Makanan terbaik berhenti di Pasar Mahane Yehuda di Jerusalem - Lonely Planet

Makanan terbaik berhenti di Pasar Mahane Yehuda di Jerusalem - Lonely Planet

Tempat makan yang memukau - dari restoran-restoran gourmet ke tempat-tempat makan dan kasual yang menumpukan perhatian kepada makan seperti minum - mengubah kawasan luar Mahane Yehuda di Jerusalem sebagai tempat utama untuk penerokaan masakan dan kehidupan malam. Makan di pasar adalah satu kemestian bagi mana-mana pengembara yang ingin melihat masa lalu dan sekarang Yerusalem dan memahami inovasi yang membakar kota suci hari ini.

Selama lebih dari satu abad, Pasar Mahane Yehuda telah menjadi tempat untuk membeli produk segar, rempah-rempah, daging, ikan dan roti yang baru dibakar. Ia juga telah lama menjadi tempat pertemuan dan pertukaran di Yerusalem, sama ada melalui permainan backgammon atau perbualan dalam bahasa Yiddish, Ibrani dan Arab. Membina tradisi ini, adegan makanan yang berkembang di pasaran telah membantu pasaran meletakkan akar baru yang menggabungkan lama dan baru, tempatan dan asing, klasik dan kreatif.

Pasar mini di Machneyuda

Bistro gourmet ini, yang dimiliki oleh tiga koki terkemuka Israel, dalam banyak cara adalah mikrocosm pasaran. Dengan tempat duduk di meja kayu dan bar mencari dapur terbuka, Machneyuda menyajikan yang terbaik di pasaran, menggabungkan pelbagai budaya yang terdapat di sini. Cuba shakshukit, percubaan berani untuk menggabungkan rasa tradisional pasaran menjadi satu hidangan. Hasilnya adalah pekat bijan yang dihiasi dengan campuran daging lembu, daging organ, sos mangga dicincang, bawang panggang dan rempah-rempah, selesai dengan yoghurt dan kacang pain. Restoran juga meletakkan putaran Timur Tengah pada masakan lain, seperti menambah tarikh kepada tuna sashimi. Peti kayu yang penuh dengan buah-buahan segar dan sayur-sayuran mengisi rak di antara meja makan. Walaupun tuala dapur yang dilipat berfungsi sebagai serbet, senarai wain yang luas dan menu pencuci mulut memastikan keanggunan itu juga dirasai sepanjang pesta anda di sini.

Hidangan masakan Kurdish di Ishtabach

Di Ishtabach yang berhampiran, yang mengambil alih ruang yang dahulu diduduki oleh gudang penyimpanan sayuran dan kedai barbershop berdekatan, tempat duduk bar dan tukang masak ceramah bermakna anda terikat untuk menyusun ceramah dan cerita swap. Malah hidangan utama, dipanggil shamburak (pastri yang dipenuhi dengan daging dan kentang dan dibakar di dalam ketuhar berkubah besar), datang dengan kisahnya sendiri. Hampir setiap orang yang bekerja di Ishtabach akan memberitahu anda tentang bagaimana pastri-pastri ini diilhamkan oleh nenek Kurdish pemilik Oren Sasson-Levy, yang akan memakan rebusan Sabbath yang tinggal di dalam adunan dan membakarnya, mewujudkan makanan segar dari sisa-sisanya setiap minggu. 'Tetapi dia tidak pernah meletakkan bangkai semak atau asado dalam; Itulah suis yang kami buat, 'kata chef kepala restoran itu, Alon Sela. Foto nenek Sasson-Levy tersenyum di kawasan bar, di mana shamburak dihidangkan pada piring kayu yang disertai dengan hidangan kecil tahini, lobak merah dan zaitun.

Kosher kreatif di Crave

Seterusnya, di dalam bekas kedai gula-gula, Crave menghidangkan makanan jalan raya gourmet, menunya meliputi spektrum makanan ringan dari nachos dan slider ke mangkuk mi Korea. Crave adalah tempat untuk mengalami revolusi yang sedang berlangsung di tempat makan halal, di mana para koki yang menggabungkan hidangan yang mematuhi undang-undang diet Yahudi tetapi tidak merasakan seperti itu. Contoh yang paling lazat adalah cheeseburger daging, dibuat dengan bacon kambing dan dihiasi dengan keju vegan. Ketenangan dan kreativiti crave tidak terhad kepada makanannya: dinding bata terdedahnya dilindungi oleh grafiti dari artis Solomon Souza, yang telah menjadikan banyak pintu gerai dan alun-alun jalan untuk memasuki kanvas-lukisan yang memaparkan potret Mahatma Gandhi, Albert Einstein, Bob Marley dan lain lain. Dengan tempat duduk di sekeliling sebuah bar persegi selain meja, Crave adalah tempat yang hebat untuk berbual dengan penduduk tempatan dan pelancong, dan sangat popular sebagai tempat pertemuan untuk para pekerja yang memulakan perniagaan berteknologi tinggi tempatan.

Pesta Mexico di Burrito Chai

Di Burrito Chai, tortilla yang dipenuhi dengan daging rebus, guacamole segar dan salsa pedas memenuhi rasa yang semakin meningkat di bandar untuk makanan Mexico. Walaupun namanya, menu melampaui burritos, dan lain-lain mainstays Mexico seperti taco, chimichangas, nachos dan churros dengan sos coklat juga akan mengisi piring anda di sini. Meskipun masakan Mexico tidak biasa di rantau ini, hampir semua bahan Burrito Chai berasal dari pasaran, termasuk lada tempatan, rempah-rempah dari pelbagai kedai rempah yang melimpah dan, tentu saja, hasil segar. Restoran kecil, yang namanya bermaksud 'Burrito of Life' dalam bahasa Ibrani, selalu merasa siap untuk pesta: dekorasi termasuk rentetan lampu dongeng, dan menu minuman brims dengan margaritas dan pelbagai pilihan bir. Pada waktu malam ketika kedai-kedai di sekitarnya dekat, meja dan kerusi dibina di alleyway untuk membuat ruang untuk lebih banyak pengunjung. Ini adalah apabila muzik semakin kuat dan sedikit tarian bermula.

Sosej buatan tangan dan bir di Hatch

Sepanjang salah satu lorong di Mahane Yehuda yang ditutupi sesak, Hatch diselipkan di sebatang gerai yang mengasyikkan kacang dan buah-buahan kering. Hatch menjual hanya dua perkara: bir kraf dan sosej buatan sendiri. Pemilik Ephraim Greenblatt adalah pembuat bir yang diajar sendiri, dan nama Hatch berasal dari pemanduannya untuk 'menetas pelan'. Pada hari yang baru-baru ini, menu yang sentiasa berubah termasuk sosej daging sapi buatan tangan yang disemai dengan kari dan santan dan dihiasi dengan mangga mangga, cilantro dan bawang bakar.'Kami melihat semua mangga ini datang ke pasaran dan berfikir apa yang dapat kami lakukan dengan mereka,' jelas Greenblatt. 'Saya membina sosej ini dari inspirasi itu'.

Kelonggaran Vegan di Gela

Berhenti di Gela, dengan lebih daripada 20 perisa ais krim vegan, menambah sentuhan manis untuk sebarang lawatan ke Mahane Yehuda. Israel mempunyai salah satu daripada kadar veganisme tertinggi di dunia, dan sebagai Gela menunjukkan, pilihan seperti itu tidak perlu bermakna mengorbankan rasa. Jangan ketinggalan aiskrim susu badam yang baru disemai dengan lemon. Juga bernilai rasa adalah ais krim berasaskan santan dengan menambah semangat oren segar. Rasa coklat gelap terlalu kaya untuk sesiapa sahaja - vegan atau tidak - untuk menyedari ia bebas tenusu.

Dapatkan pemandangan di atas tur dengan The Atelier

Jika anda masih lapar untuk lebih banyak pasaran, Tali Friedman, pemilik The Atelier dan seorang tukang masak yang terlatih yang dibesarkan di Yerusalem, memandu kumpulan di lorong-lorong tersembunyi di Mahane Yehuda dan memberi petua di mana untuk membeli ikan atau hasil terbaik. Ada masa untuk banyak pensampelan di sepanjang jalan. Akhirnya, naik tangga ke The Atelier dan melihat tingkap-tingkapnya yang besar di pasar yang luas dan sibuk sambil menghirup wain tempatan, atau mengambil kursus memasak untuk memanfaatkan pasaran anda.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add