Keajaiban rahsia: saksi mata yang pelik dan indah

Keajaiban rahsia: saksi mata yang pelik dan indah

Memandangkan jumlah pelancong bergerak hari ini, anda mungkin diampunkan kerana berfikir bahawa terdapat sedikit yang tersisa untuk ditemui. Tetapi pada hakikatnya, dunia kita masih penuh dengan sudut-sudut yang menarik, yang dilupakan oleh orang ramai, dan tidak boleh dicapai.

Dalam petikan ini dari Lonely Planet Rahsia Marvels Dunia, empat penulis menceritakan pengalaman mereka tentang destinasi-destinasi kecil yang masih belum diketahui.

Amy Balfour melawat Racetrack Playa, California

Semasa Jeep Liberty saya menyelar di atas jalan raya Racetrack Road di Taman Negara Death Valley, saya cuba mengekalkan tulang saya daripada mengetuk keluar dari badan saya. Dengan batu dari kubangan depan dan padang pasir kosong di sekeliling, saya berasa terdedah dan bersendirian. Tetapi sekali lagi, itulah maksudnya.

Matlamat saya? Mengamati batu-batu bergerak misteri di Racetrack Playa, sebuah katil tasik yang kering di hutan liar di utara. Saya tinggal di Los Angeles pada masa itu, cuba memecah sebagai penulis skrip. Tetapi kejayaannya sukar difahami. Sebagai orang yang berorientasikan matlamat, saya memutuskan untuk mengatasi beberapa pengembaraan luar yang mencabar. Kejayaan mini akan membuatkan saya dipecat.

Tetapi kemudian saya berjumpa dengan Racetrack Road. Mimpi ngeri yang tidak berumur 20 batu di lembah padang pasir diapit oleh gunung-gunung yang gelap. Betapa mimpi buruk? Taman ini mengesyorkan 4WD. Tayar ganti juga bijak. Perlindungan telefon bimbit? Tidak. Dan adakah saya menyebut bahawa Charles Manson dan pengikutnya bersembunyi di selatan lembah Death Valley selepas pembunuhan Helter Skelter? Misfits dan malcontents bukan orang asing di sini.

Teakettle Junction akhirnya muncul, penanda perbatuan tunggal biasanya dibungkus dalam cerek teh. Playa itu enam kilometer ke depan. Penantian mengatasi ketakutan ketika saya memandu. Selepas sampai ke kawasan parkir selatan-playa, saya meninggalkan Jeep. Mendekati lakebed.

Boulders memusnahkan tanah kering di hadapan saya. Di tengah-tengahnya, laluan telah diukir ke dalam tanah. Bagaimanakah batu-batu itu bergerak? Ada yang menimbang lebih daripada 600 paun. Persoalan itu telah mengesan pemerhati selama beberapa dekad. Aliens? Kuasa ghaib? Cuaca freakish? Para saintis memecahkan misteri pada tahun 2013. Pada musim sejuk, selimut ais tipis kadang-kadang meliputi playa. Apabila es menghangatkan, ia retak. Angin menolak tompok-tompok ais ini ke dalam batu-batu yang telah jatuh dari gunung sekitar. Gelung ais yang didorong oleh angin menghalau batu di seberang tebing tasik. Selepas suhu meningkat, ais mengewap, meninggalkan batu-batu.

Saya berjalan, mengambil gambar. Memesona. Tetapi saya mempunyai perjalanan jauh, jadi saya tidak berlama-lama. Pulangan saya? Bumpy, tetapi menyeronokkan. Saya telah mencapai matlamat saya. Lebih baik? Saya telah melihat sesuatu yang jarang berlaku, yang mencetuskan rasa ringan dan tertanya-tanya. Mungkin ada sihir yang tersisa di dunia. Dan sekalipun misteri itu telah diselesaikan, keindahan suasana yang luar biasa dan jarangnya fenomena ini menjadikan tempat itu luar biasa.

Batu-batu itu terletak di hujung selatan playa. Jangan berjalan di playa apabila basah; jangan memandu atau merentasnya pada bila-bila masa. Batasan barat taman ini adalah 370km dari LA.

Joe Bindloss melawat Haw Par Villa, Singapura

Ketika Hercules melakukan perjalanannya ke bawah neraka untuk menghidupkan Cerberus setan, dia harus bergulat dengan hantu dan raksasa. Mengunjungi dunia bawah tanah di Singapura adalah sedikit lebih mudah. Apa yang perlu saya lakukan ialah melompat dari kereta api Mass Rapid Transport, berjalan di Jalan Pasir Panjang, dan masuk ke dalam perut neraka ...

Haw Par Villa, sebuah taman arca yang dicipta oleh saudara-saudara eksentrik Aw Boon Haw dan Aw Boon Par (yang terkenal kerana mencipta Balsem Harimau), menjadi salah satu tarikan pelancong yang paling nyata di dunia. Mengelak lebih daripada 3.2 hektar harta tanah Singapura yang utama, dan bersalut dengan gelas cat gloss warna rendah, lebih daripada seribu patung-patung setan dan dewa-dewa dari mitologi Cina dan Buddha. Ramai yang tersusun dalam dioramas penyeksaan yang mengerikan sebagai amaran kepada sesiapa yang berfikir untuk melakukan perbuatan jahat dalam hidup ini.

Saya telah mengalami beberapa penglihatan yang tidak diingini tentang kehidupan akhirat di perjalanan saya - mimpi buruk Hieronymus Bosch di Museo del Prado di Madrid, labu konkrit dari kubu di Laos 'Xieng Khuan Buddha Park - tetapi Haw Par Villa mengadakan rayuan khas. Saya fikir ia adalah warna hallucinogenik dalam gambar-gambar yang saya lihat sebelum melawat. Setelah dibesarkan di Hendrix dan Tom Wolfe Ujian Asam Kool-Aid Elektrik, melihat psychedelia dalam tiga dimensi hidup adalah terlalu menarik untuk ditentang.

Melangkah masuk ke pintu-pintu masuk Cina yang tidak bersalah, saya tetap tidak bersedia untuk kehebohan yang misterius yang dipamerkan di laluan pejalan kaki yang berliku-liku. Apakah itu? Kepiting dengan kepala lelaki. Dan di sana? Seorang gadis dengan badan siput. Berdekatan, terkutuk di dalam kesakitan kerana mereka dihancurkan di bawah grindstones dan diletakkan di atas pancang, basah dengan gores merah-cat seolah-olah sebahagian daripada filem horor Hammer awal.

Kekurangan petugas dan kekurangan umum pelawat - keadaan yang telah membeli taman-taman hampir penutupan beberapa kali - hanya menambah kepada rasa dibawa ke alam semesta yang aneh.

Malah, ini bukan semua azab dan kesuraman di sini. Untuk setiap syaitan mengintip, ada pemandangan meditasi Buddha atau naga Cina yang luar biasa seperti kereta bawah tanah.Bagi orang awam, ia merupakan pengenalan yang mengasyikkan kepada dunia pelangi mitologi Cina dan Buddha, dan walaupun terdapat papan tanda, simbologi - melakukan perbuatan buruk, diserang oleh syaitan - melampaui perpecahan bahasa.

Taman arca dibuka setiap hari dari pukul 9 pagi hingga 7 malam. Kereta api MRT berjalan dengan kerap ke stesen Haw Par Villa.

Gregor Clark melawat Stromboli, Itali

Duduk di atas bukit gunung berapi antara Mt Vesuvius dan Mt Etna di Sicily, pulau rejim Stromboli yang hiperaktif telah menangkap imaginasi manusia untuk eon. Pelayar purba yang dikenali sebagai 'mercusuar Mediterranean' untuk letusan yang berterusan, dan kekasih gunung berapi di dalam saya telah lama merasakan ke dalam kerucut sempurna ini yang terapung dalam pengasingan di pinggir timur kepulauan Aeolian. Oleh itu, pada tengah petang Mei yang cerah, dengan ramalan bulan penuh, saya melangkah untuk lawatan. Kumpulan kecil saya berangkat pada jam 4.30 petang dari gereja San Vincenzo. Pendakian yang mantap melalui penyapu kuning dan pelompat liar membawa kami di atas garis pokok, mendedahkan pemandangan mata burung dari desa Stromboli yang dipancarkan putih dan Mediterranean yang berkilauan. Di atas kami, satu laluan zigzag dari sesetengah pejalan kaki menyumbat kemuncak di sekeliling padang luar.

Dua jam kemudian, kami muncul di kawasan puncak Stromboli yang terkenal di dunia: kawah merokok disambungkan ke langit senja yang berkarat, dengan matahari terbenam dan pantulannya mengesan tanda seru di atas laut. Untuk 60 minit yang akan datang, dibundel dengan sejuk, kami menikmati pemandangan api gunung berapi depan. Dari sudut pandang kami yang mengasyikkan di atas kawah, kami memandang keajaiban pada stim mendapan yang berterusan, diselingi dengan sela-sela yang tidak dapat diramalkan oleh jet menegak api, letupan gegelung dan pelompat batu-batu mendesis yang mengalir di tepi kawah. Ketika langit menjadi gelap, letusan-letusan itu terbit dari belerang berwarna merah asap kelabu ke mata air yang terang dari cahaya merah-oren - masing-masing yang unik, cantik sekali.

Apa kenaikan mesti turun. Akhirnya, anak-anak kapal kami berpindah ke tanah kosong yang terletak di lereng timur Stromboli dan memulakan keturunan kami yang curam, dengan lautan yang diterangi bulan di kaki kami, meregangkan lampu-lampu berkilauan di tanah besar Itali.

Sekali tidak cukup. Gunung itu telah berada di bawah kulit saya, dan saya merasa terpaksa berlama-lama. Pada waktu senja pada malam berikutnya saya melompat ke atas bot untuk memerhatikan letusan dari laut, dan sebelum matahari terbit keesokan harinya saya naik ke Sciara del Fuoco, padang kelabu abu-abu di bawah kawah Stromboli di mana anda boleh menonton batu-batu cair di bawah lereng dan jatuh ke Mediterranean 900m di bawah. Sepuluh tahun kemudian, saya menjadi terobsesi seperti biasa; Saya telah kembali hampir setiap tahun sejak, dan sihir Stromboli masih tidak dipakai nipis.

Akses Stromboli dengan hydrofoil harian dari Milazzo (Sicily) atau feri dua kali seminggu dari Naples. Sidang kemuncak sidang kemuncak ke bawah 7 tahun.

Ray Bartlett melawat Hashima, Jepun

Ketika bot meninggalkan Nagasaki Port, menuju ke 'Pulau Hantu' Hashima, saya merasa sukar untuk bertenang. Saya terus mengimbas ufuk untuk siluet seperti kapal yang jelas yang memberikan tempat nama samarannya: Pulau Battleship. Kami meninggalkan pantai, melintasi bot, tongkang, dan pulau-pulau kecil yang tidak dihuni, maka seseorang memanggil: 'Di sana!' Sudah cukup, seperti kapal perang laut, pulau itu nampaknya terapung di permukaan air, pudar namun tidak jelas terhadap langit azure.

Mengunjungi Hashima telah berada di senarai baldi saya selama bertahun-tahun, pertama ketika tinggal di Jepun pada tahun 90-an, kemudian kemudian lagi sebagai foto-foto dari pemandangan kota padang gurun ini mulai muncul dalam budaya yang popular. Paling terkenal, ia digunakan sebagai sarang penjahat dalam filem James Bond 2012, Skyfall.

Ironisnya, Hashima, yang dimiliki oleh sebuah perusahaan batu bara, pernah menjadi tempat paling padat di Jepun. Walau bagaimanapun, apabila lombong arang batu ditutup pada tahun 1974, hanya empat bulan untuk pulau itu ditinggalkan. Asrama, peralatan, sekolah, klinik, dan kuil-kuilnya semuanya ditinggalkan seperti sesuatu yang keluar dari mimpi pasca apokaliptik. Sekarang bangunan telah dilepaskan, menampakkan anak patung yang telah dilupakan, televisyen, dan peralatan dapur.

Lorong-lorong kebun-kebun anggur yang penuh sesak telah dihancurkan oleh puing-puing dari kerosakan yang menggembirakan. Ketika kami tiba dan melompat keluar ke laluan jalan, saya merasa seperti saya dikawal ke dunia fiksyen sains. Tali besi berkarat dipintal ke dalam jari seperti cakar. Aci lombong seolah-olah seperti mulut ternganga. Saya berkelip dan melihat hantu pelombong datang dari kedalaman, berkurang dari kepala ke kaki.

Kami berhenti pada jarak yang selamat dari struktur, sekiranya berlaku runtuhan secara tiba-tiba. Kumpulan itu, sekumpulan pelancong yang kebanyakannya berasal dari Jepun, telah jatuh diam, suram. Saya bayangkan menghabiskan malam di pulau itu, menonton sebagai matahari membakar simen. Ia mengecewakan, tidak hanya sekadar nyawa manusia, tetapi juga kehidupan. Saya sangat tertekan untuk melihat seekor burung camar yang berkeliling di langit.

Apabila kita kembali ke bot, saya fikir Inca, Maya, Anasazi, orang Pharoah Mesir. Adakah Tokyo dan New York dan Paris kelihatan seperti ini suatu hari nanti? Siapa yang tinggal di sini? Orang ramai akan tertanya-tanya, kerana mereka menyusuri laluan yang ditandai. Apa yang menyebabkan mereka pergi? Ke mana mereka pergi? Apabila bot itu akhirnya berteduh, kerumunan orang di sekeliling saya kelihatan lebih berharga, dan lebih rapuh. Ia adalah perasaan yang memerlukan masa yang lama untuk pudar.

Akses hanya melalui lawatan berpandu dari pelabuhan Nagasaki; lawatan cuti sekali atau dua kali sehari. Lihat gunkanjima-concierge.com.

Share:

Halaman Yang Serupa

add