maya. Dalam masa ini Maya mula membina platform upacara dan plaza besar, beberapa di antaranya masih berdiri hari ini. Anda boleh melawat tapak arkeologi Maya di seluruh negara dan negara-negara jiran seperti Mexico, Honduras dan Belize. Copan di Honduras adalah salah satu penempatan Maya yang paling awal, dan lawatan ke piramid rendah dan hieroglyphic tangga membuat untuk perjalanan sampingan yang menarik, mudah dicapai dalam perjalanan dari ibu negara ke Tikal.

El Petén adalah tempat terbaik untuk berhubung dengan senibina monumental yang benar-benar berlepas semasa Tempoh Klasik, dan di sini anda akan mendapati tarikan nombor satu di Guatemala, Tikal. Bangun awal dan ikuti panduan untuk mempelajari ungkapan-ungkapan budaya yang mengagumkan yang mengiringi kebangkitan tamadun ini. Inilah era yang membawa matematik, seni bina, bahasa, perdagangan, seni, dan kehidupan yang sangat ritual yang meliputi pengorbanan manusia.

Dalam penerokaan Tempoh Klasik anda, ia benar-benar memalukan untuk terlepas beberapa tapak arkeologi yang kurang dikenali di El Petén. Pertimbangkan pergi lebih jauh dengan lawatan ke Uaxactún, Río Azul, El Perú, Yaxhá, Dos Pilas dan Piedras Negras semasa anda berada di sini. Mengembara jalan-jalan berdebu di pedalaman Guatemala, anda akan mempunyai peluang untuk berhubung dengan penduduk luar bandar yang mengekalkan banyak tradisi dan kepercayaan yang berasal dari zaman dahulu.

Kejatuhan kota Maya menyatakan: Masa Pasca-Klasik

Terdapat banyak teori mengenai kematian negara-negara Maya yang hebat. Ahli sejarah yang paling serius menunjukkan kemarau yang berkekalan pada abad ke-8 dan ke-9, walaupun beberapa orang yang berfikir berfikir bahawa Maya hanya kembali ke kapal angkasa mereka. Lihatlah stelae yang diukir di Quiriguá di selatan Guatemala dan anda mungkin berfikir ini mungkin. Geologi tempatan mempunyai tangan untuk memelihara stelae yang menakjubkan di sini - yang terbuat dari batuan batu pasir yang keras, stelae ini memelihara banyak ukiran yang rumit yang pertama terukir 1000 tahun yang lalu. Tidak seperti batu-batu monolith yang lain yang telah hancur atau dikeringkan, ini tetap utuh.

Tidak kira bagaimana anda melihatnya, ini adalah tempoh penghijrahan dan penurunan. Anda masih boleh mencari beberapa sisa era ini - yang ditandai oleh perpindahan Toltec dari Mexico moden, mengubah kepercayaan agama dan meningkatkan rasa bosan - berhampiran Huehuetenango, Santiago Atitlán dan Guatemala City. Laman-laman ini tidak mempunyai kehebatan megah yang terdapat dalam laman-laman klasik seperti Tikal; mereka direka sebagai kubu daripada pusat upacara, menunjukkan dunia dengan sumber yang terhad dan menonjolkan pengaruh baru dari budaya seperti perang yang berasal dari Utara.

Penaklukan dan kolonialisme Sepanyol

Penaklukan adalah peristiwa yang sangat tragis untuk penduduk asli Guatemala - orang mati dalam beribu-ribu orang. Conquistador Sepanyol Pedro de Alvarado melakukan kebanyakan conquistadoring awal di sini, dengan pertempuran yang ketara berhampiran Quetzaltenango (atau Xela) sekarang. Terokai bandar penjajah yang gothic, berbual dengan pelajar muda yang energik, atau belajar bahasa Sepanyol di salah satu sekolah tempatan yang terkenal.

Walau bagaimanapun, sisa-sisa penjajahan yang paling banyak dipelihara dijumpai di desa batu permata Antigua. Dikelilingi oleh gunung-gunung - tidak diragukan lagi berpindah ke lokasi mereka sekarang oleh beberapa tuhan Maya - Antigua adalah tempat yang atmosfer seperti yang anda boleh bayangkan. Bersiar-siar di jalan-jalan, bersantap di restoran kelas dunia seperti Meson Panza Verde atau menginap malam di hotel butik kolonial. Pada siang hari, anda boleh meneroka pelbagai gereja, biara dan reruntuhan yang menjadikan bandar ini sebuah muzium terbuka.

Revolusi dan bumi hangus

Malangnya, keganasan di Guatemala tidak berakhir dengan penaklukan Sepanyol. Sejarahnya yang lebih baru telah terancam oleh pertempuran untuk kemerdekaan, ketidakstabilan politik, banyak rampasan, dan perang saudara yang dahsyat yang bermula pada tahun 1960-an dan berlangsung hampir empat dekad.

Salah satu tempat terbaik untuk berhubung dengan akar revolusioner perang saudara adalah Highlands Barat; kampung-kampung kecil seperti Huehuetenango dan Todos Santos Cuchumatán melihat banyak keganasan yang berlaku pada tahun '60an, '70an dan '80an. Jika anda mempunyai masa, mengaturkan perjalanan dari Todos Santos ke Nebaj. Sepanjang jalan anda boleh mempelajari lebih lanjut mengenai tempoh gelap ini dalam sejarah Guatemala dan lebih memahami tekanan dan daya yang menjadikannya berlaku.

Ketika proses perdamaian pada 1990-an mengakhiri beberapa kekerasan yang paling serius di Guatemala, impaknya dapat dilihat hari ini. Akhirnya, tidak semua sejarah cantik, tetapi sekurang-kurangnya, mengajar kita sesuatu.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add