Mencari jiwa: menjelajah pusat Chile melalui rumah-rumah Pablo Neruda

Mencari jiwa: menjelajah pusat Chile melalui rumah-rumah Pablo Neruda

Di seluruh dunia berbahasa Sepanyol dan seterusnya, Chile dikenali sebagai país de poetas: tanah penyair. Reputasi untuk pembuatan ayat ini, sebahagiannya, pengiktirafan fakta bahawa dua Chilean telah menerima Hadiah Nobel untuk Sastera untuk puisi mereka. Gabriela Mistral adalah yang pertama, pada tahun 1945, tetapi ia merupakan pemenang kedua pemenang hadiah Chile, Pablo Neruda, yang memastikan negara Amerika Selatan menjadi dikenal pasti di seluruh dunia sebagai kuasa puisi yang benar.

Mengambil ziarah ke tempat-tempat yang mengilhamkan salah satu penyair yang paling banyak diterjemah dalam abad ke-20 adalah sebagai pengalaman yang jelas dan mendalam sebagai kebudayaan Chile.

Portal ke dalam Jiwa Puisi Chile

Pelayaran penemuan ke dalam jiwa yang dilontarkan oleh laut Chile mungkin sukar ditimbang tanpa memperhatikan kehidupan dan warisan Neruda berwarna-warni. Akademi Sweden berkata, apabila memberi penyair penghargaan akademik yang paling berprestij di dunia pada tahun 1971, dia "membawa hidup takdir dan impian benua" tetapi kerja beliau memberi amaran kepada Amerika Latin dari Mexico ke Machu Picchu dan Patagonia, ia adalah Chile yang ditulisnya kira-kira yang paling evocatively dan meluas. Landskap Chile membantu beliau menghasilkan karya terbaiknya, dan tidak ada tempat untuk membantunya lebih daripada tempat di mana dia tinggal.

Neruda memiliki tiga buah rumah di Chile sepanjang hayatnya dan di sini semangat lelaki itu - dan dalam banyak cara di negara ini - terbakar paling terang hari ini, 44 tahun selepas kematiannya. Bekas kediaman penyair masing-masing di kejiranan Bohemia Bellavista di Santiago; di pelabuhan yang cerah, animasi Valparaiso; dan di berundur indah Isla Negra di garis pantai yang lasak sekitar 70km ke selatan. Dalam jarak hujung ke hujungnya sepanjang 4250km, Chile memegang sebuah harta karun yang terkenal dengan daya tarikan semula jadi, tetapi ketiga-tiga destinasi fotogenik ini pusat zon (zon pusat) memberikan wawasan menarik ke dalam kebudayaannya.

La Chascona, Bellavista, Santiago

Quarter Bohemian Capital of Chile selama setengah abad, Bellavista menikmati pemandangan yang indah namanya intimasi. Berkumpul di sisi bukit tertinggi kedua di Santiago, Cerro San Cristobal (880m), rumah-rumah berwarna gula-gula berwarna comel menggabungkan pelbagai restoran dan bar yang mempesonakan. Tetapi azimat avant garde hanya tiba selepas penduduk pertama yang terkenal, Neruda, berpindah ke sini pada tahun 1950-an.

Secara jujur ​​bertingkat di pelbagai peringkat di lereng bukit menuju ke pergunungan Chile dan dengan aliran yang mengalir melalui dasar, Casa La Chascona, Neruda pernah menegaskan, cukup dekat dengan zoo bandar di Cerro San Cristobal untuk mendengar singa singa. Penyair mula membina rumah sebagai percutian untuk dirinya sendiri dan perempuan simpanannya kemudian dan isteri masa depan, Matilde Urrutia. Pengaruhnya terhadap pembinaannya adalah sangat menarik dan segera: melihat rancangan arkitek untuk rumah menghadapi cahaya matahari pagi dan bandar di bawah, Neruda mempunyai prospek beralih ke timur laut dan bukannya melihat ke arah Andes. Kediaman itu berkembang menjadi penerbangan penyair mewah. Neruda adalah pemungut, dan rumahnya, seperti puisinya, semuanya menjadi refleksi dari perkara yang dikumpulkannya.

Di kediamannya di Santiago, koleksi-koleksi ini kelihatan jelas dalam bahasa Chile. Anggur yang biasa di rantau ini di Chile menghiasi pintu masuk. Tema maritim terbukti dalam segalanya dari banyak pelampung memancing kaca ke tiang driftwood ke ruang tamu yang menyerupai sebuah rumah api dan ruang makan yang dimodelkan di kabin kapten. Secara geografi, di negara ini panjang, nipis, berpelukan pantai, laut tidak pernah jauh dan di dalam rumah Neruda ia juga ada sekarang, dijadikan kain fabrik bangunan.

Neruda menetapkan trend untuk kemunculan Bellavista sebagai syurga bagi artis dan intelektual: La Chascona mengalu-alukan banyak, termasuk muralisme Mexico, Diego Rivera yang melukis potret dua Urrutia yang hangat di rumah hingga ke hari ini. Satu wajah menggambarkan Urrutia yang diketahui orang ramai, yang lain adalah Urrutia Neruda yang dicintai, dengan wajah penyair dicat ke rambut kerinting Urrutia. Ia adalah keriting kekasihnya yang memberikan La Chascona monikernya, dan tempat itu penuh dengan butiran intim mengenai hubungan kasih sayang: objek yang dikongsi keghairahan, rahsia kongsi atau lelucon bersama dan sensasi Neruda atau Urrutia dapat ketawa muncul dari bilik sebelah bila-bila masa. Dalam pengertian ini, La Chascona mencapai jauh di luar peranan muzium dan merasa lebih seperti anda berada di sana pada masa ini semua tahun-tahun yang lalu dengan penyair dan ceramahnya. "Di sini telah bangkit Casa La Chascona," tulis Neruda, "dengan air yang berjalan, menulis bahasa sendiri."

La Sebastiana, Valparaiso

Neruda banyak bercakap tentang kekasihnya Valpo, bandar pelabuhan lama dan eksentrik Valparaiso: lorong-lorong yang menghubungkannya dan reyot ascensores (lif) memanjat sisi tebing tebal yang menangkap imaginasinya lebih daripada modal yang boleh. "Santiago adalah bandar tawanan di belakang dinding salji.Valpo melemparkan pintunya ke laut yang tak terhingga, menangis di jalanan, ke mata kanak-kanak, "katanya.

Seperti banyak tempat tinggal Valparaíso, La Sebastiana diasingkan ke dalam labirin curam dari laluan, dengan seimbang di atas cerun curam di atas pelabuhan.

Neruda menerangkan rumah yang dibeli di sini sebagai "gantung, dari langit dari bintang dari cahaya dan kegelapan". Di dalamnya, ia adalah sebuah bilik kecil Valparaiso yang sempit dan tangga curam, yang sering membawa kepada apa-apa tetapi tingkap, dinding, balkoni. Dia mahu La Sebastiana melarikan diri dari segi seni bina konvensional, memanjat lantai ketiga sebagai burung di mana burung bebas dan teres bumbung sebagai heliport untuk pelayaran mungkin ke bintang-bintang. Perabotannya lebih penting daripada orang-orang di La Chascona: sesuai untuk sebuah rumah di gerbang lama Chile ke dunia, dan bagi pemiliknya kini mencapai kemasyhuran global untuk ayatnya. Peta eksotis dan mementos mencerminkan perjalanan luas Neruda sebagai diplomat, kerjaya banyak penulis Chile berkesinambungan.

Meluncur dari luar, dengan corongnya menjulang tinggi dari bumbung, rumah itu mempunyai persamaan dengan kapal penyapu yang masih akan dipanggil di Valparaiso pada masa Neruda. Seperti kapal-kapal yang dia lihat datang dan pergi dari tingkapnya, Neruda dengan La Sebastiana menangkap kapal sendiri, mungkin ke laut kesedarannya. Penyair merujuk dirinya sebagai pelaut muara, terpesona oleh laut tetapi lebih memilih kestabilan tanah kering dari mana untuk memerhatikannya.

Casa de Isla Negra, Isla Negra, El Quisco

Selatan di tepi pantai yang berbatu dari Valparaíso, Isla Negra adalah kawasan di mana penduduk Santiago kaya melarikan diri untuk melarikan diri pantai, tempat percutian yang damai, menghancurkan restoran makanan laut dan gelombang yang menerjang. Ia juga merupakan sesuatu dari komuniti penulis dan artis, dan tentu saja sebahagian besar daripada sebab mengapa bekas penyanyi Neruda, yang menghabiskan sebahagian besar waktunya di Chile di rumahnya di sini.

Casa de Isla Negra, sebagai hasilnya, mengandungi lebih banyak harta benda Neruda daripada pad puisi yang lain. Seperti kes-kes paparan yang rumit untuk khazanah Lautan Pasifik dibasuh di Chile, terdapat bilik-bilik penuh dengan angka-angka kapal, sauh, carta laut, kerang. Neruda menyifatkan serpihan dari runtuhan kapal di atas air di sini; pada satu ketika, laut bahkan mencuci meja kapal yang kemudiannya digunakan untuk menulis.

Tidak menghairankan bahawa Neruda terus menulis banyak puisi terbaiknya di Isla Negra, rumahnya yang membiarkan cahaya ajaib itu hanya lokasi pantai yang boleh dibingkai dengan pantai yang bergerigi dan laut yang menggelegak. Neruda dan Urrutia dikebumikan di luar rumah. "Selepas itu, apabila saya tidak hidup," tulisnya dalam "Saya Akan Datang Kembali", "lihat di sini, cari saya di sini, antara batu dan lautan, dalam cahaya yang menyerang buih."

Dan pelawat tetap melakukan, dalam jumlah yang membuat anda menyedari betapa pentingnya Neruda ke Chile dan ke dunia, kerana wataknya yang lebih besar daripada kehidupan yang meninggalkan keindahannya di belakangnya untuk orang lain menikmati.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add