Sejarah terbentang di Andes: melarikan diri ke Ecuador

Sejarah terbentang di Andes: melarikan diri ke Ecuador

Negara Amerika Selatan mungkin kecil, tetapi ia mempunyai pelbagai keajaiban yang mempesonakan. Terokai ibu kota penjajah, Quito, sebelum mengembara jauh ke dalam hutan awan, di mana seekor burung kolibri melayang dan tangkai pumas. Seterusnya, ketinggian kepala ke Andes dan berjumpa dengan orang asli dari Otavalo, kemudian keluar dari Ibarra dengan menaiki kereta api yang indah. Tamatkan pengembaraan anda di antara hidupan liar unik Galapagos.

Artikel ini muncul dalam edisi A.S. majalah Lonely 2017 edisi majalah Lonely Planet.

Quito

Cahaya biru yang menindik dari fajar ketinggian yang tinggi menjejaskan bandar lama Quito, ketika anjing mengejar trak pikap yang membawa hasil ke pasaran. Lori-lori yang berkepala di jalan-jalan bertele-tele berbatu dengan batu yang diambil dari lereng gunung berapi Pichincha yang menjulang di atas. Peniaga mengangkat bidai, melambai satu sama lain kerana barang-barang mereka dibentangkan: bungkus jintan dan kayu manis; panci aluminium; tumpukan bulu lembu '; piñatas dalam bentuk unicorns, Minnie Mouse dan SpongeBob SquarePants.

Lapisan perdagangan berlaku di atas kawasan yang curam dan sempit ini. Di hadapan kedai-kedai, wanita di topi yang dirasai dan bulu ponchos roll melintang di kaki lima. Daripada ini, mereka menawarkan jagung pada tongkol, kentang dan alpukat yang ditanam di kampung-kampung yang mereka bawa dari setiap hari.

'Di sekeliling kita, anda boleh mendengar chismes, 'kata Paola Carrera, panduan untuk kejiranan San Roque. 'Inilah perkataan kami untuk rahsia - berita dan gosip - yang dikongsi oleh vendor ini, dibawa ke ibu negara kami dari seluruh Ecuador.' Ibu Carrera menjalankan kedai menjual agua de vida, air kehidupan. Tonik yang sangat manis ini dibuat dari 25 tumbuhan, termasuk bunga amaranth yang memberikan warna merah jambu yang cerah dan herba dari sejauh hutan Amazon.

'Saya selalu menikmati hidup di sini, di atas kedai,' kata Carrera. 'Bangunan di kawasan kejiranan sangat tradisional; mereka mempunyai watak sedemikian. Orang-orang yang berasal dari San Roque mempunyai hubungan yang kuat dengannya, dan ia selalu menarik pengunjung. '

Seperti kebanyakan penduduk tempatan yang melewati gereja di San Francisco yang berdekatan, Carrera membuat tanda salib ketika memasuki pintu kayu besar gereja; sesetengah juga menyentuh arca tuhan-tuhan matahari di pintu masuknya, satu tindakan berkata untuk memberikan tenaga.

Batu asas gereja dibentangkan pada tahun 1535, tidak lama selepas para penakluk Spanyol datang dari Andalucía. Dalam langkah pragmatik untuk memenangi sokongan tempatan, para pendeta Franciscan membenarkan simbol-simbol keagamaan yang dikenali dengan orang-orang Quitu orang pribumi untuk menggabungkan dengan Katolik kepada pasukan penyerang. Conquistadors juga membawa gaya seni bina Moor dari Islam Utara Afrika, dan melihat kekayaan mereka tercermin dalam pencampuran luar biasa di pedalaman; untuk rakyat Quito, emas mencerminkan kuasa kekal tuhan matahari mereka.

Berjalan lebih jauh ke kawasan kejiranan, Carrera memperkenalkan beberapa pengrajin yang mendiami kedai-kedai San Roque. Don Gonzalo Gallardo pakar dalam memulihkan patung-patung agama: dia menunjukkan kepada kami seorang bayi plastik Yesus yang menyanyi di dalam api rumah, dan sebuah perisai tanpa plaster-of-Paris Virgin Mary secara tidak sengaja mengetuk dari kuil ruang tamu. César Anchala mengendalikan Sombrerería Benalcázar, sebuah kedai topi yang ditubuhkan oleh bapanya sekitar 65 tahun yang lalu. Dia menggunakan acuan dan besi yang sama untuk membentuk gaya yang berbeza dari topi yang dipakai untuk dijual. Nya adalah perniagaan yang beragam, menjual topeng untuk dipakai pada perayaan-perayaan seperti Inti Raymi, dengan asal-usul yang dapat ditelusuri ke Inca yang tiba pada abad ke-15. Topeng itu menggambarkan setan yang agak menakutkan, serta beberapa ahli politik Ecuador.

Di pasar San Roque, garisan telah terbentuk di luar gerai Rosa Correa, walaupun terdapat jeritan dari dalam. Pasangan muda muncul dari belakang tirai, mata agog. Seperti kebanyakan pelanggan Correa, mereka membayar $ 8 seminggu untuk rawatan yang bertujuan untuk menghapuskan tekanan dan pengaruh dari 'mata jahat.' Correa adalah dukun generasi keempat yang mengamalkan teknik yang melibatkan gembira mencambuk pelanggannya dengan berturut-turut tumbuhan; rak nya ditimbun dengan cili, marigolds, kelopak mawar, pudina dan nettles. Kepercayaan lama terus berjalan dalam, dan kadang-kadang menyengat sedikit.

Hutan Awan

Muzik hutan bermain 3900 kaki di hutan awan Chocó-Andean. Gelombang bergulung menetapkan bassline. Gempa hujan lebat menaikkan irama, memercikkan melawan makhluk-makhluk, pakis-pakis pokok dan tebal, lengan lumut lumut. The chirruping serangga meletus liar naik dan turun di padang dan laju. Dan kemudian, apabila keretakan butik terhadap lumpur merah terhenti, udara mengisi dengan pendarahan yang tidak dikenali.

'Pertapa putih yang berbulu,' bisikan membimbing José Napa. 'Sylph-ekor berkilat,' katanya lebih teruja. 'Hmmm, Inca coklat. Ungu-bibbed whitetip! Empress cantik! '

Napa kini dikelilingi oleh zamrud zamrud, batu rubi dan safir yang berbunga, bersama-sama meningkat dengan berani dari kabut untuk menghampiri penyu yang dia baru saja mengangkat sirap gula. Urutan pecking cepat ditubuhkan, secara harfiah dengan nip ke kepala untuk duri hijau berukuran bee yang cuba untuk menolak sebelum sepupu yang lebih besar. 'Mereka begitu agresif kerana mereka perlu makan secara berterusan,' kata Napa.'Mereka mempunyai metabolisme yang tinggi, dan bunga yang mereka suka untuk makan dari dapat sangat jarang ditemui di hutan.' Satu burung membuktikan kehebatannya dengan melayang dalam satu inci atau lebih corak bunga pada kemeja-T, melihat dengan jelas pada peluang luar.

Di samping Amazon, Chocó adalah hutan hujan ekuador yang lain, disiram sehingga 20 kaki hujan setiap tahun apabila awan meletus di Pasifik dan pecah ke lereng bawah Andes. Ia adalah salah satu persekitaran biodiverse yang paling lembap dan paling teruk di Bumi, yang terancam oleh pencemaran perairan, ladang pemotongan dan pembalakan haram.

Napa pernah menjadi petani sara hidup, tumbuh kacang, ubi kayu dan pisang. Beliau kemudian menyertai perdagangan pembalakan. Empat belas tahun yang lalu sebuah rumah persendirian telah dibina di atas tapak sawit tempatan, jadi Napa datang bekerja di sini. Ini menjadi sebuah eko-hotel, Mashpi, yang duduk di rizab hidupan liar 2900 ekar di mana sekali terdapat konsesi pembalakan. Rizab ini terletak dalam zon penampan 42,000 ekar untuk pembangunan mampan, yang bertujuan untuk menawarkan haiwan koridor untuk berhijrah di antara poket hutan hujan.

Napa mempunyai pengetahuan yang mendalam mengenai hutan yang diperoleh daripada menghabiskan sebahagian besar hidupnya mengembara. Dia meramalkan tergesa-gesa puyuh dari burung puyuh payudara yang rufous oleh rustle sedikit daun di semak belukar. Kemudian dia mendedahkan glade di bawah air terjun yang cepat di mana kunang-kunang suka berkumpul pada waktu malam.

Dia menunjuk pada buah yang disukai oleh Chocó toucan - yang menjadikannya sedikit tinggi - dan jamur yang dikenali sebagai jari orang mati, yang boleh dibuka untuk melepaskan salap antibiotik yang digunakan oleh penduduk tempatan sebagai ubat bagi mata yang dijangkiti. Di sudut pandangan yang melihat di seberang lembah, dengan kabut yang rendah, Napa membuat panggilan tolong, dan dari jauh datang maklum balas. 'Howler monyet,' katanya.

Pasukan saintis kini kekal secara kekal di rizab Mashpi, menyelidik spesies rama-rama yang banyak, merancang untuk memperkenalkan semula monyet labah-labah berbulu coklat yang terancam dan menggunakan perangkap kamera untuk memfilmkan mamalia yang kekal tersembunyi di hutan tebal. Beberapa rakaman menunjukkan betapa dekatnya tetamu datang ke pertemuan yang jarang berlaku. Mula-mula ia mendedahkan lelaki itu untuk berjalan-jalan pagi santai, beberapa minit dari rumah persinggahan. Tidak tahu kepadanya, mata pemangsa sedang memerhatikan - tidak lama lagi, tangkai puma lelaki yang besar dan ingin tahu di belakang.

Otavalo

Jalan menuju Otavalo melantun ke Andes, babi hitam yang lalu meleleh di lembu debu dan jongkong merumput di rumput lutut. Bidang biji fava, lupin dan jagung dekat dengan panen, bersempadan dengan tanaman agave garang dengan bunga mekar mereka tumbuh ke langit. Di mana kawasan itu menjadi terlalu curam untuk pertanian, pumas, beruang yang menakjubkan dan condors masih hidup.

Seperti di Quito, pasar Otavalo mengumpul mata untuk penduduk pedalaman di sekitarnya. Massa hari ini di gereja utama dikatakan di Kichwa, bahasa pribumi yang berkembang dari lidah kuno yang dituturkan oleh penyerbu Inca - yang kemudiannya meninggal kepada para penakluk. Di luar, orang-orang Imbaya tempatan secara senyap-senyap mencari pelanggan yang membayar, lelaki yang kebanyakannya memakai topi yang terukir yang terukir di atas sebuah ekor kuda yang panjang dan plait, dan wanita dengan kalung manik kaca yang dibungkus dalam daun emas, ponchos biru laut mereka dan blus putih cantik tangan -membemburan dengan bunga.

Pasaran makanan sehari-hari dipenuhi dengan hasil yang dibawa dari tanah vulkanik yang subur di Andes: buah beri hitam dan tomato pokok, tumbuhan dan alfalfa, semua jenis jagung dan kacang. Di koridor tengah pasaran, makan tengah hari akan mula disajikan. Penduduk tempatan menikmati mangkuk mengukus kerang, sup ayam, puding hitam bercampur dengan popcorn, dan hornado - babi panggang keseluruhan. Rosario Tabango dengan bangga memaparkan sijil yang mengisytiharkannya hornado yang terbaik di semua Ecuador, dibentangkan oleh presiden negara. Ia ternyata segar dan kenyal, dan sengit dengan garam, bawang putih dan asap dari kayu itu telah dipanggang - dikumpulkan oleh Rosario pada perjalanan ke gunung.

Walaupun pakaian Imbaya kebanyakannya dipakai oleh pemukul di pasar kraftangan Otavalo, sukar untuk mencari untuk dijual di sini. Sejak zaman pra-Columbus, datuk mereka telah memberi tumpuan kepada tuntutan pengguna mereka, dan sekarang ini bermakna menawarkan ponchos poliester neon, Che Guevara T-shirt dan Bob Marley topi bobble kepada pelancong yang melewatinya secara ringkas.

Kraftangan tradisional jauh lebih baik dipelihara di kampung-kampung timur laut Otavalo. Di Agato adalah bengkel batu rendah yang dipenuhi dengan alat tenun yang mudah, bakul bulu alpaca dan sebatang pedas babi guinea. Di dalam, Luz Maria Andrango menyusun a guagua chumbi - 'tali pinggang bayi' digunakan untuk mengetatkan blaus wanita Imbaya. Ia berwarna dengan pewarna semulajadi yang diperbuat daripada kumbang karkin merah, lichen kuning, indigo dan kacang walnut yang kaya, dan ia akan mengambil masa 10 hari untuk selesai.

Di Peguche yang berdekatan adalah bengkel seruling José Luis Fichamba, ditubuhkan pada tahun 1969. 'Saya membuat paip pertama saya pada usia 10 tahun, dan tidak lama kemudian memberikannya kepada rakan-rakan saya supaya kita dapat membentuk sebuah band,' katanya. Anak seorang penenun dan cucu pemuzik, Fichamba masih membuat paya (panpipes kecil), yang rondador (panpipes yang lebih besar yang memainkan dua nota sekaligus) dan gaita (seruling kayu panjang khas Otavalo, yang paling sering dimainkan di festival Inti Raymi).

Semasa dia menawarkan lagu pada rondador, dia berkata, 'Apabila saya bermain ini, saya merasakan seorang lelaki yang sangat istimewa - tidak ada terlalu banyak orang yang memainkannya rondador di Ecuador sekarang.Sebaik sahaja mereka mendengar seluruh Andes. ' Muzik Fichamba adalah sangat tulus, semuanya lebih lembut untuk persekitaran kampungnya dengan gunung berapi yang diliputi salji di luar - dan jauh dari lagu yang paling sering dimainkan di panpipes di bar di Quito: 'Dancing Queen' Abba.

Ibarra

Menaiki kereta api dari bandar gunung kolonial ke komuniti Afro-Ecuador yang terletak di antara ladang tebu. Laluan anda berlalu berdekatan - dan kadang-kadang melalui - gunung berapi.

Tren de la Libertad (Freedom Train) tidak tergesa-gesa untuk pergi. Sebuah pasukan brakmen yang berseragam dalam denim double memeriksa dua kereta merah, bersiap untuk keturunan yang tajam melalui Andes. Jam terbenam pagi tidak pernah tiba di Ibarra, kota terbesar di utara Quito. Kotoran kayu terletak di pinggir landasan keretapi, kopi dikongsi, dan papaya, surat khabar dan gula-gula rebus dibawa masuk ke penumpang yang berdekatan.

Bekas gunung gunung bekas ini mempunyai sejarah yang bermasalah. Gunung berapi Imbabura dikatakan sebagai pelindung suci rantau ini, tetapi gempa bumi pada tahun 1868 menghancurkan Ibarra. Di dasar gunung berapi itu adalah tasik Yahuarcocha - namanya bermaksud 'tasik darah', mengingatkan 30,000 pejuang Caranqui asli yang terbunuh di sini pada abad ke-15 oleh pasukan Empayar Incan Huayna Capac.

Bells clonk dan horns blare sebagai letupan aktiviti meletus. Kanak-kanak ditarik dari memandang ke dalam kabin pemandu, dan beg dimuatkan. Upacara pelepasan menjadi lebih dramatik dengan ketibaan dua orang outriders motosikal, berpakaian seperti wira-wira dalam pakaian dan perisai badan. Mereka menunggang kereta api untuk separuh pertama laluannya, memikat ternakan dari trek dan memaksa trak yang sarat dengan tebu untuk berhenti di lintasan peringkat. Keretapi perlahan-lahan melangkah melalui pinggir bandar, telapak tangan melayang di atas kepala. Perjalanannya adalah ringkas tetapi indah. Selama beberapa jam diperlukan untuk menampung 20 atau lebih batu, kereta api memasuki lima terowong dipotong dengan tangan pada awal abad ke-20, dan melintasi dua jambatan yang merangkumi pagar dalam. Ketika ketinggian turun dari 7200 hingga 5200 kaki, laluan itu melewati rawa, dataran gersang, hutan kaktus dan bromeliad gergasi yang goyah, dengan suhu meningkat dari 59 ° F hingga 86 ° F.

Penumpang kereta api secara kasar mencerminkan penduduk Ecuador: 3 persen Afro-Ecuador, 25 persen pribumi, dan mayoritas, yang dikenal sebagai mestizos, dengan campuran keturunan Spanyol dan pribumi. Tahap laluan keluar dan kereta api melewati bidang cakrawala hingga cakrawala, yang ditanam di sini sejak imam Yesuit mula mendirikan haciendas yang luas di abad ke-16, tidak lama setelah ketibaan para penakluk. Para Jesuit tidak lama lagi menyedari bahawa budak dari Afrika dapat dipaksa untuk mengumpulkan tongkat itu lebih efisien daripada pekerja pribumi yang lebih kecil. Nama perkhidmatan kereta api hari ini mengakui kebebasan akhirnya diberikan kepada budak-budak itu pada pertengahan abad ke-19.

Milena Espinoza adalah keturunan budak yang memilih untuk tinggal di bandar Salinas yang tenang, titik paling jauh di laluan kereta api. Dia dan rakan-rakannya melakukan tarian bomba untuk menumpang penumpang, satu tradisional kepada Afro-Ecuadorian; ia muzik pesta dengan irama yang mudah. 'Saya akan menari bomba sepanjang masa jika saya boleh,' katanya. 'Kami gembira dapat menyelamatkan tradisi lama. Petticoats kapas ini seperti pembantu rumah yang pernah dipakai, dan kami menari dengan botol di kepala kami seperti nenek moyang kami - mereka menyimpannya di sana untuk menghalang pemilik hamba daripada mengambil alkohol mereka. ' Ketika ditanya apa arti lagu itu, Espinoza berkata: 'Mereka selalu sama. Mereka mengatakan wanita ini hitam dan gembira. Dia membuat gerakan ini, kemudian memberikan ciuman kepada kawan-kawannya. '

The Galápagos

Di bawah cahaya yang kaya dengan matahari terbenam tropika, sekumpulan pemandu teksi berhadapan dengan permainan bola tampar. Kanak-kanak kecil berseru dengan kegembiraan dan popcorn dimakan dalam jumlah besar, kerana beberapa pelawat yang luar biasa menyertai orang ramai yang bersorak. Singa laut Galápagos mengalir masuk ke bangku oleh pelabuhan Puerto Ayora, mengikat siripnya di pinggir dan berpura-pura tidur - satu mata terbuka untuk mencari makanan ringan. Dari pasang surut yang menimbulkan tumpahan ketam Sally Lightfoot, cakar kari mereka meneliti batu untuk makanan. Mereka disertai oleh marin penternak, dengan kedut-kedut yang berkerut ketika mereka bersin-salut garam yang diserap semasa menyelam untuk rumpai laut.

The Galápagos dikenali sebagai Las Islas Encantadas - Kepulauan Enchanted - oleh penjelajah pertama tiba di sini pada abad ke-16, dan mitos-mitos tertentu tentang mereka bertahan. Bukan semua orang menyedari bahawa kepulauan ini 19 pulau adalah sebahagian daripada Ecuador, tanah besar negara ini terletak 600 batu di seluruh Pasifik. Dan walaupun hidupan liar yang sering unik dan aneh itu menangkap semua perhatian, populasi manusia berjumlah 30,000 orang di samping - separuh di bandar Puerto Ayora, di pulau tengah Santa Cruz.

Banyak pertemuan alam liar klasik Galápagos boleh dilakukan di Santa Cruz dan bukannya dengan pantas melayari pelayaran, seperti kebanyakan pelawat melakukan. 'Semua orang gembira sekarang, ada banyak makanan,' kata Ramiro Jácome Baño, panduan naturalis yang secara rasmi disahkan oleh Taman Nasional Galápagos. Ini adalah musim panas dan basah, masa yang banyak. Baño menunjuk kepada biji-bijian herba yang tumbuh di sekitar Cerro Dragón, puncak gunung berapi fanglike yang naik dari aliran lava kuno di hujung barat laut Santa Cruz. 'Berhenti!' dia memberi amaran secara dramatik sebagai pengayuh iguana tanah lelaki ke arah depan, dengan kulit kuning yang menyegarkan.Iguana dan imigran tanah endemik dari Galápagos dipercayai memiliki nenek moyang bersama yang mendarat di sini selepas perjalanan laut yang hebat. 'Mereka telah berkembang dari iguan hijau yang anda akan dapati di tanah besar Ecuador,' kata Baño. 'Ini sama ada berenang di sepanjang jalan, atau lebih mungkin melayang di atas tumbuh-tumbuhan.'

Di Stesen Penyelidikan Charles Darwin di Santa Cruz, kisah kejayaan pemuliharaan sedang dimainkan. Lebih dari 3000 kura-kura gergasi telah dibesarkan dari kura-kura ke saiz di mana mereka boleh menahan serangan dari spesies invasif seperti kucing, babi atau anjing yang diperkenalkan oleh pelaut marin. Kura-kura remaja dilepaskan ke alam liar, dan boleh hidup pada usia 200 tahun. Hari ini, pada waktu tengah hari, mereka bersantai seperti batu-batu mulia di kolam lumpur Rizab Tangki El Chato. Makhluk-makhluk dengan kehidupan yang serba cepat di tengah-tengah mereka: burung-burung kucing Darwin, memandang antara satu sama lain, sebagai burung hantu pendek berjaga dari atas.

Hidupan burung yang pelbagai di Santa Cruz juga boleh diperhatikan di Finch Bay Eco Hotel, menaiki bot teksi singkat dari Puerto Ayora. Para tetamu berkongsi bar terbuka dengan tokacagos yang mengusir tokek kecil, dan kolam renang dengan keluarga itik pintail putih-cheeked. Pantai Puerto Ayora terletak di luar; di sana, penduduk tempatan menyejukkan diri dengan memercikkan pelampung kembung, atau melancarkan snorkel untuk mencari makhluk-makhluk setiap bit sebagai luar biasa sebagai hidupan liar berasaskan darat. Dalam sebuah dayung yang pendek, penyu laut hijau Pasifik dapat dilihat merumput di alga, dan trio sinar burung helang meluncur dalam pembentukan sempurna.

Kehidupan laut Galápagos masih mengejutkan Baño, 20 tahun ke dalam waktunya sebagai panduan taman. 'Baru-baru ini saya didekati oleh sinar manta,' katanya. 'Dia mempunyai beberapa jaring ikan ditangkap di sekeliling tanduknya. Dia membenarkan saya mengangkatnya, sebelum menghilang ke dalam. '

Peter Grunert mengembara ke Ecuador dengan sokongan daripada Cox & Kings. Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add