Hidup dengan kehidupan yang tinggi di Lahaul dan Spiti

Hidup dengan kehidupan yang tinggi di Lahaul dan Spiti

Bayangkan sebuah tanah yang gersang tinggi di Himalaya India, gurun ketinggian tinggi yang dilanda oleh tompok-tompok kecil rumah-rumah hijau dan kecil, rumah-rumah putih yang rata dan bumbung yang terletak di bawah lereng-lereng bukit yang berbatu-batu dan puncak-puncak yang dilitupi salji. Gambar pas tinggi yang disekat oleh salji dan ais selama setengah tahun, dan menikam menusuk warna dari bendera doa yang berkibar-kibar dan mendesak biara Buddha.

Ini mesti Ladakh, anda mungkin berfikir - taman permainan Himalaya yang legenda untuk pencinta landskap yang luar biasa, petualangan padang pasir dan cakrawala rohani. Tetapi tidak, saya bercakap tentang lembah-lembah liar Spiti dan Lahaul, berikutan pinggiran barat dataran tinggi Tibet, dan diabaikan oleh beribu-ribu pelancong yang bergegas menuju Ladakh untuk mencari sekeping kecil mereka Shangri-La.

Gateway ke Himalaya

Selatan Ladakh di negeri Himachal Pradesh, Spiti dan Lahaul secara historis jatuh lebih jauh di bawah pengaruh Tibet daripada India, dan mereka masih jauh kurang diketahui dunia luar. Perjalanan di sini tetap menjadi salah satu pengembaraan yang hebat di Asia, sama ada anda berkeliling dengan kereta (4WD penting), di bas-bas tulang, atau dengan motosikal, di beberapa jalan gunung yang paling mencabar di dunia.

Ramai pelancong mendekati Lahaul dan Spiti melalui laluan Rohtang La yang tinggi 3978m, yang naik ke utara pusat pelancongan Manali - pengalaman hebat dalam dirinya sendiri dan hanya boleh dilalui dari Mei hingga Oktober - tetapi saya mengambil laluan yang lebih litar ke wilayah itu dari timur, bermula dari stesen bukit yang terkenal di India, Shimla. Pintu masuk ke Spiti ini mengesan lembah Sungai Sutlej melalui kabupaten Kinnaur, di mana pergunungan semakin tinggi, jeram lebih kencang, dan medan bertembok dan kering, dengan setiap kilometer yang berlalu.

Budaya juga berubah secara beransur-ansur, dari Hindu ke Buddha kerana anda memperoleh ketinggian dan kehilangan vegetasi di bayangan hujan di Himalaya. Dari perhimpunan Sutlej dengan Sungai Spiti, zigzags jalan ke atas ke arah Nako - kumpulan batu zaman pertengahan dan rumah lumpur bata yang terletak di sebelah tasik suci 3660m di atas paras laut. Dengan budaya Buddha dan ciri-ciri wajah Tibet penduduk Nako yang kuat, anda tahu bahawa anda telah mencapai Spiti secara tidak sengaja.

Saya melawat ke empat kapel-kapel Nako Gompa (Biara) abad ke-11, mengamati cahaya mural di tengah-tengah mural dan arca-arca Buddha Tibet yang rumit, sebelum berpindah ke Nako Pass yang indah, sejam di atas kampung. Dalam perjalanan ke bawah, saya berhenti di atas roda doa didorong angin yang dikelilingi oleh rentetan bendera doa yang berwarna-warni, berkelip-kelip. Roda, beralih pada kelajuan yang ditentukan oleh angin, membunyikan loceng dengan setiap revolusi seolah-olah menandakan peredaran masa, dan di sini di tempat yang sunyi ini, seolah-olah masa itu perlahan setiap kali angin turun, dan dipercepat ketika gusti yang kuat meletup .

Gunung, biara dan sihir

Dari Nako jalan yang berdebu semakin tinggi ke Lembah Spiti, kadang-kadang merayap di sepanjang sungai bergolak, turquoise-grey, kadang-kadang berpaut pada tebing yang tinggi di atas. Di desa Tabo yang kemas dan putih, saya berhenti untuk melawat Tabo Gompa, yang diasaskan, menurut legenda, pada tahun 996 oleh Ringchen Zangpo, 'Penterjemah Hebat' - tokoh utama dalam mengukuhkan pegangan agama Buddha di dataran tinggi Tibet. Lima dari sembilan tempat suci di dalam bangunan gompa yang ingin tahu, lumpur yang berbentuk lumpur menimbulkan lukisan-lukisan luar biasa yang dicat oleh beberapa seniman Buddha terbaik zaman mereka. Pusat ini adalah dewan pemasangan utamanya, Tsuglkang, yang dindingnya dilapisi dengan patung-patung tanah liat dengan ukuran hampir 28 tahun yang menakjubkan bodhisattva (makhluk yang tercerahkan).

Tabo mempunyai segelintir rumah tamu dan kafe-kafe yang mudah tetapi menarik, dan saya gembira dengan tempat tidur yang hangat dan hidangan panas sebelum meneruskan ke Dhankar, di mana tempat-tempat biara Spiti yang paling menakjubkan memasuki pinggir tebing yang tinggi. dengan teruk batu terik. Halaman utamanya mengandungi kambing yang digantung di atas tangga, sebuah bilik di mana Dalai Lama tidur, dan sebuah gua meditasi - terdapat biara dengan khazanah yang lebih besar, tetapi pandangannya terhadap pertemuan Sungai Spiti dan anak sungai Pin, dan melonjak gunung di setiap arah, adalah fenomenal.

Hiking, homestay dan cermin mata tinggi

Dari Dhankar, saya melancarkan sepanjang lembah ke Kaza, modal kasar dan siap Spiti, dengan penduduk 1700 yang sederhana - bukan tempat yang sangat cantik tetapi menawarkan pemilihan tempat terbaik untuk tinggal dan makan di rantau ini. Walaupun saiznya kecil, Kaza merasa seperti metropolis yang lebih banyak berbanding penempatan lain di lembah.

Sekiranya anda suka tempat berlabuh tetapi mengecewakan logistik perjalanan berkhemah, penyelesaian yang sempurna menanti dalam bentuk rentetan desa-desa ketinggian tinggi di pergunungan di atas Kaza. Langza, Komic dan Demul yang kecil dan terpencil adalah rumah kepada beberapa tempat tinggal yang menawarkan penginapan dan makanan asas, dan anda boleh mendaki dari satu ke yang seterusnya dan ke Lhalung dan Dhankar yang lebih rendah, sama ada anda sendiri atau dengan pemandu tempatan . Tidak ada cara yang lebih baik untuk merasai gaya hidup orang Spiti yang sangat berdaya tahan di persekitaran gunung yang keras ini.

Kembali ke Kaza, saya dapati bahawa biara di Ki berdekatan, sebuah gugusan puncak rumah-rumah berbentuk kubus dan biarawan, menghampiri klimaks perayaan tahunan Gutor sepanjang minggu, ditandakan dengan berputar-putar chaam tarian yang dilakukan oleh lamas bertopeng (imam Buddha Tibet), permintaan ritual kepada tuhan untuk nasib baik untuk tahun depan. Ini adalah peristiwa yang mengasyikkan, menarik penduduk kampung dari seluruh Spiti, dan kebanyakan pelancong cukup beruntung untuk dijangkau oleh biara. Lama-kelamaan, dalam pakaian dan topeng technicolor, menonjol di sekitar halaman biara melalui waktu pagi dan ke petang, dengan bunyi cambuk bertempur, memukul gendang dan menyanyikan lagu-lagu, hentikan hanya untuk mengambil bahagian dalam makan tengah hari yang cepat, berkhidmat percuma kepada semua yang hadir .

Jalan lembah utama Spiti akhirnya memanjat ke laluan La Kunzum yang tinggi 4551m yang menandakan berakhirnya Spiti dan permulaan Lahaul. Di kaki sempit, penukaran balik ke lembah Chandra, jalan memutar indah membawa anda 13 km ke utara ke Chandratal yang indah, sebuah tasik glasial yang panjangnya 2km yang terletak di puncak puncak salju, yang warna birunya sentiasa berubah mengikut suasana langit. Pada musim panas, anda boleh memecahkan perjalanan untuk malam atau lebih di tengah-tengah ketenangan dan keheningan di sekumpulan kem berkhemah bermusim.

Meninggalkan Spiti untuk Lahaul

Mengarah ke barat ke lembah Chandra ada sedikit yang mengalihkan perhatian dari pemandangan Sungai Chandra yang mengamuk di antara puncak-puncak yang menjulang tinggi dengan air terjun yang menjunam dari glasier tingkat tinggi - kecuali keadaan jalan raya yang mengerikan. Selepas berjam-jam seperti yang terguncang seperti koktel dan mengalir di atas titisan yang berbahaya, akhirnya anda akan menjelajah ke desa Gramphu yang empat-hut, di persimpangan jalan yang menghubungkan Manali dan Ladakh di seberang Rohtang La.

Keylong, bandar utama Lahaul (penduduk: 1150), berdiri di lereng bukit di atas Sungai Bhaga, tetapi kebanyakan dari beratus-ratus pelancong yang datang ke sini setiap hari pada musim panas ke Manali atau Ladakh. Ada yang menghabiskan malam di Keylong atau di kampung-kampung sedikit lebih jauh di atas jalan raya untuk mengurangkan risiko ketinggian penyakit, tetapi hanya sedikit untuk meneroka, jadi berjalan di sekitar Lembah Bhaga yang curam, rumah dengan beberapa gompas yang indah dan bersejarah, adalah kesenangan bahawa anda mungkin mempunyai semua untuk diri sendiri.

Pengalaman trek yang lebih baik lagi ditunggu-tunggu jika anda mengikuti Lembah Pattan, diukir oleh Sungai Chandra dan Bhaga yang digabungkan kerana mereka melangkah ke arah barat dari persimpangan mereka, 8km di bawah Keylong. Walaupun puncak salji naik di atas lembah yang curam, berbatu, kamu kembali ke wilayah Hindu, tetapi idola di kuil purba di Triloknath disembah oleh Hindu sebagai Shiva, dan dihormati oleh Buddha sebagai Avalokiteshvara, bodhisattva belas kasihan.

Di luar kampung Udaipur, lengkung sungai dan jalan ke arah utara ke Lembah Pangi yang lebih jauh dan indah. Di sini anda jauh dari radar pelancong standard. Pastar Killar, kampung terbesar Pangi, terletak apa yang telah dijuluki jalan yang paling berbahaya di dunia, jalur pengumpulan rambut dan batu kerikil yang menyebabkan akhirnya ke Kishtwar di selatan Kashmir. Lebuhraya asas merangkak di atas batu-batu yang terdedah dan berpaut ke tebing tebing yang sangat sempit, tinggi di atas sungai, tetapi itu semua sebahagian daripada rayuan itu; untuk perjalanan di Spiti dan Lahaul, hanya memerlukan petualangan.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add