10 tapak Nelson Mandela di Afrika Selatan

10 tapak Nelson Mandela di Afrika Selatan

Adalah adil untuk mengatakan bahawa tiada seorang pun yang mempunyai kesan yang kuat dan berkekalan pada hari moden Afrika Selatan seperti Nelson Rolihlahla Mandela. Ingatannya hidup dalam fikiran rakyat dan diabadikan dalam patung, muzium, pameran dan monumen di seluruh negara.

Sebagai pelawat ke Afrika Selatan, jika anda berharap untuk memperoleh pandangan tentang jiwa negara, rakyatnya dan masa lalu, anda tidak akan dapat meninggalkan tanpa melawat sekurang-kurangnya beberapa tugu pengertian negara ini kepada salah seorang pemimpin terbesar di dunia.

Muzium Apartheid

Untuk memahami masyarakat rumit Afrika Selatan - dan kepentingan Mandela di dalamnya - anda perlu melihat kepada masa lalu. Apartheid, sistem segregasi yang memerintah negara dari 1948 hingga 1994, menyusup ke dalam setiap aspek kehidupan seharian: pendidikan, pekerjaan, kebebasan bergerak, kereta api yang anda ambil, hospital yang anda pergi - walaupun pantai yang anda pilih untuk mandi. Dasar-dasar yang berbentuk Mandela sepanjang hayat dan di mana-mana anda boleh mendapatkan cengkaman yang lebih baik pada peraturan yang tidak berperikemanusiaan daripada di Muzium Apartheid, selatan Johannesburg. Ia adalah lawatan emosi, tetapi pameran interaktif dan kekayaan maklumat menjadikan muzium itu mutlak mesti. Benarkan sekurang-kurangnya dua jam jika anda berharap untuk menyerap semuanya.

Bukit Perlembagaan

Pada masa ini, Constitution Hill di Johannesburg adalah sebuah muzium yang mengerikan dan rumah ke mahkamah perlembagaan Afrika Selatan, tetapi ia bermula sebagai penjara pada tahun 1893. Mandela telah dipenjarakan di sini dua kali - pertama dalam percubaan Tribun 1956 yang terkenal, ketika kesemua 156 terdakwa akhirnya dibebaskan, dan sekali lagi pada tahun 1962 berikutan penangkapannya di KwaZulu-Natal. Dia dianggap terlalu berpengaruh untuk menempatkan tahanan band hitam lelaki lain di penjara Nombor Empat yang terkenal dan menjadi satu-satunya tawanan bukan putih yang akan dipenjarakan di Old Fort. Berjalan melalui Nombor Empat, membacanya pada keadaan yang mengerikan pada masa itu dan perbezaan bagaimana tahanan dari pelbagai kaum dirawat, dengan cepat melompat ke rumah keperluan pembaharuan politik dan kesamaan yang mana Mandela berperang.

Pulau Robben

Nelson Mandela membelanjakan 27 tahun hidupnya untuk dipenjarakan dan menjalani hukuman paling banyak di atas sebuah pulau lima kilometer persegi di tepi pantai Cape Town. Perjalanan ke Pulau Robben bermula di V & A Waterfront, di mana feri memindahkan anda ke bekas penjara. Ia adalah hari yang sangat rancak, yang membawa anda dari feri ke pelancongan bas dan akhirnya berjalan kaki untuk mengocok melalui penjara. Cobalah untuk menggantung kembali dari kumpulan anda untuk menghabiskan sedikit masa untuk merenungkan sel yang tidak jelas di mana Nelson Mandela menghabiskan 18 tahun yang sukar dibayangkan dan belum muncul dengan hati penuh dengan pengampunan dan bukannya kebencian.

Muzium Nelson Mandela

Cape Timur benar-benar berbangga dengan anaknya yang paling terkenal, dan di bandar Mthatha yang tidak dapat dikenangnya duduk sebagai penghormatan kepada Mandela. Bangunan Bhunga yang megah menempatkan Muzium Nelson Mandela, di mana anda boleh menggali sedikit lebih mendalam ke dalam intipati lelaki itu semua orang menyebutnya Madiba (nama klannya). Bayangkan berbual-bual kepada keluarga dan mendapatkan gambaran yang mendalam tentang kehidupan Mandela, dan anda mendapat idea muzium yang sederhana tetapi menarik ini. Acara menunjukkan nota tulisan tangan dari bekas presiden dan beberapa gambar yang kurang dilihat. Surat-surat dan hadiah yang dihantar kepada Mandela memberikan pandangan bagaimana dia dipuja bukan sahaja di dalam negara, tetapi di seluruh dunia.

Tangkap Site

Selama bertahun-tahun, satu-satunya perkara yang menandakan tapak penting sejarah ini di Howick adalah plak sederhana di sebelah jalan. Di sini pada tahun 1962, selepas 17 bulan mengelak pihak berkuasa aparteid, Nelson Mandela ditangkap. Tangkapan Tangkap yang dirombak adalah monumen yang jauh lebih sesuai untuk suatu peristiwa yang dalam banyak cara akan membentuk masa depan sesebuah negara. Ketika anda mendekati arca tersebut, 50 batang logam diselaraskan untuk membuat potret megah Mandela. Pameran lain masih dalam proses, tetapi ada sebuah kafe kecil yang bagus di mana anda boleh duduk dan merenung sejarah dengan cawan yang sangat baik dari joe.

Ladang Liliesleaf

Apabila Nelson Mandela tinggal di Ladang Liliesleaf, dia pergi dengan nama David Motsamayi dan, sekurang-kurangnya kepada orang yang lewat, telah bekerja untuk mendirikan alasan. Ini sebenarnya adalah ibu pejabat bawah tanah ANC, di mana Mandela tinggal incognito selama setahun. Apabila pihak berkuasa menyerang alasan pada tahun 1963, membuat banyak penangkapan, Mandela sudah dijaga tetapi dia akhirnya dibicarakan dengan kawan-kawannya dan dihukum mati di penjara kerana merancang untuk menggulingkan negeri itu. Seluruh cerita kini dimaklumkan secara terperinci melalui pameran audio-visual interaktif. Jarak 25km ke utara pusat bandar Johannesburg cenderung untuk menjaga Liliesleaf terbang di bawah radar, bermakna anda akan mempunyai lebih banyak ruang di sini daripada di banyak laman web yang berkaitan dengan Mandela. Biarkan beberapa jam untuk meneroka sepenuhnya apa yang menjadi salah satu muzium terbaik Afrika Selatan.

Mandela House

Mandela berpindah ke rumah yang rendah hati ini di Soweto pada tahun 1946. "Ia bertentangan dengan besar," tulisnya dalam autobiografinya, Long Walk to Freedom, "Tetapi ia adalah rumah saya yang pertama saya sendiri dan saya sangat bangga." Dia tinggal di sini bersama isterinya yang pertama Evelyn dan kemudiannya dengan isteri kedua Winnie dan anak-anak mereka, kembali seketika selepas dibebaskan dari penjara pada tahun 1990.Tidak lama kemudian rumah itu diubah menjadi sebuah muzium, dipelihara kerana ia akan berlaku ketika Mandela tinggal di sini. Sekiranya anda ingin merenungkan kehidupan Mandela di Soweto, anda pasti akan tiba lebih awal. Jalan Vilakazi boleh menjadi sangat sibuk dan sebaik sahaja kumpulan-kumpulan pelancongan tiba, anda akan berkongsi lawatan anda ke Mandela House dengan banyak orang lain yang berminat mendapatkan beberapa rumah keluarga yang terkenal.

Qunu

Untuk pengikut Mandela yang mati-matian, perjalanan ke Qunu di luar bandar adalah haji yang terakhir. Ini bukanlah tempat di mana dia dibesarkan, di mana dia bersekolah dan diberi nama Kristian bahawa dunia mengenalnya - kampung pinggir jalan ini juga tempat berehat terakhir Mandela. Terdapat pameran mudah di Pusat Belia & Warisan Nelson Mandela, tetapi anda benar-benar memerlukan panduan tempatan untuk menghargai laman web di dusun kecil, termasuk jenazah sekolah Mandela, gereja di mana dia dibaptis dan beberapa laman web lain yang anda akan mengiktiraf jika anda telah membaca Long Walk to Freedom. Di sini anda akan dapati penghormatan istimewa untuk lelaki yang penduduknya memanggil Tata - bapa.

Rumah Canselor dan Shadow Boxer

Sekiranya anda menjelajah jalan-jalan utama di Johannesburg - dan anda sepatutnya, sejak penjanaan semula itu tidak begitu ketara - membuat jalan memutar ke Fox Street. Rumah Canselor sendiri tidak banyak untuk dilihat, tetapi bahagian penting kehidupan Mandela berlaku di dalam dinding-dinding ini. Di sini dia berkongsi amalan undang-undang dengan ikon perjuangan Oliver Tambo. Panel maklumat menghadapi tingkap lantai bawah, jadi anda boleh membaca mengenai perjuangan mereka terhadap rejim apartheid pada masa lapang anda. Sebaliknya adalah Shadow Boxer yang berukuran enam meter, sebuah arca yang memperingati salah satu acara kegemaran Madiba. Malah lebih mengagumkan adalah mural yang tinggi 40 meter yang tinggi berdasarkan gambar Mandela yang sama - anda akan dapati ia dicat ke dinding di daerah Maboneng Johannesburg.

Dewan Bandaraya dan Grand Parade

Buat masa ini tiada apa yang menandakan tempat di mana Mandela memberi ucapan pertamanya sebagai seorang lelaki percuma pada tahun 1990. Orang ramai berkumpul di Grand Parade di Cape Town untuk bersorak pada ikon perjuangan yang baru dilepaskan. "Pengorbanan anda yang tidak kenal lelah dan berani telah memungkinkan saya berada di sini hari ini," katanya dari balkoni Dewan Bandaraya. "Oleh sebab itu saya meletakkan tahun-tahun yang tersisa dalam hidup saya di tangan anda." Menyedari betapa pentingnya laman web ini, Kota Cape Town berada di tengah-tengah rancangan untuk mendirikan patung Mandela berukuran hidup di balkoni yang sangat besar di mana ia menyampaikan ucapan.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add