Alternatif Yunnan: bandar dan kampung terbaik untuk mengalahkan orang ramai

Alternatif Yunnan: bandar dan kampung terbaik untuk mengalahkan orang ramai

Perjalanan ke wilayah barat daya Yunnan di China adalah perjalanan ke dalam budaya berwarna-warni Bai, Yi dan penduduk Naxi, kota-kota lama labirin dan bersejarah di bayang-bayang puncak-puncak salju, dan makanan jalanan yang dibungkus makanan dan pasar tempatan.

Yunnan adalah kawasan yang popular untuk pelawat, terutamanya dengan pelancong China, jadi tempat-tempat berikut disyorkan untuk kombinasi pemenang mereka semua aspek terbaik di rantau ini tetapi dengan orang ramai yang lebih kecil.

Shaxi

Terletak di lembah sungai yang subur yang dikelilingi oleh gunung-gunung, bandar Shaxi kuno merupakan perhentian penting di Tea Horse Road di China: karavan teh yang ditanggung oleh kuda, bagal dan yaks merundingkan rangkaian jejak laluan melalui hutan dan gunung untuk menghubungkan barat daya China dengan India melalui Tibet. Gula, garam, dan ajaran Buddha dan Kekristianan juga diangkut oleh para peniaga, bhikkhu dan mubaligh, dan pasaran pagi hari Shaxi yang telah lama ditubuhkan masih merupakan peristiwa perdagangan paling penting di rantau ini. Bai orang-orang dari lembah-lembah yang berdekatan disertai oleh penduduk kampung Yi yang datang dari kampung-kampung yang jauh lebih jauh, dan jalan utama yang ditenggelami Shaxi dibungkus dengan pembeli dan penjual merebut sarapan pagi yang cepat atau roti kukus sebelum menetap di negosiasi penting.

Di bandar lama Shaxi di sekitar Sideng Jie, rumah-rumah mudbrick berabad-abad lamanya bingkai sempit, dan gentrifikasi yang mantap tetapi tidak dapat dielakkan yang menghasilkan kafe-kafe, rumah tumpangan dan hotel-hotel butik, sekurang-kurangnya sekarang, diabaikan oleh suasana yang penuh semangat di mana koboi Shaxi menunggang kuda masih boleh dilihat dengan berhati-hati dalam merundingkan laluan menurun ke dataran utama di bandar ini. Pokok kuno menempah struktur warisan purba persegi, dan polis tempatan yang berehat di bayang-bayang kuil Xingjiao berwarna-warni kelihatan seperti santai seperti kucing Shaxi yang mencintai matahari dan anjing malas.

Untuk merasai makanan tradisional Bai, dapatkan Restoran Orange di dataran Sideng Jie, popular dengan pelawat Cina dan asing (menu Inggeris mungkin membantu).

Baisha

Dari segi penerbangan terus dari pesisir timur China, Lijiang adalah destinasi yang sangat popular untuk pelancong domestik - puluhan juta melawat warren bandar lama kedai-kedai cenderamata, penginapan butik dan bar karaoke setiap tahun - tetapi hanya usaha kecil hanya 10 km ke utara ke kecil bandar Baisha. Dengan profil berani Yulong Xueshan (Jade Dragon Snow Mountain) sebagai latar belakang, berbasikal ke Baisha adalah cara yang menyenangkan untuk sampai ke sana dan melarikan diri dari Lijiang, menukarkan kusut lorong dan terusan yang penuh sesak untuk jalan-jalan yang lebih luas dan lebih tenang untuk eksplorasi bebas.

Pemuzik tempatan dari Yunnan orang Naxi bermain di astaka mudah - Baisha Xiyue atau Baisha Fine Music adalah bentuk klasik yang unik untuk kawasan Lijiang yang lebih luas - dan rumah halaman menyembunyikan Baisha Naxi Embroidery Institute, memperlihatkan dan melindungi seni bordir Naxi tradisional. Jalan-jalan pendek mendedahkan lukisan-lukisan Baisha, lebih daripada 50 mural yang dimaklumkan oleh Buddhisme Tibet yang mengisi koleksi kuil-kuil yang terlalu banyak yang dihiasi, pada musim, dengan bunga ceri.

Restoran-restoran sederhana, penjual daging dan rempah-rempah duduk di sebelah emporia antik berdebu di jalan utama di Baisha, sementara sepasang kafe menawarkan triniti suci espresso, wi-fi dan minuman jus yang segar pada perubahan di hadapan untuk bandar Naxi kuno ini .

Xizhou

Di hujung selatan Tasik Erhai, Dali Old Town sering diterbangkan dengan pelancong China. Pergi hanya 18km ke utara, walaupun, dan kampung Xizhou adalah lebih tenang dan pilihan untuk mengalami budaya penduduk Bai tempatan. Sudah tentu tidak dapat ditemui - orang yang sedang bercuti di dalam pakaian tradisional di tengah-tengah senibina warisan Xizhou adalah di mana-mana di musim hujung musim semi dan musim panas - namun lawatan hari minggu membolehkan penjelajahan pasaran tempatan yang santai dan rumah-rumah keluarga yang mewah dan candi peniaga awal abad ke-20, bersama dengan peluang untuk mencuba baba (bau yang lazat), boleh didapati dari semua vendor jalan yang baik.

Untuk bermalam, menuju ke Pusat Linden, sebuah hotel butik yang ditempatkan di bekas rumah Yang Pinxiang, seorang ahli perniagaan yang menjual sutera dan teh di Tea Horse Road. Di bawah gunung gunung leviathan Cangshan, pusat itu merangkumi empat halaman warisan, terletak di tengah-tengah landskap luar bandar di pinggir kampung dan dimiliki oleh penduduk China lama Brian dan Jeanne Linden. Mereka juga telah memulihkan rumah Xizhou yang lain bersejarah sebagai Linden Commons, bangunan 1939 yang luas yang menempatkan penginapan tetamu, restoran taman dan kedai roti.

Guandu

Dengan lapangan terbang yang paling sibuk kelima di China, pusat membeli-belah mewah dan masa depan sebagai ibu kota ekonomi wilayah Mekong yang lebih besar, Kunming adalah salah satu bandar paling dinamis di China, tetapi 8km di selatan pusat bandar adalah kawasan yang mengejutkan yang sangat berbeza dengan pertumbuhan Kunming dan tenaga.

Dikejarkan oleh boulevards yang luas yang dipenuhi dengan blok pangsapuri, Guandu berjaya menjadi sebuah kampung yang padat di dalam sebuah bandar, dan untuk ketibaan baru-baru ini dari wilayah Yunnan, ia adalah peringatan yang kurang panik dan menghibur kampung halaman mereka sendiri.Setiap hujung minggu, penduduk Dai dari Wilayah Xishuangbanna yang bersempadan dengan Laos dan Myanmar menyertai pembicara Tibet dari barat laut Yunnan atau Bai orang dari sekitar Dali untuk mencipta semula rasa rumah. Penceramah-penceroboh beracun dimanfaatkan untuk menghadiri sesi karaoke luar biasa, dan jambatan dan terusan Guandu yang elegan dimeriahkan oleh penatua-penatua yang menegaskan lagu-lagu muzik dari instrumen tradisional.

Perjalanan di sini dibuat lebih berfaedah untuk peminat makanan jalanan kerana pilihan untuk snek pelbagai kursus. Perayaan cumi-cumi yang dicampur dengan cili, kebab kambing yang berapi-api dari penjual jalanan Muslim, dan hidangan klasik Yunnan mixo guoqiao, atau 'Menyeberangi Mi Jambatan'.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add