Bandar saya: London

Bandar saya: London

Lonely Planet Tempatan Will Jones telah menjadi London yang gembira selama hampir tujuh tahun, dan kini tidak dapat membayangkan tinggal di tempat lain. Walaupun dia tahu bandar itu dengan intim, dia masih merasakan sedikit pelancong, dan seolah-olah tidak mampu berjalan melewati Big Ben dan London Eye tanpa mengambil foto.

Perkara yang paling saya sukai di London ... adalah bahawa ia tidak pernah selesai. Kren adalah seperti sebahagian daripada langit sebagai kubah St Paul, dan bar baru, restoran dan aktiviti muncul dengan pesat yang bersempadan dengan nyata. Anda akan berfikir selepas 2000 tahun tidak akan ada apa-apa lagi yang perlu dilakukan, tetapi London adalah kandungan apabila ia mencipta semula dirinya. Ini juga berlaku untuk jiwa budaya: London sentiasa bersedia untuk merangkul - atau mencipta - trend baru, terutama di hipster enclaves timur.

Salah tanggapan mengenai London ... adalah bahawa mereka tidak ramah dan kasar. Ini tidak berlaku - pada umumnya, mereka hanya sibuk dan terganggu. Jika anda bertindak seperti seorang warga London, anda akan diterima sebagai satu. Maksudnya, hormati peraturan yang tidak tertulis, seperti berdiri di sebelah kanan eskalator dan tidak pernah melompat beratur, dan anda akan masuk tepat. Penduduk tempatan akan sentiasa membantu perkara seperti arahan, jadi jangan takut bertanya.

Pemandangan kegemaran saya ke bandar... adalah dari Waterloo Bridge. Melihat barat anda dapat melihat Thames melengkung antara London Eye dan Houses of Parliament, sementara di timur adalah kubah putih besar St Paul, dengan bangunan pencakar langit keluli dan kaca di luar bandar. Pandangan ini sangat mengagumkan pada petang musim panas pada waktu senja, dengan sungai yang bermandikan cahaya ungu dan kuning, dan bot terbuka yang meluncur meluncur di bawahnya.

Laluan kitaran yang hebat boleh didapati ... di sepanjang Terusan Regent, yang ribungan selama hampir 9 batu antara Paddington Basin di barat dan Limehouse Basin di timur, di mana ia bergabung dengan Thames. Walaupun ia tidak lebih dari satu batu atau lebih dari keriuhan pusat bandar, laluannya cukup tenang yang kadang-kadang boleh diampunkan kerana memikirkan anda berada dalam kawasan pedesaan Inggeris. Sorotan di sepanjang jalan termasuk Little Venice, Regent's Park dan Camden Lock.

Di tempat saya mengelakkan di semua kos ... adalah Leicester Square pada hujung minggu. Saya tidak pernah benar-benar yakin apa yang menarik orang di sini: dataran itu sendiri agak biasa (ia bukan Trafalgar), dan dikelilingi dengan pawagam yang terlalu mahal dan restoran rantai. Dan begitu sengit adalah orang ramai pada hari Sabtu malam yang anda fikir elixir hidup berada di pusatnya. Pigeon-melangkah jalan anda dari satu hujung ke yang lain adalah seperti cuba sampai ke bahagian depan panggung utama di Glastonbury, dengan tidak ada hadiah.

Sabtu yang sempurna saya di London ... adalah satu yang dibelanjakan dengan rakan-rakan yang membuat perjalanan kami di sepanjang Bermondsey Beer Mile. Itulah nama tidak rasmi untuk rangkaian kilang pembuatan kraf yang terletak di bawah gerbang keretapi yang memotong jalan-jalan dan estet di daerah selatan London ini. Kami cenderung untuk mengambil makan dahulu di Pasar Maltby Street yang berdekatan sebelum memulakan merangkak, yang termasuk berhenti di Southwark Brewing Company, Anspach & Hobday dan Partizan.

Sebagai kekasih kari ... Saya sering mendapati diri saya di Brick Lane di East London, walaupun ia adalah seberang bandar di mana saya tinggal. Itulah hati geografi komuniti Bangladeshi British London, dan terkenal dengan banyaknya kari rumahnya. Sukar untuk memilih kegemaran - mereka semua banyak kekayaan - tetapi saya sangat suka Aladin dan Bazar Kari Terkenal. Kebanyakan tidak menjual alkohol, tetapi mengendalikan polisi BYOB dan tidak mengenakan bayaran untuk corkage.

Masa kegemaran saya tahun di London ... adalah acara utama Krismas. Ia adalah kali saya mencari membeli-belah di Oxford St yang menyeronokkan, sebahagian besarnya kerana lampu-lampu yang mengagumkan digantung di mana-mana, dan pub lebih kerap berbanding sebelum ini, terutama dengan kebakaran terbuka. Anda hanya boleh merasakan seluruh bandar yang santai, dengan kerja parti Krismas yang dibuang dari setiap restoran dan bar. Saya juga selalu pergi ke Krismas di Kew, acara yang melihat Royal Botanic Gardens ditutupi dalam paparan cahaya.

Beberapa seni terbaik di London ... adalah dalam bentuk grafiti. Apabila keluarga saya melawat baru-baru ini, saya membawa mereka ke dalam seni jalanan berpandu diri berjalan kaki di sekitar Shoreditch - ia dibuat untuk perubahan yang menarik dari galeri tradisional. Sebagai grafiti, ia datang dan pergi, tetapi terdapat kepingan yang mengagumkan di sepanjang Middlesex St, Fesyen St, Hanbury St, Sclater St dan Bacon Lane. Juga sepadan dengan Leake St, alias Graffiti Tunnel, berhampiran stesen Waterloo.

Jika saya boleh mengubah satu perkara mengenai London ... ia akan mengurangkan kos sara hidup. London adalah bandar paling terkenal di dunia, tetapi ia juga salah satu yang paling mahal. Harta harganya mahal, dan bagi kebanyakan orang, idea untuk membeli sebuah rumah atau flat sepertinya mungkin dipanggil untuk minum teh petang dengan ratu. Harga minuman juga terus meningkat - ia tidak luar biasa hari ini untuk membayar £ 6 untuk satu liter.

Perlu lebih banyak inspirasi perjalanan bandar? Semak Buku Bandaraya, perayaan 200 bandar raya dunia yang hebat, gambar yang indah dan penuh dengan nasihat perjalanan dan cadangan.

Share:

Halaman Yang Serupa

add