Ais, bandar ais: berjalan kaki melalui sejarah Harbin

Ais, bandar ais: berjalan kaki melalui sejarah Harbin

Harbin, di utara China, telah membuat nama sebagai hotspot musim sejuk berkat Harbin Ice dan Snow World, sebuah Narnia neon-berpakaian kastil dongeng dan ais es beku. Tetapi bandar ini juga terkenal dengan seni bina Rusia awal abad ke-20, menandakan era ketika China membenarkan Rusia membina kereta api melalui Manchuria untuk memendekkan masa perjalanan di Keretapi Trans-Siberia.

Poket warisan Rusia di Harbin (bersama dengan warisan Yahudi yang penting) masih bertahan, yang paling menarik berjalan kaki semasa musim panas di bandar yang panas, tetapi membalut hangat dan musim akan datang.

Mulakan: Gereja St Sophia
Jarak berjalan kaki: 3km

St Sophia - kejutan yang tidak biasa

Pemandangan Gereja St Sophia - kubah zamrud melebar di atas pusat beli-belah dan pemotong cookie - menimbulkan persoalan: Apa yang dilakukan oleh gereja Rusia di sini? Pada awal abad ke-20, Harbin, sebuah komuniti nelayan di Sungai Songhua, berkembang menjadi sebuah bandar di Rusia tetapi semua nama. Dibina pada tahun 1907 dan berkembang pada tahun 1932, St Sophia adalah gereja ortodoks terbesar di timur jauh, berkhidmat dengan 100,000 pekerja keretapi dan peneroka Rusia. Pada tahun 1980-an, semua itu telah ditelan oleh bangunan yang menceroboh, dan digunakan sebagai gudang. Mujurlah, sumbangan peribadi membantu membersihkan dataran dan memastikan statusnya dilindungi.

Di dalam, pameran fotografi sekular memperkenalkan Harbin lama yang, pada puncaknya, adalah rumah kepada sekitar 50 gereja dan sinagog. Sayangnya, kebanyakannya telah hilang untuk pembangunan (dan mengamuk Pengawal Merah) selama bertahun-tahun dan pada masa kini terancam oleh gentrifikasi bandar.

Sebaik sahaja anda telah menjelajah pedalaman, tengok langkah-langkah depan gereja dan biarkan alun-alun di sudut barat dayanya. Kepala barat di sepanjang Toulong Lu, menyeberangi jembatan kaki besi lama. Teruslah sehingga anda melanda cobbles timun Zhongyang Dajie, dan belok kanan.

Harbin jalanan yang paling hebat dan melihat kehidupan orang Yahudi

Zhongyang Dajie (Central Avenue) adalah jalan yang paling terkenal di Harbin. Dahulunya dikenali sebagai Jalan Kitayskaya (Kitayskaya bermaksud Cina dalam bahasa Rusia), ia berjalan ke utara sejauh satu batu ke Sungai Songhua. Tetapi untuk berarak seperti kebanyakan pelancong boleh menjadi pengalaman anti-climactic, terutamanya sejak Baroque, bangunan Eclectic dan Art Deco yang masih hidup hari ini kebanyakannya terletak di kedai rantaian antarabangsa.

Perjalanan masa memerlukan sedikit imaginasi, jadi gambaran tempat kejadian abad yang lalu: pembeli bulu-bulu melangkah keluar dari gedung-gedung serbaneka ke kereta menunggu, kerani tergesa-gesa di antara bank dan pejabat insurans, dan melarikan diri di pertubuhan seperti nombor 58 - bekas restoran Yahudi , sekarang Uniqlo.

Bakery Yahudi juga akan menjadi perlawanan bersama Zhongyang Dajie. Perniagaan tempatan di nombor 45 datang mendekati - ia mempunyai sandwic bagel yang telah disediakan terlebih dahulu, kopi yang betul dan teres tingkat kedua dengan pemandangan menarik ke atas cobbles.

Meninggalkan jalan utama untuk seketika, belok ke bawah Dongfeng Jie satu blok ke Tongjiang Jie. Anda tidak boleh ketinggalan rangkaian hotel 7 Days Inn - sebuah bangunan bersejarah yang kini berpakaian dalam hati. Dari langkah-langkah depan, anda boleh melihat seluruh Tongjiang Jie di Sinagog Main Harbin dan Sekolah Menengah Yahudi.

Pada tahun 1920-an, Harbin menjadi rumah kepada sekitar 20,000 orang Yahudi, dan jalan ini merupakan pusat kehidupan Yahudi di bandar. Sinagoga ini menempatkan asrama belia sehingga baru-baru ini, tetapi telah dipulihkan pada perbelanjaan yang besar dan diubah menjadi sebuah dewan konsert yang mempamerkan persembahan tali klasik. Sekolah Menengah Yahudi di sebelahnya kini menjadi akademi muzik swasta. Staf gembira kerana pengunjung dapat mencubit di dalam.

Sekiranya anda mempunyai masa dan minat untuk mengetahui lebih lanjut tentang kehidupan Yahudi di bandar, pergi ke selatan 500m ke Sinagog New Harbin dengan pameran hebatnya pada Harbin Yahudi. Jika tidak, terus ke utara di sepanjang Tongjiang Jie dan tidak lama lagi anda akan lulus Masjid Turki yang indah. Malangnya ditutup kepada pelawat, ia masih bernilai mengagumi dari luar.

Dari sini, roda dan balik Hongzhuan Jie kembali ke arah jalan utama. Bangunan di nombor 45 adalah bekas hospital Yahudi. Sekiranya pintu dibuka, anda boleh mengintip halaman merah bata di belakang. Hanya di dalam pintu masuk adalah Luyu Kopi yang sangat baik, bernilai lubang untuk tingkap asalnya, siling tinggi, dan cappuccino yang dinamakan secara artistik.

Pada akhir Hongzhuan Jie, kembali ke Zhongyang Dajie, lihat di Hotel Modern lama yang besar, kemudian luncurkan ke nombor 120, sambil menceritakan patung-patung kosong yang melambangkan lajur masuk Romanesque ketika anda masuk. Bekas pejabat syarikat Jepun kini adalah Pusat Pelancongan Harbin. Mendaki tangga dan bergegas menerusi pameran digital yang dahsyat, kemudian keluar melalui pintu sampingan ke tangga antik dengan batang lif pintu slam.

Pedalaman di sini berseri-seri asli, dan rumah ke beberapa kedai dan pejabat, jadi anda bebas untuk bersiar-siar. Lantai ketiga mengungkapkan butik sutera dengan ciri-ciri yang dipulihkan dan pemandangan indah Zhongyang Dajie dari balkoni kecil.

Di belakang jalan, di sebelah kedai yang menjual Harbin sosis, adalah nombor 129, sebuah kedai kecil Rusia - lebih banyak lorong - dengan pedalaman yang diawetkan. Ia menyerup roti Rusia, knick-knack dan coklat.

Teruskan berjalan ke utara sehingga anda sampai ke Xitoujiao Dajie. Jalan yang agak jauh di sepanjang jalan bersilang ini adalah Rusia Kopi & Makanan yang tidak dapat dilupakan.Satu kali meledingkan tempat, restoran ini dihiasi dengan kesan duniawi Nina, seorang penduduk Harbin dari tahun 1911 hingga kematiannya pada tahun 2001. Segala-galanya dari pianonya menjadi perak, set teh dan jam datuknya dipamerkan, termasuk satu siri potret dan gambar. Pemilik kafe membeli harta pusaka apabila dia meninggal dunia, dan, bernasib baik untuk kami, dipilih untuk meletakkannya di paparan. Mempunyai teh (atau vodka) di sini, tetapi melangkau makanan Rusia yang mendalam.

Sebuah ramble sungai

Meninggalkan kafe, ambil jalan bawah bawah Youyi Jie, berhenti seketika untuk melihat ke arah timur di stesen trem lama di atas menara jam. Teruskan ke Monumen Kawalan Banjir Harbin di tebing selatan Sungai Songhua, yang mana bekas banjir maut adalah sebab monumen itu dibina.

Di sini anda boleh tenggelam Beer Harbin atau tiga di salah satu khemah sama ada di sebelah Monumen Kawalan Banjir, sebelum menjanjikan ke barat melalui Stalin Park, yang dinamakan pada tahun 1953 untuk merayakan persahabatan Sino-Soviet. Berhati-hati dengan beberapa restoran kayu lama dari zaman Manchukuo, di mana anda boleh mengakhiri perjalanan dengan makanan. Atau, jika anda mempunyai tenaga, dapatkan feri atau kereta kabel merentasi air ke Sun Island, di mana satu siri tarikan kitsch mungkin tidak menggoda anda, tetapi peluang untuk menikmati piknik atau menaiki basikal mungkin.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add